Presiden Negara Mesir - negara terbesar di dunia Arab

Mesir memegang tempat istimewa dalam sejarah tamadun manusia. Di sinilah salah satu negeri zaman dahulu yang paling kuat dibentuk, ia adalah di tanah-tanah ini bahawa budaya Mesir yang kaya dan tersendiri timbul. Semasa pemerintahan para firaun, bentuk pertama sistem pentadbiran negeri dilahirkan, peranan negara dalam pembangunan hubungan sosial dan sivil jelas digariskan. Tetapi masa adalah kejam atas pencapaian manusia. Ia tidak mengawal pemimpin-pemimpin besar dan perkasa, ataupun penaklukan mereka, memusnahkan pencapaian seluruh bangsa dan bangsa. Di luar tempoh kuasa, tidak dapat dielakkan lagi menjadi tempoh penurunan. Mesir tidak melepaskan nasib yang sama, yang akhirnya beralih dari sebuah empayar yang hebat ke negara provinsi.

Peta Mesir Kuno

Masa itu ketika kuasa firaun itu tak tergoyahkan dan tak tergoyahkan tenggelam dalam kelalaian. Pertama, negara ini pada tahun 332 SM orang Yunani kuno, yang diketuai oleh Alexander yang Agung, ditangkap, dan selepas tiga abad Mesir secara amnya menjadi wilayah Rom, menyerahkan kepada jenius jahat Julius Caesar. Dalam tempoh singkat ini, negara ini telah hampir kehilangan semua warisan dan budaya bekas yang telah dicipta di tebing Sungai Nil selama berabad-abad.

Matlamat dan objektif yang diterapkan oleh gabenor sementara provinsi ini sama sekali tidak bertentangan dengan status buaian peradaban manusia. Dengan status ini, Mesir akhirnya mengucapkan selamat tinggal. Tidak ada seorang khalifah atau sultan yang lain, tidak satu konsul Uthmaniyah atau Inggeris yang berkuasa membuat mekanisme keadaan yang kuat dan tahan lama di wilayah negara yang paling kuno. Negara ini sentiasa berada di pinggir politik dunia, dan tetap menjadi cawangan tawar dalam bidaan politik negara yang lebih berkuasa dan berkuasa. Selama ini, Mesir telah mengalami banyak momen tragis dan dramatik. Di tanah ini, kerusuhan dan revolusi masyarakat terus-menerus menyala, pemberontakan yang kerap ditemani oleh serangan lain terhadap jiran yang lebih berkuasa. Negara ini telah lama hidup dalam mod pendudukan, kehilangan sisa terakhir warisan sejarah para firaun.

Mesir di bawah pemerintahan orang Arab

Hanya dalam sejarah baru-baru ini, tempat Mesir menjadi kurang jelas. Negara sedang berjuang untuk keluar dari pengaruh pengaruh pemain politik yang kuat. Percubaan dibuat berulang kali untuk mencari jalan pembangunan politik mereka sendiri, untuk memulangkan negara kepada bekas kebesarannya. Kebanyakan perkara ini hanya berlaku selepas berakhirnya Perang Dunia Kedua, apabila keseimbangan kuasa di peta politik dunia berubah secara mendadak.

Mesir, Protektorat Inggeris

Sejarah terkini mengenai keadaan Mesir

Garis besar pertama kemerdekaan Mesir mula muncul pada akhir abad XIX. Walaupun negara itu berada di bawah kek Empayar Uthmaniyyah, berkat usaha Great Britain, Mesir berjalan di sepanjang jalan pembangunan yang bebas. Pada pergantian abad ini, para penguasa Turki tidak lagi dapat mengawal proses sentrifugal yang merobek kekayaan besar. Di samping itu, orang Eropah sentiasa mengganggu hal ehwal Porta yang bijak, berusaha merampas mahkota dari tidbitnya. Dengan pembukaan Terusan Suez, Britain tidak lagi membiarkan Mesir keluar dari pengaruhnya.

