MiG-21 pejuang pelbagai guna: sejarah penciptaan, perihalan dan ciri-ciri

MiG-21 adalah pejuang Soviet yang dibangunkan pada akhir 1950-an dan berkhidmat dengan Angkatan Udara Soviet hingga 1986. MiG-21 adalah pejuang supersonik yang paling besar; selama bertahun-tahun operasi, ia telah berulang kali dinaik taraf, empat generasi pesawat ini diperuntukkan.

Pejuang MiG-21 mengambil bahagian dalam hampir semua konflik utama separuh kedua abad yang lalu; ujian serius pertama untuk kenderaan tempur ini adalah perang di Vietnam. Untuk bentuk ciri sayap, juruterbang Soviet berseloroh menyebut MiG-21 "balalaika", dan juruterbang NATO memanggil "terbang Kalashnikov".

Di Muzium Penerbangan dan Astronautik Amerika bertentangan antara satu sama lain terdapat dua pesawat tempur: F-4 Phantom dan MiG-21 adalah lawan yang tidak dapat dipertikaikan, yang konfrontasi bertahan selama beberapa dekad.

Sejumlah 11,500 unit pejuang MiG-21 dihasilkan di USSR, India dan Czechoslovakia. Selain itu, di China untuk keperluan PLA, satu salinan pejuang dihasilkan di bawah jawatan J-7, dan versi eksport pesawat China itu dinamakan F7. Ia dikeluarkan hari ini. Oleh kerana bilangan salinan yang besar, kos satu pesawat sangat rendah: MiG-21MF lebih murah daripada BMP-1.

MiG-21 harus dikaitkan dengan generasi ketiga pejuang, kerana ia mempunyai kelajuan penerbangan supersonik, terutama persenjataan roket, boleh digunakan untuk menyelesaikan pelbagai misi pertempuran.

Di USSR, pengeluaran besar-besaran MiG-21 telah dihentikan pada tahun 1985. Sebagai tambahan kepada USSR, pejuang itu telah berkhidmat dengan pasukan udara semua negara-negara Pact Warsaw dan dibekalkan kepada hampir semua sekutu Soviet. Hari ini ia secara aktifnya dieksploitasi: MiG-21 berkhidmat dengan beberapa pasukan tentera di dunia, terutamanya dari Afrika dan Asia. Jadi kereta ini boleh dipanggil bukan sahaja yang paling besar, tetapi juga yang paling lama hidup di kalangan pejuang. Musuh utama - F-4 Phantom kini sedang berkhidmat dengan hanya Tentera Udara Iran.

Sejarah penciptaan

Kembali pada awal 50-an, Biro Reka Bentuk Mikoyan memulakan pembangunan pejuang barisan hadapan, yang mampu kedua-duanya memintas musuh-musuh tinggi ketinggian musuh dan melawan pejuang musuh.

Semasa mengerjakan pesawat baru, pengalaman mengendalikan pejuang MiG-15 dan penggunaan tempurnya dalam Perang Korea telah diambil kira. Tentera percaya bahawa masa pertempuran bergerak di masa lalu, sekarang lawan akan mendekati pada kelajuan yang hebat dan memukul pesawat musuh dengan satu atau dua peluru berpandu atau voli meriam tunggal. Pendapat yang serupa dikongsi oleh ahli teori tentera Barat. Bekerja pada pesawat yang serupa dengan ciri-ciri MiG-21 telah dijalankan di Amerika Syarikat dan Eropah.

Menyelia penciptaan mesin baru, A. G. Brunov, yang pada mulanya berada dalam status wakil pereka umum OKB. Kemudian, melalui perintah Kementerian Industri Penerbangan, beliau telah dilantik sebagai pereka utama untuk penciptaan pejuang.

Kerja berjalan secara selari dalam dua arah. Pada tahun 1955, prototaip seorang pejuang dengan sayap E-2 (57 ° di sepanjang sayap terdepan) naik ke udara, mampu mencapai kelajuan 1920 km / j. Pada tahun berikutnya, penerbangan pertama prototaip E-4 berlaku, sayap yang mempunyai bentuk segitiga. Dalam perjalanan kerja berikutnya, penerbangan prototaip lain pejuang dengan sayap menyapu dan delta telah dijalankan.

Ujian perbandingan telah menunjukkan kelebihan yang signifikan dari sebuah pesawat dengan bentuk sayap segi tiga. Pada tahun 1958, tiga E-6 telah dihasilkan dengan enjin R-11F-300 yang baru, dilengkapi dengan pembakar semula. Salah satu daripada tiga mesin ini menjadi prototaip pejuang MiG-21 masa depan. Pesawat ini dibezakan oleh bentuk hidung aerodinamik yang lebih baik, kepak brek baru, lekapan dengan kawasan yang lebih besar dan reka bentuk kanopi kokpit yang diubah suai.

