Pejuang F-35 Lightning II: satu kejayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya atau kegagalan epik kompleks industri ketenteraan di Amerika Syarikat

Pada 12 Disember 2018, dua pejuang F-35 Lightning II berperang di Israel, dan negara ini adalah yang pertama dari sekutu Amerika untuk menerima pesawat terbaru ini. Terdahulu, kepimpinan tentera Israel telah berulang kali menyatakan kekaguman untuk keupayaan operasi pejuang ini generasi kelima terbaharu. Panglima Angkatan Udara Israel, Jeneral Eshel, menyeru penampilan F-35 sebagai "revolusi nyata", yang akan membantu negaranya mengekalkan keunggulan udara di rantau ini dalam dekade yang akan datang, dan juga tahap ancaman yang dilakukan oleh sistem pertahanan udara S-400 Rusia yang ditempatkan di Syria. Jumlah Israel merancang untuk membeli 50 pejuang baru.

Sebaliknya, tidak ada apa yang program ketenteraan menyebabkan begitu banyak kontroversi dan kritikan, sebagai Pejuang Strike F-35 Bersama. Sesetengah pakar menganggarkan kos akhir $ 1 trilion (!) Dolar. Pembangunannya bermula pada akhir 80-an, tetapi hari ini kesediaan pejuang itu menimbulkan persoalan besar. Presiden AS Donald Trump telah berjanji untuk memaksa pemaju untuk mengurangkan kos pejuang itu. Bagi patriot "sofa" domestik, F-35 telah lama menjadi sasaran kegemaran untuk mengejek, contoh fakta bahawa bukan sahaja kompleks perindustrian ketenteraan Rusia dapat memotong belanjawannya. Walaupun perlu diperhatikan bahawa kebanyakan F-35 dikritik hanya di Barat.

Jadi apa yang F-35? Pesawat itu, yang akan menjadi satu kejayaan sebenar, atau kegagalan, yang membebankan pembayar cukai Amerika banyak? Sekiranya pesawat itu begitu buruk, mengapa orang-orang Yahudi menamatkan angkatan udara mereka dengan mesin ini dan gembira mengenainya? Dan kenapa rakyat Amerika memerlukan projek pejuang kelima generasi kedua yang mahal?

F-35 adalah sebuah keluarga pesawat tempur generasi kelima generasi yang tidak mengganggu yang diciptakan sebagai sebahagian daripada program yang paling bercita-cita tinggi dalam sejarah penerbangan - JSF (Joint Strike Fighter, "United Strike Aircraft"). Pemaju utama dan pengeluar pesawat tempur ialah gergasi Amerika Syarikat, Lockheed Martin, dan syarikat lain yang sama-sama terkenal turut mengambil bahagian dalam projek ini: Pratt & Whitney, Northrop Grumman, Rolls-Royce, Allison dan British Aerospace.

Penerbangan pertama pesawat tempur itu berlaku pada bulan Oktober 2000, dan pada tahun 2012 operasinya bermula. Hari ini, F-35 sudah dalam pengeluaran besar-besaran (walaupun dalam skala kecil). Skala untuk menghasilkan pelan pesawat pada tahun 2019. Pada pertengahan tahun 2018, 194 pesawat telah dilancarkan.

F-35 mempunyai tiga "penjelmaan": seorang pejuang darat, yang dibangunkan untuk keperluan Angkatan Udara Amerika Syarikat, seorang pejuang dengan pendaratan menunda dan menegak yang pendek untuk CMP Amerika dan pasukan tentera laut British dan pejuang yang berpangkalan di kapal terbang untuk armada Amerika. Pada masa akan datang, rakyat Amerika merancang untuk menggantikan pesawat F-35 dengan beberapa pesawat yang sedang berkhidmat: pesawat serangan A-10, F-16, F-A-18 dan AV-8B. Orang Inggeris berfikir menggunakan F-35 daripada VTOL Sea Harrier yang terkenal.

