Lambang negara Rusia: perihalan, makna dan sejarah helang berkepala dua

Lambang negara Rusia adalah salah satu simbol utama negara kita, bersama dengan lagu kebangsaan dan bendera Persekutuan Rusia. Ia telah diluluskan pada tahun 1993 oleh dekri presiden pertama negara, Boris Yeltsin. Walau bagaimanapun, simbol-simbol yang digambarkan pada lambang Rusia mempunyai sejarah lebih lama, sejak zaman pembentukan pusat pemerintahan Moscow. Kotak senjata Persekutuan Rusia menggambarkan seekor helang berkepala dua yang menyebarkan sayapnya. Apakah simbol itu pada lambang Rusia?

Mana-mana lambang kebangsaan bukan sahaja imej pada nota bank, dokumen dan chevron polis. Pertama sekali, kot senjata adalah simbol kebangsaan yang bertujuan untuk menyatukan orang-orang yang tinggal di wilayah tertentu.

Apakah lambang negara Persekutuan Rusia bermaksud? Bilakah dia muncul? Adakah lambang abad pertengahan Rusia kelihatan seperti yang moden? Kenapa helang Rusia mempunyai dua kepala?

Sejarah mantra tangan Rusia kaya dan menarik, tetapi sebelum anda bercakap mengenainya, anda harus memberikan gambaran mengenai simbol kebangsaan ini.

Penerangan mengenai kepalanya Persekutuan Rusia

Kotak senjata Persekutuan Rusia adalah perisai merah heraldik yang menggambarkan sayap dua berkepala emas merebak sayapnya.

Setiap kepala helang dimahkotai dengan mahkota, di samping itu, mahkota yang lebih besar lagi. Tiga mahkota disambungkan dengan pita emas. Di kaki kanan, helang berkepala dua memegang tongkat, dan di sebelah kiri - bola. Di dada helang berkepala dua terdapat satu lagi perisai merah yang menggambarkan penunggang memukul naga dengan tombak perak.

Seperti yang sepatutnya menurut undang-undang herald, setiap elemen senjata Rusia mempunyai makna tersendiri. Burung elang berkepala dua adalah simbol dari Empayar Byzantine, imejnya pada lapisan senjata Rusia menekankan kesinambungan antara kedua-dua negara, budaya dan kepercayaan agama mereka. Harus diingat bahawa helang berkepala dua digunakan di lambang negara Serbia dan Albania - di negara-negara yang tradisi negeri mereka juga telah sangat dipengaruhi oleh Byzantium.

Tiga mahkota dalam kot tangan bermaksud kedaulatan negara Rusia. Awalnya, mahkota bermakna tiga kerajaan yang ditaklukkan oleh putera-putera Moscow: Siberia, Kazan dan Astrakhan. Tongkat dan orb dalam cengkaman helang adalah simbol kuasa kerajaan tertinggi (pangeran, tsar, maharaja).

Penunggang yang menyerang seekor naga (ular) tidak lain adalah gambar St George the Victorious, simbol prinsip terang yang mengatasi kejahatan. Dia mempersonifikasikan pembela pahlawan Tanah Air dan telah sangat popular di Rusia sepanjang sejarahnya. Bukan untuk apa-apa yang St. George the Victorious dianggap sebagai pelindung saint Moscow dan digambarkan di atas pelukannya.

Imej penunggang itu adalah tradisional untuk negara Rusia. Simbol ini (penunggang yang dipanggil) telah digunakan walaupun di Kievan Rus, dia hadir pada anjing laut dan syiling.

Pada mulanya, penunggang kuda itu dianggap imej kedaulatan, tetapi semasa pemerintahan Ivan the Terrible, raja di lambang itu digantikan oleh St. George.

Penulis mantel moden Persekutuan Rusia adalah seorang artis dari St Petersburg Yevgeny Ilich Ukhnalev.

Sejarah lambang Rusia

Unsur utama senjata Rusia adalah helang berkepala dua kali, pertama kalinya simbol ini muncul pada masa pemerintahan Ivan III, pada akhir abad ke-15 (1497). Burung elang berkepala dua itu digambarkan di salah satu anjing laut diraja.

