Pedang abad pertengahan berusia 700 tahun yang ditemui di Sepanyol

Di Spanish Valencia, terdapat bandar kecil Ain. Dekatnya adalah runtuhan istana Benali, yang dianggap mercu tanda tempatan. Secara jujur, tidak ada apa-apa untuk dilihat di sana: semua yang ada adalah runtuhan menara dan sisa-sisa dinding, dikelilingi oleh tumbuh-tumbuhan selatan subur.

Sementara itu, pihak berkuasa tempatan melihat reruntuhan ini dengan cara mereka sendiri. Istana ini dibina semasa pemerintahan orang Islam, iaitu, ia adalah sebahagian daripada sejarah Sepanyol dan merupakan sebahagian daripada Taman Negara Sierra de Espadén. Itulah sebabnya pada tahun 2017, kerja pemulihan berskala besar bermula di sini, yang bertujuan untuk menghalang pemusnahan istana dan memberikannya status mercu tanda tempatan yang besar.

Semasa penggalian kedua, ahli sejarah berjaya membuat penemuan yang jarang berlaku. Ahli arkeologi telah menemui pedang zaman pertengahan, yang, dengan cara itu, dipelihara dengan baik.

Jumlah panjangnya ialah 940 mm, dan saiz palang adalah 130 mm. Rig gangsa dan tip sfera dikekalkan pada pegangannya, kadang kala ia dipanggil epal. Pada bilah dibuat mendalam (Dol). Ia bertujuan untuk mengurangkan berat pedang dan untuk mendapatkan pengukuh tambahan.

Kemungkinan besar, pedang itu dipalsukan oleh seorang tuan yang berpengalaman dan boleh juga memiliki kepunyaan seorang ksatria, seorang pahlawan yang tidak selesa. Kepala penggalian, Vicente Vivo, mengatakan bahwa kemungkinan besar kastil itu hancur dengan cepat - bahkan mereka tidak punya waktu untuk merampoknya. Pedang mungkin hilang semasa serangan musuh atau semasa kebakaran berikutnya.

Cari ahli arkeologi semasa penggalian di reruntuhan istana jarang utuh. Sebagai peraturan, ini sama ada rosak item atau serpihan mereka. Oleh itu, di istana Montfort, yang dipunyai oleh kesatria Perintah Teutonik, melengkung rantai, unsur-unsur amunisi, sisa-sisa senjata pada zaman itu telah ditemui.

Sementara itu, di istana Benali, ahli sejarah cukup beruntung untuk memelihara pedang. Sudah tentu, selama 700 tahun logam ditutupi dengan kakisan. Tetapi secara keseluruhan, keadaan pedangnya cantik. Pemimpin ekspedisi itu tidak menyembunyikan harapannya untuk penemuan baru.

Asal-usul ini dengan cepat dikira pada masa yang berlaku peristiwa ini, yang menjadi maut untuk istana dan pemilik pedang. Bentuk senjata dan beberapa butiran lain menunjukkan bahawa pedang itu dipalsukan pada abad XIV dan milik seorang pahlawan yang bertempur di kastil semasa "Perang Dua Pedro" (1356 - 1367).

Perang ini telah menjadi bencana untuk Valencia. Selama bertahun-tahun, kedua-dua raja, Pedro dari Castile dan Pedro dari Aragon, mengganggu satu sama lain dengan perbalahan berterusan di sempadan Castile dan Aragon. Mereka tidak beralih kepada tindakan ketenteraan yang sepenuhnya, tetapi tanah sempadan secara tetap berubah tangan. Bandar Ain selama 20 tahun konflik ini telah diserang oleh kedua-dua pasukan Castilia dan Aragon.

Tetapi pada akhir perang, kesilapan istana tidak berakhir. Pada abad ke-16, runtuhannya menjadi pusat perlawanan bagi orang Arab yang tinggal di Valencia. Walaupun cerita ini tiada kaitan dengan pedang, ia memungkinkan untuk membuat penemuan arkeologi baru dan mendapatkan data baru mengenai masa lalu. Sebagai contoh, tentang "Pemberontakan Ikhwan" dan penindasan kaum Moors pada masa itu di wilayah ini atau mengenai pembaptisan paksa umat Islam di Aragon pada tahun 1525 - 1526.

Lama kelamaan, istana ini kehilangan makna dan telah ditinggalkan selama berabad-abad. Tetapi pada masa kini reruntuhan dan pedang lama berkarat telah dapat memberitahu cerita mereka, walaupun kecil - tetapi sebahagian daripada sejarah negara.

Tonton video itu: WOW!! PEDANG DARI CHINA BERUSIA TAHUN INI BIKIN MELONGO (September 2019).