Yatagan - legenda yang dilahirkan di medan perang

Turki yatagan dianggap sebagai jenis senjata tentera yang legenda, yang mempersonifikasikan kuasa tentera Uthmaniyyah. Malah penampilan di medan perang senjata api tidak membuat jenis pisau ini kurang penting. Janissaries Turki, yang sempurna menguasai bilah keluli, ketakutan infantri mempertahankan musuh.

Kelahiran Scimitar

Yatagan - senjata sejagat

Sejak era Perang Salib, terdapat perkembangan berterusan senjata sejuk. Campuran budaya Timur dan Eropah meninggalkan jejak ke atas teknologi pembuatan senjata, pada penampilannya dan, dengan itu, pada teknik pemilikan. Sekiranya di pedalaman Eropah, pedang yang panjang dan panjang menjadi akar, maka di timur, senjata utama perang adalah saber. Sebab utama pemisahan ini adalah peralatan teknikal para askar. Tentera Eropah bergantung kepada peningkatan pertahanan pahlawan. Infanteri dan terutama pasukan berkuda dirantai dalam perisai keluli. Untuk memukul seorang pahlawan yang berpakaian baju besi, senjata berat diperlukan, secara serentak memotong dan menindik.

Di timur, pasukan berkuda menguasai tentera. Para penunggang berpakaian lengan rantai dan perisai kulit. Infanteri itu tidak teratur dan tidak memakai senjata pelindung. Senjata utama perang adalah ringan dan berkesan. Saber dalam hal ini adalah pilihan yang terbaik, yang membolehkan anda menyampaikan slashes yang kuat dan berkuasa. Satu-satunya kelemahan senjata seperti itu adalah kekuatan bilah yang tidak mencukupi dan ketidakupayaan untuk menyampaikan tujahan. Walaupun terdapat perbezaan yang signifikan, saber dan pedang untuk masa yang lama kekal lawan di medan perang. Ia hanya dengan berkembangnya kuasa Empayar Uthmaniyyah bahawa transformasi senjata sejuk bermula, dengan mengambil kira pengalaman penggunaan tempur dan taktik tempur. Mula-mula muncul jenis senjata ringan sejagat, yang telah menyerap semua kualiti terbaik pedang dan pedang. Orang Turki adalah orang pertama yang memperhatikan fakta bahawa, sebagai hasil menggabungkan berbagai sifat dan sifat, senjata sejagat dapat diperoleh. Tentera Turki memasuki skim pedang melengkung, senjata sejuk jenis yang baru.

Scimitar

Ternyata sesuatu antara pedang pendek dan pedang lengkung. Senjata ini dibenarkan untuk memotong, memotong dan menikam pukulan. Tidak seperti saber, bilah mempunyai bentuk melengkung ganda, tetapi hujung dan hujung skimitar berada dalam satu baris. Scimitar itu seimbang sedemikian rupa sehingga pusat graviti terletak lebih dekat dengan cengkaman. Kualiti ini dengan ketara meningkatkan kedudukan mantap senjata di tangan, memberikan cengkaman yang paling selesa. Bilah bermata dua memberikan keupayaan untuk bertarung dalam apa jua keadaan dan membolehkan musuh menimbulkan luka-luka yang mendalam. Pemotongan boleh dilakukan oleh bahagian atas bilah, kesan pemotongan dicapai oleh bahagian bawah bilah.

Untuk memastikan kesan maksimum pisau semasa perjuangan, skimitar itu hilang dari skimitar. Peranti ini, melaksanakan fungsi perlindungan, sering menyebabkan senjata berpaut kepada pakaian dan baju besi musuh. Orang Turki menyingkirkan peranti ini dengan menyediakan pahlawan dengan bidang yang lebih luas untuk bergerak. Kaedah utama kepemilikan senjata adalah gerakan bahu dan pergelangan tangan. Potongan yang kuat, ditambah dengan pergerakan kecil tangan, melanda musuh pada masa yang sama dengan luka cincang dan potongan yang mendalam. Scimitar di tangan yang mampu pahlawan menjadi senjata mematikan, tidak memberi peluang kepada musuh yang kurang berpengalaman dan terdedah.

Pemegang senjata mempunyai alat khas - telinga, yang dengan tegas memegang tangan pahlawan, bergantung pada pegangan yang dipilih. Bentuk genggaman memudahkan cara pemilikan skimitar, yang membolehkan semasa pertarungan dengan mudah menukar gagang. Bergantung pada status sosial pahlawan, pemegangnya boleh menjadi tulang, logam atau dihiasi dengan hiasan khas.

Jenis scimitar

Hari ini anda dapat melihat di muzium-muzium di dunia skimitar, yang dipakai oleh bangsawan Turki. Selalunya terdapat batu permata di tangan, dan pisau itu dihiasi dengan ukiran emas atau perak. Untuk tujuan keselamatan, senjata dipakai dalam sarung terbuat dari kayu. Dilapisi dengan sarung kulit atau logam dianggap sebagai unsur saman tentera, jadi penampilan mereka melekatkan kepentingannya. Memakai skimitar, menutup tali pinggang di depan, jadi senjata itu dapat dicapai dengan mudah dengan kedua tangan kanan dan kiri.

Panjang senjata itu, yang digunakan oleh tentera Turki, berkisar antara 65-95 cm, pisau itu sendiri adalah dari setengah meter hingga 75 cm. Pedang ditimbang hanya 800 g.

