Presiden Brazil dan perjuangan untuk kemerdekaan

Kuasa presiden yang kuat adalah salah satu ciri penting struktur politik negara-negara Amerika Latin. Hampir semua negara yang berbahasa Romantik, sejak kemerdekaan dari metropolis, mempunyai bentuk kerajaan republik, di mana institusi presiden memainkan peranan penting dalam dasar awam. Dan walaupun Brazil dituturkan dalam bahasa Portugis, sistem politik kerajaan di negara ini juga dibina berdasarkan model yang sama. Presiden Brazil, yang kuasanya ditakrifkan oleh Perlembagaan negara, mempunyai kuasa sebenar yang kuat dan hampir bersempena dengan parlimen dan kerajaan.

Kontur wilayah Brazil dan bendera negara

Model kerajaan semasa di Brazil telah wujud selama lebih dari seratus tahun, namun, pada masa ini 46 presiden telah berubah di negara ini, masing-masing, dalam satu cara atau yang lain, telah menyumbang kepada sejarah politik negara.

Brazil di jalan menuju kemerdekaan

Dalam huru hara kepada peristiwa abad ke-XIX, perubahan epokal tidak hanya menjejaskan Dunia Lama. Di atas lautan di hemisfera selatan tidak ada perkara yang kurang dramatik. Di bawah pengaruh tren geopolitik berskala besar yang melanda peta politik dunia, sempadan empayar penjajah retak. Sepanyol dan Portugal tidak lagi boleh memegang jajahan mereka, di mana elit mereka sendiri muncul, mengambil bentuk sendiri masyarakat madani dan pembentukan politik. Pertama, sistem penjajahan Sepanyol memecahkan jahitan. Tidak lama kemudian, Brazil memisahkan tali pusat dengan Portugal, mengambil jalan pembangunan ekonomi dan politik yang bebas.

Brazil, 1822 - memperoleh status kerajaan

Hari ini Brazil adalah negeri terbesar di Amerika Selatan dan pemain utama dalam peta politik dunia Amerika Latin. Pada abad ke-XIX, keadaan itu sama sekali berbeza. Pada tahun 1807, apabila hampir semua Eropah Barat dikendalikan oleh Napoleon, giliran Portugal datang. Mahkamah kerajaan, memandangkan bahaya pendudukan negara oleh tentera Perancis, diputuskan untuk bergerak ke luar negara ke Rio de Janeiro. Oleh itu, pada satu ketika Brazil menjadi pusat pentadbiran dan politik utama kerajaan Portugis. Sejak tahun 1815, bekas tanah jajahan Portugis telah diberikan status kerajaan diraja sebagai United Kingdom dari Portugal, Brazil dan Algarve, dan di bandar terbesar di negara ini, Rio de Janeiro, tertumpu kepada institusi negara utama kerajaan yang luas. Keadaan ini berterusan sehingga 1821, selepas itu Raja Portugal, João VI, sekali lagi memindahkan mahkamahnya ke Portugal. Di Brazil, kuasa diraja masuk ke tangan walikota, yang merupakan putera mahkota Raja Juan VI Pedro.

Percubaan oleh metropolis untuk membubarkan kerajaan Brazil dan sekali lagi kembali ke tanah-tanah ini status kolonial provinsi, berlari ke dalam pembangkang dari pemerintahan Pedro. Disokong oleh elit lokal dan penanam yang kaya, Viceroy Pedro pada 1 September 1822, mengumumkan kemerdekaan Brazil, dan sebulan kemudian menjadi kaisar Brazil.

Kaisar pertama Brazil Pedro I (12 Oktober 1822 - 7 April 1931)

Maharaja pertama Brazil, Pedro I, menjadi seorang simbolik bagi negara. Semasa pemerintahannya (1822-1831), negara itu mula memperoleh ciri-ciri negara yang bebas, berdaulat dan bebas. Daripada bekas tanah jajahan itu, sebuah negara besar yang kaya dengan sumber semula jadi muncul dengan masyarakat madani politik yang aktif dan kuat dalam peta politik dunia. Ini dibuktikan oleh Perlembagaan Brazil, yang diguna pakai pada tahun 1824, yang pada masanya merupakan model Akta Undang-undang Sivil.

