Sejarah pengaruh Norman terhadap pembangunan Eropah - penduduk utara

Sejarah pembangunan manusia tidak begitu kaya dengan contoh-contoh, ketika negara-negara kecil mempunyai pengaruh tegas terhadap perkembangan sejarah seluruh benua. Eropah, yang terselamat daripada kejatuhan Empayar Rom dan pencerobohan Bangsa, terpaksa menghadapi serangan lain. Pada Zaman Pertengahan Awal, rakyat Eropah, nasib menyiapkan ujian baru - untuk bertahan dalam serbuan Norman.

Norma

Siapakah orang Norman - orang di utara? Dari mana asalnya?

Scandinavia, bahagian utara Eropah ini untuk masa yang lama kekal di pinggir politik dunia. Peristiwa-peristiwa yang berlaku di benua untuk milenium keseluruhan menjejaskan suku-suku yang mendiami tanah-tanah yang keras dan tidak ramah ini. Penguasaan Rom terhad kepada wilayah Jerman tengah. Selanjutnya utara meletakkan tanah di mana perkembangan Romawi atau Kristian tidak sampai. Serangan orang-orang barbarians di era penempatan semula orang-orang memintas utara Eropah. Orang-orang yang tinggal di rantau ini mempunyai budaya yang tersendiri, walaupun mereka terus berkembang secara bebas dan terpisah untuk waktu yang lama, praktikalnya tidak mengambil bahagian dalam struktur politik benua Eropah pada Zaman Pertengahan Awal.

Wilayah Denmark, Norway dan Sweden moden

Tanah air Norman adalah wilayah Norway dan Denmark. Diterjemahkan dari dialek Bahasa Inggeris, Frankish dan Jerman, "Norman" secara literal diterjemahkan sebagai orang utara. Terdapat juga satu lagi nama umum suku-suku Scandinavia - yang Vikings, yang mula digunakan dalam abad VII-IX di benua Eropah, menderita dari serangan perompak laut. Nama ini juga merujuk kepada toponymy - orang dari pantai fjords. Sehubungan dengan nama suku-suku Scandinavia, terdapat ciri-ciri tertentu. Penduduk di bahagian tertentu di Eropah dengan cara mereka sendiri disebut wakil-wakil negara-negara Scandinavia. Di Kepulauan British, tanpa pengecualian, suku Scandinavia menamakan Denmark. Ini difasilitasi oleh kenalan pertama yang timbul antara suku-suku Angles dan Saxon dengan pengunjung dari Denmark.

Di Perancis, di selatan Itali dan Sicily, semua penceroboh yang menyerbu dari seberang laut dinamakan Norman. Kievan Rus dan orang Yunani memanggil orang dari wilayah Sweden Selatan Varangians. Walaupun perbezaan nama, mereka semua berkongsi makna yang sama. Viking, Denmark, Norman dan Varang yang dipersonifikasikan untuk orang-orang Eropah pada masa itu, yang telah menyerang wilayah asing secara khianat. Bagi sebahagian besar negara-negara Eropah Barat, Norman membawa kehancuran, kematian dan kemusnahan kepada pedang mereka. Hanya dari masa ke masa, wilayah-wilayah di Eropah yang dihuni oleh Norman telah berubah menjadi negeri-negeri beradab, dengan undang-undang mereka sendiri, dinasti diraja dan tradisi. Slavs dan orang lain yang mendiami pantai Laut Baltik, sebaliknya, mempunyai hubungan yang panjang dengan suku-suku Scandinavia. Varygs, yang datang ke tanah-tanah Slavia Timur, menyumbang kepada pembangunan kenegaraan di wilayah-wilayah ini.

Varyags di Rusia

Di Eropah, untuk jangka masa yang panjang mereka mempunyai maklumat yang agak terhad mengenai Norman. Varyags atau Viking - wakil suku-suku, yang tanah airnya adalah Scandinavia, disamakan oleh orang Eropah kepada orang-orang barbarians. Diasumsikan bahawa Scandinavia didiami oleh puak nelayan dan pemburu yang menyembah dewa pagan dan yang tidak mempunyai pembentukan negara yang kuat. Data sejarah yang ada yang telah datang ke zaman kita menunjukkan bahawa penempatan Viking yang besar jarang berlaku. Negeri-negeri Norman muncul lebih lama, apabila hubungan dengan Eropah kontinental ditubuhkan dengan kukuh, apabila hubungan yang kuat ditubuhkan antara puak-puak Scandinavia dan Jerman.

