Perang yang berpusatkan rangkaian: ciri utama, ciri dan prinsip peperangan

2015 9 Mei di Victory Parade di Moscow, orang ramai mula-mula menunjukkan tangki Rusia terbaru T-14 "Armata". Pencipta meletakkannya sebagai kenderaan tempur generasi akan datang, dilengkapi dengan sistem terkini, pertahanan dan sistem serangan canggih. Wakil-wakil dari kompleks perindustrian ketenteraan Rusia dengan bangga menyatakan bahawa Armata adalah sebuah tangki yang dibuat sesuai dengan konsep perang-sentris perang, yang mampu melaksanakan bukan sahaja perkusi fungsi, tetapi juga melakukan peninjauan dan penetapan sasaran untuk SAU dan MRLs.

Kenyataan sedemikian mencetuskan minat dalam istilah "perang berpusatkan rangkaian." Apa maksudnya? Mengapa ia dipanggil doktrin tentera abad XXI? Dan bagaimana siapakah tentera Rusia untuk penggunaan praktikalnya?

Perang berpusat jaringan (tidak boleh dikelirukan dengan rangkaian) adalah doktrin tentera (atau konsep) yang dibangunkan dan mula digunakan dalam amalan oleh orang Amerika. Ia berdasarkan postulat bahawa mungkin untuk meningkatkan keberkesanan pasukan kita sendiri dengan menggabungkan mereka ke dalam rangkaian maklumat tunggal yang beroperasi dalam masa nyata. Kedengarannya agak mudah, tetapi ia mengambil masa beberapa tahun dari Amerika, berpuluh-puluh eksperimen dan simulasi, serta beratus-ratus juta dolar yang dibelanjakan untuk peralatan baru, perisian, dan latihan, untuk menterjemahkan idea ini menjadi kenyataan. Pada masa ini, konsep "perang berpusatkan rangkaian" menduduki tempat penting dalam doktrin tentera Amerika Visi Bersama 2010 dan Wawasan Bersama 2020.

Mewujudkan rangkaian maklumat bersatu dapat meningkatkan kekuatan angkatan bersenjata beberapa kali tanpa meningkatkan angka mereka. Perang sentris rangkaian membolehkan anda naik ke tahap arahan dan kawalan yang baru, dengan ketara mengurangkan masa membuat keputusan. Penggunaan teknologi maklumat baru memungkinkan untuk mengubah keseimbangan klasik pasukan antara serangan dan sisi pertahanan yang bertentangan. Secara semulajadi, ini adalah benar di bawah syarat bahawa pihak bertahan tidak mampu untuk berperang dengan jaringan yang berpusatkan.

Net Centrism - Perang untuk Postmodern

Mengikut teori perang berpusatkan rangkaian, sejumlah besar bahan telah ditulis. Topik ini menarik minat, bukan sahaja di kalangan lelaki tentera profesional, tetapi juga di kalangan wakil-wakil kawasan yang sangat aman pengetahuan.

Adalah dipercayai bahawa sejarah manusia boleh dibahagikan kepada tiga fasa utama: pertanian, industri dan pasca-industri. Mereka sesuai dengan konsep sosiologi seperti pra-moden, moden dan pasca-moden. Hari ini, dunia maju hidup di era postmodern, dengan tempoh ini era maklumat adalah berkait rapat, yang bermula beberapa dekad yang lalu.

Masa postmodern dan maklumat adalah dengan cepat dan radikal mengubah cara hidup manusia. Perang yang berpusatkan rangkaian hanyalah perpindahan pendekatan asas dan prinsip-prinsip postmodern ke dalam bidang ketenteraan.

Tidak menghairankan bahawa penggunaan prinsip rangkaian postmodernisme dalam hal ehwal ketenteraan boleh membawa kepada revolusi yang sebenar. Ini telah berlaku: pengenalan maklumat dan teknologi rangkaian ke dalam perniagaan dan ekonomi menunjukkan keunggulan mereka lebih besar daripada model perindustrian lama.

