Perang saudara Rusia

Selepas penarikan balik Rusia dari Perang Dunia Pertama, tiada keamanan datang ke tanah Rusia. Keadaan politik dalaman yang bermasalah tidak dapat membenarkan keamanan yang lama ditunggu-tunggu dan diinginkan oleh orang ramai. Ketika Lenin meramalkan, "perang imperialis berkembang menjadi perang saudara, dari Brest ke Vladivostok."

Latar belakang perang

Prasyarat Perang Saudara di Rusia harus dicari sejauh separuh kedua abad ke-19, apabila pelbagai organisasi revolusioner yang bertujuan untuk menggulingkan tsarisme di Rusia menjadi semakin meluas. Pertubuhan-pertubuhan ini dalam pencapaian matlamat mereka tidak mengabaikan tindakan yang kuat. Oleh itu, seluruh Rusia terkejut dengan satu siri percubaan pada kaisar Alexander II, di mana orang asing tidak pernah mati.

Walau bagaimanapun, organisasi revolusioner, sebagai tambahan kepada pembunuhan Alexander II dan beberapa pembunuhan tokoh politik Rusia, gagal mencapai sebarang hasil yang serius. Ini sebahagian besarnya disebabkan oleh hakikat bahawa mereka tidak mempunyai sokongan yang mencukupi di kalangan orang ramai, dan ideologi mereka tidak dapat difahami oleh kebanyakan penduduk. Sebahagian besar kaum revolusioner datang dari ladang bukan petani.

Revolusi 1905-1907

Revolusi 1905-1907. juga gagal sepenuhnya mencapai semua matlamat mereka. Ini sebahagiannya disebabkan oleh fakta bahawa kerajaan tsarist masih tidak mempunyai kedudukan yang sangat lemah sehingga ia boleh digulingkan. Juga, perjuangan revolusioner di Rusia belum mencapai puncaknya. Hanya 10 tahun kemudian, kejayaan revolusi menjadi mungkin.

Semasa Perang Dunia Pertama, krisis amisme kapitalisme di Rusia semakin diperkuat, dan rakyat jelata semakin cepat bosan dengan peperangan, yang menunjukkan kemerosotan serius dalam keadaan makanan dan dalam jumlah yang cukup besar. Pada masa itu, prasyarat yang serius muncul untuk revolusi, yang berlaku pada 27 Februari 1917. Dalam masa itu, Tsar Nicholas II digulingkan, dan Kerajaan Sementara menjadi kuasa di Rusia. Pada masa yang sama, kerajaan ini benar-benar menganggap peralihan peralihan, dan Dewan Konstituen adalah untuk memutuskan nasib negara.

Nikolay 2

Walau bagaimanapun, dalam masa yang singkat, Kerajaan Sementara dapat mengubah massa terhadap dirinya sendiri. Mengekalkan komitmen bersekutu Rusia kepada Entente, ia tidak berfikir untuk menghentikan perang. Pada masa yang sama, cita-cita kerajaan tidak sepadan dengan keupayaan sebenar tentera Rusia ketika itu. Pada bulan Jun 1917, percubaan dibuat untuk menyerang tentera Rusia melawan Jerman, yang berakhir dengan bencana.

Keadaan ini digunakan dengan bijak oleh pasukan Bolshevik yang diketuai oleh V. I. Lenin dan L. D. Trotsky. Rampasan Bolshevik, kemungkinan yang hampir sifar beberapa tahun yang lalu, menjadi nyata menjelang akhir tahun 1917. Apa yang berlaku pada 25 Oktober (7 November), 1917. Kuasa di negara ini mula bergerak ke Bolsheviks.

Permulaan Perang Saudara di Rusia (1917-1918)

Lenin

Tempoh dari November 1917 hingga Februari 1918 boleh dipanggil sebagai pentas dalam penubuhan kuasa Bolsheviks di Rusia. Dan jika pada mulanya hampir di mana-mana kuasa ini diteruskan ke Bolshevik hampir aman dan tanpa darah, maka ini sering terjadi sebagai akibat dari pertempuran berdarah, dan di beberapa tempat kuasa Bolsheviks tidak diakui. Oleh itu, di Ukraine, seluruh kuasa diluluskan kepada Central Rada. Rada Tengah, bergantung pada bahagian bekas rumpun Rusia Selatan-Barat dan Romania yang setia kepadanya, berjaya melucutkan tentera yang setia kepada Bolshevik dan untuk menjawat beberapa pemimpin Bolshevik. Acara-acara ini berkhidmat sebagai alasan untuk kepekatan pasukan Soviet di Donbass dan Kharkov.