Ia adalah pesawat udara yang diputuskan untuk dilancarkan ke dalam pengeluaran besar-besaran dan menetapkan MiG-21. Ia dirancang untuk menubuhkan satu produksi pejuang yang selari dengan sayap tersapu (di bawah penentuan MiG-23), namun rancangan-rancangan ini tidak lama lagi ditinggalkan.

Pengeluaran siri pejuang pada tahun 1959-1960. telah dijalankan di kilang pesawat Gorky. Kemudian, pembebasan pesawat itu diselaraskan kepada MMP "Znamya" dan kilang pesawat Tbilisi. Pengeluaran pejuang itu dihentikan pada tahun 1985, di mana lebih daripada empat puluh eksperimen eksperimen dan siri pesawat muncul.

Penerangan mengenai pembinaan

Harus diingat bahawa pengeluaran massa MiG-21 berlangsung lebih dari dua puluh lima tahun, pada masa ini puluhan modifikasi pejuang dilancarkan. Mesin sentiasa diperbaiki. Para pejuang pengubahsuaian terkini sangat berbeza dengan pesawat tahun-tahun pertama pelepasan.

Pejuang MiG-21 mempunyai konfigurasi aerodinamik biasa dengan sayap segi tiga rendah dan bulu dengan sapu tinggi. Fi pesawat adalah jenis semi-monocoque dengan empat spar longitudinal.

Reka bentuk pejuang itu benar-benar terbuat dari logam, dalam pembuatannya menggunakan aloi aluminium dan magnesium. Jenis utama sambungan unsur-unsur struktur adalah rivet.

Dalam busur adalah pengambilan udara laras pusingan dengan kon yang padat. Ia dibahagikan kepada dua saluran yang mengelilingi kokpit dan membentuk semula satu saluran selepas itu. Di hidung pejuang terdapat flaps anti-lonjakan, di depan kabin terdapat petak peralatan elektronik, di bawahnya adalah bidang gear pendaratan. Di ekor pesawat adalah sebuah bekas dengan parasut parit.

Sayap pejuang MiG-21 mempunyai bentuk segi tiga, terdiri dari dua konsol dengan satu spar. Setiap daripada mereka mempunyai dua tangki bahan bakar dan satu sistem tulang rusuk dan tali. Setiap sayap mempunyai ailerons dan flaps. Setiap sayap mempunyai rabung aerodinamik yang meningkatkan kestabilan pesawat pada sudut serangan yang tinggi. Di hujung akar sayap juga silinder oksigen.

Bulu mendatar adalah giliran penuh, dengan sapuan sebanyak 55 darjah. Ekor vertikal mempunyai sapu 60 darjah dan terdiri daripada roda dan kemudi. Di bawah pesawat yang dipasang di puncak untuk meningkatkan kestabilan dalam penerbangan.

Pejuang MiG-21 mempunyai gear mendarat roda tiga, yang terdiri daripada rak depan dan utama. Siaran dan pembersihan casis dibuat dengan menggunakan sistem hidraulik. Semua roda adalah brek casis.

Kokpit MiG-21 mempunyai lekapan berbentuk drop, yang diubah suai sepenuhnya. Udara di dalam kabin dibekalkan oleh pemampat, suhu dalam kabin dikendalikan oleh termostat.

Lentera pesawat terdiri daripada visor dan bahagian berengsel. Bahagian hadapan visor terdiri dari kaca silikat, di mana terdapat kaca peluru 62 mm yang melindungi juruterbang dari serpihan dan kerang. Bahagian lipat dari tanglung terbuat dari kaca organik, ia terbuka secara manual ke kanan.

Untuk menghapuskan lapisan gula, tanglung dibekalkan dengan sistem anti-icing, yang menyembur etil alkohol ke kaca depan.

Pengubahsuaian pertama MiG-21F, yang dilancarkan pada tahun 1959, dilengkapi dengan enjin R-11F-300. Dalam versi terkini, terdapat enjin lain (contohnya, R11F2S-300 atau R13F-300) dengan ciri-ciri yang lebih maju. R-11F-300 adalah enjin turbojet twin-shaft (TRDF) dengan pemampat enam kelajuan, pembakar selepas pembakaran dan ruang pembakaran tiub. Ia terletak di bahagian belakang pesawat. TRDF mempunyai sistem kawalan PURT-1F, yang membolehkan juruterbang mengawal enjin dari hentian penuh ke mod pembakar belakang dengan satu tuil di kokpit.