Paling sering bertanya, berapa banyak adalah "tiga puluh lima"? Program pembangunan pesawat mengorbankan belanjawan AS $ 55 bilion, setiap pejuang selepas permulaan pengeluaran besar-besaran (bergantung pada pengubahsuaiannya) akan berkurang dari $ 83 hingga $ 108 juta. Satu jam penerbangan F-35 menelan kos 30.7000 dolar, yang boleh dibandingkan dengan kos pejuang F-16 utama.

Pada masa ini, F-35 sudah beroperasi oleh tentera Amerika (lebih daripada 130 pesawat dari pelbagai modifikasi untuk 2018), Amerika Syarikat mula menerima kenderaan pertama: Belanda, Jepun, Australia, Itali, Israel dan United Kingdom.

Sejarah penciptaan

The F-35 Lightning II adalah hasil daripada program JSF yang bercita-cita tinggi, bahagian praktikal yang bermula pada pertengahan 90-an. Tujuan program ini adalah untuk mencipta pesawat sejagat (pejuang-pengebom), yang akan sesuai untuk menyatupadukan Tentera Udara, tentera laut, serta penerbangan KMP Amerika Syarikat.

Dengan kata lain, para pemaju mahu mewujudkan sebuah pesawat dengan kemampuan bergerak dan kelajuan pejuang, beban tempur yang ketara, serta keupayaan untuk mendarat dan berlepas dari dek kapal pengangkut pesawat. Di samping itu, pengubahsuaian mesin, yang direka untuk Kor Marin, perlu mempunyai pemendakan dan pendaratan (menegak) yang dipendekkan. Sekiranya kita menambah kriteria pesawat pejuang kelima yang pesawat itu sepatutnya dipenuhi, semua kompleksiti tugas menjadi jelas.

Juga, tentera menegaskan bahawa pejuang baru mempunyai kos pembelian dan operasi yang rendah. Perlu diingat bahawa faktor-faktor ekonomi berada di tempat pertama ketika pelaksanaan program JSF: tentera ingin mendapatkan platform tempur sejagat yang murah yang akan sesuai untuk penggunaan senjata presisi baru. Banyak perhatian telah dibayar kepada kos penyelenggaraan dan pembaikan, kerana perkara-perkara perbelanjaan ini menyumbang lebih daripada 60% daripada kos kitaran hayat pesawat tempur moden.

Menurut spesifikasi yang dibangunkan pada peringkat awal projek, pesawat baru itu sepatutnya mempunyai kelajuan supersonik yang sederhana (kira-kira satu setengah Mach) dan kebolehan bergerak di peringkat pejuang F-16 dan F / A-18. Persoalan supersonik pelayaran tidak pada asalnya dibangkitkan. Pesawat baru itu lebih tertumpu pada menyelesaikan tugas-tugas kejutan, ia juga harus melengkapkan F-22A pada peringkat ketuanan udara yang menakluk. Di samping itu, pejuang baru itu juga akan digunakan untuk menyediakan sambungan pembawa pesawat pertahanan udara.

Reka bentuk pesawat pemogokan baru bermula pada pertengahan 1980-an, dan penyelidikan telah dijalankan bersama oleh NASA dan Pusat Penyelidikan Penerbangan British sebagai sebahagian daripada program ASTOVL. Matlamat mereka adalah untuk mewujudkan pesawat perkusi dari berlepas dan mendatar menegak untuk menggantikan "Harrier" yang sudah lapuk.

Walau bagaimanapun, Perang Dingin sudah berakhir, belanjawan ketenteraan telah dipotong dengan kejam, jadi program itu ditutup pada awal tahun 90-an. Pada masa yang sama, Jabatan Pertahanan AS mencadangkan untuk mencipta pesawat tunggal yang boleh menggantikan beberapa kenderaan tempur yang dicipta pada tahun 1970an dan 1980an pada masa akan datang: F-14, F-15E, F-16, F-111 dan F-117.