Peralihan orang Norman dari seine dan kapak

Dicirikan oleh sejarah transformasi puak-puak sedentari yang mendiami Semenanjung Scandinavia, ke dalam kasta perompak laut, perompak dan penceroboh. Suku-suku kecil yang tidak mempunyai pangkalan perindustrian yang kuat atau rizab dan sumber yang cukup besar dapat meluaskan pengaruh mereka terhadap wilayah yang luas.

Teori bahawa suku-suku Scandinavia menolak keadaan hidup yang keras dan sukar di jalan rompakan tidak konsisten. Penduduk Norway, Denmark dan Sweden sekarang boleh dipanggil sebagai bahagian yang paling aman dari penduduk planet ini, ia bertentangan dengan pendahulu Scandinavia mereka.

Mungkin, sebab permulaan kegiatan agresif adalah sumber terhad yang membolehkan untuk meningkatkan kualiti hidup. Perdagangan di mana orang Norman terlibat hanya berpuas hati sebahagian daripada permintaan kaum bangsawan yang semakin meningkat. Untuk masa itu, penduduk Scandinavia mempunyai kedudukan sosial yang rendah. Barangan mewah, besi, perak dan barangan rumah lain terhad kepada Scandinavia dan hanya tersedia untuk bulatan tertentu. Dalam mengejar sumber, Norman membuat cubaan terdesak untuk mencari tanah baru. Skala penyelidikan marin yang dijalankan oleh suku Scandinavia, menunjukkan laluan navigasi Norman ke pantai Greenland dan Amerika Utara. Banyak yang telah ditulis dalam kronik kuno Rusia mengenai peninggalan Varyag di wilayah Kievan Rus dan Byzantium.

Percubaan pertama untuk merampas sumber yang dikehendaki berjaya. Ia hanya kekal untuk meningkatkan taktik tentera, untuk memperbaiki peralatan kejuruteraan dan teknikal kempen. Langkah-langkah yang diambil dengan segera mencerminkan kejayaan operasi tentera laut luar pesisir yang dijalankan oleh Norman. Kempen tentera laut Norman selama tiga abad yang panjang menjadi norma untuk zaman pertengahan Eropah.

Perjalanan laut dari Norman

Bagi Norman, reputasi perompak laut teguh, walaupun dengan kempen mereka, mereka menyumbang kepada perkembangan geografi dunia yang sedia ada. Orang Scandinavia menguasai Kepulauan Faroe dan Orkney, kemudian menetap Iceland. Kapal-kapal berpandu Viking yang diketuai oleh Erik Ryzha membuka Greenland dan sampai ke pantai benua Amerika Utara.

Pencerobohan orang Norman di negara-negara Eropah Barat membawa perubahan dalam struktur politik benua itu. Status quo, yang terbentuk di peta politik Eropah dengan masa Charlemagne, telah rosak. Norman menetap di utara Perancis, menerima di wilayah mereka di utara wilayah kerajaan. Suku-suku orang Denmark dapat sepenuhnya menakluki wilayah Anglia Timur. Tanah-tanah di selatan Eropah juga mengalami semua kekuatan dan kekuatan pengembangan Norman. Tanah-tanah selatan Itali, Afrika Utara dan Sisilia bersatu di bawah satu mahkota, membentuk kerajaan Sicily pada tahun 1130.

Norman di Sicily

Wakil-wakil Scandinavia dan di Eropah Timur membuktikan diri mereka sendiri. Setelah meletakkan laluan laut di sepanjang sungai-sungai dari Baltic ke Laut Hitam, Varangians bukan sahaja berjaya menetap di wilayah pemerintahan Rusia kuno, tetapi juga mengambil akar mereka. Rusia dan Norman berkait rapat dengan hubungan dinasti. Dinasti raja yang utama dari Kievan Rus mempunyai akar Scandinavia.

