Tempoh presiden yang pendek dalam sejarah Sepanyol

Sepanyol adalah salah satu daripada beberapa negara di Eropah yang sejarahnya mengandungi semua bentuk organisasi politik. Di negara di mana kuasa diraja selalu dikuasai, dalam tempoh 100 tahun yang lalu Republik telah dua kali muncul. Walaupun entiti negeri ini berumur pendek, Presiden Sepanyol memerintah negara untuk tempoh pemerintahan republik yang singkat. Di dalam negeri terdapat institusi kuasa demokratik, status presiden Sepanyol dan parlimen menentukan dasar dalaman dan luar negara. Hari ini, Sepanyol dianggap sebagai model model rejim monarki berperlembagaan Eropah, dan empat puluh tahun yang lalu negara itu mempunyai diktator, terdapat kerajaan Sepanyol di pengasingan, yang diketuai oleh empat presiden.

Bendera Sepanyol

Sistem kuasa kerajaan di Sepanyol

Sepanyol sekarang adalah monarki berperlembagaan sejak tahun 1947. Sehingga tahun 1975, raja Sepanyol dianggap sebagai ketua rasmi negeri. Kuasa sebenar di negeri ini berada di tangan Francesco Franco, pemimpin politik dan pentadbiran negara. Hanya selepas kematian diktator di negara bermula pembaharuan demokratik, adalah pembaharuan sistem pentadbiran awam. Sepanyol menerima Perlembagaan baru pada tahun 1978, mengikut mana raja menjadi ketua negara, dan semua kuasa perundangan dan eksekutif berada di tangan parlimen.

Raja Sepanyol dan Cortes

Majoriti parlimen menentukan arah politik kerajaan Sepanyol. Fungsi perwakilan diberikan kepada Raja Sepanyol, sementara seluruh kepimpinan negara dilaksanakan oleh pemerintah, yang dipimpin oleh Perdana Menteri.

Terdapat tempoh yang singkat di Sepanyol, dari 1869 hingga 1874, apabila kuasa sebenar di negeri ini diwakili oleh presiden, yang memiliki kuasa kepala negara dan mengetuai kerajaan.

Republik Sepanyol pertama adalah percubaan pertama oleh kuasa politik negara untuk menamatkan kuasa kerajaan mutlak dan membina negara demokratik. Ini bukan untuk mengatakan bahawa peristiwa-peristiwa ini telah menjadi sesuatu yang istimewa dalam sejarah negara Sepanyol. Di pertengahan abad XIX, seluruh Eropah mengalami ledakan revolusi, akibatnya kejatuhan beberapa negara rejim monarki dan penubuhan pemerintahan kerajaan republik. Sepanyol tidak terkecuali dalam hal ini, setelah mengetahui tempoh singkat semua pesona sistem republikan.

Sepanyol pada abad XIX

Republik Pertama dan pemimpinnya

Situasi sosio-politik yang membawa kepada pembentukan Republik muncul di Sepanyol melawan latar belakang proses-proses revolusioner yang mengguncang Eropah pada pertengahan abad ke-19. Ini sebahagian besarnya menyumbang kepada krisis politik dalaman yang berlarutan yang berkaitan dengan ketidakstabilan kuasa diraja. Leapfrog dengan ahli waris takhta kerajaan, menyebabkan kehilangan pengaruh keluarga diraja. Menghadapi latar belakang krisis politik yang teruk di rumah diraja, pengaruh wakil elit tentera terhadap proses politik semakin meningkat. Konfrontasi pelbagai kumpulan politik membawa kepada permulaan proses pemisah. Madrid mula kehilangan kawalan ke atas kawasan masing-masing di negara ini. Dalam keadaan sedemikian, terdapat keperluan untuk memperkuat kerajaan pusat dengan mewujudkan satu lagi bentuk kerajaan.

Revolusi dalam bahasa Sepanyol

Kerajaan, berubah dengan kelajuan animasi, tidak dapat mengawal keadaan di negara ini. Pada tahun 1868, pemberontakan itu meliputi seluruh negara. Dalam keadaan sedemikian, Ratu Isabella dipaksa meninggalkan negara ini, semua kuasa di negeri ini masuk ke tangan Cortes. Kerajaan yang akan datang dibentuk dari kalangan serikat pekerja, penyokong negara tunggal, dan progresif, yang menganjurkan penubuhan bentuk pemerintahan republik di Spanyol. Untuk tempoh yang singkat, dari 25 Februari 1869 hingga 18 Jun 1869, kerajaan baru diketuai oleh Francisco Serrano, yang mengambil alih fungsi ketua negara dan pengerusi kerajaan. Jawatan itu dipanggil - Menteri-Presiden Eksekutif. Status jawatan yang diduduki dibuat oleh Francisco Serrano, presiden pertama Sepanyol.