Pada tahun 1826, Maharaja Brazil Pedro I menjadi raja Portugal, dengan menumpukan perhatiannya kepada semua kuasa di kedua bahagian utama Empayar Brazil. Keinginan Pedro untuk memegang dua tahi pada masa yang sama memainkan jenaka kejam dengan Maharaja Brazil. Akibat sukar bergerak politik, Pedro kehilangan mahkota Portugis pada tahun 1828, dan tiga tahun kemudian, pada tahun 1831, dia terpaksa menurunkan tahta Brazil memihak kepada anak sulungnya Pedro. Dari 1831 hingga 1840, Brazil berada di bawah pentadbiran Majlis Daerah, yang diwakili oleh ketua dan ahli politik tempatan yang terkenal. Dalam tempoh ini, Portugis sedang dipenggal keluar dari peralatan negara, dan wakil-wakil dari penubuhan tempatan mengambil tempat mereka. Pada tahun 1840, takhta Brazil, dengan segala kekuasaan yang diperlukan, diluluskan kepada anak lelaki maharaja pertama Brazil, Pedro, yang menerima mahkota bersama dengan nama Pedro II. Dengan kedatangan Pedro II ke takhta kaisar, era keemasan Empayar Brazil, yang dibentang selama lima puluh tahun, bermula.

Maharaja Kedua Brazil Pedro II (7 April 1831 - 15 November 1890)

Semasa pemerintahan kaisar kedua Pedro II, negara itu berjaya mengekalkan wilayahnya secara utuh dan menyatukan semua unit pentadbiran negara yang besar di bawah pemerintahan yang kuat. Brazil menerima alat negara yang maju dan sistem pentadbiran dan pentadbiran awam yang stabil. Pada tahun 1888, negara akhirnya menyingkirkan pekerja hamba, meletakkan institusi awam penjajah ini diharamkan. Berlatarbelakangkan keadaan sosial dan politik bergelora yang menelan kebanyakan negara Amerika Selatan, Brazil tetap menjadi pulau politik yang tenang dan stabil. Keadaan ini memihak kepada pembangunan ekonomi negara, yang sebahagian besarnya dipromosikan oleh peningkatan aliran pendatang dari negara-negara Eropah.

Berada dalam situasi sosial dan politik, Brazil secara beransur-ansur mendekati tahap pembangunan politiknya yang seterusnya - peralihan dari monarki kepada bentuk kerajaan republik.

Republik pertama dan presiden pertama negara

Kaisar terakhir Brazil berkuasa dari 1831 hingga 1890. Pada masa ini, Pedro II melakukan banyak hal untuk negara ini, setelah berjaya bukan hanya menguatkan otoritas raja, tetapi juga untuk memelihara pengaruhnya pada semua institusi utama kekuasaan kerajaan kerajaan. Semasa pemerintahan raja ini di Brazil, tiga puluh kerajaan telah diganti, dan perdana menteri menjadi 23 orang yang mewakili parti liberal dan konservatif - dua pasukan politik paling berpengaruh di negara ini.

Brazil akhir abad XIX. Ladang gula - pendapatan utama ekonomi

Walaupun situasi sosio-politik dalaman yang stabil, Brazil semakin merasakan pengaruh proses politik yang mendorong negara ke arah perubahan rejim politik. Di negara ini terdapat kecenderungan untuk mengukuhkan kuasa di peringkat serantau. Penanam tempatan dan pemilik tanah yang diminta oleh kerajaan pusat untuk menyediakan mereka dengan kuasa luas, keupayaan untuk mempengaruhi pembentukan sistem pemerintahan negara. Industri pesat membangun menyumbang kepada kemunculan sejumlah monopoli perindustrian dan kewangan yang besar, yang juga menyatakan sokongan untuk peralihan kepada prinsip-prinsip baru kerajaan. Bagaimanapun, tidak seperti jiran-jirannya, di mana perubahan rejim politik disertai dengan pergerakan revolusioner berskala besar, Brazil agak mudah dan tidak berdarah melangkah ke langkah seterusnya, menjadi Republik.