Perang Anglo-Mesir pada tahun 1882

Perang Anglo-Mesir pada tahun 1882 menandakan permulaan pendudukan rasmi negara. Mesir adalah de jure yang diperintah oleh Empayar Uthmaniyyah, tetapi British memerintah negara itu. Dengan permulaan Perang Dunia Pertama, British sebenarnya menjadikan wilayah Mesir menjadi tempat perlindungan mereka, yang dikeluarkan secara sah pada bulan November 1914. Setelah berjaya memelihara sebuah negara yang besar di dalam bidang pengaruhnya, Great Britain tidak menolak untuk mencipta Kesultanan Mesir mereka - sebuah negara British yang mesra. Tidak ada persoalan tentang bentuk kerajaan yang demokratik. Dalam tahun-tahun itu, di negara Arab, hanya monarki yang boleh menjadi satu-satunya bentuk kerajaan yang berkesan. Langkah seterusnya di jalan menuju kemerdekaan negara Mesir adalah pengisytiharan Kerajaan Mesir pada tahun 1922.

Raja Faud I

Ia tidak boleh dikatakan bahawa raja-raja Mesir telah menjadi tokoh penting dalam sejarah baru negeri ini, tetapi kuasa kerajaan telah berjaya memberikan bentuk yang harmonis kepada sistem kawalan negara. Akhirnya, sebuah negara muncul di negara ini, yang benar-benar boleh mengawal wilayahnya sendiri secara ekonomi dan politik. Kekal de jure yang merdeka dan negara berdaulat, di bawah raja-raja Mesir berada di dalam pengaruh Inggeris. Dengan bantuan British, perintah ditubuhkan dalam sektor kewangan ekonomi, pembaharuan pentadbiran dan pengurusan ditakrifkan. Raja pertama Mesir adalah Faud I - keturunan Sultan Muhammad Ali Mesir. Kuasa diraja di negara ini wujud sehingga tahun 1953, ketika tentera muda dan ambisius mengadakan rampasan perang anti-perang.

Raja Farouk I

Jumlah takhta semasa kewujudan kerajaan itu dikunjungi oleh tiga raja. Berikutan Faud I, anaknya Farouk naik ke takhta, meneruskan dinasti yang memerintah datuknya Muhammad Ali. Selama enam belas tahun, negara ini diperintah oleh Raja Farouk I. Pada masa ini nasionalisme bertambah, yang terwujud dalam ketidakpuasan dengan pengaruh Britania yang kuat yang dirasakan di negara ini. Kuasa kuasa diraja sangat terancam oleh rasuah, yang meliputi semua kuasa negara. Ketidakkekalan kuasa dalam dasar domestik, hasil bencana perang Arab-Israel pertama tahun 1948 mengakhiri monarki Mesir.

Gerakan Pegawai Bebas

Keadaan politik dalaman yang sukar membawa negara ke revolusi 1952. Di bawah tekanan tentera, Raja Farouk saya terpaksa menurunkan takhta yang memihak kepada anaknya Faud, yang selama beberapa waktu menjadi raja Mesir. Walau bagaimanapun, peristiwa-peristiwa berikutnya membawa kepada kejatuhan institusi monarki. Dari saat ini bermula zaman baru dalam sejarah negara - Republik Republikan.

Revolusi, Republik Arab Mesir dan Kuasa Presiden

Selepas raja baru memasuki istana kerajaan di Kaherah, keadaan di negara ini tidak menstabilkan. Kekuasaan diraja di muka bayi - Raja Faud II pada masa itu tidak lebih dari satu tahun - adalah formal. Semua isu kebangsaan melibatkan gerakan Gerakan Pegawai Muda yang revolusioner, yang diketuai oleh Mohamed Nagib dan Gamal Abdel Nasser.

Usaha untuk menubuhkan sistem kerajaan awam di negara ini gagal. Para revolusioner memutuskan untuk benar-benar mengubah struktur negara di negara ini. Pada tahun 1953, Perlembagaan negara, yang mana kuasa diraja dipegang, dimansuhkan. Dari saat ini Mesir tidak lagi menjadi kerajaan dan diumumkan sebagai republik. Di negeri ini ditubuhkan presiden Mesir.