Enjin ini juga dilengkapi dengan sistem permulaan elektrik, sistem make-up oksigen untuk motor, sistem kawalan muncung elektro-hidraulik.

Pengambilan udara pesawat itu boleh dilaraskan, di bahagian depannya ada kon bergerak dari bahan telus radio. Ia mengandungi pejuang radar (dalam versi awal - pencari rangkaian radio). Kon ini mempunyai tiga kedudukan: untuk kelajuan penerbangan kurang dari 1.5 M, ia ditarik balik sepenuhnya, untuk kelajuan dari 1.5 hingga 1.9 M, ia berada dalam kedudukan pertengahan dan untuk kelajuan penerbangan lebih dari 1.9 M, ia diperpanjang secara maksimum.

Dalam penerbangan, petak enjin dimasak dengan udara untuk melindungi reka bentuk pejuang dari haba yang berlebihan.

Sistem bahan api MiG-21 terdiri daripada 12 atau 13 tangki bahan api (bergantung kepada pengubahsuaian pesawat). Lima tangki lembut terletak di dalam pesawat tempur, empat lagi tangki di sayap pesawat. Juga, sistem bahan api termasuk garisan bahan api, pelbagai pam, sistem saliran tangki dan elemen lain.

Pejuang MiG-21 dilengkapi dengan sistem yang membolehkan juruterbang segera meninggalkan pesawat. Pada pengubahsuaian pertama MiG-21, kerusi lonjakan dipasang, serupa dengan pesawat MiG-19. Kemudian pejuang itu dilengkapi dengan kerusi peluncur "SK", yang dengan bantuan lampu suluh melindungi juruterbang dari aliran udara. Walau bagaimanapun, sistem sedemikian tidak boleh dipercayai dan tidak dapat menyediakan untuk menyelamatkan juruterbang semasa lontaran dari tanah. Oleh itu, kemudian ia digantikan oleh kerusi KM-1, yang mempunyai reka bentuk tradisional.

MiG-21 mempunyai dua sistem hidraulik, utama dan penggalak. Dengan bantuan mereka, casis, kepak brek, flaps, dan muncung enjin dan kon pengangkut udara dibebaskan dan dibersihkan. Juga, pesawat itu dilengkapi dengan sistem api.

MiG-21 dilengkapi dengan peralatan dan peralatan radio-elektronik seperti berikut: cakera buatan, sistem tentera tempur, kompas radio, altimeter radio, stesen amaran radiasi. Pada pengubahsuaian awal pesawat tidak ada autopilot, kemudian dipasang.

Senapan pejuang MiG-21 terdiri daripada satu atau dua senjata terbina dalam (NR-30 atau GSh-23L) dan pelbagai jenis senjata peluru berpandu dan bom. Pejuang itu mempunyai lima mata suspensi, berat keseluruhan unsur penggantungan ialah 1300 kg. Senjata rudal pesawat diwakili oleh pelbagai jenis peluru berpandu udara ke udara dan udara ke udara. Roket 57 dan 240 mm yang tidak terkawal dan tangki pembakar juga boleh dipasang.

Pejuang boleh dipasang peralatan untuk melakukan peninjau udara.

Pengubahsuaian

Sepanjang tahun operasi, MiG-21 telah berulang kali dinaik taraf. Jika kita bercakap tentang pengubahsuaian terkini pejuang, mereka sangat berbeza dengan ciri teknikal mereka dari pesawat, yang dikeluarkan pada awal tahun 60-an. Pakar membahagi semua pengubahsuaian pejuang ke dalam empat generasi.

Generasi pertama. Ini termasuk pejuang barisan depan MiG-21F dan MiG-21F-13, masing-masing dikeluarkan pada tahun 1959 dan 1960. Armament MiG-21F terdiri daripada dua meriam 30 mm, roket tak berawak dan roket S-24. Para pejuang generasi pertama tidak mempunyai radar. MiG-21F-13 dilengkapi dengan enjin dengan prestasi yang lebih tinggi, pesawat boleh mencapai kelajuan 2499 km / j, pengubahsuaian ini menetapkan rekod untuk ketinggian penerbangan.

Generasi kedua Pesawat tempur generasi kedua termasuk pengubahsuaian MiG-21P (1960), MiG-21PF (1961), MiG-21PFS (1963), MiG-21FL (1964), MiG-21PFM (1964) dan MiG-21R (1965).