Fasa penyelidikan konsep yang menjanjikan ini telah disiapkan pada tahun 1994, dan setahun kemudian, Jabatan Pertahanan Amerika Syarikat telah menyediakan satu spesifikasi untuk para pembida. Ia dihadiri oleh Boeing dan Lockheed Martin, yang terlibat dalam pembangunan dua demonstrasi pesawat, X-32 dan X-35.

Ujian terakhir bermula pada tahun 2001. Mereka menunjukkan bahawa pesawat yang dihasilkan oleh Lockheed melepasi pesaingnya. X-35 berlepas dari platform 150 meter panjang, menunjukkan kelajuan supersonik dalam penerbangan, dan mampu mendatar secara menegak. Semasa pembangunan prototaip, pereka "Lockheed" bekerjasama dengan pakar Biro Reka Bentuk Rusia bernama. Oleh itu, Yakovlev reka bentuk sistem pendirian menegak mempunyai ciri-ciri yang sama dengan peranti Soviet VTOL Yak-141. Peminat berasingan telah dipasang pada X-35, tanpa muncung berputar, yang menghasilkan banyak masalah dengan gas ekzos memasuki pengambilan udara.

Pembiayaan tambahan program JSF dijalankan bukan sahaja oleh kerajaan AS, tetapi juga oleh sekutu mereka di blok NATO: Britain, Itali, Denmark, Belanda, Kanada dan Turki. Berminat dengan mesin baru dan tentera Israel. Pada mulanya, kos program itu mengagumkan: mereka merancang untuk membelanjakan lebih daripada $ 230 bilion untuk pembangunan pejuang dan pembeliannya. Walau bagaimanapun, sebenarnya, belanjawan itu telah banyak melampaui, dan hari ini beberapa pakar percaya bahawa jumlah keseluruhan - termasuk kos operasi - akan lebih daripada $ 1 trilion.

Pembangunan pesawat itu sukar. Pada tahun 2002, para jurutera telah menemui penekanan yang ketara terhadap strukturnya. Satu kumpulan khas dicipta, yang terlibat dalam mengurangkan jisim pejuang.

Pada tahun 2008, Lockheed Martin mengumumkan prestasi kereta baru itu, dan juga menunjukkan model eksperimen pesawat.

Program untuk mencipta pejuang F-35 mengalami pelbagai kenaikan harga dan penangguhan belanjawan untuk permulaan pengeluaran besar-besaran. Sebilangan besar perubahan unit dan sistem pesawat sentiasa meningkatkan anggaran projek, menyebabkan kerengsaan yang difahami di kalangan negeri-negeri yang mengambil bahagian di dalamnya. Walaupun perubahan kecil dalam reka bentuk mesin menyebabkan penggantian keseluruhan barisan pengeluaran, dengan ketara meningkatkan kos.

Pada bulan Mac 2010, harga beli seorang pejuang meningkat kepada $ 113 juta, dan selepas itu Pentagon berkata bahawa kos program akan meningkat sebanyak 50%. Pada masa yang sama, untuk menyelamatkan, satu cadangan telah dibuat untuk meninggalkan perkembangan pengubahsuaian F-35B, yang menyebabkan kemarahan Kor Amerika Syarikat.

Pada tahun 2010, Denmark keluar dari program ini, tetapi kemudian keputusan ini sebahagiannya disemak semula, dan setahun kemudian, Australia mengumumkan bahawa mereka enggan membeli pejuang, dengan alasan bahawa keputusan itu hampir menggandakan kos pesawat dan menangguhkan permulaan penghantaran tujuh tahun. Kanada dan Jepun telah menyatakan bahawa mereka mungkin menolak untuk membeli F-35 jika harganya terus meningkat.

Pada bulan Mei 2011, Pentagon telah membuat kenyataan tajam bahawa harga $ 133 juta tidak dapat diterima.

