Raja Arab Saudi - diktator atau penguasa yang tercerahkan

Timur Tengah selalu menjadi landasan politik antarabangsa. Kepentingan politik penguasa berdaulat dunia Arab sangat erat di rantau ini. Sebelum kemunculan Islam, Semenanjung Arab dianggap sebagai pinggir bumi, berada di pinggir politik antarabangsa. Peristiwa politik utama berlaku jauh di luar sempadan Arabia. Hanya tempat-tempat suci Muslim - Mekah dan Madinah, yang terletak di bahagian barat daya Semenanjung Arab, menjadikan tanah-tanah yang tandus dan terpencil sebagai pusat tarikan bagi umat Islam di seluruh dunia.

Peta Semenanjung Arab

Secara politik dan ekonomi, Arabia selama 1,000 tahun kekal sebagai tempat kosong di peta politik antarabangsa di dunia. Ia kini terletak di sini negara-negara terkaya di dunia, Kerajaan Arab Saudi, syeikh Kuwait, Kesultanan Oman dan Emiriah Arab Bersatu. Dan 100 tahun yang lalu, wilayah-wilayah yang luas ini tidak mempunyai kepentingan politik atau ekonomi di seluruh dunia. Status raja Arab Saudi hari ini adalah status tokoh politik yang paling otoriter dan terkaya, dan kerajaan itu sendiri adalah salah satu yang terkaya di dunia.

Bendera Arab Saudi

Kerajaan Arab Saudi: status negara sekarang ini

Arab Saudi adalah negara terbesar di Timur Arab, dengan keluasan 2,149,690 meter persegi. kilometer Kebanyakan wilayah negara ini diduduki oleh gurun Rub al-Khali, yang menjadikan rantau ini tidak sesuai untuk hidup. Penduduk negara tertumpu di kawasan pesisir di utara-timur dan selatan-barat negara. Berikut adalah pusat politik dan pentadbiran utama negeri ini. Walau bagaimanapun, kekayaan utama negara adalah rizab minyak yang besar, dari segi kedudukan kerajaan Saudi yang kedua di dunia, yang kedua hanya untuk Venezuela.

Masa kejayaan negara, yang merupakan kepimpinan separuh feudal kurang dari 100 tahun yang lalu, dikaitkan dengan "emas hitam". Terima kasih kepada minyak, hari ini Kerajaan Arab Saudi mempunyai berat di arena antarabangsa. Rizab minyak besar menjadi asas di mana keadaan kolosal dinasti pemerintah dibina. Minyak telah menjadi alat politik politik antarabangsa untuk raja-raja Arab Saudi.

Walau bagaimanapun, minyak bukanlah penyebab utama kedudukan politik dan sosial sosial yang stabil dari negara terbesar di dunia Arab. Kestabilan dan pembangunan negara yang berjaya dimungkinkan hanya kerana dasar elit politik yang bijak dan berwibawa. Dinasti Saudis tidak hanya berjaya mencapai penyatuan tanah-tanah yang bertaburan di Semenanjung Arab, tetapi juga bertahan dalam konfrontasi politik dan ekonomi dengan modal antarabangsa. Sejak pengisytiharan penubuhan Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932, negara ini sepenuhnya di bawah kawalan pemerintah tempatan. Kejatuhan pemerintahan Uthmaniyyah menandakan permulaan jalur pembangunan negara yang independen. Kerajaan Saudit bukan satu hari dalam status tanah jajahan, dominasi atau protektorat. Pembukaan di negara ini pada 30-an rizab minyak besar membuka peluang baru untuk rejim pemerintah, yang elit kuasa tempatan digunakan dengan berkesan.

Perayaan pada kesempatan asas kerajaan

Sejarah kerajaan bermula dengan proses penyatuan yang sukar, yang meliputi wilayah-wilayah yang luas di Semenanjung Arab, yang mempengaruhi banyak suku dan negara kecil di rantau ini. Penyatuan berlaku di sekitar dinasti rumah Al Saud, yang para anggota secara peribadi mengambil bahagian dalam peristiwa-peristiwa yang berlaku. Hasil perang internecine yang panjang dan berdarah adalah pembentukan pada tahun 1932 Kerajaan Arab Saudi. Kepala negara yang besar menjadi kepala rumah Saudis, yang menjadi dinasti keturunan, memerintah.

