Presiden Vietnam: kesukaran dan kesukaran untuk menubuhkan kuasa presiden di negara ini

Dalam sejarah undang-undang antarabangsa, penubuhan institusi demokratik kerajaan di negara-negara di rantau Asia Pasifik sentiasa memiliki ciri tersendiri. Di bahagian dunia ini untuk jangka masa yang lama memelihara institusi tertua kuasa kerajaan, berdasarkan tradisi dan mentaliti tempatan. Perubahan dalam struktur politik negara-negara rantau yang luas ini berlaku dengan kelewatan yang besar. Walaupun pergerakan antimonarki, anti-kekaisaran tersebar di seluruh dunia, bentuk kerajaan republik yang menang, negara-negara Asia Tenggara terus menjadi kubu kekuasaan monarkis. Seperti popular di dunia pada masa itu konsep seperti perlembagaan, presiden, pilihan raya dan parlimen di sini akan diketahui hanya pada abad XX.

Lambang Vietnam

Contoh yang jelas mengenai pemuliharaan sejarah rejim politik adalah Vietnam. Hingga pertengahan abad ke-19, feudalisme terus wujud di negara ini, berdasarkan kekuatan mutlak maharaja, dengan ketiadaan budaya politik yang lengkap. Ini menjejaskan tahap ekonomi dan sosio-sosial perkembangan negara. Dalam keadaan ini, Vietnam dengan cepat jatuh ke dalam orbit aspirasi kerajaan empayar Napoleon III, yang ingin memperluas pengaruhnya. Di Vietnam, di mana kestabilan politik relatif diperhatikan, tidak ada revolusi, atau pergerakan pembebasan berskala besar, segera rejim kolonial ditubuhkan.

Tentera kolonial Indochina

Vietnam di ambang transformasi utama

Walaupun dasar kolonial yang diterapkan oleh negara-negara Barat sering disertai oleh langkah kejam dan kekerasan, bagi banyak wilayah di dunia ini sejarah sejarah adalah dorongan untuk perkembangan tamadun. Para penjajah bertindak menurut kaedah "lobak dan kayu", bermain pada percanggahan dalaman antara puak-puak penguasa. Di Vietnam, Perancis bertindak dengan cara yang sama, memberikan sokongan politik, ketenteraan dan ekonomi kepada pemerintah tempatan tertentu. Hasil pencerobohan Perancis adalah penjajahan seluruh Indochina, di mana Vietnam memainkan peranan utama.

Di wilayah yang diambil, Perancis dengan cepat memutuskan sistem pengurusan pentadbiran. Pada mulanya, wilayah selatan digabungkan menjadi sebuah sistem yang pada tahun 1862 menerima status tanah jajahan dengan nama Perancis Cochinchina. Dua puluh tahun kemudian, wilayah-wilayah pusat dan utara yang tersendiri dari bekas empayar itu diduduki oleh orang Perancis. Sejak tahun 1883, Vietnam Utara telah diisytiharkan sebagai protektorat Perancis, dalam sejarah negara bermula tempoh kolonial yang panjang. Sepanjang separuh pertama abad ke-20, negara ini sepenuhnya di bawah kawalan Perancis, menjadi salah satu mata pelajaran yang paling penting dalam dasar kolonial Perancis.

Harta benda Perancis di Indochina

Walau bagaimanapun, Indochina Perancis tidak kekal jauh dari proses sosial dan politik yang berlaku di seluruh dunia. Terhadap latar belakang pergerakan anti-feudal dan anti penjajah, yang meluas di Asia, yang dipimpin oleh pihak komunis dan parti sosialis, Viet Nam mempunyai pergerakan kebebasan nasionalnya sendiri. Pada tahun 1930-an, Parti Komunis Indochina yang diketuai oleh Ho Chi Minh memasuki arena politik. Percubaan oleh pentadbiran kolonial Perancis untuk menghadapi gerakan pembebasan kebangsaan pada mulanya mempunyai kesan positif. Kebanyakan parti politik terpaksa berpindah ke kerja bawah tanah. Sehingga tahun 1940, Ho Chi Minh dan komunis Vietnam berada di bawah tanah. Hanya kekalahan Perancis pada tahun 1940 dan pendudukan Jepun di Indochina membawa pergerakan kebebasan nasional Indochina ke tempat politik.