Francisco Serrano

Pembaharuan, yang mana ketua negara baru bermula, terutamanya mempengaruhi media dan sistem pendidikan. Dengan ketiadaan seorang pesaing yang nyata untuk takhta kerajaan, Serrano, selari dengan pejabat awamnya, menjadi bupati. Walaupun keputusan nyata dari kerja-kerja kerajaan Serrano, Sepanyol terus memecah kebangkitan anti-kerajaan dan pemberontakan. Di wilayah-wilayah utara, dua kubu yang bertentangan semakin intensif, karlists - penyokong dinasti diraja lama dan Republikan, yang menganjurkan penggulingan monarki.

Usaha untuk memulihkan monarki semasa telah dilaksanakan pada tahun 1870, ketika tahta kerajaan Spanyol diduduki oleh Raja Amadeus, putra raja Itali. Serrano menerima dari raja portfolio portfolio Menteri-Menteri, menjadi ketua kementerian perang. Bagaimanapun, seminggu kemudian, Menteri yang baru dilantik dipaksa meletak jawatan, memandangkan raja tidak menyokong keputusan Serrano untuk menyekat perubahan perlembagaan.

Selama dua tahun, Raja Amadeus cuba memulihkan keadaan di negara ini dan menangani anarki dalam sistem pemerintahan dan struktur pentadbiran kerajaan. Walau bagaimanapun, hasrat raja terus berlawan pembangkang dari Cortes, di mana terdapat perjuangan politik sengit. Hasil perjuangan raja yang tidak berhasil untuk penubuhan di Spanyol kekuasaan kerajaan padat, adalah penolakan Amadeus dari takhta. Sebagai tindak balas kepada langkah ini, Cortes 11 Februari 1873 mengisytiharkan pembentukan Republik Sepanyol. Presiden pertama Republik adalah wakil Parti Republikan Estanislao Figueras.

Estanislao Figueras

Presiden pertama Sepanyol membuat tawaran untuk memperkuat wilayah. Kuasa di bandar-bandar Sepanyol pada hari-hari awal Republik melangkah ke tangan magistracy. Dalam keadaan sedemikian, kesetiaan kawasan ke pusat dibentuk.

Kerajaan Presiden di Sepanyol

Kewujudan Republik Sepanyol adalah peristiwa dramatik yang singkat dan sengit. Untuk tempoh yang singkat, kuasa di negara ini berada di tangan empat presiden, masing-masing berjaya bertahan selama dua atau tiga bulan di jawatannya. Pada masa ini, Sepanyol mengalami kuasa tiga perang saudara: perang daftar ketiga, pemberontakan bersenjata di kanton dan campur tangan tentera di Cuba, yang memberontak terhadap metropolis.

Simbol Republik Sepanyol Pertama

Dalam tempoh dari 11 Februari 1873 hingga 29 Disember 1874, orang-orang berikut memegang jawatan Presiden Sepanyol:

  • Estanislao Figueras berkhidmat sebagai Menteri-Menteri dari 12 Februari 1873 hingga 11 Jun 1873;
  • Francisco Pi-i-Margale kekal sebagai Presiden Kuasa Eksekutif selama lebih dari sebulan, dari 11 Jun hingga 18 Julai 1873;
  • Nicholas Salmeron Alonso mengetuai Republik pada 18 Julai 1873 dan kekal di pejabat sehingga 7 September 1873;
  • Emilio Castelar adalah Presiden Republik selama empat bulan, dari 7 September 1873 hingga 4 Januari 1874.

Hampir semua presiden Republik Pertama adalah wakil Parti Federalis Parti Republik, tetapi ini tidak mempengaruhi perpaduan pasukan politik dan menyebabkan kejatuhan republik itu.

