Pedang: senjata huru hara yang paling mulia

Pada permulaan abad ke-XVI, Perancis, dan kemudian negara-negara Eropah yang lain, telah dibungkus dalam "demam duel", yang melanda di benua selama lebih dari tiga abad. Dalam hanya beberapa belas tahun pemerintahan raja Perancis Henry IV, tengkorak itu menyebabkan kematian kira-kira sepuluh ribu orang, yang kebanyakannya milik bangsawan. Senjata utama pertempuran melawan waktu itu adalah pedang.

Pedang. Perkataan ini sendiri diselubungi dalam aura romantis. Mengatakannya seolah-olah anda dibawa ke jalan-jalan sempit Paris atau Seville di dunia hidalgo dan musketeer yang sombong dan panas, begitu terperinci dalam buku-buku genius Dumas dan Arturo Peres-Reverte. Tanpa ragu-ragu, pedang adalah senjata yang paling "mulia", pembela kehormatan mulia dan sahabat Bret yang paling setia.

Adalah dipercayai bahawa pedang muncul sekitar pertengahan abad XV di Sepanyol. Sangat cepat, ia menjadi popular tidak hanya dalam tentera, tetapi juga sebagai senjata awam bangsawan atau orang kaya. Lama kelamaan, pedang berubah menjadi sifat yang tidak boleh dipisahkan dari mana-mana lelaki dari kelas mulia, dan pedang dengan pedang menjadi permainan kegemaran para bangsawan. Tidak hairanlah di negara-negara Eropah yang berbeza (termasuk Rusia) ada adat penalti yang disebut sivil, di mana pedang telah dipecahkan di atas kepala tahanan.

Ia adalah pedang yang memberi sumbangan besar kepada pembangunan pagar. Sejak pertarungan dengan pedang adalah perkara biasa, lelaki dari usia muda belajar mengendalikan senjata ini. Pelajaran pedang adalah perkara biasa, mereka diambil oleh lelaki dari semua peringkat umur. Di Eropah, walaupun terdapat institusi yang sangat khusus - fraternities pagar. Persatuan pengatur profesional ini mempunyai rangkaian cawangan yang luas, tenaga pengajar yang berpengalaman dan sistem ujian khas.

Hari ini, pedang dengan pedang adalah sukan Olimpik, walaupun harus diakui bahawa perjuangan olahraga dengan pedang sangat berbeza dari pergaduhan pagar di masa lalu. Perkara yang sama boleh dikatakan mengenai reka bentuk pedang sukan, yang tidak begitu banyak dengan bilah-bilah musketeer.

Rapier dianggap sebagai perkembangan lebih lanjut pedang. Diterjemahkan dari bahasa Sepanyol, espada ropera secara harfiah bermaksud "pedang untuk pakaian," iaitu senjata yang dipakai dengan saman awam. Dalam erti kata lain, rapier adalah senjata awam eksklusif, direka terutamanya untuk teras. Versi ringan pedang sedemikian. Di Rusia, kerajang sering dipanggil senjata dengan bilah yang luas, bertujuan untuk melawan pergaduhan. Walau bagaimanapun, perbezaan utama antara pedang dan rapier adalah bahawa yang terakhir tidak pernah menjadi senjata tentera.

Ia harus dikatakan bahawa terdapat banyak kekeliruan mengenai isu ini. Dalam sumber sejarah, senjata yang sama boleh dipanggil kedua-dua pedang dan rapier. Keadaan yang sama juga diperhatikan dalam kesusasteraan popular (contohnya, dalam Tiga Musketeers). Sudah tentu, pendapat yang paling lazim ialah pedang adalah senjata yang dapat memusnahkan musuh, dan seorang yang rapier hanya menyuntik. Tetapi, mungkin, sezamannya tidak terlalu jauh ke dalam kehalusan itu, oleh itu, pada mulanya nama-nama ini adalah sinonim, yang seterusnya membawa kepada kekeliruan yang ketara.