Permulaan perjuangan pembebasan kebangsaan

Dengan ketiadaan pembangkang dari pentadbiran penjajah dan pihak berkuasa pendudukan, komunis Vietnam mencipta kuasa tentera mereka sendiri pada tahun 1941 - Viet Minh. Matlamat dan objektif sayap pertempuran komunis Vietnam adalah untuk membebaskan negara daripada penceroboh.

Pengisytiharan DRV. Presiden pertama Vietnam

Militeris Jepun, yang menubuhkan dominasinya di Indochina, menganggap wilayah ini sebagai salah satu elemen terpenting dalam strategi pertahanannya. Dari sini, tentera Jepun pada 1941-42 mengetuai serangan ke atas Malaysia dan Burma. Dengan kemerosotan keadaan tentera-politik, Jepun terpaksa meninggalkan rantau ini, meninggalkan kerajaan boneka Maharaja Bao Dai di Vietnam.

Maharaja terakhir Vietnam

Permulaan Perang Dunia Kedua adalah permulaan tahap baru dalam sejarah negara purba. Kembali pada bulan Ogos 1945, satu bulan sebelum Jepun menandatangani Akta Penyerahan di Vietnam, persidangan parti seterusnya Parti Komunis Indochina diadakan. Perwakilan memilih Kerajaan Sementara Sementara Vietnam, yang diketuai oleh Ho Chi Minh. Tempoh ini dalam sejarah negara itu dipanggil Revolusi Ogos. Sudah pada 19 Ogos, pemberontak menduduki Hanoi, dan seminggu kemudian Komunis menduduki Saigon - kota terbesar bekas tanah jajahan Perancis. Pramugari Jepun, maharaja Bao Dai, menyerahkan takhta pada 30 Ogos.

Pentadbiran Perancis di Hanoi

Penandatanganan Akta penyerahan tanpa syarat bersamaan dengan pengisytiharan Deklarasi Kemerdekaan Vietnam. Pada 2 September 1945, penubuhan Republik Demokratik Vietnam diumumkan di Hanoi. Jawatan presiden Vietnam pergi ke pemimpin komunis Ho Chi Minh. Pemerintahan Ho Chi Minh berlangsung selama 24 tahun sehingga 1969.

Dengan pengisytiharan kemerdekaan, Vietnam memulakan jalan pembaharuan demokratik yang bertujuan terutamanya menentang warisan penjajah, matlamat utama yang merupakan penciptaan negara sosialis. Setahun kemudian, pada bulan November 1946, Dewan Negara Republik Demokratik Vietnam mengamalkan perlembagaan pertama negara. Selaras dengan teks Undang-undang Asas, Perhimpunan Nasional menjadi badan perundangan tertinggi negara, dan komposisinya dipilih semasa pilihan raya secara langsung di seluruh negara. Perlembagaan negara menentukan status presiden, yang dipilih oleh timbalan menteri Dewan Negara.

Walaupun prinsip-prinsip demokratik yang ditetapkan dalam perlembagaan negara untuk membina kuasa menegak, Vietnam diperintah oleh elit parti pemerintah yang diketuai oleh komunis Vietnam yang utama Ho Chi Minh. Tidak ada pergerakan pembangkang di negara ini, kerana tidak ada partai politik sayap kanan berorientasi ke arah Barat dan nasionalis China. Tempoh pemerintahan komunis berubah menjadi diktator elit parti otokratik.

Pengumuman penciptaan DRV

Dengan kedudukan politik domestik yang cukup kuat dan stabil, dasar Republik Demokratik Vietnam menjadi tumpuan perhatian dari bekas metropolis dan negara-negara Barat yang lain. Selepas penarikan balik tentera Jepun, negara itu ditimpa oleh British dan Amerika, yang menduduki Vietnam Selatan. Secara umum, bahagian utara negara itu berada di bawah kawalan tentera Kuomintang. Baik orang Inggeris atau Amerika tidak mengiktiraf Republik Demokratik Vietnam, membantu Perancis untuk menguasai semula bekas tanah jajahan. Walaupun keadaan politik yang sukar, pemimpin komunis Republik yang diisytiharkan sendiri terus berjuang untuk kemerdekaan sepenuhnya seluruh wilayah negara dari pengaruh asing. Jika di Vietnam Utara, komunis, yang diketuai oleh Ho Chi Minh, berjaya mengawal pusat-pusat pentadbiran utama selepas berlepasnya tentera Chiang Kai-shek, selatan dikawal sepenuhnya oleh pentadbiran ketenteraan Perancis.