Semua pejuang generasi kedua dilengkapi dengan radar, enjin dengan prestasi yang lebih tinggi, dan sistem senjata juga berubah.

Mengenai persenjataan meriam MiG-21P telah dialihkan sepenuhnya, sejak pada masa itu dianggap bahawa terdapat cukup peluru berpandu untuk pejuang. Begitu juga, Phantom Amerika bersenjata. Perang Vietnam menunjukkan bahawa keputusan sedemikian adalah kesilapan yang serius. Mengenai pengubahsuaian MiG-21PFM mereka memutuskan untuk memulangkan senjata itu - pada pejuang ia mungkin untuk memasang bekas pistol di pylon pusat. Juga pesawat ini bersenjata dengan peluru berpandu radar RS-2US, kerana pemasangannya diperlukan untuk membuat semula radar di atas kapal.

Versi MiG-21PFS dilengkapi dengan sistem untuk memecahkan lapisan sempadan dengan kepak, yang memungkinkan untuk mengurangkan laju pendaratan pejuang dengan ketara dan mengurangkan panjang laluannya hingga 480 meter.

MiG-21FL. Pengubahsuaian yang dibuat untuk Tentera Udara India.

MiG-21R. Pesawat peninjau, bekas dengan peralatan khas dipasang di bawah fiuslinya.

Generasi ketiga Kemunculan generasi pejuang ini dikaitkan dengan penciptaan radar RP-22 baru "Sapphire-21" (C-21). Ia mempunyai ciri yang lebih tinggi daripada stesen RP-21 yang sebelumnya, dan dapat mengesan sasaran pengebom pada jarak hingga 30 km. Terima kasih kepada radar baru, peluru berpandu itu dilengkapi dengan kepala homing separuh aktif. Sebelum ini, juruterbang terpaksa mengarahkan peluru berpandu ke sasaran sehingga kekalahannya. Kini sudah cukup untuk menyerlahkan sasaran, dan roket itu melakukan gerakan sendiri. Ini benar-benar mengubah taktik menggunakan pejuang.

Generasi ketiga pejuang ini termasuk pengubahsuaian MiG-21S (1965), MiG-21M (1968), MiG-21SM (1968), MiG-21MF (1969), MiG-21SMT (1971) , MiG-21MT (1971).

Dua peluru berpandu inframerah dan dua dengan kepala radar adalah senjata tipikal roket generasi ketiga MiG-21.

MiG-21M. Versi eksport pejuang itu, ia dikeluarkan di bawah lesen di India.

MiG-21SM menerima enjin R-13-300 baru yang lebih canggih dan meriam automatik GSh-23L yang dibina ke dalam fiuslaj. Pengalaman Perang Vietnam menunjukkan bahawa persenjataan meriam tidak membantu, adalah perlu untuk seorang pejuang dalam setiap pertempuran.

MiG-21MF. Pengubahsuaian eksport MiG-21SM.

MiG-21SMT. Pengubahsuaian dengan enjin yang lebih kuat dan peningkatan tangki bahan bakar. Digunakan sebagai pembawa senjata nuklear.

MiG-21MT. Ini adalah varian pejuang MiG-21SMT, yang dibangunkan untuk eksport, tetapi kemudian pesawat ini dipindahkan ke Angkatan Udara Soviet. Sejumlah 15 unit pengubahsuaian ini dikeluarkan.

Generasi keempat Generasi pejuang ini milik MiG-21bis - pengubahsuaian yang paling baru dan sempurna dalam pesawat itu. Ia dikeluarkan pada tahun 1972. "Penyesatan" utama pengubahsuaian ini adalah enjin P-25-300, yang membangunkan tujahan melalui rangsangan dan 780 kgf. Di atas kapal terbang didapati nisbah optimum antara kapasiti tangki bahan api dan sifat aerodinamik. MiG-21bis dilengkapi dengan radar yang lebih canggih "Sapphire-21" dan penglihatan optik yang lebih baik, membolehkan juruterbang menembak walaupun dengan beban yang besar.

Pesawat generasi keempat menerima peluru berpandu R-13M yang lebih maju dan peluru berpandu R-60 yang lebih maju. Bilangan peluru berpandu berpandu di atas MiG-21bis meningkat kepada enam.

Sebanyak unit 2013 pengubahsuaian pejuang ini dikeluarkan.