Pengembangan seni ketenteraan dan perubahan paradigma peperangan sepanjang sejarah manusia ditentukan oleh berbagai kekalahan musuh dan jumlah musuh yang dapat dimusnahkan dalam unit waktu tertentu. Pada mulanya terdapat senjata tajam, busur dan tombak, maka senjata api tidak sempurna dan contoh artileri pertama. Kemudian datang senjata api automatik, artileri jarak jauh, pesawat dan senjata roket. Itulah, pada mulanya hasil konflik ketenteraan ditentukan melalui kemusnahan individu, kemudian oleh kumpulan, hari ini kita mempunyai senjata pemusnah besar-besaran.

Peralatan ketenteraan yang dibangunkan dengan memperbaiki platform tempur, meningkatkan daya tembak dan keselamatan mereka. Teknologi dekad baru-baru ini telah membolehkan kami membuat sampel peralatan ketenteraan yang benar-benar berkuasa dan mematikan. Cara menguruskan tentera telah berubah jauh: seperti beratus-ratus tahun yang lalu, ia mempunyai struktur hierarki yang jelas, walaupun kelajuan penghantaran data dan pemprosesan, sudah tentu meningkat dengan ketara.

Walau bagaimanapun, ia tidak lagi sesuai untuk mengawal platform tempur moden. Lebih-lebih lagi, beliau sering menafikan keupayaan peralatan ketenteraan yang berpotensi.

Sekiranya kita membandingkan doktrin perang yang berpusatkan rangkaian dengan konsep Blitzkrieg (von Schlieffen, 1905) dan operasi yang mendalam (Triandafillov, 1931), menjadi jelas bahawa peperangan yang berpusatkan rangkaian lebih fleksibel dan memberikan kecekapan yang lebih besar dalam melakukan permusuhan. Dalam doktrin tradisional, semua maklumat dikumpulkan dan dihantar ke ibu pejabat, di mana ia diproses dan diturunkan dalam bentuk pesanan. Kadar tindak balas sistem sedemikian bergantung kepada jalur lebar saluran komunikasi dan kelajuan kerja arahan. Kawalan sepenuhnya berpusat, apabila saluran ibu pejabat atau saluran komunikasi dimusnahkan, sistem sedemikian sepenuhnya "membeku".

Prinsip peperangan yang berpusatkan rangkaian, ciri utamanya

Konsep "perang berpusatkan jaringan" dibangunkan oleh tiga tentera AS: Naib Laksamana Arthur Sebrovsky, Penyelidik Pentagon John Garstka, dan Admiral Jay Johnson. Ia mula-mula dijelaskan dalam artikel yang diterbitkan pada tahun 1998.

Dasar konsep baru adalah pernyataan bahawa mungkin untuk mencapai kemenangan atas musuh dengan mencapai keunggulan informasi dan komunikasi dengan menggabungkan kekuatan tentera anda ke dalam satu rangkaian.

Hal ini memungkinkan untuk meningkatkan kualiti perintah dan kawalan tentera dengan ketara, meningkatkan kadar operasi dan keberkesanan kerusakan kebakaran. Menurut pemaju doktrin, penyatuan pasukan bersenjata ke dalam rangkaian maklumat tunggal akan meningkatkan ketahanan hidup mereka, tahap penyegerakan diri, dan akan membantu mengoptimumkan bekalan kumpulan.

Laksamana Jay Johnson percaya bahawa penciptaan rangkaian maklumat ketenteraan sejagat yang mampu bertindak dalam masa nyata akan meningkatkan kelajuan perintah tentera, dengan memastikan penurunan masa keputusan oleh perintah dan peningkatan laju pemindahan mereka kepada tentera.

Perang berpusatkan rangkaian tidak boleh dipanggil jenis perang yang baru, tetapi ia adalah cara revolusioner untuk mengatur dan menjalankan operasi pertempuran.

Oleh kerana adanya maklumat lengkap tentang kekuatan dan lokasi musuh, serta konfigurasi pasukannya sendiri, perintah itu dapat mengatasi musuh di semua peringkat operasi penempatan dan pertempuran.