Manuel Pavia

Rampasan kuasa tentera yang dianjurkan oleh Jeneral Manuel Pavia menamatkan kewujudan Republik Sepanyol. Francisco Serrano berkuasa lagi, setelah membubarkan semua pengambilalihan politik masa pemerintahan republik dan mengumumkan pemulihan monarki di negara ini. Alfonso XII menjadi raja baru di Sepanyol.

Walaupun kehilangan Republik, jawatan menteri-presiden telah dipelihara. Untuk tempoh yang singkat, dia diduduki lagi oleh Francisco Serrano, namun, dia tinggal di kepala negara itu pendek. Selepas enggan memegang kedudukan kerajaan tinggi di bawah Raja Alfons Serrano meletak jawatan. Dia digantikan oleh Juan de Zavala dan de la Puente, yang dilantik oleh Cortes kepada presiden cawangan eksekutif pada 26 Februari 1874. Ketua ketua cawangan eksekutif kerajaan yang berada di pejabat 189 hari, selepas itu Memelihara Mateo Sagasta menggantikannya pada 3 September 1874.

Praxedes Mateo Sagasta

Kerajaan yang dipimpin oleh Praxes Mateo Sagasta, adalah yang terakhir dalam sejarah jawatan menteri-presiden. Perasmian Alfonso XII, yang diadakan pada 29 Disember 1874, mengakhiri tempoh sejarah Sepanyol yang bergelora. Pasukan politik Republik dan federalis meninggalkan tempat politik negara, dan jawatan presiden cawangan eksekutif hilang.

Sepanyol kembali ke pangkuan monarki Eropah. Percubaan untuk menubuhkan satu bentuk kerajaan republik dan berpindah ke jalan demokratik pembangunan telah ditangguhkan selama lebih dari setengah abad.

Keadaan di Sepanyol pada malam sebelum Republik Sepanyol Kedua

Kuasa diraja di Sepanyol dengan tenang wujud hingga awal tahun 20-an abad XX. Selepas Perang Dunia Pertama, di mana Sepanyol secara ajaib berjaya mengekalkan berkecuali, parti politik dan pergerakan menjadi lebih aktif di negara ini. Beberapa bandar raya dan canton diliputi oleh kekacauan awam. Raja Alfonso XIII tidak mempunyai keinginan politik untuk menyelesaikan krisis politik dalaman yang akut. Kuasa sebenar di negara ini hanya boleh memegang tentera. Dalam tempoh ini, General Primo de Rivera dinaikkan pangkat sebagai peranan pertama di dalam kerajaan, yang tidak hanya dapat menindas serangan rintangan revolusioner, tetapi juga untuk menyatukan kedudukan kerajaan pusat di wilayah tersebut.

Primo de rivera

Dengan memberikan primo de Rivera carte blanche untuk memadamkan kerusuhan awam, monarki Sepanyol itu sendiri menggali lubang. Mengambil kesempatan daripada keadaan politik yang sukar, jeneral menyusun rampasan kuasa pada 13 September 1923, meletakkan Raja Alfonso dalam menghadapi perubahan sistem pemerintahan. Hasil perundingan politik adalah pemberian kuasa luas kepada Primo de Rivere. Di Sepanyol, Perlembagaan digantung, kerajaan dibuang kerja, dan Sepanyol Cortes dibubarkan. Semua peralatan kuasa negeri diluluskan ke tangan "direktori tentera", yang diketuai oleh General Primo de Rivero.

Selama bertahun-tahun direktori tentera, hubungan tentera-politik yang rapat di Sepanyol dengan Itali fasis Mussolini telah ditubuhkan. Pada tahun 1926, negara menandatangani perjanjian persahabatan dan bantuan bersama.

Primo de Rivera dan Mussolini

Dengan kata lain, satu diktator tentera telah ditubuhkan di negara ini. Walaupun dasar domestik yang agak sukar, tentera dapat dengan cepat menstabilkan keadaan di negara ini. Setelah mengatasi kekacauan politik dan menyebarkan gerakan komunis, sosialis dan anarkis, Primo de Rivera bergerak ke bentuk kerajaan awam. Daripada "direktori ketenteraan" ada direktori sivil, yang menguruskan negara berdasarkan prinsip perpaduan perintah. Mencuba menyampaikan ciri-ciri demokratik kepada rejim politik yang mantap, junta tentera terus mewujudkan Perlembagaan baru. Matlamat dan objektif yang ditetapkan oleh Primo de Rivera dan rakan-rakannya ditujukan terutamanya dalam menyelesaikan masalah ekonomi, sedangkan vakum dibentuk dalam kehidupan politik negara.