Sebelum ini, anjing laut yang paling sering menggambarkan seekor singa yang menyerang ular. Leo dianggap sebagai simbol dari prinsipal Vladimir dan diluluskan dari Putera Vasily II kepada anaknya Ivan III. Sekitar masa yang sama, penunggang itu menjadi lambang umum kerajaan (kemudian ia akan menjadi George the Victorious). Untuk pertama kalinya, burung helang berkepala dua sebagai simbol kuasa raja telah digunakan pada meterai, yang memeterai perakuan pemilikan tanah. Juga dalam pemerintahan Ivan III, seekor helang muncul di dinding Dewan Facet Kremlin.

Kenapa pada zaman ini raja-raja Moscow mula menggunakan helang berkepala dua, masih menimbulkan kontroversi di kalangan ahli sejarah. Versi kanonik adalah bahawa Ivan III mengambil simbol ini untuk dirinya sendiri kerana ia telah berkahwin dengan anak saudara Kaisar Byzantine terakhir, Sophia Paleolog. Malah, untuk pertama kalinya teori ini dikembangkan oleh Karamzin. Walau bagaimanapun, ia menimbulkan keraguan yang serius.

Sofia dilahirkan di Morea - di pinggir Empayar Byzantine dan tidak pernah dekat dengan Constantinople, helang pertama kali muncul di ibukota Moscow beberapa dekad selepas perkahwinan Ivan dan Sofia, dan putera itu sendiri tidak pernah menyatakan apa-apa tuntutan kepada tahta Byzantium.

Teori Moscow sebagai "Roma ketiga" dilahirkan jauh kemudian, selepas kematian Ivan III. Terdapat satu lagi versi asal helang berkepala dua: setelah memilih simbol semacam itu, putera-putera Moscow ingin mencabar haknya dari kerajaan terkuat pada masa itu - Habsburg.

Terdapat pendapat bahawa putera-putera Moscow meminjam helang dari orang-orang Slavia Selatan, yang agak aktif menggunakan imej ini. Walau bagaimanapun, tiada kesan pinjaman seperti itu ditemui. Dan rupa burung "Rusia" sangat berbeza dari rakan-rakan Slavia Selatannya.

Secara umum, kenapa helang berkepala dua muncul di lapisan senjata Rusia, para sejarawan tidak betul-betul tahu hingga ke hari ini. Harus diingat bahawa pada masa yang sama helang berkepala tunggal digambarkan pada duit syiling perdana Novgorod.

Burung helang berkepala dua menjadi lambang negeri rasmi Ivan the Terrible's cucu, Ivan the Terrible. Pada mulanya, helang itu dilengkapi dengan unicorn, tetapi ia tidak lama lagi digantikan oleh penunggang yang memukul seekor naga - simbol yang biasanya dikaitkan dengan Moscow. Pada mulanya, penunggang itu dilihat sebagai seorang yang berdaulat ("putera besar pada menunggang kuda"), tetapi sudah semasa pemerintahan Ivan the Terrible, mereka mula memanggilnya George the Victorious. Akhirnya, tafsiran ini akan ditetapkan kemudian, dalam pemerintahan Peter the Great.

Sudah semasa pemerintahan Boris Godunov, mantra tangan Rusia buat kali pertama menerima tiga mahkota, yang terletak di atas kepala helang. Ini bermakna kerajaan Siberia, Kazan dan Astrakhan yang ditawan.

Dari kira-kira pertengahan abad XVI, helang berkepala dua Rusia sering dicat di kedudukan "bersenjata": paruh burung dibuka, lidah terjebak. Burung elang berkepala seperti itu kelihatan agresif, bersedia menyerang. Perubahan sedemikian adalah hasil daripada pengaruh tradisi heraldik Eropah.

Pada akhir XVI - permulaan abad XVII, salib yang dipanggil Golgotha ​​sering muncul di antara kepala helang. Inovasi sedemikian bertepatan dengan saat ini Rusia memperoleh kebebasan gereja. Versi lain dari lapisan senjata pada masa itu adalah imej helang dengan dua mahkota dan lintang kristal lapan-lurus di antara kepalanya.

Dengan cara ini, ketiga-tiga Dmitrys Palsu semasa Troubles menggunakan meterai secara aktif dengan imej senjata Rusia.

Akhir Masalah dan penyerapan Dinasti Romanov menyebabkan beberapa perubahan dalam lambang negara. Menurut tradisi herald yang kemudian, helang mula digambarkan dengan sayap tersebar.