Musuh akan selalu menjadi beberapa langkah di belakang, yang akan membuatnya tidak mungkin untuk melakukan apa-apa tindak balas, yang pada akhirnya akan membawa kepada kekacauan yang lengkap dan kehilangan kemampuan tempur. Pengiraan teoritis ini telah disahkan sepenuhnya semasa operasi tentera Amerika di Iraq (2003).

Artikel ini memperkenalkan konsep "pasukan berpusatkan rangkaian", yang bermaksud pasukan, senjata dan peralatan ketenteraan yang mampu mengambil bahagian dalam peperangan yang berpusatkan Network.

Konsep "perang berpusatkan rangkaian" adalah berdasarkan kemajuan saintifik terkini dalam teknologi komputer dan komunikasi dan elektronik. Saluran data menghantar data dalam bentuk mesej digital dan suara, video streaming.

Asas rangkaian maklumat perang berpusatkan rangkaian adalah GIG atau "Grid Maklumat Global", operasi yang disediakan oleh kumpulan navigasi, peninjauan dan komunikasi yang berkuasa. Rangkaian maklumat dan komunikasi terdiri daripada tiga elemen utama:

  • kecerdasan;
  • badan pentadbir;
  • cara pemusnahan (penindasan).

Teori perang berpusatkan rangkaian berasaskan tiga prinsip utama:

  1. Jika anda menggabungkan tentera bersenjata dengan rangkaian yang kuat dan boleh dipercayai, ini akan membolehkan anda beralih ke tahap pertukaran maklumat yang baru secara kualitatif. Semasa operasi tempur rangkaian, perintah itu boleh menerima maklumat daripada kenderaan tempur individu dan anggota tentera mengenai lokasi, keadaan dan keperluan semasa mereka. Tidak kurang lengkap adalah maklumat tentang musuh, yang datang secara langsung dari pelbagai sumber: banyak drone, satelit ruang, kecerdasan dasar dan elektronik. Di samping itu, pengguna maklumat juga pembekalnya.
  2. Pertukaran maklumat secara berterusan meningkatkan kualiti dan tahap kesedaran umum tentang proses yang berlaku di teater operasi. Apa yang dipanggil kesedaran bersama dicapai. Gambar pertempuran sebenar yang berlaku di Timur Tengah atau Amerika Selatan dipaparkan dengan segera di komputer Pentagon.
  3. Meningkatkan kesedaran membolehkan kerjasama dan penyegerakan diri antara unit-unit yang berbeza dan jenis tentera, yang seterusnya, secara dramatik meningkatkan keberkesanan misi tempur. Salah satu ciri perang berpusatkan rangkaian adalah kemungkinan organisasi diri di peringkat akar umbi dan hubungan melintang antara pelbagai unit di medan perang.

Ciri khas dari perang yang berpusatkan rangkaian adalah:

  1. Perintah ini mempunyai peluang untuk menggunakan angkatan tentera, dipisahkan secara geografi. Sebelum ini, adalah perlu bahawa unit dan perkhidmatan sokongan mereka terletak di sebelah antara satu sama lain dan berdekatan dengan musuh atau objek yang sedang diadakan. Sekarang sekatan-sekatan ini telah diangkat, yang telah disahkan dalam masa permusuhan sebenar. Apa-apa peperangan bukan hanya satu unit askar yang menyerang serangan itu, tetapi juga tugas logistik yang paling sukar, ia amat sukar untuk menyelesaikannya dalam gerakan manuver moden. Menggunakan kaedah berpusatkan rangkaian menjanjikan revolusi sebenar dalam organisasi logistik sasaran. Sebagai contoh, semasa operasi "Kebebasan Iraq" pada tahun 2003, angkatan bersenjata AS buat pertama kalinya menggunakan sistem maklumat MTS (Sistem Pergerakan Pergerakan Tentara). Dengan bantuan sejumlah besar sensor, mereka mengesan lokasi tangki, pengangkut kakitangan berperisai dan kenderaan tempur infanteri di seluruh teater operasi dan menerima permintaan untuk bekalan peluru, alat ganti, bahan api dari krew mereka dalam masa nyata. Sistem MTS telah menanggung pembayar cukai Amerika Syarikat $ 418 juta, keanggotaannya terdiri daripada lebih dari 4000 komputer on-board dan 100 pelayan.
  2. Hanya negeri yang sangat maju dengan belanjawan tentera yang besar mampu melakukan perang-sentris jaringan. Menggunakan komputer canggih dan teknologi maklumat, tentera negara-negara tersebut dapat mengawasi pengawasan komprehensif teater operasi. Sebelum permulaan perang kedua di Iraq (2003), Amerika mengerahkan satelit konstelasi besar yang terdiri daripada empat puluh satelit di seluruh negara ini.
  3. Mewujudkan rangkaian maklumat biasa membolehkan anda mewujudkan interaksi yang berkesan antara pelbagai pelaku dalam ruang tempur. Ini mewujudkan peluang untuk bahagian dibahagi secara geografi untuk menjalankan tindakan bersama, mengedarkan tugas di antara mereka dan jumlah kerja, yang membolehkan mereka bertindak balas dengan lebih pantas kepada keadaan yang berubah-ubah. Ciri-ciri permusuhan yang berpusatkan rangkaian ini menyumbang kepada penyusunan diri angkatan tentera pada tahap yang lebih rendah, penciptaan hubungan mendatar antara pelbagai unit. Pertubuhan diri dan penyegerakan diri memberi peluang kepada subbahagian akar umbi untuk beroperasi hampir autonomi, merumuskan secara bebas dan menyelesaikan tugas-tugas operasi, berdasarkan akses kepada pelbagai maklumat umum dan memahami pelan perintah. Sebagai contoh, lebih daripada 80% jenis pesawat dari awal 2000 (kempen di Afghanistan dan Iraq) telah dijalankan tanpa penentuan sasaran terdahulu, mereka datang ke juruterbang langsung dari unit tanah di barisan depan. Untuk melakukan ini, rakyat Amerika perlu membangunkan sistem komunikasi dan kawalan yang lain - TVMSS (Sistem Teras Pengurusan Battle Theater).

Di Iraq, komander skuadron penerbangan berasaskan pengangkut, menggunakan sistem maklumat umum, boleh menjalankan perancangan bersama operasi masa depan dengan rakan-rakan tentera mereka.

Di samping prinsip-prinsip, unsur-unsur dan perbezaan utama perang-sentris, terdapat juga fasa-fasa utama konflik tersebut. Pada mulanya, mereka telah diterangkan oleh ahli teori doktrin ini, dan kemudian disahkan dalam amalan. Terdapat empat fasa utama:

  1. Pemusnahan sistem maklumat perisikan musuh: peralatan perisikan, ibu pejabat, pemprosesan maklumat dan pusat kawalan.
  2. Penaklukan ketuanan udara penuh dengan menindas dan memusnahkan tentera udara dan pertahanan udara musuh.
  3. Pemusnahan pasukan tanah musuh, dengan perhatian khusus yang dibayar kepada sistem peluru berpandu, artileri dan kenderaan berperisai.
  4. Penindasan rintangan fokus musuh.

"Kebebasan Iraq": Perang pertama yang berpusatkan rangkaian pos

Operasi Amerika Irak Kebebasan (2003) dianggap sebagai perang pertama-sentris dalam sejarah. Ramai ahli Rusia menganggap perang AS kedua di Iraq sebagai perang udara-ke-konvensional, yang sebenarnya merupakan satu operasi yang mendalam. Walau bagaimanapun, jika anda melihat dengan teliti, anda boleh melihat perbezaan yang signifikan dalam konflik ini, yang secara langsung menunjukkan sifat sentrisnya.

Pertama sekali, nisbah yang luar biasa bagi tentera yang memajukan dan mempertahankan diri, serta penukaran mengejutkan kempen ini, menarik.