Hasil dari konflik politik yang kompleks itu adalah pencerobohan langsung Perancis terhadap DRV. Sejak tahun 1947, hampir seluruh bahagian utara negara itu diduduki oleh tentera Perancis. Semua pentadbiran dan organ parti DRV terpaksa berpindah ke keadaan yang tidak sah. Kegagalan usaha diplomatik telah membawa kepada hakikat bahawa waktunya telah tiba untuk bertindak Vietminu - sayap pertempuran komunis Vietnam.

Tentera Perancis di Vietnam Utara

Kuasa dua dan perjuangan untuk pembebasan dan penyatuan negara

Sebagai alternatif kepada DRV, yang diisytiharkan oleh komunis, pihak berkuasa pendudukan Perancis mula mewujudkan negara mereka sendiri, yang berada di bawah kawalan Perancis. Pada tahun 1949, penciptaan Negara Vietnam diumumkan, wilayahnya termasuk semua tanah yang diduduki pasukan Perancis. Dari saat ini bermula fasa aktif konfrontasi tentera-politik, yang menjatuhkan Vietnam dan seluruh Indochina ke dalam jurang konflik ketenteraan yang berlarutan.

Perjanjian Geneva

Sokongan politik yang kuat yang diberikan kepada Republik muda Kesatuan Soviet dan komunis China membenarkan tentera DRV untuk menimbulkan kekalahan sensitif terhadap Perancis. Pada tahun 1954, pihak-pihak yang berperang mula-mula duduk di meja rundingan, yang berakhir dengan menandatangani Perjanjian Geneva. Utara negara ini berada di bawah kendali kerajaan Ho Chi Minh. Di selatan, negeri yang dikuasai oleh Perancis tetap Vietnam. Sempadan antara kedua-dua bahagian negara itu berlalu selari ke-17, yang menjadi zon demiliterisasi. Penekanan utama dalam perjanjian itu dibuat pada penyatuan negara yang seterusnya, yang akan terjadi berdasarkan hasil pemilihan bebas umum. Walau bagaimanapun, penjajaran ini tidak sesuai dengan Amerika Syarikat.

Pendaratan tentera Amerika di Vietnam

Sejak tahun 1955, Amerika Syarikat telah menjadi peserta langsung dalam konflik ketenteraan politik di Indochina. Cuba untuk menghalang senario yang dijangkakan oleh Perjanjian Geneva, Amerika Syarikat mengilhami pengisytiharan di selatan negara Republik Vietnam. Ngo Din Ziem menjadi presiden negeri boneka baru. Tempoh presiden, seperti Republik terbarunya, berubah menjadi pendek. Presiden pertama memegang jawatannya selama 8 tahun sehingga 1963, sehingga dia menjadi mangsa rampasan kuasa tentera. Kuasa diluluskan ke tangan Duong Wang Min, yang menjadi diktator selama dua bulan.

Presiden pertama Vietnam Selatan

Mulai dari ini, semua pemimpin negara Selatan yang datang kemudian berkuasa sebagai hasil daripada tontonan tentera dan rampasan kuasa. Vietnam Selatan diketuai oleh orang-orang berikut:

  • 1964 - Ketua Nugen Khan, anak angkat dari tentera Vietnam Selatan;
  • Phan Khak Shyu - Presiden Sivil (tahun 1964-1965 kerajaan);
  • Jeneral Nguyen Van Thieu berkhidmat selama 10 tahun dari Jun 1965 hingga April 1975;
  • Chan Van Huong selepas penerbangan Presiden Nguyen Van Thieu dan, sebagai naib presiden negara itu, mengetuai negara itu pada tahun 1975.