Skala pengembangan masyarakat utara amat mengagumkan. Ini dibuktikan bukan sahaja oleh pembentukan negeri baru yang telah timbul di benua Eropah, tetapi juga dengan bilangan lebah Norman dipetakan.

Peta trekking Norman

Penembusan dan pengedaran Norman ke tanah baru

Sebutharga pertama operasi ketenteraan yang melibatkan Viking muncul pada abad VIII-IX. Dalam tempoh ini, skuad Viking mula sering melakukan serbuan pemangsa di pantai timur Scotland, merompak biara dan penempatan pantai. Sudah maka fakta yang menggambarkan watak dan tingkah laku alien militan dari seluruh laut mula direkodkan. Setelah mencuba kemudahan pengekstrakan, Norman bertukar kepada saham yang lebih besar. Untuk tempoh yang singkat, perompak laut mampu merampas pulau-pulau bersebelahan dengan Britain, mendirikan pangkalan mereka dan berdiri di Orkney dan Hebrides. Daya tarikan terhadap penaklukan baru adalah sebab penembusan Pulau British, termasuk Ireland pada abad ke-9.

Serangan Norman ke Britain

Orang-orang utara yang datang ke Kepulauan British terlibat bukan sahaja dalam rompakan dan rompakan laut. Pahlawan dalam kulit haiwan dan dengan helm bertanda membawa bahasa mereka, unsur budaya mereka ke wilayah yang diduduki. Suku bangsa Pict, yang mendiami wilayah pulau itu, sebahagiannya dibasmi. Satu lagi bahagian orang yang ditawan terpaksa diasimilasikan di kalangan penceroboh. Suku tempatan di Scotland dan Ireland secara aktif menentang pencerobohan dan pencerobohan Viking. Walaupun perjuangan suku-suku tempatan dengan orang asing, Ireland timur dan selatan dikuasai oleh Norman. Satu lagi bahagian Kepulauan British, sebahagian Scotland utara dan pulau-pulau berdekatan selama hampir dua abad menjadi warisan raja-raja Denmark. Daripada bahasa Inggeris, Pict dan Saxon yang mendiami tanah-tanah ini, kumpulan bahasa dan etnik yang baru, Anglo-Norman, muncul di wilayah-wilayah ini. Di Scotland pada masa itu tidak ada kuasa sebenar yang mampu menghentikan penembusan Norman. Hanya pada abad XIII, Scotland utara, Hebrides dan Kepulauan Orkney dikembalikan ke bidang kuasa mahkota Scotland.

Viking di Scotland

Penasaran adalah fakta bahawa penubuhan kuasa raja-raja Skotlandia terhadap wilayah-wilayah ini tidak bermaksud berakhirnya pengaruh Norman di Scotland. Pada masa itu, negara itu diperintah oleh dinasti Stuarts, yang wakilnya sendiri adalah keturunan penyerang Norman yang menakluki England pada pertengahan abad XI.

Selari dengan penaklukan dan pembangunan Kepulauan British, penemuan tanah jauh, Norman menyerang Eropah benua. Tidak seperti penaklukan Britain, di mana Vikings terpaksa menghadapi bilangan penduduk tempatan yang tidak penting, Norman di utara Perancis terpaksa melakukan lebih banyak usaha untuk mencapai matlamat mereka sendiri. Wilayah yang kebanyakannya didiami oleh keturunan Gallo-Rom, lebih kaya dan lebih menarik untuk penyamun laut. Pada mulanya, pantai selatan Saluran Bahasa Inggeris dikunjungi oleh ekspedisi ketenteraan Vikings yang bertaburan, maka bandar-bandar pantai yang kaya menjadi tumpuan perhatian mereka.

Viking berhampiran Paris

Kegiatan terbesar Norman di Perancis jatuh pada paruh kedua abad ke-9. Serangan berkala di tanah pesisir digantikan dengan operasi agresif. Untuk masa yang singkat, semua wilayah bersebelahan dengan pantai telah hancur dan dijarah. Vikings di sungai-sungai menembusi jauh ke dalam wilayah, membawa keganasan kepada semua kawasan sekitarnya. Malah Paris, yang pada tahun 885-886, tertakluk kepada serangan orang barbar yang berdarah darah. dikepung oleh tentera Norman. Tidak ada bandar atau penempatan tunggal yang boleh mengelakkan serangan oleh penceroboh. Percubaan untuk menahan pencerobohan dengan kekuatan senjata tidak berjaya.