Presiden pertama negara

Presiden Republik pertama ialah Mohamed Nagib, yang sebelum ini mengetuai kerajaan kerajaan. Bagaimanapun, tempoh ketua negara baru itu terhad kepada 484 hari. Presiden pertama Mesir pada November 1954 telah dikeluarkan dari jawatannya. Kuasa di negara ini diluluskan ke tangan Majlis Perundangan Revolusi, yang dipimpin oleh Kolonel Gamal Abdel Nasser. Dari tempoh ini bermula tempoh kembalinya Mesir ke politik dunia.

Tidak seperti negara lain di dunia ketiga, di mana presiden berubah dengan kelajuan kakitangan filem, kuasa presiden di Mesir terbukti cukup kuat dan stabil. Dari 1956 hingga sekarang, negara ini hanya mempunyai enam presiden. Dalam susunan kronologi, senarai ketua negara adalah seperti berikut:

  • Gamal Abdel Nasser, tahun lembaga 1956-1970;
  • Anwar Sadat mengambil alih jawatan pada bulan September 1970 dan berkuasa hingga 6 Oktober 1981;
  • Hosni Mubarak berada di jawatan presiden selama lebih sepuluh tahun - dari 1981 hingga 2011;
  • Muhammad Mursi dipilih pada bulan Jun 2012 dan kekal di pejabat awam tertinggi sehingga Julai 2013;
  • Abdul-Fattah Al-Sisi menjadi Ketua Negara pada bulan Jun 2014 dan terus memegang jawatan tinggi sehingga hari ini.
Presiden Mesir semasa

Senarai ini menunjukkan berapa lama presiden Mesir mengadakan jawatan mereka. Tidak seperti negara lain dengan bentuk kerajaan republik, sistem kerajaan di Mesir mempunyai pewarnaan nasionalnya sendiri. Status presiden secara rasmi sama dengan gelaran diraja, jadi presiden Mesir berkuasa sehingga kesihatan fizikal membolehkan anda memegang kedudukan tinggi atau keadaan politik di negara ini tidak berubah secara radikal. Dalam aspek ini, akan menjadi menarik untuk memberi perhatian kepada kuasa-kuasa ketua negara. Semua presiden Mesir dalam satu cara atau yang lain berusaha untuk menguatkan kuasa presiden. Pindaan yang berulang kepada perlembagaan semasa, penggantungan Undang-undang Asas memberikan presiden Mesir kuasa hampir tanpa had.

Negara ini mempunyai sistem kuasa kerajaan, di mana semua kuasa perundangan dan eksekutif berada di tangan ketua negara. Status yang dinikmati oleh presiden Mesir, bermula dengan Gamal Abdel Nasser dan berakhir dengan Hosni Mubarak, bercakap dengan fasih bahawa ketua negara memiliki kuasa tanpa batas. Sokongan utama rezim pemerintah adalah tentera, yang merupakan objek kegemaran perhatian semua presiden. Keputusan dan perintah presiden mempunyai kekuatan undang-undang. Kepala negara menanggung beban bukan hanya penjamin kedaulatan negara, tetapi juga bertanggung jawab atas situasi politik dan ekonomi internal di negara ini. Dalam bidang dasar luar, semua ketua negara yang berkuasa mempunyai kuasa tanpa had, yang mempengaruhi pengaruh politik Mesir di kalangan negara Arab dan di dunia.

Populariti Presiden Mesir

Kediaman kepala negara sekarang adalah bekas istana kerajaan, yang terletak di salah satu pinggiran Kairo.

Presiden yang paling terkenal di Republik Mesir

Gamal Abdel Nasser

Kemunculan negara merdeka muda di benua Afrika membawa kepada perubahan keseimbangan politik di dunia Arab. Ini difasilitasi oleh dasar luar negeri, yang sejak hari pertama pembentukan republik itu mula mempromosikan presidennya. Ujian serius pertama jatuh ke banyak Gamal Abdel Nasser, yang menjadi presiden pada tahun 1954. Di antara meritnya adalah nasionalisasi Terusan Suez, yang dilakukan pada tahun 1956. Terima kasih kepada Nasser, Mesir bertahan semasa pencerobohan kolektif dari Britain, Perancis dan Israel, sambil mengekalkan kemerdekaannya.

