Qatar - senjata pahlawan India

Qatar - senjata orang India kuno, tergolong dalam kelas pisau, buku jari kuningan atau pisau knotted. Bentuk senjata ini - tidak biasa, dan bertemu di China, Indonesia dan bahkan di beberapa negara Eropah. Walau bagaimanapun, hanya di India ia mempunyai simbolik dan kepentingan agama. Nama Qatar boleh diterjemahkan sebagai lidah atau tuhan dewa kematian. Qatar dihormati terutamanya Rajputi (yang menganggap diri mereka keturunan kasta tentera Kshatriya) dan menggunakannya sebagai senjata tambahan untuk tangan kiri, dengan analogi dengan dagoy Eropah.

Dilihat dari sumber-sumber yang ditulis, puncak populariti para Cathars datang dalam tempoh dari abad ke-16 hingga abad ke-18, walaupun senjata ini jauh lebih tua. Perkataan pertama dijumpai pada abad ke-14, walaupun rekod-rekod ini dibuat oleh pelancong yang tidak tahu persis selama berapa abad sebelum ini penduduk pribumi menggunakan senjata ini.

Jenis-jenis Cathars dan unsur utama mereka

Cathars terdiri daripada pelbagai bentuk, dengan panjang bilah yang berlainan, dan terdiri daripada unsur-unsur berikut:

  • Bahagian utama Qatar adalah bilah yang panjangnya 10 hingga 100 sentimeter. Bilah dari Qatar klasik menyerupai segitiga isosceles. Kadang-kadang terdapat pisau dengan pisau bergelombang, yang menyebabkan luka tidak penyembuhan. Tetapi bahagian berbentuk berlian bilah digabungkan dengan lebar pisau membuat sebarang luka yang mendadak membawa maut. Kadang-kadang ada Cathars dengan dua atau tiga bilah;
  • Dari awal pisau meninggalkan dua plat besi yang melindungi lengan dan pergelangan tangan. Dengan kemahiran yang cukup, mereka dapat meletakkan blok untuk melindungi terhadap serangan dengan pedang atau pedang. Sememangnya, parry yang sukar adalah soalan, ia bermaksud menyekat tembakan gelongsor apabila pertahanan diganti pada sudut tertentu;
  • Pada jarak tertentu dari pisau, plat pelindung dipegang bersama oleh dua pemegang melintang. Kadang-kadang barisan palang boleh menjadi satu, tetapi ini tidak selalu memberikan ketegaran yang diperlukan struktur.

Dengan perkembangan senjata api, para bangsawan mulia mula menggabungkan dengan dua pistol. Reka bentuk ini sangat traumatik untuk pemiliknya, dan ketepatan pukulan meninggalkan banyak yang diinginkan.

Terdapat kes di mana, sebelum pertarungan, Qatar dilampirkan dengan tangan dengan tali atau ikat pinggang khas. Terikat dengan tangan Qatar tidak hilang dalam keadaan apa pun. Walaupun untuk orang Hindu kuno, mengikat senjata ke tangan memiliki arti yang sedikit berbeda dan menandakan kesediaan untuk menerima kematian dalam pertempuran atau bertempur sampai kemenangan lengkap.

Terdapat reka bentuk ketenteraan khas Cathar, yang berbeza dalam bahagian berbentuk berlian dan ketebalan bilah. Mereka bertujuan untuk penembusan perisai musuh. Untuk menguatkan hujung apabila memukul logam, catat perisai perisai mempunyai penebalan bilah berhampiran hujungnya.

Seperti yang dapat dilihat dari ciri-ciri struktur itu, Qatar tidak bertujuan untuk menggunakan pukulan memotong. Berharap untuk membetulkan kekurangan ini, senjata api utama mencipta sampel khas Cathars dengan pisau melengkung, walaupun ini adalah lebih banyak pilihan awam yang bertujuan untuk menimbulkan luka tidak maut. Ciri-ciri menusuk hampir hilang pada masa yang sama.

Cathar bukan standard

Terdapat model Qatar yang sangat menarik, "Jamadhar Selikani" atau Qatar dengan tiga bilah. Dalam keadaan yang dilipat, ia adalah Qatar yang bermata satu klasik. Apabila mengklik pada ahli silang, mekanisme dibuka, yang membuka bilah seperti putik bunga. Dua bahagian menyimpang dengan arah yang berbeza seperti gunting, dan bilah ketiga terbuka di tengah.