Penerangan

Pedang adalah senjata menusuk atau menusuk yang menusuk dengan bilah sempit, bilah tunggal atau segi lurus sempit dan pengawal yang kompleks. Secara purata, panjang bilah adalah satu meter, tetapi terdapat lebih banyak "keseluruhan" keadaan. Bahagian rentasnya boleh menjadi heksagon, segi tiga, bujur, rhombik, cekung. Berat senjata, sebagai peraturan, adalah kira-kira 1.5 kg.

Bilah pedang boleh mempunyai lembing atau tulang rusuk. Ia berakhir dengan batang di mana pedang mengendalikan dengan busur dan pengawal dipasang. Penjaga pedang menarik perhatian, kerumitan, dan kepelbagaian mereka, yang sebahagiannya mempunyai peranti untuk menangkap bilah musuh. Pada masa ini, bahagian pedang ini digunakan untuk mengklasifikasikan senjata ini.

Malah, pedang pertempuran adalah pedang yang agak ringan dengan pisau sempit dan fleksibel, yang direka lebih untuk suntikan daripada untuk memotong potongan. Ia juga perlu ditambah bahawa dalam reka bentuk senjata ini banyak perhatian dibayar untuk melindungi tangan penakut. Evolusi pedang mengikuti jalan pelepasan dan transformasi secara beransur-ansur menjadi senjata menindik eksklusif. Dalam pedang lewat, bilah boleh sama sekali tidak hadir atau tidak diasah.

Pengelasan pedang adalah berdasarkan saiz bilah senjata, beratnya, dan juga pada ciri-ciri reka bentuk hinggalah. Salah satu pakar yang paling terkenal di senjata bermata Eropah, Evart Oukshott, membahagi pedang menjadi tiga kumpulan besar:

  • Pedang pertempuran berat (reitschwert - dari "pedang penunggang" Jerman), yang boleh digunakan untuk menusuk dan mencincang;
  • Pedang ringan (espada ropera - dari Sepanyol "pedang untuk pakaian"), yang mempunyai bilah, tetapi kerana berat badannya kurang sesuai untuk menyampaikan pukulan. Senjata jenis ini popular pada abad ke-16, kemudian ia ditendang oleh pedang yang lebih ringan;
  • Jenis ketiga senjata, yang menerima nama Inggeris pedang kecil ("pedang kecil"). Pedang seperti itu muncul pada pertengahan abad ke-17 dan dibezakan oleh bilah yang ringan, panjang lebar.

Sejarah pedang

Pedang adalah perkembangan bersejarah lebih lanjut mengenai pedang. Pernyataan ini sama sekali tidak bermakna bahawa ia adalah senjata yang lebih baik daripada pedang lama yang baik, hanya pada masa penampilannya lebih sesuai untuk keadaan peperangan yang berubah. Pedang akan menjadi tidak berguna di medan perang zaman pertengahan, tetapi sudah dalam Renaisans ternyata menjadi alat tempur yang sangat berkesan.

Pedang boleh dipanggil umur yang sama dengan senjata api. Selain itu, kelahiran senjata ini dikaitkan dengan penggunaan senapang dan artileri yang meluas di medan perang Eropah. Hari ini, terdapat beberapa hipotesis tentang punca senjata ini.

Sesetengah penulis percaya bahawa pedang muncul sebagai tindak balas kepada peningkatan perisai plat yang lebih jauh, yang menjadi kebiasaannya tidak dapat ditembusi. Seperti menggunakan pisau nipis, mungkin untuk memukul musuh dalam perisai berat, mencetuskan tujahan pada artikulasi mereka. Secara teori, ia mungkin kelihatan cantik, tetapi pada hakikatnya ia kelihatan hampir mustahil. Perisai maksimilian yang dipanggil mempunyai tahap perlindungan yang tidak kalah dengan spasiu moden untuk menyelam laut dalam. Ia sangat bermasalah untuk memukul musuh yang dilindungi oleh perisai itu dalam perjuangan yang sebenar.