Khrushchev dan Nasser

Upaya Nasser Mesir berutang statusnya sebagai negara terkemuka dunia Arab. Ideologi pan-Arabisme, yang dipromosikan oleh presiden kedua negara, mempromosikan pembentukan Republik Arab Bersatu pada tahun 1958, pembentukan negara yang paling kuat di dunia Arab sejak Khalifah Arab abad pertengahan.

Sepanjang masa jabatannya sebagai presiden, Nasser berjaya mengambil kedudukan dasar asing yang luar biasa, bergerak antara pemain politik utama masa itu - Amerika Syarikat dan USSR. Dengan sokongan aktif Kesatuan Soviet di bawah Nasser, negara ini berjalan di sepanjang garis transformasi sosialis. Di Moscow, mereka membuat pertaruhan besar terhadap Presiden Gamal Abdel Nasser, cuba menjadikan Mesir sebuah kubu kem sosialis di Timur Tengah.

Antara kebaikan Nasser, pemodenan radikal negara, pembaharuan sosial massa dalam bidang perubatan dan sistem pendidikan. Tugas utama yang dilakukan Gamal Abdel Nasser dengan cita-cita tinggi terletak pada pesawat kebangkitan tentara Mesir. Itu adalah tentera yang dianggap sebagai penjamin kedaulatan Mesir dan satu-satunya instrumen yang akan membolehkan negara itu menubuhkan dirinya sebagai pemimpin dunia Arab. Tidak mempunyai pesaing di arena politik, Nasser dipilih semula sebagai presiden pada tahun 1965. Oleh itu, presiden kedua negara menjadi ahli politik Mesir pertama yang berjaya menjadi Ketua Negara selama dua penggal berturut-turut.

Nasser di hadapan

Walau bagaimanapun, cita-cita asing Nasser berlari ke rancangan yang tidak kurang bercita-cita untuk negara muda Israel. Semasa pemerintahan Nasser, satu lagi krisis Arab-Israel muncul, berakhir dengan kekalahan gabungan pasukan Syria-Mesir pada Perang Enam Hari 1967. Kegagalan di bahagian depan menyebabkan Nacer cuba untuk meletak jawatan secara sukarela, tetapi di bawah tekanan dari gerakan masyarakat sivil terpaksa tinggal di pejabat. Presiden kedua Mesir meninggal dunia pada 28 September 1970 dari serangan jantung.

Anwar Sadat

Anwar Sadat

Selepas kematian Nasser, negara itu diketuai oleh Anwar Sadat, yang bertindak sebagai naib presiden. Hingga kini, beliau terlibat secara aktif dalam kehidupan politik Mesir. Pada tahun 1961 dan pada tahun 1964, Anwar Sadat memegang jawatan tertinggi Presiden Dewan Negara Republik Arab Bersatu.

Dengan kedatangan kuasa, Sadat mula mengubah keadaan Mesir, yang diambil semasa pemerintahan pendahulunya. Tempoh presiden Sadat ditandai dengan pengurangan idea-idea membina negara sosialis Arab. Di bawah presiden ketiga, Negara Amerika Syarikat Mesir dan Syria tidak lagi wujud. Sentimen nasionalis semakin berkembang di negara ini, didorong oleh tuntutan tentera ke peranan dominan Mesir di rantau ini. Setelah menuduh USSR bantuan teknikal ketenteraan yang tidak mencukupi semasa Perang Enam Hari dengan Israel, Sadat mengambil jalan ke arah perdamaian dengan Amerika Syarikat.

Berharap bantuan tentera dari luar negeri, rezim politik Sadat memulakan perang baru di Timur Tengah. Tindakan tentera yang sepatutnya berakhir dengan kekalahan Israel menjadi perang Doomsday of 1973. Hasil pengembaraan tentera yang gagal dan konfrontasi bersenjata yang berikutnya adalah menandatangani perjanjian damai dengan Israel. Pada tahun 1978, di Kem Amerika David, ditengah oleh Presiden Amerika Jimmy Carter, Presiden Mesir Anwar Sadat dan Perdana Menteri Israel Menachen Begin menandatangani perjanjian damai. Walaupun langkah ini sangat dihargai oleh masyarakat dunia, perjanjian damai dengan Israel membawa kepada pengasingan Mesir di dunia Arab, yang negara-negaranya tidak mengenali kewujudan Israel.