Penggunaan tempur

Penggunaan pertempuran pejuang MiG-21 bermula pada tahun 1966 di Vietnam. MiG-21 berkelajuan tinggi, mudah alih dan berkelajuan tinggi menjadi masalah yang sangat serius untuk pejuang terbaru Amerika F-4 Phantom II. Dalam tempoh enam bulan pertempuran udara, Angkatan Udara AS kehilangan 47 pesawat, menguruskan untuk menembak hanya 12 MiGs.

Pejuang Soviet melepasi lawannya dalam banyak cara: dia mempunyai kebolehan bergerak yang lebih baik, mempunyai berat badan yang sangat baik, lebih mudah diurus. Walaupun Soviet radar dan senjata peluru berpandu terus terang lebih lemah daripada Amerika. Tetapi walaupun ini, juruterbang Vietnam pada MiGs masih memenangi pusingan pertama pertempuran.

Amerika untuk juruterbang mereka terpaksa memulakan kursus taktik pertempuran terhadap MiG.

Semasa konflik Vietnam, 70 pejuang MiG-21 telah hilang, mereka membuat 1300 susunan dan menjaringkan 165 kemenangan. Perlu diingatkan bahawa nombor berbeza dari sumber yang berbeza. Bagaimanapun, fakta yang tidak dapat dipertikaikan adalah bahawa dalam perang itu, Amerika F-4 Phantom kalah kepada pejuang Soviet.

Dengan cara ini, Hollywood tidak mengeluarkan satu filem yang didedikasikan untuk juruterbang Amerika di Vietnam, kerana dalam perang ini tidak banyak yang boleh dibanggakan.

Konflik ketenteraan yang serius di mana MiG-21 mengambil bahagian adalah perang antara India dan Pakistan pada tahun 1971. Pada masa itu, pelbagai pengubahsuaian MiG-21 adalah asas pesawat pejuang Tentera Udara India. Mereka ditentang oleh pejuang Cina J-6 (pengubahsuaian MiG-19), Mirage III Perancis dan F-104 Starfighter.

Menurut pihak India, 45 pesawat hilang semasa konflik dan 94 pesawat musuh dimusnahkan.

Pada tahun 1973, satu lagi konflik Arab-Israel bermula, yang dipanggil Perang Doomsday. Dalam konflik ini, MiGs dari pelbagai modifikasi pasukan udara Syria dan Mesir ditentang oleh juruterbang Israel pada pesawat Mirage III dan F-4E Phantom II.

Lawan yang sangat berbahaya adalah Mirage III. Dalam banyak cara, mereka sangat serupa. MiG mempunyai kepantasan yang sedikit lebih baik, tetapi lebih rendah daripada musuh dalam prestasi radar dan mempunyai penglihatan yang paling teruk dari kokpit.

Perang Doomsday memaksa para juruterbang untuk mengingat semula peranti taktikal seperti pertempuran udara kumpulan terdekat. Dia tidak pernah diamalkan semenjak Perang Dunia II.

Semasa kempen, pejuang Syria melakukan 260 pertempuran dan menembak 105 pesawat musuh. Их потери оценивались в 57 самолетов.

МиГ-21 принимал участие во время войны между Ливией и Египтом, его активно использовали в ирано-иракской войне, а также в ходе ряда других локальных конфликтов.

Этот истребитель применялся советскими войсками в Афганистане. После ухода советских войск из этой страны часть самолетов попала к моджахедам. Они участвовали в нескольких воздушных боях с самолетами Северного Альянса.

После появления машин четвертого поколения МиГ-21 начал терять свое превосходство в воздухе. Во время воздушных боев над Ливаном в 1979-1982 гг. израильские F-15A существенно превосходили МиГ по большинству характеристик. ВВС Ирака безрезультатно пытались использовать МиГ-21 против авиации многонациональных сил в Ираке в 1991 году.

МиГ-21 и сегодня стоит на вооружении десятков стран мира, в основном Африки и Азии. Так, например, его продолжают активно использовать сирийские правительственные силы. С начала этого конфликта ВВС Сирии потеряли 17 МиГ-21. Часть из них были сбиты, а другая - потеряны из-за технических неисправностей.

Характеристики

ТипМиГ-21Ф-13
Масса, кг890
Стартовая масса, кг7370-8625
Макс. скорость на высоте, км/ч2125
Посадочная скорость, км/ч260-270
Потолок, м19 000
Радиус полета, км1300
Радиус полета с подвесными баками, км1580
Продолжительность полета1 ч 37 мин до 1 ч 56 мин
ДвигательЗ11Ф-300
ВооружениеПушка 1НР-30 / 2К-13 или 2×16 ракет или 2 бомбы

Tonton video itu: The Vietnam War: Reasons for Failure - Why the . Lost (September 2019).