Dalam kesusasteraan, sering terdapat pendapat yang menyifatkan Qatar sebagai senjata mati, bahawa bilah akan terbuka di dalam tubuh musuh, memotong organ dalamannya. Sukar untuk membayangkan mata air seperti kekuatan yang boleh menyebabkan Qatar membuka diri di dalam tubuh manusia. Ya, dan pukulan itu sendiri mesti dikenakan pada seluruh bilah, dan ia akan menjadi seperti luka fana.

Versi yang lebih masuk akal seolah-olah menjadi teori menggunakan drop-down Qatar untuk menangkap dan memegang bilah musuh untuk menyerangnya dengan senjata utama di tangan kanannya. Tidak mungkin untuk merobohkan atau memecahkan bilah pedang atau pedang menggunakan Qatar, tetapi agak realistik untuk memegangnya selama beberapa saat. Dalam pertarungan yang mematikan, beberapa saat dapat memberi peluang untuk menyampaikan pukulan maut oleh diri mereka sendiri dan keluar dari pertempuran oleh pemenang. Banyak penemuan daripada Cathars tiga bilah bersaksi kepada popularitinya (senjata yang tidak berkesan semata-mata tidak dapat wujud untuk masa yang lama, sejak penciptanya mati dalam pertempuran pertama).

Pada abad ke-15, Cathars reka bentuk baru muncul di selatan India - mempunyai perisai perlindungan khas, seperti perlindungan rapier. Dengan ciri cinta orang Hindu, semua perhiasan di perisai sering dibuat dalam bentuk kepala kobra dengan tudung yang kembung. Mereka dipanggil tidak kurang cantik daripada mereka melihat - "membawa kematian". Cathars sedemikian digunakan dalam pertempuran sebagai senjata untuk tangan utama. Penciptaan pengawal keselamatan mencetuskan evolusi Qatar. Akibatnya, senjata Pata khusus yang lain dicipta.

Pedang pata, sebagai pergantian evolusi Qatar

Dalam proses evolusi, tentera Qatar dengan pengawal keselamatan berkembang menjadi senjata baru - pedang pata. Tidak seperti Qatar, kebuntuan itu merupakan senjata yang dirancang terutamanya untuk memecahkan perisai. Bilah panjang dan sempit melakukan tugas yang sangat baik dalam tugas ini. Plat pelindung Qatar berkembang menjadi mangkuk pata, yang meliputi sebagian besar tangan, dan mencapai lengan bawah.

Ciri-ciri reka bentuk Qatar

Sampel pertama Cathars dibuat dalam bentuk desain padat bilah dan pegangan. Kemungkinan besar, model sedemikian adalah tentera. Pada orang awam, dihiasi dengan corak emas dan corak, pembinaan pada rivet biasanya dijumpai. Ini difahami, kerana model ketenteraan tidak memerlukan pelbagai kelebihan, mereka adalah alat mudah dan boleh dipercayai untuk pembunuhan. Model sivil, sebaliknya, menekankan status pemilik lebih daripada mereka berkhidmat sebagai senjata.

Sebahagian besar Cathars diperbuat daripada Bulat India, yang dijual dengan berat perak. Dalam kombinasi dengan panjang dan ketebalan bilah Qatar, fakta ini terus menunjukkan bahawa Qatar adalah senjata untuk pahlawan yang kaya dan bangsawan.

Walaupun kualiti tertinggi dari bulat yang digunakan untuk pengeluaran catars, bilah-bilah juga diperkukuhkan apabila memalsukan dengan pengetus khas. Alur-alur pada bilah membolehkannya mengurangkan berat senjata, memperluas bilah dengan menyelamatkan bahan, dan menjalankan pengerasan yang berbeza di tempat-tempat tertentu bilah. Corak damar yang indah pada bilah muncul sebagai hasil daripada etsa dan menggilap permukaan bilah.

Terdapat bilah damar, di pinggir yang tip dibuat dari keluli yang berbeza. Kemungkinan besar, ini adalah hasil dari kerosakan pertempuran dan pembaikan senjata berikutnya.

Cathars untuk pahlawan yang mudah

Walaupun harga tinggi damar katar, sesetengah pahlawan mudah juga mempunyai mereka dalam senjata mereka. Mereka membuat kataras mudah pedang dan sabers yang patah, membuka pisau di pangkal untuk membentuk segitiga. Terdapat jisim Cathars, dengan pedang pedang Eropah dan sabers. Mereka kebanyakannya bertemu di wilayah India, yang aktif berdagang dengan orang Eropah. Kemudian mereka membeli pedang yang patah dan tidak dapat digunakan, dengan harganya lebih tinggi daripada harga besi sekerap. India pada masa itu mempunyai pengetahuan metalurgi yang paling maju, dan tukang besi tempatan dengan mudah menjadikan pedang tidak berharga menjadi Cathars baru.