Teori lain nampaknya lebih munasabah, mengikut mana pedang tidak kelihatan untuk menuding perisai berat, tetapi kerana kemunculan senjata api, perisai berat secara beransur-ansur meresap ke masa lalu. Tidak masuk akal untuk membawa sejumlah besar besi ke atas diri sendiri jika ia tidak dapat melindungi seorang pejuang daripada peluru terbang. Pedang berat Abad Pertengahan telah direka dengan tepat untuk memecahkan perisai tersebut, selepas pengurangan senjata perlindungan mereka juga menjadi tidak perlu. Pada masa itu pedang memulakan perarakan kemenangannya.

Harus dikatakan bahawa pedang berat awal tidak jauh berbeza dari pedang zaman pertengahan, ia agak ringan dan lebih elegan daripada itu. Malah perlindungan tambahan tangan pedang pedang juga boleh didapati dalam pedang dari tempoh yang lebih awal. Benar, teknik pagar, diasah pada penerapan tujahan, menyebabkan perubahan cengkaman senjata. Untuk kawalan yang lebih besar, jari indeks terletak pada salib dari atas dan memerlukan perlindungan tambahan. Di samping itu, pada masa yang sama, sarung tangan plat logam keluar daripada penggunaan, yang menghalang penggunaan biasa senjata api. Oleh itu, secara beransur-ansur pemegang pedang bertukar menjadi struktur yang kompleks, yang mana ia dapat diiktiraf dengan jelas di kalangan senjata lain yang dilancarkan.

Adalah dipercayai bahawa pedang pertama muncul di Sepanyol sekitar pertengahan abad XV. Senjata ini dengan cepat menjadi popular di kalangan para bangsawan. Pedang lebih ringan dari pedang, jadi mereka lebih selesa untuk dipakai sehari-hari. Senjata ini dihiasi dengan kaya untuk menekankan status pemilik, tetapi pada masa yang sama ia benar-benar tidak kehilangan kualiti pertempurannya. Sudah dalam tempoh ini terdapat pembahagian ke dalam pertempuran dan pedang sivil. Menjelang akhir abad ke-15, versi terakhir mendapat namanya sendiri espadas roperas, yang diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa lain dan memberikan namanya sendiri menjadi senjata baru - rapier.

By the way, istilah "pedang" tidak wujud dalam kebanyakan bahasa Eropah. Senjata ini memakai (dan membawa) nama "pedang". Dalam bahasa Sepanyol, espada, dalam bahasa Perancis - épée, dalam bahasa Inggeris - pedang, dan hanya Jerman memberi pedang namanya sendiri - Degen. Selain itu, dalam bahasa Jerman, Degen juga bermaksud pisau, yang memberi beberapa sebab penyelidik untuk mempercayai bahawa dia adalah pendahulu pedang.

Pedang secara beransur-ansur menyebar ke semua jenis pasukan, akhirnya mengganti pedang. Abad XVIII boleh dipanggil zaman kegemilangan senjata ini, maka secara beransur-ansur mula dipaksa keluar dari tentera dengan pedang dan sabers.

Pedang awam adalah lebih ringan dan sudah senjata ketenteraan, seringkali hanya titik mereka diasah. Pada akhir abad ke-17, pedang awam yang pendek, yang, disebabkan oleh berat ringan, memungkinkan untuk menjalankan pergerakan virtuoso dengan bilah, digunakan di Perancis. Inilah cara sekolah pagar Perancis muncul. Pada masa ini, rapier dan pedang menjadi hampir tidak dapat dibezakan dari satu sama lain dan sepenuhnya kehilangan fungsi pemotongan. Pengurangan jisim pedang tidak hanya disebabkan oleh penurunan panjang dan lebarnya, tetapi juga disebabkan oleh fakta bahawa bilah menjadi beragam. Oleh itu, pedang awam ringan muncul, yang bertahan sehingga permulaan abad ke-20 tanpa perubahan khusus.

Yang paling popular adalah bilah segitiga, walaupun terdapat sampel dengan enam tepi. Pada mulanya, bilah-bilah itu dibuat luas pada pegangan, dipercayai bahawa bahagian pedang ini bertujuan untuk menangkis pukulan musuh. Bentuk sempit klasik pedang akhirnya memperoleh era peperangan Napoleon. Kita boleh mengatakan bahawa dari masa ini evolusi pedang berakhir.