Sebelum pencerobohan gabungan AS-British, tentera Iraq adalah angkatan ketenteraan yang serius dengan pengalaman ketenteraan yang kaya, termasuk perjuangan menentang angkatan tentera negara-negara Barat. Saddam Hussein mempunyai 23 pasukan tentera darat dan pengawal Republik elit, jumlahnya lebih daripada 230 ribu orang. Di samping itu, seramai 200 ribu tentera dan pegawai turut berkhidmat di angkatan pertahanan udara dan penerbangan. Iraq mempunyai 2,200 tangki (di mana lebih daripada 700 adalah T-72), lebih daripada 3 ribu kenderaan pertempuran infantri dan kapal selam perisai, 4000 unit artileri tong, MLRS dan mortar. Pada pelupusan pasukan pertahanan itu terdapat peluru berpandu balistik jarak jauh (100 keping), 500 helikopter tempur dan pesawat terbang, lebih dari seratus peluru berpandu pertahanan udara dari berbagai jenis. Di samping itu, Iraq mempunyai tentera yang tidak tetap, dan jumlah rejim 650 ribu orang.

Orang Amerika, bersama-sama dengan British, mempunyai enam bahagian darat (110 ribu orang), 180 ribu orang dalam penerbangan dan angkatan laut, mereka bersenjata dengan 500 kereta kebal, 1300 kenderaan tempur infantri dan kapal angkatan bersenjata, 900 tembakan dan meriam roket, 200 ZRK . Pasukan utama Sekutu, tentu saja, ialah penerbangan - pasukan mogok boleh mengira 1,300 helikopter dan kapal terbang, serta 1,100 peluru berpandu pelayaran.

Iaitu, sebelum pecah permusuhan, pasukan bawah tanah yang semakin maju lebih rendah daripada pembela beberapa kali (dalam kereta kebal dan meriam 4.4 kali). Keadaan yang menakjubkan untuk sebarang operasi. Gabungan itu mempunyai keunggulan besar di udara, tetapi rakyat Iraq bersedia untuk ini: mereka umumnya enggan menggunakan pesawat mereka sendiri, mengetahui bahawa ia akan segera tersingkir. Tentera darat sangat tersebar dan meletakkan garis pertahanan mereka di kawasan dengan medan sukar, bersembunyi di sebalik halangan alam.

Bahagian Iraq telah menyediakan pertahanan yang sangat dihormati, berdasarkan sejumlah besar kubu kuat yang terletak di pinggir kota. Taktik mereka adalah jelas: untuk mengenakan pergaduhan musuh pada kedudukan yang telah disediakan sebelumnya dan menyebabkan dia tidak dapat menerima kerosakan. Perintah tentera Iraq menjanjikan musuh untuk mengubah Baghdad menjadi Stalingrad baru. Dalam hal kejayaan kedudukan pertahanan, tentara mesti berundur ke bandar-bandar dan memulakan pertempuran di bandar.

Pelan strategik operasi Bersekutu terdiri daripada beberapa perkara. Pertama sekali, mereka terpaksa memenangi ketuanan udara yang lengkap, menekan pertahanan udara Iraq. Kemudian tentera tanah gabungan bertujuan untuk mengelilingi unit-unit Iraq yang terletak di sekitar Basra, menyerang serangan musuh pada pertahanan eselon pertahanan pertama dan, selepas serbuan di wilayah padang pasir negara itu, menyerang Baghdad.

Tugas untuk memenangi supremasi udara telah diselesaikan dengan sangat cepat, dan kemudiannya penerbangan gabungan mula melancarkan serangan ke atas sasaran tanah dan sokongan untuk kekuatan darat.

Satu bahagian British menyekat Basra, dan tiga orang Amerika - pergi ke serbuan di Baghdad. Empat hari kemudian, rakyat Amerika sampai ke pinggir Baghdad, dan selepas kira-kira dua minggu ibu kota Iraq dibawa ke cincin itu. Semua penyerang pertahanan telah ditangkis dengan kerugian yang besar bagi mereka, dan tidak lama lagi pengabaian umum askar Iraq bermula.

Разгром иракской армии кажется типичной воздушно-наземной операцией, с массированным использованием боевой авиации, однако это не совсем верно. Только благодаря использованию сетецентрических инструментов американцам удалось добиться таких быстрых и впечатляющих результатов.

Все воздушное пространство Ирака круглосуточно контролировалось с помощью самолетов AWACS, с их помощью происходило и управление авиацией коалиции. Американцами использовалась радиолокационная система J-Stars, установленная на борту самолетов. Она выявляла источники радиоизлучения противника, по которым уничтожались РЛС, станции РЭБ, ретрансляторы, радиопередатчики.

