Presiden Bolivia: sejarah pembentukan negara melalui revolusi dan rampasan kuasa

Presiden Bolivia adalah ketua kerajaan dan negara. Menurut Perlembagaan, yang kini dikuatkuasakan di negara ini, ketua negara dipilih untuk jangka waktu lima tahun, pada pemilihan di seluruh negara. Calon dipilih sebagai presiden yang menerima lebih daripada 50% daripada jumlah undi dalam pemilihan. Sekiranya calon tidak mendapat undi yang diperlukan, parlimen Bolivian memilih seorang penguasa dari kalangan dua calon yang mendapat undi paling banyak dalam pemilihan. Pada masa ini, tugas Presiden Bolivia dilakukan oleh Evo Morales, yang dipilih pada tahun 2006.

Evo Morales adalah India etnik pertama yang dipilih sebagai ketua negara. Peranan ini sesuai dengannya - dia dipilih semula pada 2009, mengikut Perlembagaan baru, dan pada tahun 2014 dia dipilih semula untuk penggal kedua. Tarikh tutupnya adalah yang kedua, sejak pada tahun 2009 undur mulai baru, sehubungan dengan penggunaan Perlembagaan baru.

Sejarah penaklukan negara dan tempoh penjajahannya

Para penaklukan Sepanyol tidak berdiri dengan upacara dengan penduduk setempat. Mereka yang terselamat menjadi budak.

Wilayah Bolivia kini menjadi sebahagian daripada Empayar Inca yang hebat. Pada tahun 1538, ia ditakluki oleh Hernando Pizarro, yang bertujuan untuk menangkap kekayaan India yang banyak dan penciptaan koloni baru. Penakluk Sepanyol segera menubuhkan beberapa penempatan, yang secara beransur-ansur berkembang. Wilayah Bolivia pada masa-masa berlainan mempunyai nama yang berbeza. Pada mulanya ia adalah wilayah Charcas, kemudian - Upper Peru, hanya pada tahun 1825 negara itu dikenali sebagai Bolivia.

Selama 300 tahun, sementara negara itu diperintah oleh mahkota Sepanyol, tugas utama penjajah adalah mendapatkan keuntungan maksimum dari lombong dan ladang tempatan. Untuk tujuan ini, pembaharuan berikut dijalankan:

  1. Setengah daripada semua tanah itu diedarkan kepada penjajah Sepanyol;
  2. Penduduk setempat telah direkodkan di serf dan terpaksa bekerja di tempat kerja yang digunakan oleh mereka;
  3. Menurut ketetapan kerajaan, jumlah wang yang besar telah dilaburkan dalam pembangunan lombong, yang juga harus bekerja dengan kaum India.

Seluruh zaman kolonial pada abad XVI-XVII, wilayah Bolivia moden adalah pusat ekonomi utama seluruh empayar Sepanyol di Amerika Latin. Ia adalah di sini yang merupakan lombong perak terbesar di rantau ini dan juga dunia.

Sejak kerja-kerja di lombong sangat keras, ia adalah terutamanya orang India dan banduan yang bekerja di sana. Orang asli tempatan adalah pekerja miskin, kerana mereka tidak biasa dengan kerja keras, dan terlalu bangga. Sentiasa meningkat pemberontakan terhadap penakluk Sepanyol. Pemberontakan India terbesar dalam sejarah adalah pemberontakan 1780-1781, yang dipimpin oleh saudara-saudara Cathari. Keanehan dari acara ini ialah mestizo dan Creole keluar melawan orang Sepanyol bersama dengan kaum India yang tulen. Saudara-saudara berjaya berkumpul di bawah bendera mereka 20-30,000 tentera, yang dapat menangkap beberapa bandar. Walau bagaimanapun, pemberontakan itu ditindas dengan tegas, dan hukuman selama beberapa tahun terus menamatkan sisa-sisa tentera Katari.

Pada tahun 1809, pemberontakan baru berlaku di Chikusaka. Ia dihadiri oleh hampir semua wakil rakyat biasa. Di samping itu, pemberontak telah disertai oleh:

  • Intelektual;
  • Pelajar;
  • Sebahagian daripada tentera progresif.

Tugas utama para pemberontak adalah menggulingkan pemerintahan Spanyol dan pemerolehan kemerdekaan oleh negara. Pemberontakan ini ditindas secara brutal oleh tentera Sepanyol, tetapi pergolakan berterusan di seluruh negara untuk 15 tahun akan datang. Pada tahun 1824, pemberontak, yang pada masa itu mampu mewujudkan tentera mereka sendiri, yang diketuai oleh Jeneral Sucre, berjaya mengalahkan tentera Sepanyol.