Ia juga harus dikatakan bahawa pedang pedang ringan menjadi prototaip dari rapier sukan moden, dan teknik utama pagar sukan adalah berdasarkan teknik-teknik sekolah Perancis.

Pedang awam adalah senjata yang sangat popular. Ia dipakai oleh bangsawan, borjuasi, tentera dalam masa aman dan juga pelajar. Memakai pedang untuk mereka adalah satu keistimewaan, pelajar biasanya menerima pedang selepas tamat pengajian, tetapi ada pengecualian. Sebagai contoh, pelajar Universiti Moscow menerima hak untuk membawa senjata ini selepas mereka memasuki universiti.

Pelajar Jerman bukan sahaja memakai pedang dengan keseronokan, tetapi juga suka menggunakannya dalam pergaduhan berduel. Selain itu, lelaki muda di Prussia amat berbangga dengan bekas luka yang diterima dalam pertempuran tersebut. Kadang-kadang mereka secara khusus digosok dengan serbuk mesiu supaya tanda itu akan kekal seumur hidup.

Di Rusia, mereka menggunakan unit memanah untuk melengkapkan pedang, tetapi senjata ini tidak melekat. Kemudian, ia mula digunakan secara besar-besaran di bahagian-bahagian sistem baru, dan Peter the Great bersenjata semua infantri Rusia dengan pedang. Tetapi kemudian di pangkat dan memukul pedang digantikan dengan separuh tab. Pedang ditinggalkan hanya kepada petugas korps dan penjaga musketeer. Dengan reka bentuk, pedang Rusia tidak berbeza dengan rakan asing mereka.

Dalam abad XIX, pedang tentera Rusia kehilangan nilai senjata ketenteraan dan secara beransur-ansur digantikan oleh sabers. Walau bagaimanapun, pegawai terus membawa mereka keluar dari perintah, sebagai senjata perarakan. Sehingga 1917, pedang adalah senjata jeneral dan pegawai resimen cuirassier di luar pangkat, selain itu, dipakai oleh pegawai awam sebagai elemen pakaian upacara.

Pagar

Kemunculan pedang memberikan dorongan kuat untuk pembangunan pagar. Ia tidak boleh dikatakan sebelum ini mereka dipotong dengan pedang, sepatutnya, tetapi ia adalah ringan pedang yang memungkinkan untuk mengembangkan senjata teknik. Sekolah diiktiraf pagar muncul sangat cepat: Itali, Sepanyol, Perancis, Jerman. Setiap daripada mereka mempunyai ciri-ciri sendiri.

Sebagai contoh, orang Jerman memberi banyak perhatian kepada pukulan, dan menggunakan pistol berat sebagai senjata sampingan, dengan pemegangnya menariknya seperti kelab.

Di sekolah Itali, untuk pertama kalinya, mereka memberi tumpuan kepada rentak menusuk dengan titik. Ia di Itali bahawa prinsip "membunuh dengan satu titik, bukan bilah" dilahirkan. Di samping itu, pisau khas - dagu sering digunakan sebagai senjata tambahan dalam pertarungan. Dengan cara ini, dipercayai bahawa duels muncul di Itali, menggantikan pertandingan abad pertengahan dan pergaduhan.

Pagar sekolah Perancis menanam pedang pendek cahaya dan memberi dunia teknik asas untuk mengendalikannya. Bahawa ia menjadi dasar pedang sukan moden.

Di England, semasa pergaduhan sering menggunakan perisai khas, jari-jari tembaga atau dagu.

Pagar sekolah Sepanyol dipanggil Destreza, yang boleh diterjemahkan sebagai "seni sejati" atau "kemahiran." Ia diajar bukan sahaja untuk melawan pedang, tetapi juga untuk menggunakan barang-barang seperti tanjung, dag, dan perisai kecil dalam peperangan. Orang Sepanyol memperhatikan bukan sahaja kemahiran mengendalikan senjata, tetapi juga perkembangan moral para pejuang, aspek falsafah seni perang.

