Bagaimana buaya memakan tentera Jepun

Pada musim sejuk tahun 1945, tidak mahu menyerahkan kepada pasukan gabungan anti-Hitler, detasmen Jepun yang ke-1000 di pulau Ramry hampir hilang sepenuhnya. Hanya beberapa dozen askar yang tinggal. Menurut naturalis Kanada, penyebab kematian detasmen itu banyak buaya yang tinggal di paya bakau. Sama ada benar-benar ada fakta dalam sejarah masih disifatkan oleh pakar.

Cerita ini menyeramkan dan misteri

Walaupun kajian komprehensif mengenai Perang Dunia Kedua dan kehadiran sejumlah besar maklumat dokumentari, kebanyakan peristiwa itu tetap menjadi misteri hingga ke hari ini. Jadi, Robert Capa sendiri, mempertaruhkan nyawanya, berjaya menangkap tindakan-tindakan Sekutu semasa mendarat di Normandy pada 6 Jun 1944. Gambarnya penuh dengan butirannya. Menghairankan, dengan sejumlah besar maklumat yang boleh dipercayai, ia bukan tanpa titik putih.

Salah satu episod sejarah paling misteri dan ingin tahu adalah kehilangan aneh dari skuad Jepun. 19 Februari 1945 seribu askar semasa perang gerila untuk pulau Ramry (Burma) pergi ke hutan hujan dan meninggal di sana. Acara ini menyebabkan sensasi sebenar dan dicatatkan dalam Buku Rekod Guinness sebagai kematian bilangan orang terbesar dari gigi binatang liar.

Walau bagaimanapun, hakikat ini hanya dirakamkan pada kesaksian seorang naturalis Kanada.

Salah seorang peserta pertempuran, seorang askar British, Bruce S. Wright, kemudian menjadi naturalis Kanada, menulis buku Essays dalam Wild, Close and Far, di mana beliau menyifatkan kehilangan Jepun. Menurut Stanley Wright, pejuang Jepun yang bersembunyi di hutan bakau dipotong-potong oleh reptilia. Para saintis lain menganggap bencana berskala besar itu mustahil dan menimbulkan keraguan tentang ketepatan maklumat dari buku oleh Stanley Wright, yang menjadi asas bagi fakta dalam rekod Guinness.

Bencana terburuk dalam sejarah British

Pada awal 40-an abad yang lalu, British bertapak di Singapura di selatan Malaysia, mewujudkan koloni di sana. Mereka berjaya dengan menawan kawasan kecil seperti Gibraltar. Merancang lagi penangkapan ketenteraan di bahagian Asia ini, kerajaan British menghantar tentara yang tak terhitung jumlahnya di sana. Tanah jajahan Singapura adalah objek strategik yang sangat penting di rantau ini, semua laluan laut di Asia Selatan yang berpotongan di sini, yang bermaksud ia mempersonakan pemerintahan British di timur. Makna politik koloni itu disahkan oleh wartawan dan sejarawan Jesús Hernández dalam buku The Mysteries and Secrets of the Second World War.

Pihak British mengatasi penyitaan wilayah baru dan baru, manakala Jepun, selepas serangan ke Pearl Harbor, tidak menyerang pangkalan British yang besar di Asia. Ia berlaku pada 8 Disember 1941. Angkatan bersekutu terpaksa berundur ke Singapura sendiri. Seperti yang dijelaskan oleh Javier Sanz dalam Trojan Horses of History, ia adalah sebuah kubu yang dipertahankan oleh "lebih daripada lapan puluh ribu askar yang disokong oleh pasukan pertahanan udara dan meriam berat untuk menangkis mogok tentera laut dari selatan." Dari utara, infanteri dan artileri Jepun tidak boleh lulus kerana hutan rawa tropika yang ditumbuhi hutan bakau. Oleh itu, Inggeris berasa selamat di Singapura.

Bagaimanapun, keyakinan British tidak dibenarkan. Ketua Tomoyuki Yamashita (Tomozuki Yamashita) selama beberapa minggu semasa operasi belum pernah terjadi sebelumnya dikelilingi bandar dan memulakan pengepungan. "Di bawah pantai barat Malaysia, askar-askar Jepun menyerang Singapura dari belakang. British tidak mempunyai masa untuk mewujudkan barisan pertahanan yang kuat di sini dan tidak dapat menahan serangan askar yang dikenali dengan nama samaran Malayan Tiger," selama lebih dari seminggu, Hernandez menulis dalam bukunya.