Selanjutnya, suku Denmark dan Norway bergerak dari serbuan ke pendudukan tanah yang diduduki. Jumlah kecil penceroboh menyebabkan hakikat Norman dapat dengan cepat mengasimilasi penduduk tempatan. Mengatasi bangsawan tempatan dalam konfrontasi bersenjata, Vikings mengambil tempat mereka, menjadi wakil baru elit pemerintah. Dengan peluang untuk memperluaskan harta benda mereka secara tentera, Norman terus berhijrah dan membangun tanah baru. Hasil pengembangan Norman ialah pengakuan raja Perancis Charles III dalam 911 gelaran kepada Viking di Perancis barat laut. Sebaliknya, Vikings mengiktiraf kuasa tertinggi raja Perancis, menjadi pengikut mahkota Perancis. Pemimpin Vikings Hrolf, yang mengambil nama Rollon dan menerima gelaran duke, menjadi vassal mahkota Perancis.

Duchy baru ini dikenali sebagai Normandy, dan merupakan pembentukan negara pertama Norman di wilayah yang baru dirampas, tidak lama lagi menjadi duke Normandy. Duchy itu wujud sehingga pertengahan abad XV, menjadi wilayah Normandy Perancis.

Duchy of Normandy

Pada akhirnya, mewakili kumpulan etnik yang kecil, orang Norman menggunakan dialek tempatan dalam bahasa Perancis, mengadopsi elemen budaya Perancis, walaupun tidak perlu dibicarakan tentang asimilasi sepenuhnya suku-suku Scandinavia ke dalam persekitaran setempat. Kumpulan etnik baru dibentuk, yang mempunyai budaya tersendiri sendiri, berdasarkan tradisi dan adat istiadat nenek moyangnya di Scandinavia, mengamalkan budaya, sistem kehidupan dan kawalan mereka, mengembangkannya kemudian di England dan di wilayah lain.

Penaklukan Norman England - peristiwa yang paling penting di Eropah pertengahan

Pada abad XI, peristiwa yang berlaku dapat dianggap penting dalam sejarah Eropah. Walaupun hakikatnya pada masa itu hampir sepenuhnya di bawah kuasa raja-raja Denmark, negara itu ditakdirkan untuk menjadi tempat transformasi geopolitik besar-besaran. Prasyarat untuk ini adalah akar dinasti yang menghubungkan penguasa duke Normandy dengan penguasa takhta Inggeris. Para duke Normandy dan raja-raja di England mengetuai asal-usul mereka dari nenek moyang bersama dengan akar Scandinavia.

England dalam Viking

Garis dinasti raja-raja Inggris mempunyai asal Denmark. Pada awal abad kesebelas, Edward menaiki takhta Inggeris. Walaupun keturunan Vikings yang sebelum ini datang ke kawasan ini terus memerintah di England, tempoh pemerintahan Edward ditandai oleh serbuan yang paling sengit dari tetamu luar negara. Raja-raja Norway sentiasa mengancam untuk menyerang wilayah selatan England. Bangsawan Inggeris untuk melindungi diri daripada serbuan mencari satu pakatan dengan raja Denmark. Raja England sendiri lebih berorientasi dengan persekutuan dengan jiran selatan kuat, duke Normandia, menganggapnya sebagai pewarisnya. Walau bagaimanapun, kematian Edward the Confessor menghalang pencapaian kesatuan yang dikehendaki, dan Raja England yang baru, bertentangan dengan pujukan dan sumpah, menjadi Earl Harold Godwinson, dinobatkan sebagai Harold II.

Peta penaklukan England

Setelah semua hak undang-undang untuk takhta Inggeris, Duke of Normandy William memutuskan dengan cara ketenteraan untuk mendapatkan mahkota England. Bangsawan Norman yang baru, tidak sabar-sabar untuk mengembangkan harta benda mereka sendiri dan memperkayakan dirinya dalam kempen ketenteraan yang baru, sangat menyokong aspirasi William untuk memenangi mahkota Inggeris. Pada 1066, William, dengan tenteranya berkumpul dari hampir seluruh Perancis utara, menyerbu England, mengalahkan tentera Raja Harold di Hastings. Dua bulan kemudian, William dinobatkan sebagai mahkota di takhta Inggeris di Westminster. Daripada dinasti Anglo-Denmark, dinasti diraja dengan akar Perancis dan Norman memerintah di takhta Inggeris.