Perlu diingatkan bahawa dasar domestik kepemimpinan Vietnam Selatan, yang bergantung sepenuhnya kepada pemilik luar negeri, tidak membenarkan komunis Utara mengharapkan resolusi awal konflik. Dengan sokongan aktif USSR dan Beijing di Hanoi, ia diputuskan untuk meneruskan senario yang kuat untuk menyatukan negara. Dengan bantuan unit Vietcong (Barisan Kebangsaan untuk Pembebasan Vietnam Selatan), pihak Komunis cuba mempengaruhi rejim boneka selatan negara itu oleh pasukan tentera. Melihat ketidakmampuan kerajaan dan tentera Selatan untuk bebas menentang serangan Utara, sejak tahun 1964 Amerika telah mengambil bahagian dalam fasa panas konflik bersenjata. Selama 10 tahun yang panjang, seluruh wilayah Vietnam menjadi tempat bersenjata yang konfrontasi bersenjata. The Communist North yang tidak dapat dilalui, yang diketuai oleh Presiden Ho Chi Minh, bertempur dengan tentera AS dan tentera boneka Vietnam Selatan.

Vietcong

Pada tahun 1969, pemimpin tetap Komunis Vietnam meninggal pada usia 80 tahun. Presiden menjabat tangan Ton Duc Thang, yang tetap berada di posisi ini hingga Julai 1976. Ton jadi Thang menjadi presiden kedua dan terakhir Republik Demokratik Vietnam.

Adalah penting untuk ambil perhatian bahawa sepanjang kewujudan Vietnam Selatan, pihak berkuasa DRV secara politik mengabaikan lawan mereka, tidak mengiktiraf kewujudan negara Vietnam yang lain. Fokus kepada Perjanjian Geneva, di mana negara sepatutnya bersatu, kaum komunis di Utara berperang pembebasan. Dari pandangan AS, pihak berkuasa DRV melakukan tindakan pencerobohan terhadap negara yang demokratik. Perang Utara dan Selatan secara rasmi berakhir pada tahun 1973 dengan menandatangani Perjanjian Perdamaian Paris, sesuai dengan mana tentara Amerika harus meninggalkan negara ini. Serangan politik seterusnya yang dilakukan oleh Angkatan Tentera Rakyat Vietnam dan Vietnam terhadap Saigon pada musim bunga tahun 1975 mengakhiri perselisihan politik. Setelah pendudukan ibukota Vietnam Selatan oleh tentera Republik Demokratik Vietnam, rejim politik berdasarkan bayonet Amerika digulingkan. Tempoh penderitaan dan berdarah pembebasan dan penyatuan negara sudah berakhir.

Tentera DRV Memasuki Saigon

Sosialis Vietnam dan presidennya

Selepas pembebasan Saigon, pentadbiran sementara ditubuhkan di wilayah Vietnam Selatan. Semua kuasa diluluskan ke tangan kerajaan sementara Republik Vietnam Selatan, yang diketuai oleh Pengerusi Majlis Penasihat Huynh Tan Fat. Kerajaan baru di Selatan negara ini sepenuhnya dikendalikan oleh pihak berkuasa DRV, yang mencari secepat mungkin untuk menghilangkan warisan penjajah dan imperialis di negara ini.

Mewujudkan NRW

Penyatuan akhir negara berlaku pada musim panas 1976, pada 2 Julai, penciptaan Republik Sosialis Vietnam diumumkan. Kedua-dua DRV dan Republik Vietnam Selatan telah hilang dari peta politik dunia. Sehubungan itu, dari 2 Julai 1976, presiden DRV menamatkan kuasanya.

Selaras dengan perlembagaan "lama baru" negara, yang diwarisi dari rejim DRV, Vietnam sosialis terus ditadbir oleh presiden. Dipelihara dan badan kerajaan utama yang lain. Pemimpin Ho Chi Minh Ton Duc Thang, yang kekal dalam jawatan ini sehingga tahun 1980, menjadi presiden pertama Republik Sosialis Vietnam. Selepas kematiannya, dari 30 Mac 1980 hingga 4 Julai 1981, presiden pelakon negara itu ialah Nguyen Hyu Tho.