Hari ini, Arab Saudi adalah entiti awam yang hidup di bawah undang-undang Dasar Nizam, yang diterima pakai pada tahun 1992. Selaras dengan Undang-undang Umum Arab Saudi adalah monarki mutlak, yang berdasarkan agama negara Islam Sunni. Elit pemerintah negara ini adalah wakil-wakil rumah Saudis, cucu dan cucu-cucu raja - pengasas negara Abdel Aziz. Raja menikmati kuasa dan otoritas yang tidak dipersoalkan, yang hanya terbatas oleh hukum Syariah.

Abdul Aziz

Kuasa Raja Arab Saudi

Hari ini, raja negara itu adalah anak kepada raja pertama Salman ibn Abdulaziz Al Saud. Raja secara peribadi mengambil bahagian dalam kerajaan. Ketetapan diraja mempunyai kuasa undang-undang negara, tetapi ia hanya berlaku setelah koordinasi dan perundingan dengan sekumpulan pemimpin agama negara. Selalunya, perintah dan perintah Raja Arab Saudi adalah subjek perbincangan oleh orang awam penting yang mewakili golongan elit awam dan awam.

Nizam asas

Takhta kerajaan dimiliki oleh raja semasa selama-lamanya selagi ketua negara secara fizikal boleh menjalankan fungsinya dan tugasnya. Takhta itu diwarisi oleh saudara raja yang berkuasa, yang pencalonannya diluluskan oleh "Majlis Pengabdian", yang bertindak di mahkamah. Badan yang sah dan lazim ini memulakan kerjanya baru-baru ini, sejak tahun 2006. Dengan ketiadaan ikatan persaudaraan, pewaris mungkin seorang lelaki yang lebih tua dalam generasi akan datang. Tanggungjawab utama raja - untuk melantik pengganti. Terdahulu, raja itu sendiri melantik ahli waris, bertindak atas risiko sendiri dan dipandu oleh undang-undang Syariah dan Asas Nizam. Perpindahan kuasa diraja hanya berlaku melalui garis lelaki. Bahagian perempuan dari Rumah Saudit tidak mengambil bahagian dalam urutan penggantian takhta.

Pemerintahan otoriter Raja Saudi bergantung pada institusi pemerintahan modern. Semua kepenuhan kuasa eksekutif di negeri ini adalah di tangan Majlis Menteri, yang komposisinya ditentukan oleh raja yang memerintah. Semua jawatan menteri, termasuk jawatan perdana menteri, diduduki oleh wakil-wakil dinasti yang memerintah. Kuasa eksekutif sepenuhnya di bawah kawalan raja. Semua keputusan, perintah kerajaan Kerajaan Arab Saudi mesti diselaraskan dengan raja dan rombongannya. Dasar-dasar domestik yang diusahakan oleh kerajaan negara, adalah satu gambaran penuh kehendak raja. Dasar luar negara juga merupakan program yang dibangunkan oleh raja dalam hubungan rapat dengan orang-orang anggaran.

Perhimpunan Perundingan

Kepentingan keluarga adalah kepentingan elit pemerintah. Bagaimanapun, tidak seperti rejim politik otoriter yang lain, wakil-wakil dinasti Saudi mewakili raja Saudi sebagai satu dengan penduduk Arab Saudi. Ini membolehkan anda membina dasar domestik yang cekap dan seimbang, sambil mengekalkan keseimbangan dalam masyarakat awam. Pihak berkuasa perundangan di kerajaan, yang diwakili oleh Dewan Perundingan, juga berstruktur. Tubuh ini adalah sejenis parlimen, terdiri dari 150 anggota yang dilantik secara langsung oleh raja, tidak ada blok politik, tidak ada pihak, tidak ada pergerakan sosial dan sivil. Budaya politik tidak hadir sepenuhnya, bukan hanya di badan kerajaan, tetapi juga di negara ini secara keseluruhan. Tempoh jawatan Majlis Perundingan adalah empat tahun. Sehingga 2011, hanya wakil-wakil seks yang lebih kuat dilantik ke badan perundangan negara itu. Hari ini, hampir 1/5 daripada anggota Majlis Perundingan adalah wanita.