Mengenai Don melawan Bolsheviks, pemberontakan pasukan Cossack bermula di bawah pimpinan Ataman Kaledin dan jeneral Kornilov dan Alekseev. Akibatnya, Bolshevik telah diusir dari Rostov-on-Don dan terpaksa berundur ke timur Ukraine. Dari sini, unit Pengawal Merah di bawah kepimpinan V. A. Antonov-Ovseenko pada Disember 1917 melancarkan serangan balas untuk mengalahkan "pemberontakan anti-Bolshevik Cossack." Pada Februari 1918, hampir seluruh kawasan Don Cossack diduduki oleh Bolsheviks, dan Cossacks, yang tidak disokong oleh perjuangan anti-Bolshevik mereka oleh majoriti penduduk tempatan, berundur ke padang Salsk.

Cossacks Kaledin

Pada masa yang sama, perjuangan berdarah melanda di Ukraine. Jadi, pada bulan Disember dan Januari, kawasan tengah negara telah diduduki. Menjelang akhir Januari 1918, detasmen merah sampai Kiev, yang diambil pada 26 Januari (8 Februari). Dalam keadaan kritikal ini, Rada Tengah Republik Rakyat Ukraine mengisytiharkan kemerdekaan Ukraine dan memulakan perundingan damai dengan negara-negara blok Pusat. Tidak lama kemudian perjanjian damai ditandatangani, dan Majlis Pusat merayu kepada Jerman untuk membantu menentang pendudukan Soviet. Pimpinan Jerman memutuskan untuk memasuki perang melawan Rusia Soviet, dan pada 18 Februari 1918 serangan itu bermula.

Di Transcaucasus, Komisariat Transcaucasian berkuasa, dengan segera mengambil sikap bermusuhan terhadap Bolsheviks. Tidak lama kemudian kerajaan baru mengisytiharkan kemerdekaan Republik Persekutuan Demokratik Transkaucasian (ZDFR).

Bersamaan dengan perjuangan tentera dan politik pada bulan Januari 1918, kerajaan Soviet mengumumkan demobilisasi tentera lama tsarist, yang berlaku dalam beberapa peringkat. Selari dengan ini, pada 15 Januari, tentera baru, Merah, ditubuhkan, yang direkrut secara sukarela dan menjadi kuasa tempur utama kuasa Soviet. Pada 29 Januari, V.I Lenin menandatangani dekri mengenai penciptaan Armada Merah.

Peperangan berlaku (Januari - Oktober 1918)

Peta, 1918

Seawal 3 Disember 1917, kerajaan Soviet menandatangani perjanjian gencatan senjata dengan kerajaan Jerman. Walau bagaimanapun, untuk menandatangani perjanjian damai, Jerman mengemukakan syarat yang sangat sukar, menuntut wilayah Rusia yang luas. Semasa rundingan ini, pertikaian yang serius berterusan dalam parti Bolshevik, kerana menerima semua syarat-syarat Jerman akan mengakibatkan kehilangan prestij dan kemerosotan dalam keadaan makanan di negara ini. Bagaimanapun, V.I Lenin, menegaskan bahawa "pada saat ini perlu untuk memelihara negara Soviet pada harga apapun," memutuskan untuk menerima tuntutan Jerman. Rundingan damai berlangsung dari bulan Disember hingga Mac, dan hasilnya adalah menandatangani perjanjian damai di Brest. Menurut Perjanjian Brest, Jerman menerima wilayah yang luas dengan Belarus dan Ukraine, yang membolehkan tentera Jerman dan negara itu bertahan dalam perjuangan pahit dengan Entente hingga November 1918. Walau bagaimanapun, tentera Jerman, melanggar syarat-syarat Perjanjian Brest, pada separuh pertama 1918 menduduki Rostov-on-Don dan beberapa kawasan Don, menyokong pasukan anti-Bolshevik di Rusia.