Pada pertengahan abad XVII, semasa pemerintahan Alexei Mikhailovich, Emblem Negeri Rusia untuk kali pertama menerima bola dan tongkat, helang itu memelihara mereka dengan cakarnya. Ini adalah lambang tradisional kuasa autokratik. Pada masa yang sama, penerangan rasmi pertama mengenai pelukis muncul, mereka telah bertahan hingga masa kita.

Semasa pemerintahan Peter I, mahkota-mahkota di atas kepala helang memperoleh penampilan "kekaisaran" yang terkenal, dan, lebih-lebih lagi, lapisan senjata Rusia mengubah skema warnanya. Tubuh helang itu menjadi hitam, dan mata, paruh, lidah dan cakarnya menjadi emas. Naga juga mula digambarkan dalam warna hitam, dan George the Victorious - dalam perak. Reka bentuk ini telah menjadi tradisi untuk seluruh zaman Dinasti Romanov.

Lambang Rusia mengalami perubahan yang agak serius semasa pemerintahan Maharaja Paul I. Ini adalah permulaan zaman peperangan Napoleon, pada tahun 1799, Britain merampas Malta, di mana maharaja Rusia adalah penaung. Tindakan sedemikian British menggagalkan maharaja Rusia dan menolak untuk bergabung dengan Napoleon (yang kemudian menanggungnya hidupnya). Atas sebab ini, lapisan senjata Rusia menerima elemen lain - salib Malta. Maknanya terletak pada hakikat bahawa negara Rusia mendakwa wilayah ini.

Semasa pemerintahan Paulus I, draf Emblem Besar Rusia telah disediakan. Ia dibuat sepenuhnya sesuai dengan tradisi heraldik pada waktunya. Kotak senjata dari semua 43 tanah yang merupakan sebahagian dari Rusia dikumpulkan di sekitar lambang negeri dengan seekor elang berkepala dua. Perisai dengan tangan itu dipelihara oleh dua orang mujahid: Michael dan Gabriel.

Walau bagaimanapun, tidak lama kemudian Paul saya dibunuh oleh konspirator dan lambang besar Rusia masih dalam projek-projek.

Nicholas I mengadopsi dua varian utama lambang negeri: penuh dan dipermudahkan. Sebelum itu, lapisan senjata Rusia dapat digambarkan dalam versi yang berbeza.

Dengan anaknya, Maharaja Alexander II, pembaharuan herald dilakukan. Dia terlibat oleh tuan perwira Baron Koenet. Pada tahun 1856, sebuah pelek tangan baru Rusia yang kecil diluluskan. Pada tahun 1857, pembaharuan telah dimuktamadkan: sebagai tambahan kepada simbol-simbol kecil, pertengahan dan besar Empayar Rusia yang diterima pakai. Mereka kekal hampir tidak berubah sehingga peristiwa Revolusi Februari.

Selepas Revolusi Februari, persoalan timbul lambang baru negara Rusia. Untuk menyelesaikannya, sekumpulan pakar galeri terbaik Rusia telah berkumpul. Walau bagaimanapun, isu lambang itu agak politik, jadi mereka mengesyorkan menggunakan helang berkepala dua sebelum konvokesyen Dewan Perlembagaan (di mana mereka seharusnya menggunakan lambang baru), tetapi tanpa mahkota kekaisaran dan George the Victorious.

Walau bagaimanapun, enam bulan kemudian satu lagi revolusi berlaku, dan Bolshevik telah terlibat dalam pembangunan simbol baru untuk Rusia.

Pada tahun 1918, Perlembagaan RSFSR telah diterima pakai, dan dengan itu draf mantra baru republik itu telah diluluskan. Pada tahun 1920, Jawatankuasa Eksekutif Pusat mengadopsi versi lambang senjata, ditarik oleh artis Andreev. Kotak senjata Republik Sosialis Soviet Rusia akhirnya diterima pakai di Kongres Semua-Rusia pada tahun 1925. Jas RSFSR telah digunakan sehingga tahun 1992.

Simbol negara semasa Rusia kadang-kadang dikritik kerana banyak simbol monarki, yang tidak sesuai untuk republik presiden. Pada tahun 2000, undang-undang telah diluluskan yang menetapkan penerangan tepat lambang dan mengawal prosedur untuk penggunaannya.

Tonton video itu: CIA Secret Operations: Cuba, Russia and the Non-Aligned Movement (September 2019).