Dalam keadaan yang timbul, Maharaja Pedro II cuba mencari jalan keluar dari situasi ini, tetapi percubaannya tidak dimahkotai dengan kejayaan. Hampir semua kumpulan oligarki dan kumpulan kewangan industri, dalam sebuah syarikat dengan wakil-wakil ulama, menunjukkan hasrat untuk menukar rejim monarki kepada bentuk kerajaan republik.

Krisis kerajaan 1888-89, yang menggerakkan tentera, menambah bahan api ke api. Tentera yang diketuai oleh Jeneral Fonseca, cenderung untuk berfikir tentang keperluan untuk rampasan senjata di negara ini. Selepas demonstrasi pendek dan pertempuran bersenjata di ibukota negara pada 15 November 1889, Maharaja Pedro II terpaksa menurunkan tahta. Selepas bekas maharaja meninggalkan negara itu, Brazil diisytiharkan sebagai republik.

Proklamasi Republik Brazil, 1889

Dalam tempoh dua tahun akan datang, negara ini ditadbir oleh Kerajaan Sementara, diketuai oleh Marshal Theodor da Fonseca. Cuba memberi legitimasi kepada rejimnya, beliau memulakan pembangunan Perlembagaan baru negara. Tempoh ini dalam sejarah Brazil dipanggil Republik Sabre, di mana semua benang kerajaan berada di tangan tentera.

Di Brazil, kerajaan persekutuan menggantikan sistem kawalan daerah. Bekas wilayah menjadi negara, dan bukannya monarki perlembagaan, menegak presiden telah muncul di tempat pemerintah pusat. Kedudukan ini diperkenalkan sejak penggunaan Perlembagaan baru negara, pada tahun 1891. Dari sini, status rasmi Presiden Brazil didengar dalam tafsiran berikut - Presiden Republik Federasi Brazil. Selaras dengan Undang-undang Asas yang baru, Presiden menjadi bukan hanya ketua negara dan Panglima Tertinggi angkatan bersenjata republik, tetapi juga mengetuai kuasa eksekutif di negara ini. Tempoh sejarah yang baru di mana negara mengetuai kaki dikenali sebagai Republik Lama, yang berlangsung sehingga tahun 1930.

Seperti dalam situasi yang serupa, orang yang mengetuai rampasan kuasa menjadi ketua negara. Presiden pertama Republik Brazil adalah Marshal Theodorou da Fonseca, yang dipilih dalam Kongres pada 26 Februari 1891.

Gambar presiden pertama Brazil pada nota 500 cruzeiro

Perlu diingat bahawa di Brazil, Perlembagaan baru dan badan-badan kerajaan disalin dari model Amerika. Satu-satunya perbezaan yang wujud pada peringkat awal fungsi institusi presiden adalah bahawa hanya calon kaya yang boleh berlari untuk jawatan presiden. Secara geografi, bulatan calon presiden adalah terhad kepada dua negara - Minas Gerais dan São Paulo.

Pemerintahan presiden pertama Republik Brazil tidak lama. Tidak mempunyai program pembangunan negara tertentu, Fonseca cuba untuk memenangi semua kuasa mentadbir negara, dengan berkesan meletakkan Kongres Brazil mengenai fakta kemunculan kediktatoran. Percubaan parlimen untuk memulakan impeach berakhir dengan pembubaran Kongres, tetapi ancaman perang saudara ditujukan kepada pembangkang yang digariskan Parlemen Republik kepada Presiden. Disebabkan keadaan politik yang sukar, Theodore da Fonseca terpaksa meletak jawatan, memindahkan kuasa beliau kepada Naib Presiden Florian Peixoto, Presiden Republik berikutnya (memerintah 1891-1894).

Florian Peishot menjadi ketua negara terakhir yang mewakili parti ketenteraan. Pada tahun 1894, beliau digantikan oleh Prudente Jose de Morais Barrus - wakil Parti Republik. Dengan kuasa orang awam, tempoh yang agak tenang Republik Lama, yang berlangsung sehingga 1930, bermula.