Cawangan kehakiman di negara ini dikawal sepenuhnya oleh raja dan dibina di atas undang-undang Syariah. Raja mempunyai hak untuk melantik hakim yang calonnya diwakili oleh Majlis Kehakiman Tertinggi. Sebaliknya, Majlis Kehakiman sendiri bergantung pada kehendak sang raja yang bertindak. Kesemua 12 anggota Majlis Kehakiman Tertinggi dilantik oleh raja dari kalangan tinggi dan berwibawa yang berwibawa dan beragama. Walaupun pendekatan yang selektif ini, badan kehakiman di Arab Saudi dianggap bebas, tetapi raja adalah mahkamah tertinggi di negeri ini. Raja ini mempunyai hak eksklusif untuk campur tangan semasa pertimbangan kes kontroversi, untuk mengisytiharkan pengampunan dalam kekuasaannya.

Mahkamah agama di Arab Saudi

Pada tahun 2005, Raja Abdullah cuba memperbaharui undang-undang perundangan dan sistem kehakiman negara. Walau bagaimanapun, akta dekri yang relevan itu menjadi pembangkang yang kuat dari badan kehakiman. Sebab pembangkang untuk pembaharuan kehakiman adalah dasar konservatif para hakim, secara tradisinya terbiasa dengan norma-norma Sharia dalam pekerjaan mereka. Sistem peradilan Barat, yang sepatutnya mula bekerja di negara ini, pada pendapat mereka, tidak mematuhi Undang-undang dasar dan tidak boleh digunakan dalam keadaan sekarang. Begitu juga, hari ini mereka melakukan pembaharuan kerajaan negara. Hasrat raja untuk menjadikan monarki itu tercerahkan menentang asas-asas Islam, yang memberikan dinasti Saud yang hak dan tunggal kepada takhta kerajaan.

Lawatan bersejarah ke dalam sejarah kekuasaan kerajaan Arab Saudi

Pada akar penciptaan dinasti diraja Saudi adalah penguasa kota Ad-Diyriya Muhammad ibn Saud, yang pertama-tama mempunyai tangan dalam mewujudkan negara yang kuat dan bersatu di wilayah Arab tengah. Menurut sumber-sumber asal, kelahiran dinasti sekarang yang memerintah di Arab Saudi jatuh pada pertengahan abad XVIII. Bagaimanapun, pada masa itu negara muda tidak mempunyai kekuatan untuk menentang kuasa Empayar Uthmaniyyah. Selepas tentera Turki menyerbu negara itu pada tahun 1817, negara Arab pertama tidak lagi wujud. Semenanjung Arab, dengan kuil Muslim utamanya, menjadi salah satu wilayah dari Empayar Uthmaniyyah yang luas.

Tentera Turki di Arab Saudi

Tempoh penguasaan Turki adalah pendek. Hanya tujuh tahun selepas permulaan pendudukan, pada tahun 1824 negeri baru Saudi ditubuhkan di bandar kecil Riyadh. Percubaan kedua untuk mewujudkan pembentukan negara baru tidak lebih baik daripada sebelumnya. Selepas 67 tahun, Saudis, di bawah tekanan daripada musuh lama mereka, terpaksa meninggalkan negara itu, bersembunyi di Kuwait. Hanya pada abad ke-20, percubaan untuk mewujudkan negara Saudi dimahkotai dengan kejayaan, tetapi ini didahului oleh perjuangan yang panjang dan berdarah untuk kuasa dan wilayah.

Abdul Aziz Saud muda berjaya pada tahun 1902 untuk menguasai semula Riyadh dengan kekerasan. Selepas beberapa siri pertempuran bersenjata yang berjaya dengan tentera Turki yang tiba di rantau ini untuk membantu saingan Saudi, Saudis bukan sahaja dapat mengekalkan pengaruh mereka di ibu negara, tetapi juga merampas pada tahun 1912 seluruh Kesultanan Nedzh. Dari sini, proses centripetal dilancarkan, bertujuan untuk menyatukan semua tanah Arab di bawah pemerintahan dinasti Saudi. Dengan memasuki pakatan dengan British, Abdul Aziz menimbulkan kekalahan terakhir terhadap lawan politiknya. Selepas kekalahan Empayar Uthmaniyyah dalam Perang Dunia I, wilayah yang luas ini berada di bawah kawalan politik British. Daripada bekas wilayah Turki di Semenanjung Arab, lima negara merdeka muncul.