Pada masa yang sama, pada akhir bulan Mei, pemberontakan meletus di Ural, di Siberia dan Timur Jauh Kor Czechoslovak, yang akan dipindahkan dengan kereta api ke Vladivostok dan dari sana dihantar ke Perancis. Kor ini dibentuk dari Ceko dan Slovaks yang ditangkap yang bertempur di sisi kuasa pusat dan mahu menukarkan senjata mereka terhadap mereka. Sebab utama pemberontakan ini masih tidak jelas, tetapi kemungkinan besar orang Czech dan Slovaks tidak mempercayai pihak berkuasa Soviet dan menganggap bahawa mereka akan diekstradisi ke negara-negara Perikatan Triple.

Selepas pemberontakan Kor Czechoslovak, kuasa Soviet di wilayah timur negara itu pada September 1918 runtuh. Oleh itu, Ural telah diduduki oleh Jawatankuasa Dewan Konstituen (KOMUCH), dan Siberia dan Timur Jauh - oleh Kerajaan Siberia Sementara (kemudian - Semua-Rusia) Sementara. Pada bulan Jun-Ogos, pasukan Komucha berjaya mengalahkan pasukan beretama Soviet yang unggul dan menawan bandaraya Kazan, Simbirsk, Syzran, dan lain-lain. Untuk menentang pasukan anti-Bolshevik di Urals dan di Siberia, Barisan Timur Soviet telah diwujudkan.

Satu lagi bahagian depan pada musim panas tahun 1918 adalah pemberontakan di Rusia Tengah Revolusi Sosial Kiri, yang, pada mulanya sekutu Bolsheviks, kini menjadi lawan mereka yang bersemangat. Hasilnya, pertempuran bermula di bandar-bandar utama rantau ini, mengalihkan kuasa ketara Tentera Merah dari bahagian luaran. Pada masa yang sama, Bolshevik mengejar penindasan terhadap musuh-musuh yang sebenar dan berpotensi. Jadi, pada malam 17-18 Julai 1918, bekas ketua Rusia, Nicholas II dan keluarganya ditembak di Yekaterinburg.

Di selatan, pada separuh pertama tahun 1918, pasukan anti-Bolshevik pada orang Tentera Don juga bertemu dengan kejayaan. Menjelang Julai, kawasan Don hampir sepenuhnya dibersihkan daripada Bolsheviks, tetapi pertahanan yang keras kepala Tsaritsyn (sekarang Volgograd) tidak membenarkan Don Army melancarkan serangan besar-besaran terhadap Moscow. Pada masa yang sama, Kuban telah ditangkap sepenuhnya, yang menguatkan kedudukan pasukan Putih di selatan. Untuk penentangan yang lebih berjaya kepada musuh, kepimpinan Soviet membentuk Front Selatan di sini.

Juga, akibat tindakan aktif pasukan anti-Bolshevik dan campur tangan Kerajaan Inggeris, kuasa Soviet telah digulingkan di utara Rusia (di Murmansk dan Arkhangelsk). Front Northern Soviet dibentuk di sini.

Pecah keadaan memihak kepada "merah" (November 1918 - Januari 1920)

Akhir Perang Dunia I dan kekalahan Jerman di dalamnya menciptakan situasi yang sangat baik bagi pemerintah Soviet. Oleh itu, dengan serta merta pada bulan November 1918, kepimpinan Soviet, dengan mengecam artikel-artikel Perjanjian Brest Peace, menghantar tentera ke wilayah yang sebelumnya diduduki oleh orang-orang Jerman. Akibatnya, menjelang Mei 1919, Tentera Merah menawan kebanyakan wilayah Belarus, Ukraine dan Baltik, serta Crimea. Walau bagaimanapun, kerajaan negara-negara yang wilayahnya dahulu adalah sebahagian daripada Empayar Rusia, kini memberi tumpuan kepada kerjasama dengan Entente dan bantuan yang diharapkan daripadanya.

Kolchak

Di Siberia, akibat serangkaian kelemahan tentera, Admiral A. V. Kolchak, mengisytiharkan pemerintah tertinggi Rusia, berkuasa. Dia segera mengambil beberapa langkah untuk menstabilkan keadaan. Pada bulan Disember 1918, pasukan Kolchak pergi ke serangan yang berterusan sehingga April 1919. Akibat serangan ini, pasukan-pasukan Kerajaan Sementara-Rusia Sementara merampas hampir seluruh Ural dan hampir berpecah ke Volga.