Washington Luis Pereira de Soza dan Julio Prestis de Albuquerque - dua presiden terakhir Republik Lama (1930)

Presiden Brazil pada abad ke-20

Pada abad ke-20, sejarah politik Brazil kaya dengan peristiwa dramatik. Untuk mengetahui bagaimana perkembangan sistem negara politik berlaku, sudah cukup untuk membahagikan abad kedua puluh ke tahap berikut:

  1. tempoh Republik Lama - 1889-1930;
  2. Era Vargas -1930-1945;
  3. tempoh Republik Brazil Kedua -1945-1964;
  4. tempoh pemerintahan diktator tentera, pemerintahan junta tentera - 1964-1985;
  5. tempoh Republik Brazil Baru bermula pada tahun 1985 dan terus ke hari ini.

Semasa kewujudan Republik Lama yang pertama, presiden negara itu dipegang oleh 15 orang. Selain daripada dua presiden pertama, Fonseca dan Peixot, semua ketua negara seterusnya adalah wakil Parti Republik dari dua negara utama, Sao Paulo dan Minas Gerais.

Presiden Washington Louis Pereira de Soza memegang jawatan itu dari tahun 1926 hingga 1930, tetapi telah digulingkan akibat rampasan kuasa tentera dan tidak dapat menyelesaikannya hingga akhir masa. Pengganti beliau adalah Julio Prestis de Albuquerque, tetapi gagal mengambil jawatan presiden kerana keadaan tentera-politik yang sukar di negara ini.

Pada masa ini, Republik Lama berakhir dan datang tempoh lima belas tahun pemerintahan Getulio Vargas, yang berkuasa akibat krisis besar-besaran kerajaan. Sehingga tahun 1934, Vargas berkhidmat sebagai presiden sementara negara. Hanya pada tahun 1934, selepas penerimaan Undang-undang Asas yang baru, Getulio Vargas mengesahkan kuasa presidennya, mengambil jalan untuk mewujudkan rejim pro-fasis diktatorial. Era Vargas berlangsung hingga 1945, ketika, bersama dengan runtuhnya Nazi Jerman, rezim politik pro-Jerman lain yang wujud pada masa itu berakhir.

Eurik Gaspar Dutra - presiden pertama Republik Kedua

Selepas berakhirnya Perang Dunia Kedua, Brazil menubuhkan rejim politik Republik Kedua, yang, walaupun ketidakstabilan, berjaya bertahan selama hampir 20 tahun, sehingga tahun 1964. Satu lagi rampasan kuasa tentera telah menggulingkan rejim Vargas, dan tentera yang diketuai oleh Jeneral Euricus Gaspar Dutra, yang memegang jawatan tertinggi tertinggi sehingga 1951, berkuasa. Walaupun reaksi politik dalaman negatif dari masyarakat madani, Getulio Vargas kembali menjadi presiden Brazil pada tahun 1951. Pembaharuan politik dan sosial yang dilakukan oleh Vargas telah gagal. Negara ini berada di ambang letupan sosial dan sosial dan kejatuhan ekonomi. Secara keseluruhannya, Republik Kedua mengetahui 9 presiden, masing-masing cuba menyumbang kepada pembangunan negara. Selepas bunuh diri Getulio Vargas, negara itu memasuki zon penstabilan, yang berakhir pada tahun 1964 dengan rampasan kuasa tentera. Sejak tahun 1955, Undang-undang Asas telah dipinda, membenarkan ketua negara untuk bertugas selama dua penggal berturut-turut.

Untuk sembilan belas tahun yang akan datang, sehingga 1985, Brazil diperintah oleh junta tentera, yang menamakan pemimpinnya di pelbagai peringkat presiden. Selama 19 tahun, Brazil ditadbir oleh sembilan presiden, yang mewakili parti ketenteraan pertama, dan pada penutupan tirai Perikatan Kebangkitan Nasional.

Rampasan kuasa tentera pada tahun 1964 - permulaan junta tentera di Brazil

Brazil moden dan Presiden baru

Tempoh pemerintahan tentera meletakkan Brazil di ambang pengasingan dasar luar. Tentera, yang berkuasa pada tahun 1964, tidak dapat memodenkan ekonomi negara. Program penyamaan sosial dan sosial masyarakat sivil telah gagal. Di arena asing, Brazil kehilangan kedudukannya sebagai kuasa dominan di Amerika Selatan, memberi laluan kepada Argentina.