Pada tahun 2010, perjanjian dicapai antara Amerika Syarikat dan Israel atas pembelian dua puluh pesawat, Israel dibenarkan memasang sejumlah besar sistem pengeluaran mereka sendiri pada F-35, terutamanya elektronik.

Pada 25 Februari 2011, seri pertama F-35B berlepas, dan beberapa bulan kemudian pesawat pertama dipindahkan ke Tentera Udara Amerika Syarikat. Pada tahun 2013, di Paris Air Show, Naib Presiden Lockheed Martin berkata bahawa Israel akan menjadi negara pertama selepas Amerika Syarikat menerima F-35. Pada bulan November 2014, Jabatan Pertahanan AS menandatangani kontrak untuk bekalan pesawat, jumlahnya berjumlah 4.7 bilion dolar.

Pada tahun 2018, pengeluaran pesawat besar di Itali bermula. Pada tahun 2018, Presiden AS Trump yang baru dipilih mengkritik projek F-35 kerana kos yang terlalu tinggi. Sebagai tindak balas, pemaju telah berjanji untuk mengurangkan harga kepada $ 85 juta menjelang 2019.

Peranti

F-35 milik pejuang generasi kelima, dan pengalamannya dalam mewujudkan F-22 Raptor telah digunakan secara aktif untuk menciptanya. Harus diingat bahawa F-35 dilengkapi dengan avionik lebih maju daripada Raptor. Avionik pejuang tidak diragukan lagi merupakan aspek yang paling kuat dalam platform tempur ini. Struktur kompleks elektronik F-35 termasuk:

  • Radar pelbagai fungsi dengan array antena secara berperingkat aktif AN / APG-81 generasi kedua, yang sama-sama berkesan dalam mengesan sasaran kedua-duanya di atas tanah dan di udara.
  • Sistem elektron-optik AN / AAQ-37, yang merangkumi enam sensor inframerah yang terletak di sisi yang berbeza dari fiuslaj. Ia membolehkan anda menentukan pelancaran peluru berpandu balistik pada jarak 1,300 km, menyediakan navigasi semasa memandu di siang hari dan pada waktu malam, memberi amaran kepada juruterbang serangan roket, menentukan lokasi senjata anti pesawat, mencari sasaran udara dan mengiringi mereka.
  • Kamera inframerah pasif pelbagai arah CCD-TV dengan resolusi tinggi, yang boleh menjalankan penetapan sasaran pada jarak yang jauh, untuk mencari objek musuh di atas tanah dan di udara. Dia juga memberi amaran kepada juruterbang mengenai penyinaran pesawat dengan sinaran laser.
  • Sistem Persediaan Gangguan Individu AN / ASQ-239.
  • Sistem penetapan dan paparan sasaran, yang disatukan ke topi keledar perintis dan membolehkannya mengawal mesin dengan bantuan pergerakan kepala dan mata. Helmet perintis F-35 boleh dipanggil unik secara umum: ia membolehkan juruterbang melihat secara literal melalui kabin. Keupayaan ini disediakan oleh sebilangan besar sensor video yang terletak di fiat pesawat. Juga, sistem dipasang di topi keledar, yang, dengan menggunakan imej dan suntikan bunyi, memberitahu juruterbang tentang keadaan penerbangan.
  • Kokpit dilengkapi dengan paparan skrin sentuh PCD skrin lebar, yang memaparkan maklumat yang berkaitan dengan penerbangan dan operasi sistem pejuang. Ia juga memaparkan lokasi sistem pertahanan udara musuh dan kemungkinan laluan pintas mereka.
  • Sistem pengenalan suara yang mana juruterbang dapat mengawal beberapa sistem F-35.
  • Pejuang ini dilengkapi dengan pelbagai sistem penargetan dan komunikasi maju. Ini termasuk kompleks pertukaran data Link 16, yang sering disebut sebagai "Internet syurgawi".