Kucing memburu

Terdapat legenda bahawa Cathari digunakan untuk memburu harimau. Sesungguhnya, banyak lukisan dan ilustrasi pada masa itu menunjukkan pemburu dengan Qatari, dan pada satu, Qatar digunakan dalam pertempuran dengan harimau. Legenda yang serupa wujud mengenai pisau tempur kukri. Mana-mana orang yang bijak akan memahami bahawa memburu harimau dengan pisau, pisau atau Qatar adalah bunuh diri yang murni. Pemburu terutamanya yang tidak berani boleh menamatkan pemangsa yang cedera dengan pisau, tetapi tidak lebih. Lukisan hanya mengatakan bahawa pemburu cuba untuk menyelamatkan nyawanya, menggunakan Qatar sebagai peluang terakhir.

Penamat hiasan daripada Cathars

Sehubungan dengan sistem kasta, hanya sekelompok kastil tentera dan bangsawan yang memiliki senjata di India, sehingga kebanyakan senjata India dihiasi dengan logam berharga, ukiran tulang dan dihiasi dengan batu. Sarjana di India dapat membuat kedudukan emas atau perak. Mereka tahu teknologi embossing dan enameling. Adalah menjadi kebiasaan untuk memberikan senjata yang dihiasi dengan baik kepada raja-raja atau pemilik tanah kaya.

Untuk menghiasi Cathars yang paling sering menggunakan teknik "koftar" - notches in gold. Dia telah dilakukan dengan cara yang berikut:

  1. Jarum tajam telah digunakan menggambar dari calar dalam;
  2. Kawat emas tercalar;
  3. Kawat itu dihancurkan dengan tukul;
  4. Permukaan dipanaskan dan disuntik semula;
  5. Digilap.

Di dalam lukisan lama, anda dapat melihat bahawa Qatar adalah sahabat tetap pahlawan yang kaya dan mulia. Malah pada perayaan dan jamuan rasmi, semua pahlawan digambarkan dengan Cathars.

Teknik tempur

Klasik Qatar digunakan sebagai senjata untuk tangan kiri dengan kombinasi saber. Di kejauhan Qatar, blok dan paris diletakkan, dengan perapian mereka meledakkan pukulan yang membawa maut. Sikh menggunakan Qatar sebagai senjata utama mereka, dipasangkan dengan perisai kecil. Pahlawan Sikh mencintai Qatar dengan tepat kerana keupayaannya untuk membunuh dengan satu pukulan. Kod mereka melarang membunuh tidak perlu (terutama menyebabkan penderitaan kepada mangsa).

Di selatan India, Qatar digunakan sebagai senjata untuk bungkus tebal dan ruang sempit. Qatar dipakai di sebelah kiri di pinggang, di hadapan saber.

Kerja teknik Qatar masih dipelihara di negeri Kerala. Ia menggunakan pukulan menikam pada pelbagai trajektori. Apabila ditikam, bilah Qatar berputar dengan rata. Ini membantu dia memasuki tulang rusuk, dan ketika melanda di kawasan serviks mempengaruhi banyak arteri darah. Teknik pemotongan kurang maju, walaupun banyak tuan menggunakannya. Pukulan dalam kes ini adalah sama dengan teknik karate pedang tangan, dan dilakukan dengan penampungan kepungan di pukulan. Terdapat juga teknik mogok pada kembalinya senjata, pengikatan bermata dua membolehkan mereka untuk dijalankan tanpa menghidupkan bilah.

Qatar masih di India dianggap simbol kehebatan tentera. Pada abad ke-19, Rajputs melukis Qatar pada akhir tandatangan mereka. Pada abad ke-19, imej Qatar menyentuh rupee dan setem pertama.

Panji utama Mewar juga dihiasi dengan Qatar, yang melambangkan perjuangan untuk kemerdekaan.

Terima kasih kepada cita-cita kaum India untuk tradisi mereka, Cathars boleh ditemui di seluruh India, dan sesiapa yang mahu menguasai teknik pertempuran Qatar boleh belajar dari tuan tempatan yang telah menghantar seni mereka selama berabad-abad.

Tonton video itu: Fakta Data: Pengimpor Senjata Terbesar (Ogos 2019).