Tentera Abdul Aziz pergi ke Mekah

Dalam tempoh lima tahun yang akan datang, terdapat satu perjuangan yang degil untuk bahagian selatan-barat semenanjung, di mana Mekah dan Madinah berada. Hasil perjuangan berdarah adalah penyitaan pada tahun 1925 oleh tentera Abdul Aziz, tempat suci utama Mekah. Setelah menerima pengiktirafan politik dari British, Abdul meneruskan perjuangan untuk menyatukan seluruh Semenanjung Arab di bawah naungannya. Pada tahun 1932, sebuah negara bersatu baru muncul di peta politik - kerajaan bersatu Nejd dan Hejaz, yang menerima nama baru Arab Saudi. Satu-satunya tokoh politik yang mampu mengetuai negeri baru ialah Abdul Aziz Saud, yang mengambil alih gelaran diraja. Mulai sekarang, klan Saud menjadi dinasti yang memerintah, di mana seluruh sistem kuasa negeri kerajaan terletak.

Semua raja saudi arabia

Seperti yang telah disebutkan, pengasas negara Arab Saudi dianggap sebagai wakil keluarga Saudi - Abdul Aziz ibn Saud. Beliau juga merupakan raja pertama yang menduduki takhta kerajaan di Riyadh. Semua raja Arab Saudi kemudiannya adalah anak-anaknya. Selaras dengan Nizam Asas, hanya keturunan langsung orang yang dimahkotai - anak lelaki atau cucu - boleh mewarisi kuasa diraja di negara ini.

Kajian King

Perintah warisan yang tepat tidak ada. Judul diraja rasmi yang dipakai oleh raja adalah raja Arab Saudi. Sejak tahun 1986, satu lagi gelaran telah ditambah ke gelaran diraja - Guardian of the Two Shrines. Kronologi penentangan di atas takhta raja-raja Arab Saudi dan tahun-tahun raja-raja diraja adalah seperti berikut:

  • raja pertama United Arab Saudi - Abdul Aziz (memerintah 1932-1953);
  • pada tahun 1953, putera diraja mengambil putera mahkota Saud - anak kedua raja pertama Abdul Aziz, digulingkan pada tahun 1964;
  • raja kedua Arab Saudi menjadi anak kedua pengasas negara Faisal (memerintah tahun 1964-1975), dibunuh oleh keponakannya sendiri pada 25 Maret 1975;
  • tempatnya pada tahun 1975 diambil oleh Khalid - wakil dari cawangan Al Dzhilyuvi-cabang dinasti pemerintah Al Saud - meninggal pada 13 Jun 1982;
  • raja kelima Saudi Arabia, Fahd, yang memimpin kerajaan dari bulan Jun 1982 hingga Ogos 2005;
  • raja keenam pada bulan Ogos 2005, Abdullah, meninggal dunia pada Januari 2018 pada usia 90 tahun;
  • Salman, ketua klan Saud dan anak lelaki raja pertama Abdul Aziz, kini menjadi raja.
Raja Khalid

Daripada senarai panjang, jelas bahawa hanya satu raja, Khalid, secara tidak langsung berkaitan dengan dinasti yang memerintah. Semua orang lain yang menduduki takhta di Riyadh, adalah keturunan langsung dari pengasas negara. Kita mesti memberi penghormatan kepada raja Arab Saudi yang pertama dalam keinginannya untuk menjadikan kerajaan memerintah kuat dan stabil. Selepas raja itu meninggalkan 37 anak lelaki, masing-masing mempunyai hak yang sah untuk menduduki jawatan tinggi.

Raja kedua Saud adalah untuk kerajaan salah satu daripada orang yang paling penting. Tahun-tahun pemerintahannya dikaitkan dengan kemunculan di Arab Saudi sistem kuasa dan pentadbiran negeri yang stabil. Apabila dia muncul dalam kerajaan negara alat yang langsing. Walaupun jawatan menteri telah dipegang oleh saudara-mara dan orang-orang dekat dengan raja, hasilnya tidak lama lagi datang. Pembaharuannya dalam bidang kewangan dan ekonomi membolehkan negara itu menjadi salah satu lokomotif dunia Arab. Semasa pemerintahan Saud, monarki akhirnya memperoleh kontur rejim totaliter. Untuk mengkritik raja memperkenalkan liabiliti jenayah. Walau bagaimanapun, di kalangan negatif, dekri diraja tahun 1962, membatalkan institusi perhambaan di negara ini, menonjol sebagai tempat yang cerah.