Wilhelm I, yang menerima gelaran Conqueror, dapat dengan cepat membawa kepada ketaatan daerah-daerah Inggeris selatan. Walaupun raja baru England berkaitan dengan cawangan Norman, dengan masuknya ke takhta, peraturan Norman di England telah berakhir. Serangan Viking di pantai timur Britain telah berhenti. Cuba mengembangkan pengaruhnya di Kepulauan British, William dan pengikutnya menjalankan ekspedisi ketenteraan ke Wales dan Ireland. Dalam satu atau lebih cara, kenaikan itu boleh dipanggil berjaya, menyumbang kepada pembangunan peradaban yang cepat di rantau ini.

Monumen kepada William the Conqueror

Perlu diakui bahawa penaklukan Norman di England pada tahun 1066 adalah salah satu peristiwa yang paling ikonik di Eropah abad pertengahan. Untuk England sendiri, pencerobohan William bermakna tahap baru dalam pembangunan. Buat pertama kalinya, percubaan dibuat untuk mewujudkan kerajaan tunggal di Kepulauan British, dengan undang-undang dan sistem pemerintahan sendiri. Cuba untuk membuktikan kekuasaannya dengan bersungguh-sungguh dan untuk sekian lama, William mengedarkan tanah kepada bangsawannya, yang kemudiannya menjadi yang utama untuk aristokrasi bahasa Inggeris yang baru. Di bawah William, tanah pertama kali direkodkan di dalam kerajaan, hasilnya dicatatkan dalam "Buku Penghakiman Terakhir", yang menjadi prototaip kadaster tanah pertama.

Kebaikan Norman boleh dikaitkan dengan pengenalan pengurusan pentadbiran, penciptaan tentera dan tentera laut tetap. Para penakluk mengisytiharkan kehadiran mereka dengan membina kubu batu dan kubu-kubu. Ketika William di London, Menara itu didirikan, yang menjadi simbol kekuasaan kerajaan. Di seluruh England, kastil tumbuh seperti cendawan, yang menjadi ciri penting kaum bangsawan Inggeris baru.

Menara

Hidup dan kehidupan sosial yang berubah di England. Banyak perkataan Perancis yang digunakan, kehidupan rumah menjadi lebih mudah disesuaikan dan mudah. Perubahan yang paling jelas dalam budaya yang dikaitkan dengan seni bina dan pakaian. Di bawah Norman, banyak bangunan mewah yang dibina, fesyen dan gaya Perancis menguasai pakaian.

Malah pada hari ini, selepas 1000 tahun di Normandy dan di England seseorang dapat mencari persamaan dalam seni bina dan dalam banyak tradisi. Особенно это заметно, если сравнивать величественность и помпезность культовых сооружений, формы и конфигурацию французских и английских замков.

Архитектура

В заключение о Норманнах

Не стоит искать причины того, что побудило скандинавские племена к столь масштабным завоеваниям. Существует несколько версий, объясняющих причины бурной военной деятельности норманнов. С одной стороны имеются свидетельства, что скандинавские племена отправлялись на поиски лучших земель и ресурсов. С другой стороны, бытует мнение, что в эпоху переселения народов, которое прокатилось Европой в IV-VII веке, Скандинавский полуостров остался на задворках европейской политики. Окрепшие со временем норвежские и датские молодые королевства нуждались в новых сферах влияния.

На фоне этого интересен другой факт. Немалочисленные народы Скандинавского полуострова сумели за короткий исторический промежуток времени буквально перекроить карту Западной Европы. Это стало возможным благодаря тому, что норманны, придя на новые земли, меняли местную элиту. Во всем остальном викинги старались слиться с местным населением. Так было с культурой, с традициями и языками. Принятие норманнами христианства только ускорило процесс ассимиляции людей севера на захваченных территориях.

Tonton video itu: Apakah Ganja Buruk Bagi Kita? (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...