Presiden Mesir dan Perdana Menteri Israel

Dasar domestik Sadat, tidak seperti kejayaan di hadapan diplomatik, tidak berjaya. Pada tahun 1977, rusuhan roti melanda negara. Negara ini terperosok dalam pinjaman asing, dan ekonomi negara tidak dapat bertahan dengan perbelanjaan ketenteraan yang terus berkembang. Di bawah syarat-syarat ini, penandatanganan perjanjian damai dengan musuh yang abadi memimpin presiden ketiga Mesir untuk suatu peristiwa tragis. Pada tahun 1981, presiden ketiga Republik Arab Mesir dibunuh oleh fundamentalis Islam semasa serangan pengganas. Percubaan berlangsung pada 6 Oktober semasa perarakan tentera memperingati ulang tahun Perang Doomsday.

Hosni Mubarak

Selepas pembunuhan berdarah Anvar Sadat, republik itu dipimpin oleh Hosni Mubarak. Di bawah pentadbiran presiden keempat, negara itu adalah 10.743 hari - lebih daripada sepuluh tahun. Sebelum pemilihannya, Hosni adalah Naib Presiden Mesir dan dianggap sebagai hak kanan Ketua Negara sekarang.

Hosni Mubarak

Tahun pertama pemerintahan Mubarak ditandai dengan perjuangan menentang korupsi. Ramai yang bersekutu dengan bekas presiden telah kehilangan kedudukan dan kedudukan mereka dalam politik beau monde serta kebebasan mereka. Di antara ahli politik Mesir yang paling tinggi, Hosni Mubarak tidak mempunyai kuasa seperti yang telah dilakukan oleh pendahulunya, tetapi dengan usaha yang luar biasa, dia berjaya memegang kedudukannya sebagai Ketua Negara. Dengan menghapuskan semua lawan politik dan berusaha mencapai dasar yang seimbang di dalam negara dan di arena asing, Hosni Mubarak berjaya mencapai banyak. Dalam perjalanan tiga referendum nasional, pada tahun 1987, pada tahun 1993 dan pada tahun 1999, rakyat Mesir memilihnya. Walaupun hakikatnya undi tidak bertanding, kuasa Mubarak kekal kukuh dan tak tergoyahkan. Pungutan suara terakhir 1999 memperluaskan kuasa presiden semasa selama enam tahun lagi.

Keadaan kecemasan, yang diperkenalkan di negara ini memandangkan ancaman dari organisasi Islamis radikal, memungkinkan untuk mewujudkan kediktatoran yang ketat di negara ini. Semasa pemerintahan yang panjang, Mubarak terselamat enam percubaan atas keperibadiannya sendiri, tetapi semuanya berjaya berjaya untuk presiden, yang membawa Mesir ke dalam alaf baru.

Protes di jalan-jalan di Kaherah

Pada tahun 2005, Hosni Mubarak menerima majoriti mutlak dalam pilihan raya dan menjadi presiden sekali lagi, tetapi pembangkang mengutuk keputusan pilihan raya dan mempersoalkannya. Kesan terakhir kesabaran masyarakat madani adalah peristiwa revolusioner yang melanda Kaherah pada akhir 2010 - awal tahun 2011. Negara, yang berada dalam keadaan kecemasan, berada di ambang muflis. Массовая безработица, падение уровня жизни и отсутствие гражданских свобод стали лакмусовой бумажкой правящего режима. Под давлением оппозиции и восставшего народа четвертый президент Республики Египет февраля 2011 года сложил с себя полномочия действующего Главы государства. Передачей власти Совету Вооруженных сил окончилась тридцатилетняя эпоха правления Хосни Мубарака.

Tonton video itu: KOK BISA SIH! INDONESIA Tidak Masuk 34 Negara Aliansi islam Terbesar Abad Ini Pimpinan Arab Saudi !! (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...