Pada tahun 1825, sebuah republik bebas Bolivia diisytiharkan di Chikusaka. Nama ini diberikan kepada negara untuk menghormati Bolivar, yang melancarkan gerakan revolusioner di Amerika Latin.

Tempoh kemerdekaan Bolivia pada abad XIX

Peperangan dengan Chile tidak berjaya untuk Bolivia.

Jeneral Antonio José de Sucre menjadi ketua pemerintah Bolivia yang pertama. Dengan perintah presiden, beberapa pembaharuan ekonomi dilaksanakan di negara ini, yang sebahagian besar gagal. Tahun-tahun kerajaan pemimpin bebas pertama negara tidak bertahan lama. Kerana pemberontakan penduduk tempatan dan intrik pembangkang, Sucre dipaksa meletak jawatan pada tahun 1828. Di tempatnya pada 1829 Andres Santa Cruz telah dipilih. Ketua negara ini terkenal kerana mencipta Konfederasi Peru-Bolivia pada tahun 1936. Di samping itu, dia berjaya menyelamatkan negara, yang pada dasarnya hampir muflis.

Konfederasi Negara menganggap Chile sebagai ancaman langsung terhadap keamanannya, sehingga pemerintah segera mengumumkan ultimatum kepada Presiden Santa Cruz untuk menamatkan perjanjian konfederasi. Sejak ketua Bolivia mengabaikan nota ini, tentera Chile telah berperang melawan Bolivia. Pada tahun 1839, Chile memenangi perang, dan Presiden Santa Cruz diusir dari Bolivia dengan kehinaan.

Selepas itu, tempoh ketidakstabilan yang panjang bermula di negara ini, di mana presiden sering berubah, dan pelbagai kumpulan berkuasa yang mempunyai sumber ketenteraan. Pusat-pusat pemberontakan sentiasa berubah-ubah, kerana kerajaan baru cuba membuat peraturan sendiri. Pada September 1850 perhambaan telah dimansuhkan. Walaupun begitu, kaum India telah lama digunakan di ladang dan lombong terpencil.

Pada tahun 1879, perang bermula dengan Chile, yang timbul kerana sebahagian daripada Gurun Atacama, di mana stok nitrat ditemui. Konfrontasi ini berlangsung selama 5 tahun dan berakhir dengan kekalahan Bolivia. Perjanjian damai dengan Chile diselesaikan hanya pada tahun 1904.

Kuasa di Bolivia pada separuh pertama abad XX

Kuasa di negara ini seringkali diteruskan ke tangan pelbagai kumpulan bersenjata

Sudah pada tahun 1899, Bolivia menemui rizab terkaya di wilayahnya. Beberapa tahun kemudian, negara memasuki pemimpin dunia dalam pengekstrakan logam ini. Sejurus selepas itu, kawasan ini dibawa di bawah kawalan Amerika Syarikat dan Great Britain. Di bawah Presiden Ismaela Montes Gamboa, yang memerintah dari tahun 1904 hingga 1909 dan dari 1913 hingga 1917 selama dua penggal berturut-turut, negara telah mewujudkan hubungan ekonomi dengan negara-negara Entente. Semasa Perang Dunia Pertama, pelaburan asing dalam pembangunan ekonomi Bolivia meningkat secara dramatik. Dari negara yang dieksport:

  • Tin;
  • Tungsten;
  • Tembaga;
  • Antimon;
  • Bismuth

Selepas Bolshevik menang di Rusia, idea-idea anarkisme dan kediktatoran proletariat menjadi popular di Amerika Latin. Terdapat pengikut idea-idea Marx, dan ada ceramah tentang revolusi sosialis. Terutama idea-idea ini popular di bawah Presiden Hernando Siles. Pada tahun 1936, revolusi berlaku di negara ini. Kepala negara adalah Jenderal José Toro Ruilov. Dia mengisytiharkan negaranya sebuah republik sosialis, dan bergegas untuk merampas harta syarikat Amerika di Bolivia.

Pada tahun 1937, satu lagi rampasan kuasa tentera telah berlaku di negara ini, sebagai hasilnya Kolonel Herman Bush Besser berkuasa. Dia betul-betul memahami gagasan sosialisme, jadi dia segera menubuhkan kawalan kerajaan ke seluruh industri perlombongan. Di samping itu, apabila ia telah dibangunkan undang-undang buruh yang pertama. Nasib pemerintah ini adalah tragis - pada tahun 1939 dia bunuh diri, kerana kuasa di Bolivia telah disita oleh sekumpulan tentera yang diketuai oleh Jenderal Carl Quintanilla.