Presiden pertama NRW

Pengenalan Perlembagaan baru negara pada bulan Disember 1980 menghapuskan jawatan presiden. Hilang dari sistem kerajaan Jawatankuasa Tetap Perhimpunan Kebangsaan. Fungsi ketua negara diserahkan kepada kuasa pengerusi Majlis Negeri. Kuasa eksekutif di negara ini diluluskan ke tangan pengerusi Majlis Menteri-menteri, yang mengetuai Majlis Menteri-menteri Republik Sosialis Vietnam. Dalam keadaan ini, sistem kuasa kerajaan di Republik Sosialis Vietnam wujud sehingga tahun 1992, ketika pada bulan April tahun yang sama, Perhimpunan Nasional mengadopsi Undang-undang Asas yang baru. Dalam tempoh ini, negara ini dipimpin oleh Presiden Majlis Negeri:

  • Truong Tinh - tahun pemerintahan 1981-1987;
  • Di Ti Kong, Pengerusi Majlis Negeri yang dipilih pada bulan Jun 1987 dan tinggal di pejabat sehingga September 1992.
Perlembagaan Vietnam

Perlembagaan 1992 Republik Sosialis Vietnam sekali lagi memperkenalkan kedudukan tertinggi negara di negara ini - Presiden Republik Sosialis Vietnam. Dalam keadaan politik yang baru, pemilihan ketua negara telah dijalankan mengikut keputusan undi rahsia timbalan Dewan Negara. Oleh itu, presiden bertanggungjawab kepada timbalan menteri. Tempoh jawatan itu adalah terhad kepada lima tahun, pada masa penyempurnaan komposisi Parlimen Republik sekarang ini. Sekiranya ketidakupayaan fizikal untuk memenuhi tugas presiden, fungsi ketua negara dipindahkan kepada naib presiden.

Hak dan kewajiban Presiden Republik Sosialis Vietnam adalah bersifat formal, sebagai Dewan Nasional dan Perdana Menteri mengekalkan kuasa penuh di negara ini. Walaupun hakikat negara mempunyai hak inisiatif perundangan, perintah dan perintahnya dikemukakan untuk dipertimbangkan oleh Dewan Negara. Pada masa yang sama, presiden Vietnam mempunyai hak untuk mencalonkan seorang naib presiden dan perdana menteri untuk dipertimbangkan oleh badan perundangan. Dengan pemfailan presiden, nasib Ketua Mahkamah Agung dan Ketua Pendakwa Republik diputuskan.

Presiden dalam Perhimpunan Kebangsaan

Presiden Negara diberi kuasa untuk berunding di peringkat antarabangsa, untuk membuat kesepakatan, perjanjian, persekutuan dan perjanjian yang tidak bertentangan dengan keselamatan negara Vietnam. Dalam kecekapan kepala negara adalah perintah tertinggi angkatan bersenjata Tentara Rakyat Vietnam. Tanggungjawab utama para presiden juga termasuk:

  • mengisytiharkan keadaan perang, menentukan permulaan pengerahan dan pengenaan undang-undang tentera di negara ini;
  • memutuskan pengampunan;
  • принимает решение о назначении на должность, о награждении, об освобождении с занимаемой должности чиновников всех рангов, включая представителей вооруженных сил.

После введения поста президента эту должность занимали следующие лица:

  • Ле Дык Ань - период с 24 сентября 1992 по 24 сентября 1997;
  • Чан Дык Лыонг, годы правления 1997-2006 год. Избирался парламентом на высокий пост дважды;
  • Нгуен Минь Чьет занимал пост с 27 июня 2006 по 25 июля 2011;
  • Чыонг Тан Шанг находился в должности президента страны в 2011-2016 годах;
  • Чан Дай Куанг - действующий президент СРВ, избранный на должность 2 апреля 2018.
Действующий президент

Следует отметить, что, несмотря на пропагандируемые демократические ценности, верховная власть в стране целиком и полностью находится в руках коммунистов. Все лидеры государства, начиная с первого президента ДРВ Хо Ши Мина, и заканчивая нынешним главой государства, являются представителями Коммунистической Партии Вьетнама.

Резиденция президента

Официальная резиденция президента страны - президентский дворец. Это масштабное строение было построено еще в начале XX века в качестве основной резиденции французского генерал-губернатора. Сегодня президентский дворец входит в состав мемориального комплекса мавзолея Хо Ши Мина. Во дворце размещаются не только апартаменты государства. Здесь также располагаются все основные государственные службы аппарата президента, зал для приемов и официальных церемоний.

Tonton video itu: The Cold War - OverSimplified Part 2 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...