Kerajaan Soviet sekali lagi berada dalam kedudukan yang sukar. Itulah sebabnya pada 12 April, Lenin, dalam tesisnya mengenai situasi di Front Timur, mengemukakan slogan "Semua untuk memerangi Kolchak!" Hasilnya, tentera Soviet, setelah disusun semula, pada bulan Mei-Ogos menimbulkan kekalahan serius terhadap Kolchakians dan memukul hampir seluruh Ural, mengambil Yekaterinburg dan Chelyabinsk. Pada musim gugur, pertempuran yang tegas berlaku di antara Tentera Merah dan Kolchak di Sungai Tobol, akibatnya ia telah dihancurkan dan dipaksa melancarkan Kempen Ais Besar untuk mengelakkan kekalahan tentera terakhir seawal tahun 1919.

Satu lagi peristiwa penting pada tahun 1919 di timur adalah permulaan penubuhan kuasa Soviet baru di Asia Tengah. Oleh itu, pada bulan Ogos, Front Turkistan dipisahkan dari Front Timur, yang tugasnya membebaskan kawasan Asia Tengah dari unsur-unsur kaunter revolusi.

Di arah utara-barat pada musim bunga tahun 1919, Jeneral N. N. Yudenich melakukan perarakan pertama di Petrograd. Yudenich disokong oleh Entente, khususnya, Great Britain, yang menyediakannya dengan sokongan material yang besar. Tambahan pula, umum berharap bantuan dari republik-republik Baltik dan Finland.

Walau bagaimanapun, serangan pertama Yudenich ke Petrograd tidak berjaya. Pada mulanya, tenteranya berjaya menawan Gdov dan Pskov, tetapi Tentera Merah berjaya mengetuk Yudenich kembali ke wilayah Latvia dengan mengatasi masalah mereka. Selepas kempen ini, jeneral mula bersedia untuk serangan baru.

Ia dengan tujuan merebut kuasa pada bulan Ogos 1919 di Tallinn, kerajaan wilayah Barat-Barat dibentuk, diketuai oleh Yudenich. Tetapi pada masa yang sama, langkah ini akhirnya memecah jenderal dengan negara-negara Baltik dan Finlandia, kerana jenderal itu mematuhi tesis Rusia yang bersatu dan tidak dapat dipisahkan, tidak menginginkan kemerdekaan negara-negara ini.

Kempen kedua Yudenich terhadap Petrograd juga berakhir dengan kegagalan. Pasukannya terpaksa berundur kembali ke wilayah Baltik, di mana mereka dilucutkan senjata oleh pasukan Estonia dan Latvia. Oleh itu, ancaman kepada Bolsheviks di barat laut telah dihapuskan.

Di selatan, 1919 ditandai oleh kekalahan Tentera Don dan pendudukan wilayah Don oleh Bolsheviks. Seketika di wilayah ini, Bolshevik melancarkan kempen keganasan, yang dipanggil "raskazachivaniem". Hasil dari kempen ini adalah kebangkitan Cossack, yang tidak teratur di belakang Tentera Merah dan serius menghalang tindakan aktifnya. Mengambil kesempatan pada masa ini, tentera pasukan anti-Bolshevik (pada awal 1919 mereka disusun semula menjadi Angkatan Tentera Rusia Selatan - VSYUR) di bawah arahan Jeneral A. Denikin memecah Tsaritsyn dan menawannya, dan kemudian menduduki Kharkov, Yekaterinoslav dan Crimea. Akibatnya, menjelang Julai, Tentera Merah menerima bahagian yang lebih kuat dan terbentuk daripada enam bulan lalu. Ini disebabkan penindasan terlalu teruk.

Bercerita

Akibatnya, pada bulan Julai 1919, kepimpinan Soviet memberi tumpuan kepada arah selatan. Walau bagaimanapun, di sini Tentera Merah sedang menunggu beberapa kegagalan. Jadi, tentera putih pada bulan Ogos 1919 berjaya memecah masuk ke Ukraine dan menduduki Odessa dan Nikolaev dan Kiev. Kedudukan pasukan Soviet telah menjadi kritikal.

Walau bagaimanapun, akibat tindakan kuat kepimpinan Soviet, Tentera Merah tidak lama lagi menerima bala bantuan besar di selatan dan melancarkan serangan balas. Pada masa ini, unit-unit Kesatuan Kesatuan Soviet telah diregangkan secara serius di seluruh bahagian depan, yang membolehkan Tentera Merah melepaskan diri ke Rostov-on-Don dan dengan itu "memotong" tentera putih menjadi dua bahagian, mengasingkan mereka dari satu sama lain.