Pada tahun 1940, Enrique Peñanda del Castillo dipilih sebagai presiden. Di bawahnya, beberapa pihak sayap kiri muncul di negara ini, yang membawa kepada revolusi 1943. Selepas revolusi, Goulberto Villarroel menjadi presiden. Beliau sentiasa menyokong pekerja yang bekerja di lombong bijih timah. Keadaan ini tidak menyukai pemilik lombong, jadi mereka menimbulkan kebangkitan popular pada tahun 1946, mengambil kesempatan daripada keadaan ekonomi yang sukar.

Presiden dan tentera di Bolivia pada separuh kedua abad ke-20

Di bawah René Barrienos (1966-1969), Che Guevara yang terkenal ditembak

Pada tahun 1951, jawatan presiden Bolivia telah mengambil Hugo Balivian Rojas. Parti lawan tidak meluluskan calon ini dan menyerahkan kuasa kepada junta tentera. Ini menimbulkan pemberontakan, dan kuasa tentera telah digulingkan. Wakil Partai Revolusi Nasional (NRM), Victor Paz Estenciro, menjadi ketua negara baru. Bersama beliau, negara membuat lompatan besar dalam bidang ekonomi dan sosial:

  • Orang India, yang memiliki sekurang-kurangnya sebidang tanah, diberi hak untuk mengundi;
  • Di kampung-kampung mula membina hospital;
  • Koperasi petani mula menganjurkan;
  • Memperkukuhkan semua lombong timah di negara ini.

Presiden negara itu akan dipilih pada tahun 1956. Ia adalah Hernan Siles Suazo. Pemimpin baru itu cuba memimpin negara keluar dari krisis ekonomi dengan bantuan Tabung Kewangan Antarabangsa. Pembaharuan termasuk sekatan gaji untuk semua pekerja negeri, serta liberalisasi harga makanan. Tetapi semua langkah ini hanya memburukkan keadaan di negara ini. Pada tahun 1950-an, pergerakan anarkis secara perlahan mula pudar.

Pada tahun 1960, Victor Paz Estenzoro menjadi presiden lagi. Pada tahun 1964, beliau dipilih semula untuk penggal kedua, kerana pemimpin ini menikmati prestij di kalangan rakyat. Tentera Bolivia tidak suka ini, dan mereka melakukan rampasan kuasa pada bulan November 1964. Presiden-Presiden berikut adalah:

  1. Dari 1966 hingga 1969, negara ini diperintah oleh Rene Barrientos. Di bawah arahannya, gerakan gerila Che Guevara, yang cuba menaikkan penduduk tempatan untuk memerangi kerajaan yang ada, dan merevolusikan, seperti di Cuba, kalah;
  2. Luis Adolfo Siles Salinas memimpin negara itu selama beberapa bulan pada tahun 1969;
  3. Dari 1969 hingga 1970, jawatan presiden telah diduduki oleh Alfredo Owando Candia. Dia digantikan oleh junta tentera;
  4. Dari 1970 hingga 1971, negara ini diperintah oleh Juan José Torres González;
  5. Pada tahun 1971, Hugo Banzer adalah rampasan kuasa tentera.

Hugo tidak akan membiarkan kuasa keluar dari tangannya dan mengisytiharkan bahawa tentera Bolivia mampu menguruskan negara dengan berkesan sehingga tahun 1980. Pada tahun 1974, terdapat percubaan rampasan di negara ini, yang mana Hugo Banser mengharamkan semua kesatuan dan parti perdagangan di negara ini.

Pada tahun 1978, pilihan raya diadakan di Bolivia, di mana Juan Pereda Absun menang. Dia tidak dapat memegang kuasa di tangannya, seperti pendahulunya. Sehingga tahun 1980, beberapa presiden lain berubah di negara ini. Pada tahun ini, Hernan Siles Suano berkuasa, tetapi dia digulingkan dalam dua minggu oleh tentera. Ketua junta tentera menjadi Luis Garcia Mesa, yang menjadi presiden. Dengan dia, negara itu menjadi peniaga dadah, kerana presiden sendiri secara diniagakan kokain. Hanya pada tahun 1982, Siles Suano berkuasa, yang diiktiraf sebagai ketua republik sekarang, adakah dia memenangi pilihan raya 1980.