Dalam reka bentuk pesawat digunakan secara komposit bahan-bahan komposit dan teknologi terkini. F-35 dibuat menggunakan teknologi senyap, pemaju telah berulang kali menyatakan bahawa keterlihatannya pada skrin radar lebih rendah daripada F-22. Untuk mengurangkan EPR, persenjataan pesawat itu terletak di dalam petak dalaman, walaupun ia juga boleh ditempatkan pada perhimpunan penggantungan luaran. Bentuk pejuang juga dapat mengurangkan visibilitas pada skrin radar.

Harus diingat bahawa petak kargo pengubahsuaian F-35B lebih kecil daripada pada F-35A dan F-35C disebabkan pemasangan kipas.

Pengubahsuaian pejuang A dan C dilengkapi dengan enjin Pratt & Whitney F135 - perkembangan selanjutnya model F119, dipasang pada "Raptor". Mengenai pengubahsuaian dengan mengambil masa yang singkat adalah F-35B, dalam perkembangan yang mana syarikat British Rolls-Royce Defense mengambil bahagian. Pada mulanya, para pemaju pejuang tidak ditugaskan untuk menyediakan kemungkinan penerbangan pelayaran supersonik, tetapi kepimpinan Lockheed Martin mendakwa bahawa F-35 mampu terbang pada kelajuan 1.2 Mach kira-kira 240 km.

Reka bentuk yang menarik bagi pengubahsuaian loji kuasa F-35B. Di belakang kokpit, dia mempunyai kipas yang dihubungkan dengan transmisi tegar dengan enjin, di atas dan bawahnya ditutup oleh flaps. Semasa penggendungan, kipas mula berfungsi, dan muncung motor menembusi hampir pada sudut yang betul (95 °). Pengurusan pejuang pada yaw dan roll dengan menggunakan muncung tambahan. Berlepas dan pendaratan dikendalikan sepenuhnya oleh komputer di atas kapal, yang memudahkan kerja juruterbang.

F-35B boleh berlepas dan menegak - walaupun dengan beban tempur kecil dan tangki tidak lengkap.

Pada F-35, pemacu elektrohidrostatik permukaan stereng telah digunakan, yang memungkinkan untuk sepenuhnya meninggalkan sistem hidraulik pesawat am dan mengurangkan dengan ketara jisim pejuang.

F-35 boleh menggunakan pelbagai jenis senjata. Ketiga-tiga versi pesawat ini bersenjata dengan meriam 25mm GAU-22 / A secara automatik, yang terletak di atas pengambilan udara kiri. Peluru beliau ialah 180 peluru.

Pengubahsuaian

  • F-35A. Pengubahsuaian yang paling mudah dan paling besar dalam pesawat itu, yang direka untuk Tentera Udara AS dan sekutunya. Pejuang ini menggunakan landasan tanah konvensional.
  • F-35I. Pesawat yang direka untuk Tentera Udara Israel. Malah, ini adalah versi "tanah" biasa mesin (F-35A), di mana sebahagian peralatan Israel dipasang: avionik, termasuk sistem EW dan MSA, serta kelengkapan kabin.
  • CF-35. Versi F-35A untuk Tentera Udara Kanada. Ia berbeza dari model standard hanya dengan kehadiran parasut terjun (disebabkan landasan ais) dan perubahan dalam sistem pengisian udara.
  • F-35B. Pengubahsuaian dengan pendaratan menunda dan menegak (menegak) yang dipendekkan, direka untuk ILC Amerika. Pesawat ini merancang untuk membuat asas kekuatan mogok kapal-kapal amfibia baru jenis "Amerika", yang pada asasnya adalah pesawat udara ringan. Setakat ini, hanya Itali yang merancang untuk membeli pejuang pengubahsuaian ini, dan Inggeris telah secara rasmi meninggalkannya.
  • F-35C. Pengubahsuaian pesawat yang direka untuk tentera laut AS dan British. Ia direka untuk berlepas dari dek kapal pengangkut pesawat dengan menggunakan katapel dan mendarat di atasnya menggunakan alat finisher (pesawat mempunyai cangkuk mendarat). Versi pejuang ini dicirikan oleh sayap dan ekor yang meningkat, yang membolehkan ia bergerak dengan lebih yakin pada kelajuan rendah dan meningkatkan muatan. F-35C mempunyai radius dua tindakan berbanding F / A-18C.