Akibatnya, British mengalami kegagalan, yang Churchill memanggil "malapetaka paling teruk dalam sejarah British." Jadi dominasi British jatuh di timur, tetapi keluar British dari rantau ini bertahan tiga tahun lagi.

Kembali ke wilayah

Kekalahan Jepun menjadi jelas pada tahun 1945, dan pihak Sekutu berupaya menuntut kembali wilayah mereka yang hilang. Pada musim sejuk tahun 1945, Tentera British ke-14 melancarkan serangan dengan niat mendarat di pantai barat Burma untuk menangkap dan membersihkan pulau Jepun Ramri dan Cheduba. Mengenai ini memberitahu wartawan dan sejarawan Pedro Pablo May (Pedro Pablo G. May) dalam "Kesilapan Ketenteraan".

Fakta mengenai serangan itu juga diterangkan dalam "Operasi Pasifik" Edwin Grey. Sebelum serangan itu, British membuat serbuan awal ke pulau-pulau dengan kanu, merasakan titik lemah pertahanan Jepun. Akibatnya, pengakap mendapati bahawa musuh tidak mempunyai cukup lelaki atau senjata untuk tindakan ketenteraan, dan pihak British terus menyerang. Memulakan kedudukan serangan musuh dengan kapal perang "Queen Elizabeth" dan cruiser ringan "Phoebe". Artileri diikuti oleh beberapa serangan udara Tentera Udara Diraja British.

21 Januari 1945, British memulakan operasi yang dikenali sebagai "Matador". Semasa itu, tentera laut mendarat di pantai Pulau Ramri untuk menawan pelabuhan strategik Kyaukpyu dan lapangan terbang. Laporan "Crocodiles-cannibals: serangan ke pulau Ramry" mengesahkan fakta pendaratan British. Dan dalam laporan kemajuan yang dibuat oleh kapten British Eric Bush (Eric Bush), menggariskan objektif serangan itu dan menyatakan bahawa tamparan itu telah diserang oleh Bahagian Infantri India ke-26 dan unit-unit di bawah arahan Ketua Umum Lomax. Laporan itu diterbitkan dalam buku The Battle for Burma 1943-1945: dari Kohima dan Impala ke Kemenangan.

Operasi "Matador", pertempuran

Dalam laporannya, kapten British, Eric Bush melaporkan mengenai "rintangan serius" dari Jepun, yang ditindas oleh pihak British dan sekutunya, orang Jepun terpaksa pergi ke pulau itu. Tidak lama kemudian jawatan mula berubah. Dalam setiap hutan dan di belakang setiap peperangan sengit peperangan telah berjuang di wilayah itu, tetapi pertahanan partisan di pantai tidak ada di mana-mana. Kelebihannya kemudian pada satu, kemudian di sisi lain dengan sedikit kelebihan. Selama beberapa minggu, keadaan tentera seperti ini dikekalkan.

"Kemudian marin British berjaya mengelilingi detasmen Jepun kira-kira seribu orang yang ditawarkan untuk menyerahkan," yang diterangkan dalam "Kesilapan Tentera".

Komander Jepun tidak memanfaatkan tawaran itu dan, selepas gelap, membawa tenteranya ke pasukan utama melalui bakau. Manuver untuk keluar dari belakang dan rombongan musuh Briged Infantri India ke-71 memaksa orang Jepun meninggalkan tempat perlindungan mereka, yang membolehkan Briged India ke 4 menyeberangi Pulau Chaung dan memulakan usaha mereka. Maklumat tersebut terkandung di dalam dokumen.

Perangkap tropika

Detasmen Jepun diperlukan untuk mengatasi sekitar 16 kilometer mangrove untuk mencapai kekuatan utamanya. Hutan tropika adalah kawasan paya di mana lumpur cair mencapai pinggang, dan kadang-kadang lebih tinggi, didiami oleh makhluk hidup pemangsa dan beracun berbahaya. Penduduk individu, seperti ular dan buaya gergasi, mencapai beberapa meter panjang. Sebagai contoh, buaya jagung dapat menelan sebanyak 1.5 tan dan mencapai tujuh meter. Kalajengking dan labah-labah tidak kurang berbahaya. Kapten Bush menggambarkan semua butiran ini dalam laporannya. Dengan tiada makanan dan air, ini adalah melarikan diri yang paling teruk.

Buku naturalis Bruce Wright menggambarkan bagaimana, selepas senja pada 19 Februari, orang Inggeris mendengar seruan menakutkan beratus-ratus orang yang datang dari hutan di mana orang Jepun telah pergi. Tembakan yang tersebar datang dari rawa-rawa, mereka terpeleset oleh tangisan orang-orang dan bunyi yang dahsyat yang dibuat oleh reptilia gergasi. Pada fajar, burung-burung itu terbang. Dari beribu-ribu tentera yang masuk ke rawa, hampir dua puluh orang masih hidup. Banduan yang berjaya menarik diri sangat kering dan kehilangan mental.