Pada tahun 1985, Paz Estenzoro dipilih sebagai presiden. Apabila pilihan raya diadakan di negara ini, dia, bersama dengan lawannya, Hugo Banzer, tidak dapat memperoleh undi yang diperlukan. Presiden Estensoro melantik kongres kebangsaan. Ketua baru Bolivia telah diperkuat untuk melaksanakan program pembangunan yang dibangunkan oleh Dana Moneter Internasional. Akibatnya, pengangguran dan kemiskinan hanya meningkat.

Pada tahun 1989, Paz Zamora berkuasa. Dengan perintah presiden baru di negara ini mula membina sekolah dan hospital baru. Walaupun Presiden AS George Bush Sr menegaskan sepenuhnya menghapuskan penanaman daun koka, Zamora cuba memberikan perniagaan ini sebagai sentuhan legaliti, menyatakan bahawa coca ditanam untuk keperluan perindustrian dan perubatan. Amerika Syarikat menuduh pentadbiran Presiden Bolivia berkaitan dengan mafia kokain dan melarang Zamora daripada memasuki Amerika Syarikat.

Pada tahun 1993, Sanchez de Losado berkuasa. Beliau memerintah negara sehingga tahun 1997. Tahun-tahun kerajaan pemimpin ini agak tenang, jadi dia dipilih semula pada tahun 2002. Pada tahun 1997, Hugo Banser menjadi presiden. Dia menghidupkan kembali bentuk pemerintahan diktator dan memerintah Bolivia dengan tangan besi. Pada tahun 2000, rakyat mula membantah bantahan terhadap kerajaan. Seorang ahli politik berpengalaman Banser dengan cepat dan berkesan menangani orang yang tidak puas hati. Walaupun demikian, pemberontakan itu segera menyapu seluruh wilayah negara. Pada tahun 2001, Hugo Banser meletak jawatan.

Presiden Bolivia pada abad ke-21

Juan Evo Morales, presiden semasa Bolivia sejak 2005, masih berharap dapat kembali akses Bolivia ke laut

Pada tahun 2002 terdapat pemilihan semula Presiden Lozada. Istilah kedua kepala negara tidak berjalan dengan lancar seperti yang pertama. Sudah pada tahun 2003, satu gelombang protes tetap rally di seluruh negara. Pada bulan Oktober tahun ini, di ibu negara Bolivia, pertempuran bersenjata berlaku antara polis dan tentera di satu pihak, dan para penunjuk perasaan di pihak yang lain. Pada masa yang sama 76 orang meninggal dunia - kebanyakan penunjuk perasaan. Pada tahun 2003, Sanchez de Lozada meletak jawatan, menyerahkan kuasanya kepada naib presiden. Carlos Mesa boleh menjadi ketua Bolivia sehingga 2007, tetapi beliau meletak jawatan pada tahun 2005.

Presiden seterusnya ialah Eduardo Rodriguez Weltze. Dia menjadi ketua negara, kerana tidak ada pegawai tinggi yang ingin mengambil jawatan ini. Veltse adalah pengerusi Mahkamah Agung Bolivia, dan beliau dilantik sebagai presiden sementara semasa menganjurkan pemilihan. Pada tahun 2005, ketua negara baru memutuskan untuk melupuskan sistem peluru berpandu anti-pesawat 30 HN-5, yang dibeli pada tahun 1990-an di China. Seterusnya, pihak pembangkang menuduhkan dia pengkhianatan kerana ini, tetapi selepas beberapa saat tuduhan itu telah jatuh.

Pada tahun 2005, presiden Bolivia menjadi Juan Evo Morales - penguasa pertama negeri itu, yang merupakan seorang India yang suci. Morales dipilih oleh undi popular langsung, sesuatu yang tidak berlaku di negara ini sejak tahun 1978. Penguasa terakhir Bolivia adalah penyembah sosialisme. Selepas perasmiannya pada tahun 2006, beliau menasionalisasi industri minyak dan gas.

Dewan presiden baru tidak berawan. Pada tahun 2008, pembangkang menuntut untuk mengadakan referendum, yang sepatutnya memutuskan penarikan balik ketua negara dari jawatannya. Morales bersetuju dengan permintaan pembangkang dan kekal di jawatannya, menerima lebih daripada 67% undi sebagai sokongan. Pada tahun 2009, Morales mengeluarkan satu keputusan menamakan semula Bolivia menjadi "Negara Plurinasi Bolivia". Pada tahun yang sama, beliau dipilih semula. Pada tahun 2014, presiden dipilih untuk penggal ketiga.