Adakah pagar sukan sedia ada kelihatan seperti pertempuran pedang yang sebenar? Terdapat pernyataan yang menarik bahawa jika seorang tuan rumah sukan larian moden masuk ke masa lalu, dia akan dengan mudah mengatasi mana-mana tuan pedang Renaissance. Adakah begitu?

Teknik yang paling penting bagi atlit moden adalah serangan terhadap serangan, yang hampir tidak sepenuhnya di sekolah-sekolah Itali dan Sepanyol pagar. Walau bagaimanapun, adakah dia berguna dalam pertempuran sebenar?

Serangan ke atas tentera menyerang pedang untuk meregangkan pendirian. Dalam kedudukan ini, ia bersifat statik, dan sukar bagi dia untuk mempertahankan serangan musuh. Dalam pagar sukan, pertarungan dihentikan selepas suntikan, yang tentu saja tidak mungkin dalam pertempuran sebenar. Dalam kes ini, satu suntikan tidak menjamin kemenangan ke atas musuh. Dalam pagar sukan, terdapat praktikal tiada pertahanan; pertempuran diadakan menurut prinsip "yang pertama memukul, dia mengambil titik". Dalam peperangan yang sebenar, ia hanya perlu untuk mempertahankan diri sendiri, kerana suntikan tidak terjejas bukannya kehilangan mata, tetapi luka, dan juga kematian.

Dan di dalam arsenal sekolah-sekolah pagar sekolah, tidak hanya pertahanan dengan pisau, tetapi juga gerakan korps: lonjakan tajam, retret dari garis serangan, perubahan tahap mendadak. Dalam pagar moden, jauh dari garis serangan adalah kaedah yang dilarang.

Sekarang mari kita lihat senjata yang digunakan oleh atlit moden dan bandingkan dengan pedang zaman dahulu. Pedang sukan moden adalah bar keluli fleksibel dengan berat 700-750 gram, tugas utama senjata ini dalam pertempuran adalah untuk mencapai sentuhan ringan dari tubuh lawan. Pedang tuan lama boleh menimbang hingga 1.5 kg, dengan senjata ini ia mungkin bukan sahaja untuk menusuk, tetapi juga untuk memotong, menjauhkan musuh, misalnya, tangan.

Malah, rak pagar yang diterangkan dalam buku lama adalah bertentangan dengan yang moden.

Terdapat mitos lain, ia dikaitkan dengan pembangkang teknik pedang Eropah dan Timur. Di sini, mereka berkata, orang Jepun adalah virtuosos sebenar memiliki senjata sejuk, dan orang Eropah mengalahkan saingan mereka dalam perkelahian hanya dengan mengorbankan kekuatan fizikal dan ketahanan.

Ini tidak benar sepenuhnya. Perkembangan seni pagar Jepun boleh dibahagikan kepada dua peringkat utama: sebelum kedatangan zaman Edo dan setelah itu. Tempoh awal sejarah Land of the Rising Sun diingati oleh peperangan sivil yang hampir tidak henti-henti di mana para pahlawan berjuang di medan perang menggunakan pedang panjang tati dan perisai berat. Teknik lawan pedang adalah sangat mudah dan sesuai dengan yang digunakan di Eropah abad pertengahan.

Selepas permulaan era Edo, keadaan berubah secara dramatik. Terdapat penolakan alat perisai berat dan pedang panjang. Senjata massa baru menjadi katana, yang membawa kepada kemunculan teknik pagar baru, kompleks dan halus. Di sini anda boleh melukis analogi langsung dengan Eropah, di mana proses serupa berlaku: pedang tempur berat diganti dengan pedang. Ini adalah kemunculan senjata-senjata ini yang membawa kepada kemunculan sekolah-sekolah pagar yang sangat rumit, seperti bahasa Sepanyol Destreza. Berdasarkan sumber-sumber bertulis yang telah sampai kepada kami, sistem pagar Eropah tidak jauh lebih rendah daripada yang di sebelah timur. Walaupun, tentu saja, mempunyai ciri-ciri mereka sendiri.

Tonton video itu: SUPER-VILLAIN-BOWL! - TOON SANDWICH (September 2019).