Seperti yang dinyatakan oleh naturalis Bruce Stanley Wright, serangan buaya ternyata berada di tangan pasukan bersekutu dan memudahkan mereka untuk memusnahkan musuh. Mengejar panjang dari Jepun tidak diperlukan. Penyelidik Javier Sanz juga mendakwa bahawa malam itu hanya seorang lelaki Jepun yang keluar dan menyerah diri - seorang doktor yang belajar di Amerika Syarikat dan England. Dia bercakap bahasa Inggeris dan diminta untuk membantu meyakinkan askar lain untuk menyerah diri secara sukarela. Tetapi tidak seorang lelaki Jepun pernah keluar dari bakau.

Pertikaian saintis dan pakar

Buku naturalis Kanada, Bruce Stanley Wright, saksi mata kepada peristiwa dan bekas askar tentera British, masih menimbulkan perdebatan yang hangat. Terdapat saintis yang mengesahkan fakta yang dinyatakan, tetapi ada orang yang mempertikaikannya. Ahli biologi Switzerland Charles Albert Walter Guggisberg (Charles Albert Walter Guggisberg) mengatakan bahawa kebanyakan orang Jepun mati dalam gigi buaya dan hanya beberapa yang mati akibat luka tembakan.

Persatuan Bintang Burma (Persatuan Peserta dalam Pertempuran) juga mengesahkan segala sesuatu yang ditulis oleh naturalis Kanada. Dan penerbit Book of Records Guinness mengambil maklumat dari buku Stanley Wright sebagai dasar untuk menegaskan fakta kematian orang yang paling banyak dari serangan haiwan. Walau bagaimanapun, disebabkan pertikaian yang berterusan, pada tahun 2017 beberapa baris telah ditambahkan ke dalam artikel ini tentang keraguan: "Kajian baru National Geographic Channel menimbulkan keraguan tentang kebenaran cerita ini, sekurang-kurangnya berkenaan dengan jumlah mangsa".

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, berat versi yang walaupun buaya sangat berbahaya dan boleh makan orang semakin berat, tetapi peranan mereka dalam banyak kes kematian orang secara mendadak dibesar-besarkan.

Sejarawan British yang bernama Francis James McLynn dalam bukunya The Burmese Campaign: Dari Kekalahan ke Triumph, 1942-45, adalah ragu-ragu tentang keadaan dengan buaya. Beliau mencatatkan bahawa sejumlah besar buaya seperti yang dijelaskan oleh saksi mata, tidak akan dapat bertahan di paya bakau akibat kebuluran. Tidak banyak haiwan besar di rawa itu. Apa, kemudian, apakah buaya makan sebelum ketibaan Jepun ke paya? Dan inilah logiknya.

Sumbangan besar kepada penjelasan sejarah menjadikan saintis Steven Platt (Steven G. Platt). Dia berjaya mencari saksi mata sebenar kepada peristiwa itu. Mereka berumur 67-86 tahun pada tahun 2000, dan mereka berada di tempat itu dan melihat apa yang berlaku pada hari itu dengan mata mereka sendiri. Kebanyakan mereka mendakwa bahawa buaya benar-benar menyerang orang, tetapi tidak lebih daripada 10-15 orang Jepun mati dari taring mereka. Kebanyakan yang mati akibat penyakit (disentri, malaria dan jangkitan lain), kelaparan, dehidrasi, gigitan serangga beracun, ular, dan sebahagian askar ditembak.

Dalam proses mengkaji sumber-sumber dokumentari, kesimpulannya adalah bahawa peranan buaya dalam kematian detasmen seribu tentera Jepun sangat dibesar-besarkan. Dalam laporan mereka "Buaya-kanibal: serangan ke Pulau Ramri", penulis mencatat kekurangan bukti yang mencukupi mengenai topik ini. Pakar-pakar secara keraguan sama ada orang naturalis Kanada Stanley Wright secara peribadi berada di tapak tragedi pada masa itu atau dia menulis buku mengenai cerita penduduk tempatan. Oleh itu, masih belum jelas sama ada tragedi dengan buaya adalah mitos Perang Dunia Kedua atau sama ada peristiwa sebenar. Jelas, kebenaran adalah di suatu tempat di tengah.

Tonton video itu: kuasa ALLAH ular makan manusia di Gorontalo (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...