Bermula pada tahun 2018, Morales adalah rekod mutlak di kalangan semua penguasa Bolivia, dari segi pemenuhan kekuasaannya. Parti beliau "Pergerakan Sosialisme" sekarang secara konsisten mendapat 60-70% daripada tempat duduk di Kongres Nasional Bolivia.

Tanggungjawab Presiden Bolivia dan pemerintah negara

Sesi Kongres Bolivia

Bolivia adalah republik dengan bentuk kerajaan presiden. Ketua negara dipilih untuk jangka masa lima tahun. Sejak 22 Januari 2006, negeri ini diperintah oleh Juan Evo Morales. Kuasa dan status presiden adalah seperti berikut:

  • Dia mengetuai kerajaan;
  • Beliau adalah ketua komander angkatan bersenjata;
  • Meluluskan komposisi kabinet;
  • Isu dan tanda-tanda undang-undang;
  • Boleh mengisytiharkan perang atau membuat perdamaian dan banyak lagi.

Juan Evo Morales mengadakan referendum pada 2009, di mana Perlembagaan telah dipinda. Khususnya, faedah untuk kaum India diperkenalkan, kebenaran ditambah untuk berlari untuk jangka presiden kedua berturut-turut.

Sebagai tambahan kepada ketua negara, sebuah parlemen bicameral berpartisipasi dalam pentadbiran Bolivia. Ia terdiri daripada 36 senator dan 130 timbalan. Kesemua mereka dipilih selama 4 tahun. Menurut Perlembagaan negara, ternyata Kongres bicameral adalah badan perundangan tertinggi di negara ini. Malah, ini jauh dari kes itu. Walaupun terdapat revolusi yang sering terjadi di Amerika Latin, Bolivia adalah pemimpin mutlak dalam hal ini. Dari 1825 hingga 1986 di negara ini terdapat kira-kira 190 rampasan kuasa dengan perubahan kuasa.

Penerapan undang-undang di Bolivia adalah seperti berikut:

  1. Undang-undang ini diguna pakai oleh dua dewan Kongres;
  2. Kemudian dia diserahkan untuk pengisytiharan kepada presiden;
  3. Presiden menandatanganinya. Jika undang-undang tidak menyukai ketua negara, maka dia boleh mengenakan veto kepadanya;
  4. Sekiranya undang-undang itu tidak diluluskan oleh pemerintah, maka dia sekali lagi pergi ke Kongres;
  5. Untuk diterima, 2/3 senator dan timbalan mesti mengundi untuk penerimaannya.

Presiden negara dan menteri yang dilantik olehnya bertanggungjawab terhadap kuasa eksekutif di negara ini.

Kediaman Presiden Bolivia

Istana Kemado dibuka untuk pelancong.

Kediaman ketua negara di mana penerimaan presiden terletak dipanggil Kemado. Sekiranya anda menterjemahkan nama ini ke Rusia, anda akan mendapat "Istana Terbakar". Bangunan ini adalah kediaman rasmi Presiden Bolivia dan terletak di bandar La Paz.

Прозвище "Сожжённый" появилось после пожара 1875 года, когда восставшие против главы государства Томаса Аметльера не смогли взять здание штурмом и сожгли его дотла. Вскоре резиденцию президента отстроили заново, причём здание перестраивалось и реставрировалось ещё не один раз, но прозвище его не поменялось. Президентский дворец Кемадо находится рядом с собором, а напротив него расположен боливийский парламент. Одной из главных достопримечательностей президентского дворца Кемадо является бюст Гуальберто Лопеса, который находится в фойе здания. Этот руководитель государства был повешен толпой мятежников прямо на фонарном столбе в 1946 году.

Изначально дворец назывался Кабильдо де Ла-Пас и его строительство начали в 1559 году. На стройку было выделено 12 000 песо, которые прислал вице-король Перу, Уртаго де Мендоса. Строительство было закончено через 2 года. В 1781 году здание было решено расширить. Были достроены следующие элементы:

  • Создали внутренний двор;
  • Была построена парадная лестница;
  • Появились галереи и арки на втором этаже;
  • Вокруг первого этажа построили аркады;
  • В здании была размещена тюрьма.

Президентский дворец неоднократно страдал от революций, но новое правительство постоянно восстанавливало этот символ президентской власти.

Tonton video itu: Authors, Lawyers, Politicians, Statesmen, . Representatives from Congress 1950s Interviews (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...