Raja Saud

Nasib raja ini, seperti penggantinya, Raja Faisal, sangat luar biasa dalam sejarah rumah diraja Saudi. Kedua saudara lelaki ini - anak-anak pengasas dinasti itu - tidak lagi menjadi raja melawan kehendak mereka. Yang pertama selepas 11 tahun pemerintahan telah digulingkan dari takhta oleh saudara-saudaranya, tidak puas dengan gaya dan kaedah pemerintahannya. Pewaris undang-undang menjadi Faisal, yang mengambil tempat Saud di atas takhta kerajaan. Walau bagaimanapun, raja Arab Saudi yang ketiga tidak terlalu lama untuk memegang jawatan tinggi. Nasib memberinya 11 tahun yang sama. Dia dibunuh semasa majlis solat, dan anak saudara raja menjadi pembunuh.

Raja Faisal

Papan Faisal ditandai oleh pertumbuhan pesat pengeluaran minyak. Menurut penunjuk ini, negara pada pertengahan tahun 60-an menjadi pemimpin dunia. Petrodollars mengalir ke negara ini sebuah sungai yang besar, yang membolehkan kerajaan diraja dan aparat kerajaan menetapkan matlamat yang lebih tinggi dan menyelesaikan tugas dasar domestik dan asing yang rumit. Di bawah Raja Faisal, industri penghasil minyak berada di bawah kawalan negara. Infrastruktur bandar dan pengangkutan moden sedang diwujudkan di negara ini. Dari kerajaan semi-feudal, kerajaan Arab Saudi masuk ke dalam kategori negara maju ekonomi. Raja Faisal berusaha menjadikan kerajaan Arab sebagai pemimpin Arab Timur.

Walau bagaimanapun, dasar piawaian dwi yang dikendalikan oleh rumah diraja Saudi, yang dipimpin oleh Faisal, tidak memberikan dividen yang ketara. Semasa perang enam hari itu, Arab Saudi muncul dalam satu negara bersatu dengan negara-negara Arab yang lain, dengan keras mengkritik Israel dan negara-negara Barat yang menyokong pencerobohan Israel. Dalam tempoh ini, terdapat hubungan yang tenang dalam hubungan antara Arab Saudi dan Amerika Syarikat.

Raja sulung Abdullah ibn Abdul-Aziz menjadi orang paling terang dalam sejarah baru kerajaan itu. С его подачи в стране упразднен культ поклонения особе королевской крови. Абдалла запретил своим многочисленным родственникам, которых насчитывается более 7 тыс. пользоваться государственной казной в личных целях. Впервые за все время существования ислама лидер исламского государства встретился с папой римским. Эта встреча состоялась в ноябре 2007 года в Ватикане. При короле Абдалле страна получила развернутую программу развития социальной сферы, результаты которой не замедлили сказаться на улучшении сферы образования и здравоохранения.

Два короля Абдалла и Салман

Нынешний король Салман ибн Абдул-Азиз Аль Сауд взошел на королевский трон 23 января 2018 года. До вступления на престол новый монарх был губернатором столичного округа и занимал пост министра обороны в правительстве своего брата - короля Абдаллы. Правление последнего, ныне здравствующего короля Саудовской Аравии выглядит противоречиво. Несмотря на значительные преобразования и реформы в социальной сфере и в экономике, страна погружается в эпоху тоталитаризма. В период 2014-1016 годы по стране прокатилась волна смертных казней, которая значительно подорвала внешнеполитический облик правящего режима.

Резиденция короля

Резиденция правящего монарха Саудовской Аравии - королевский дворец, ультрасовременное высотное здание, возвышающееся на сотни метров над столицей страны. Здесь находятся не только покои короля и наследных принцев, в большинстве зданий располагаются правительственные службы, аппараты министерств. Здесь же проводятся торжественные приемы и заседания высших органов государственной власти.

Tonton video itu: How this young prince seized power in Saudi Arabia (September 2019).