Важнейшую роль в успешном завершении американской кампании в Ираке сыграла система управления и связи FBCB2. Она связывала в единую информационную сеть системы разведки, целеуказания, позиционирования, планирования боевых действий и снабжения войск. Опытные версии FBCB2 использовались во время военных конфликтов в Афганистане и Югославии.

Терминалы системы FBCB2 были установлены на всех танках, БМП, БТР, САУ и РСЗО. Ими обеспечивались наземные командные пункты, передовые наводчики артиллерийского огня и авиации. Система FBCB2 имела двухуровневую систему связи: с воздушным и космическим сегментом.

Используя систему FBCB2, командиры низшего звена имели доступ к информации о расположении своих войск и подразделений противника, поэтому атаки на иракские позиции и опорные пункты чаще всего осуществлялись с тыла или флангов. Имея представление, где находится неприятель, американцы стремились вести огонь на дистанциях, которые исключали попадание под ответный огонь противника. С помощью FBCB2 командиры американских подразделений могли на поле боя напрямую взаимодействовать с артиллерийскими подразделениями и с авиацией.

Иракская артиллерия обнаруживалась сразу же после первых пристрелочных выстрелов с помощью радиолокационных станций. В воздухе постоянно находилась авиация коалиции, которая незамедлительно получала информацию прямо от передовых частей.

Иракцы попадали под огонь противника уже на этапе сосредоточения войск, они не могли нанести урон противнику даже ценой собственной гибели. Это сильнейшим образом деморализовало войска. Силы коалиции, полностью владея тактической информацией, наносили превентивные удары по скоплению иракских войск, уничтожали силы противника по частям.

Пользуясь подавляющим информационным преимуществом, силы коалиции могли уничтожать даже превосходящего по численности противника. Немногочисленные попытки контратак всегда разбивались о полную осведомленность войск коалиции о том, где и какими силами ожидать удара.

Сетецентрические методы ведения войны позволяли американским командирам всегда быть на несколько шагов быстрее, чем их противники. Также следует отметить тот факт, что в нанесении ударов силы коалиции отдавали приоритет штабам и узлам связи противника. После их уничтожения иракские подразделения, построенные по иерархическому принципу, превращались просто в вооруженные и неуправляемые толпы.

После окончания войны 2003 года в Персидском заливе американцы продолжили совершенствовать инструменты сетецентрической войны. В настоящее время работает программа Joint Battle Command Platform, согласно которой носимыми терминалами оснащаются все военнослужащие подразделений постоянной готовности. Система FBCB2 расширена до уровня С4. Ударными темпами происходит увеличение количества беспилотных летательных аппаратов в войсках, их количество превысило численность танков. Причем, большая часть дронов выполняет разведывательные функции.

В 2010 году было создано Кибернетическое командование, под руководство которого отдали GIG. Оно непосредственно подчиняется Стратегическому командованию страны. То есть, американцы приравняли информационную сеть к ядерной триаде.

А что Россия?

Вооруженные силы России до сих пор опираются на доктрину глубокой операции, которая была разработана в 30-е годы прошлого столетия. Основной упор делается на наращивании количества боевых платформ (самолетов, танков, ЗРК) и улучшения их качества.

Подобная стратегия выглядит ошибочной. В конфликте, когда один из его участников использует сетецентрические методы, количество танков и ЗРК отходит на второй план. Куда важнее скорость управления имеющимися силами. Конфликт двух противников, один из которых использует сетевые информационные технологии для управления войсками, напоминает бой слепого боксера со зрячим. Абсолютно неважно, насколько хорошо подготовлен слепой боец - ему все равно не победить.

В России существуют единичные разработки систем вооружения и управления, которые можно было бы использовать в сетецентрической войне, но они уже многие годы находятся в стадии испытаний, нет необходимой системы связи, отсутствуют протоколы обмена информацией между различными подразделениями и родами войск.

Tonton video itu: A Funny Thing Happened on the Way to the Moon - MUST SEE!!! Multi - Language (September 2019).