Akhir perang (1920-1923)

Pada Januari 1920, Tentera Merah melancarkan operasi untuk memusnahkan tentera putih di Utara secara kekal. Selama dua tahun, sebuah tentera anti-Bolshevik yang penuh dianjurkan di bawah kepimpinan Jeneral E. Miller. Pada masa yang sama, penceroboh British telah meninggalkan Rusia pada tahun 1920, jadi Miller terpaksa berdiri sendiri dengan menentang Tentera Merah yang kuat dan kuat.

Menjelang Februari, tentera Soviet mendekati Arkhangelsk. Pada masa ini, tentera-tentera Putih di utara hampir tidak pernah terdesak, yang telah ditentukan sebelumnya. E. Miller terpaksa berpindah dari Rusia.

Pada tahun 1920, di Timur Jauh, Tentera Merah berjaya merampas Khabarovsk dan Trans-Baikal. Bagaimanapun, kemajuan pasukan tentera Soviet yang penuh dengan pertempuran dengan tentera Jepun, yang juga mempunyai pandangan dari Timur Jauh Rusia. Untuk menormalkan hubungan dengan Jepun, kerajaan Soviet memutuskan untuk membentuk negara penampan - Republik Far Eastern. Republikan ini mempunyai matlamat untuk menghalang kemungkinan pendahuluan tentera Jepun dan pada masa yang sama untuk menyatukan wilayah-wilayah ini untuk RSFSR. Menjelang akhir tahun 1920, tentera putih di Timur Jauh dan Transbaikalia dikalahkan secara praktikal, yang membawa kepada penubuhan kuasa Soviet di hampir seluruh rantau.

Peta Timur Jauh

Walau bagaimanapun, Poland menjadi bahagian utama dalam kempen tahun 1920. 25 April 1920, tentera Poland menyerang wilayah RSFSR dan memulakan operasi aktif di wilayah Ukraine dan Belarus. Kepemimpinan Republik Polandia menganggap bahawa Tentara Merah agak letih oleh pertempuran sebelumnya, dan pemerintah Soviet akan setuju untuk memberi Polandia sebagai bagian dari Ukraina dan Belarus untuk menciptakan negara yang bersatu besar.

Tentera Merah, setelah meletihkan tentera Poland dalam pertempuran pertahanan yang keras kepala, pada pertengahan Mei melancarkan serangan balik. Sudah pada bulan Julai, tentera Soviet menyeberangi sempadan Poland dan bergegas ke Warsaw. Walau bagaimanapun, di sini, Tentera Merah, yang sangat lelah dengan serangan dua bulan, telah terbalik dengan pukulan ke arah sayap dan terpaksa mula menarik ke arah timur. Pertempuran ini turun dalam sejarah sebagai "Miracle on the Vistula" - salah satu daripada contoh penilaian yang sangat berjaya pasukan dan serangan musuh dengan akses ke belakang musuh. Pukulan ini, yang dirancang dan dijalankan oleh komander Poland, Józef Pilsudski, secara dramatik telah mengubah situasi di depan Soviet-Poland dan membawa kepada bencana tentera yang penuh tidak hanya untuk Tentera Merah, tetapi juga untuk rancangan kepimpinan Soviet untuk "mengeksport revolusi." Mulai sekarang, jalan untuk revolusi ke barat ditutup.

Hanya pada 18 Mac 1921 di Riga adalah perjanjian damai yang ditandatangani antara RSFSR dan Poland. Menurut hasil dunia, negara Poland menerima wilayah luas dari Western Ukraine dan Belarus Barat.

Riga World

Mengambil kesempatan daripada kekacauan pasukan utama Soviet ke Poland, pada bulan Ogos 1920, pasukan putih di bawah komando Baron Wrangel, yang berada di Crimea, melancarkan serangan terhadap Utara Tavria dan Kuban. Bagaimanapun, sekiranya urusan White di Northern Tavria agak berjaya, maka di Kuban pasukan mereka kemudiannya kembali ke barat. В этой ситуации десант белых был вынужден вернуться обратно в Крым.

Понимая, что оставаться в Крыму абсолютно бесперспективно, Врангель принял решение пробиваться навстречу польским войскам. Для этой цели уже осенью 1920 года он сосредоточил значительные силы, готовые пробиваться на Правобережную Украину. Одновременно с этим Врангель решил нанести удар по частям Красной Армии на Донбассе, чтобы обезопасить себя с фланга и тыла.