Permohonan dalam pertempuran dan teknik tempur

Yatagan terutamanya digunakan di Kor Janissary, yang merupakan pasukan khas tentera Uthmaniyyah. Kemunculan Janissaries tidak sengaja. Angkatan tempur utama tentera Turki adalah pasukan berkuda, biasa dan tidak teratur, tetapi pertempuran di Eropah Timur, di mana orang Turki harus menghadapi pertahanan yang teratur, tindakan pasukan berkuda tidak cukup. Unit infantri tidak teratur tidak mempunyai keupayaan teknikal untuk membanteras kubu dan kubu yang berjaya. Ia memerlukan jenis infantri yang baru, yang mempunyai keupayaan teknikal dan taktikal yang hebat. Di tengah abad XIV, semasa pemerintahan Sultan Orhad di Empayar Uthmaniyyah, sebuah korps janissari - infantri yang terlatih khusus - telah diwujudkan.

Janissaries

The Janissaries, bersama-sama dengan pasukan berkuda Turki yang berat, membentuk pasukan tempur utama tentera Sultan, yang sejak itu menjadi salah satu yang terkuat di dunia. Setelah menerima perkhidmatan bukannya bawang tufeng - setara dengan Turki musket, Janissaries menjadi muskete Turki. Tidak seperti penembak Eropah, yang sentiasa dapat menarik diri di bawah perlindungan unit infantri. Orang-orang Turki tidak mempunyai peluang seperti itu, janissaries Turki setelah salvo yang dibuat harus secara bebas meneruskan perjuangan dengan senjata sejuk. Komposisi unit infantri tentera Turki tercermin dalam taktik. Pasukan janet Turki melemparkan diri ke sektor yang paling penting dalam pertempuran, di mana ia perlu untuk menembusi tentangan musuh dan mengatasi pertahanannya yang padat. Selepas voli pertama, Turki memasuki pertempuran yang rapat, menaburkan panik, kematian dan kengerian di kalangan musuh. Saber terbukti dalam keadaan sedemikian lebih berkesan daripada pedang. Hacking dan menusuk senjata membolehkan pahlawan untuk beroperasi dengan jayanya dalam jarak dekat huru hara. Sebagai tambahan kepada pedagang, Janissaries menerima scimitar, yang menjadi satu lagi senjata huru-hara yang mudah.

Pedang Musketeer

Orang Turki dengan sangat baik memiliki saber dan yatagan dan dalam huru hara jauh lebih unggul dari pertempuran musuh di barisan. Berbanding dengan musketeers dan spearmen, janissaries mempunyai kelebihan yang tidak dapat dinafikan.

Seni memiliki yatagan ini didasarkan pada kemungkinan perubahan pegangan yang tetap. Dalam seni mempertahankan diri, orang Turki sering menggunakan pegangan terbalik, tetapi semasa pertarungan mereka dapat dengan mudah mengatasi cengkaman langsung, memukul musuh yang mendekati. Tanpa pengawal, skimitar dibenarkan menggunakan seluruh bilah untuk perlindungan semasa memukul sebelah. Pukulan dicerminkan oleh pisau, memusingkan hujungnya. Untuk menyerang dengan cengkaman langsung, pemotongan dan gelongsor gelongsor dibuat, dari bahagian bawah ke atas, memukul pinggul, bahagian perut dan leher.

Senjata janissary

Turks mencipta teknik jarak dekat mereka sendiri, menggunakan scimitars untuk tujuan ini. Bilah keluli ringan sangat sesuai untuk mencetuskan strok berus. Pukulan seperti itu berkesan terhadap lawan tanpa perlindungan atau dilengkapi dengan perisai kulit lembut. Pukulan bahagian atas ke bawah yang kuat dengan sapuan yang terhasil memotong perisai musuh menjadi serbuk, dan tubuh manusia mendapat luka yang mendalam.

Pahlawan Turki, yang dilengkapi saber dan yatagan, bertindak lebih cekap daripada lawannya, bersenjata dengan pedang dan pisau.

Geografi penyebaran senjata

The Janissaries Corps adalah unit elit tentera Turki, tetapi bukan satu-satunya unit yang bersenjata dengan scimitar. Senjata telah tersebar luas di seluruh Timur Tengah dan di Mesir. Bersama dengan Turki, senjata ini digunakan secara aktif di Balkan dan Kaukasus. Yatagan menyukai pasukan militan tempatan yang tidak teratur.

Menembak dengan scimitar

Orang Turki, yang berhasil menaklukkan hampir seluruh Asia Kecil pada awal abad ke-15, memperkenalkan taktik mereka, tradisi militer dan peralatan untuk seni perang. Dalam tentera raja-raja Tunisia, Algeria dan Mesir, ada unit khas yang berkhidmat sebagai tentera kejutan. Dibentuk dalam kebanyakan kes dari tentera upahan, unit tersebut dibezakan oleh keberanian dan kekejaman yang berlebihan. Pahlawan Bashibuzuk bersenjata dengan scimitar mengganas Eropah, yang sering menjadi mangsa serangan secara tiba-tiba oleh unit-unit ini.

Turkish yatagan terkenal kepada tentera Rusia yang telah berperang dengan Brilliant Porte untuk masa yang lama. Dihadapi dengan bashibuzuki yang gila, scimitar bersenjata dan pasukan Napoleon. Semasa kempen Mesir, tenteranya menderita sebahagian besar daripada serangan secara tiba-tiba terhadap unit-unit tentera Mesir yang tidak teratur.

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...