Berada dalam kedudukan ini, parti pemerintah Perikatan Kebangkitan Nasional mengambil kursus pada peralihan beransur-ansur kepada pemerintahan awam. Pada pilihan raya pertama yang diadakan secara demokratik, beliau memenangi Tancred Nevis, tetapi kematian mendadak tidak membenarkan dia mengambil jawatan presiden. Pilihan raya berikutnya membawa pemenang kepada Jose Sarney, yang menjadi ketua awam pertama sejak tahun 1964. Pada tahun 1988, negara menerima Perlembagaan baru, mengikut mana semua presiden berikutnya akan dipilih oleh undi popular langsung.

José Sarnay - presiden awam pertama Brazil sejak tahun 1964

Sejak itu, negara ini telah diketuai oleh presiden berikut:

  • José Ribamar Ferreira de Araújo Costa Sarney - tahun pemerintahan 1985-1990;
  • Fernando Afonso Color di Melo mengadakan jawatan presiden dari Mac 1990 hingga Oktober 1992;
  • Itamar Augusto Cautieru Franco - ketua negara dari tahun 1992 hingga 1995;
  • Fernando Henrique Cardoso kekal sebagai presiden Brazil dari tahun 1995 hingga 2003, dua penggal berturut-turut;
  • Marco António de Oliveira Maciel Presiden Brazil dari tahun 2003 hingga 2011;
  • Dilma Van Roussef - presiden wanita pertama di negara ini, yang memegang jawatan itu dari 2011 hingga 31 Ogos 2018;
  • Michelle Miguel Elias Temer Lulia dipilih Presiden Brazil pada 31 Ogos 2018. Sekarang kepala negara sekarang.
Dilma Roussef - presiden perempuan pertama Brazil (dikeluarkan dari pejabat)

Dari senarai ini, hanya dua, Fernando Afonso Color di Melo dan Dilma Van Rousseff tidak dapat sampai ke penghujung kuasa mereka. Yang pertama sendiri secara sukarela meletak jawatan kerana ancaman pemecatan. Yang kedua, Dilma Rusef, telah dikeluarkan dari pejabat sebagai akibat dari prosedur impeachment. Terutamanya untuk jawatan presiden, satu perjuangan dilancarkan antara tiga kuasa politik: Parti Demokrat Brazil, Parti Pekerja dan Demokrat Sosial Brasil.

Резиденция нынешних глав государства - дворец Планалту - комплекс зданий, построенный в новой столице страны городе Бразилиа.

Дворец Планалту - официальная резиденция президентов Бразилии, столичный округ Бразилиа

Полномочия бразильских президентов

В соответствии с Конституцией страны на пост президента может баллотироваться любой гражданин страны возрастом не моложе 35 лет. Избрание осуществляется в результате прямого всенародного голосования из числа кандидатов политических сил, принимающих участие в выборах. Инаугурация избранного главы государства проходит в торжественной обстановке, в стенах Национального Конгресса. В тексте действующего Основного Закона закреплена поправка, разрешающая переизбираться действующему президенту страны на второй срок.

Что касается полномочий главы государства, то бразильские президенты имеют достаточно широкие права и не меньший круг обязанностей. Указы, декреты, решения, выдвигаемые главой государства в рамках исполнительной инициативы, носят силу законов. К полномочиям президента Бразилии относится подписание законодательных актов, контроль над соблюдением балансом всех ветвей государственной власти в стране.

Мишел Мигел Элиас Темер Лулиа - действующий президент Бразилии

В международной политике президент самостоятельно представляет страну в ходе дипломатических мероприятий, обладая правом подписывать международные соглашения и договоры, не противоречащие интересам государства. В компетенции президента находится верховное командование вооруженными силами страны. Глава государства имеет право объявлять в стране чрезвычайное и военное положение. Президент Бразилии наделен правом помилования и амнистирования в рамках действующего законодательства страны.

Tonton video itu: MERAIH BINTANG VERSI KEMERDEKAAN RI KE-73. COVER PARODY (September 2019).