Однако пробиться навстречу польским войскам Врангелю так и не удалось, а после подписания в октябре 1920 перемирия между Польшей и РСФСР стало ясно, что белые армии в Крыму обречены. В начале ноября силы Врангеля были оттеснены в Крым.

На Перекопском перешейке, являвшем собой по сути ворота Крыма, развернулись кровопролитные бои. Лишь к 11 ноября, на третьи сутки боёв, Красной Армии удалось прорвать оборону белых и устремиться вглубь полуострова. 13 ноября был взят Симферополь, а 15 - Севастополь. Белые армии покинули Крым и эвакуировались в Турцию. После победы в Крыму началась демобилизация Красной Армии, однако Гражданской войне в России было суждено продлиться ещё 3 года.

Ухудшавшееся продовольственное положение в стране привело к тому, что 1921 год ознаменовался рядом крупных восстаний, участниками которых нередко были бывший большевики и бойцы Красной Армии. Эти восстания были подавлены силами советских войск, и после 1921 года обстановка в стране начала постепенно стабилизироваться.

В феврале 1921 года рабочие Петрограда начали забастовку в связи с тяжёлой ситуацией в стране и диктатурой РКП (б). Эти волнения вскоре захлестнули и гарнизон Кронштадта, солдаты которого 1 марта подняли вооружённое восстание. При этом лозунгом восставших был "Советы без коммунистов".

Кронштадтское восстание

Для большевиков сложилась поистине критическая ситуация. По всей стране бушевали крестьянские восстания, в Петрограде проходили забастовки, грозящие стать своеобразной "искрой" для новой войны. Восстание в Кронштадте необходимо было подавить как можно скорее. Для этого была создана специальная Сводная дивизия.

Штурм Кронштадта начался 8 марта 1921 года. В его ходе части Красной Армии были отброшены на исходные рубежи, что привело к драконовским мерам со стороны командования Сводной дивизией. Так, впервые была применена тактика заградительных отрядов, расстреливавших отступавших красноармейцев. Второй штурм Кронштадта был более успешным, и 18 марта остров был занят.

На Дальнем Востоке 1921 год ознаменовался переворотом, в результате которого Приморье было занято белыми армиями. Однако белогвардейцы не могли восстановить былой мощи своих армий, благодаря чему уже к ноябрю 1922 года были разгромлены, а Владивосток был занят частями Красной Армии. Окончательно советская власть на Дальнем Востоке была установлена лишь в 1923 году. Фактически это время и считается окончанием Гражданской войны в России.

Итоги войны и потери сторон

Результатом Гражданской войны стало установление власти большевиков на большей части территории бывшей Российской империи. Таким образом, Россия пошла по социалистическому пути развития.

Также в результате конфликта окончательно оформились новые государства Европы, отколовшиеся от Российской империи (Польша, Финляндия, Эстония, Латвия, Литва). Эти государства стали своеобразной "буферной зоной" между Европой и новым государством - СССР - пришедшим на смену РСФСР. Новая Россия стала изгоем для мировой общественности наравне с Германией. Это и определило по сути дальнейший вектор развития Советского Союза, его индустриализации и в конечном итоге сближения с гитлеровской Германией в 1939 году.

Однако главным последствием Гражданской войны стала трагедия многих народов и жителей России, истребление неисчислимых богатств и ценностей. Конфликт, таким образом, смело можно назвать национальной катастрофой для России.

Потери в Гражданской войне в России оцениваются в среднем в 12,5 миллионов человек. Среди них около миллион приходится на боевые потери Красной Армии, примерно 650 тысяч - на потери белых армий. В результате красного террора было убито примерно 1 200 тысяч человек, в то время как около 300 тысяч - белого. Неспокойной была и эпидемиологическая обстановка. Так, широко известной в тот период стала эпидемия тифа, прошедшая по российским землям. В результате от эпидемий и голода умерло около 6 миллионов человек.

Гражданская война в России является одной из наиболее драматичных страниц русской истории. Никогда ещё ни до, ни после, разногласия в обществе не достигали такого размаха. При этом ряд исследователей утверждает, что имелось множество возможностей избежать подобного конфликта и кровопролития. Поэтому следует помнить уроки истории, чтобы ни при каких условиях не повторить этой страшной страницы прошлого.

Tonton video itu: Perang Dunia ke2 Jepang Vs Rusia (September 2019).