Semua pengubahsuaian pejuang F-35 bersatu dengan 70-90%.

Penilaian Projek

Program F-35 adalah projek ketenteraan yang paling mahal dalam sejarah umat manusia. Walaupun fakta ini sahaja adalah alasan yang sangat baik untuk mengkritik pesawat itu, bagaimanapun, meskipun berbilion-bilion dolar dibelanjakan dan tahun-tahun pembangunan, reka bentuk F-35 sentiasa menunjukkan kelemahan. Masalah pesawat dengan harganya lebih dari seratus juta dolar dianggap oleh orang ramai terutamanya akut.

Ramai pakar mempersoalkan pematuhan kriteria F-35 dengan pejuang generasi kelima. Pertama sekali, ia menyangkut penerbangan pada supersonik tanpa menggunakan pembakar selepas itu. Walau bagaimanapun, pemaju telah berulang kali menyatakan bahawa pejuang mempunyai keupayaan ini. Ada soalan kepada teknologi yang tidak dapat dilihat. Pada tahun 2018, F-35 kehilangan pertempuran udara F-15 disebabkan oleh salutan yang kurang berkualiti pada pesawat.

Sistem operasi pejuang menimbulkan banyak soalan. Semasa ujian baru-baru ini, tentera dapat mengesan 276 kemungkinan kelemahan di dalamnya. Walau bagaimanapun, jika perisian akhirnya akan dimuktamadkan, maka terdapat kelemahan yang tidak dapat diperbaiki. Ini termasuk yang berikut:

  • Недостаточная тяговооруженность (0,8-0,85), которая обусловлена сильно возросшей массой машины во время ее доработки.
  • Высокая удельная нагрузка на крыло, что существенно уменьшает маневренность истребителя.
  • Сравнительно небольшая масса вооружения, которую самолет может принять во внутренние отсеки.
  • Из-за довольно большой минимальной скорости, малой полезной нагрузки и чувствительности к огню с земли F-35 может оказаться недостаточно эффективным в качестве самолета непосредственной поддержки войск. Старый и испытанный А-10 "Тандерболт" в этом отношении выглядит куда предпочтительней.

К сильным сторонам F-35 можно смело отнести малую заметность для РЛС противника и мощнейший комплекс БРЭО самолета. Однако помогут ли они истребителю в реальном воздушном бою - этот вопрос остается открытым.

В завершение отметим: несмотря на всю критику, F-35 все же является довольно совершенной и передовой машиной. По-другому и быть не могло: слишком уж серьезные ресурсы - финансовые, организационные, интеллектуальные - вложила Америка в этот проект. Большинство проблем F-35 были изначально заложены в концепции этого самолета, а также в понимании его места в структуре вооружения американских ВВС.

Плохую шутку с американцами сыграла излишняя самонадеянность: посчитав, что в новом столетии у них уже не будет достойных противников, они начали создавать истребитель для войн наподобие балканской или иракской кампании, в которых противник изначально был слабее практически по всем параметрам.

Однако ситуация в мире развивается несколько по иному сценарию, в нем появляются новые центры силы - государства, уделяющие существенное внимание развитию вооруженных сил, в том числе и эффективной авиации. С большой долей вероятности можно сказать, что американским пилотам в будущем придется встретиться в небе с достойными противниками. И сможет ли F-35 гарантировать им победу - это очень большой вопрос.

Tonton video itu: Calling All Cars: Muerta en Buenaventura The Greasy Trail Turtle-Necked Murder (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...