Komunis seiring dengan sosialis dan Phalangists, memanfaatkan keadaan yang menggembirakan, sekali lagi diperkukuhkan dan bergerak ke tindakan yang lebih aktif. Rejimen Jenderal Primo de Rivera, di bawah tekanan dari ketidakpuasan awam, dipaksa pada Januari 1930 untuk meninggalkan adegan politik. Kerajaan untuk tempoh yang singkat diketuai oleh Ketua Berenguer.

Republik Sepanyol Kedua dan Presidennya

Keadaan di mana Sepanyol berada dalam tempoh antara pihak berkuasa yang dipanaskan setiap hari. Pada musim sejuk tahun 1931, keadaan ekonomi negara semakin teruk, yang menjadi sebab permulaan ketidakpuasan awam. Pilihan raya perbandaran seterusnya, yang berlaku pada 12 April 1931 di kawasan-kawasan di negara ini, menjadi pemberontakan revolusi. Republikan, tidak berpuas hati dengan keputusan pilihan raya, membawa penyokong mereka ke jalan-jalan di bandar-bandar Sepanyol, meletakkan rejim itu dalam keadaan buntu. Dengan ketiadaan kekuatan dan kekuatan sebenar, Raja Alfonso XIII terpaksa meninggalkan negara ini, yang diketuai oleh Kerajaan Sementara, yang wujud sehingga Disember 1931.

Revolusi Sepanyol 1931

Dalam keadaan bacchanalia politik pada bulan Jun 1931, pilihan raya parlimen diadakan, Republikan menjadi pemenang. Hanya golongan sosialis dapat memperoleh 110 mandat daripada 470 yang mungkin dalam Perhimpunan Perlembagaan. Setelah menerima majoriti di parlimen, Parti Republik membuat satu komisen perlembagaan, yang memperkenalkan Perlembagaan baru negara itu dalam enam bulan. Mulai sekarang, Sepanyol menjadi Republik di mana semua kuasa kepunyaan wakil semua kelas dan dibina berdasarkan prinsip persamaan, keadilan dan kebebasan.

Presiden pertama Republik Kedua adalah Alcala Zamora dan Torres, Niceto, yang menjabat sebagai Perdana Menteri Pemerintahan Sementara. Perasmian ketua negara baru itu berlaku pada 10 Disember 1931. Dari hari-hari pertama kerjayanya sebagai Alcala Zamora dan Torres, Niceto bertentangan dengan kerajaan semasa, yang menyebabkan berlakunya fenomena krisis dalam struktur politik negara. Keputusan presiden bertentangan dengan keputusan pemerintah, dan matlamat dan tugas-tugas yang ditetapkan oleh para sosialis sebelum pemerintah selalu berlari ke pembangkang dari ketua negara.

Alkara Zamora

Pada tahun 1933, Alkara Zamora membubarkan Dewan Konstituen. Dalam pilihan raya parlimen awal, pasukan sayap kanan menang. Tanpa garis politik yang jelas dan konsisten, presiden pertama Republik Kedua gagal mencapai keseimbangan kekuatan politik di negara ini. Pembubaran parlimen pada bulan November 1935 menunjukkan keseluruhan kelemahan rejim semasa. Matlamat utama pilihan raya akan datang adalah kemenangan gabungan pasukan sayap kanan dan Phalangists ke atas para sosialis, yang diketuai oleh Front Popular. Kerajaan centrist yang dicipta terlibat dalam penyediaan pemilihan baru, yang akan diadakan pada bulan Februari 1936.

Parti Republik, yang dipimpin oleh bekas Perdana Menteri Asania, masuk ke dalam kesatuan politik dengan radikal sosialis, mewujudkan Parti Republik Kiri, yang telah menjadi penggerak utama pergerakan liberal sejak saat itu. Walau bagaimanapun, Republikan hanya boleh membendung pendulum politik di pihak mereka dalam hubungan dengan para sosialis. Hasil daripada tawar-menawar politik yang panjang, Front Popular dibentuk - satu blok dari Parti Republik dan sosialis sayap kiri. Dalam kategori berat badan, sekutu politik berjaya mengalahkan lawan mereka dengan margin kecil dengan memenangi pilihan raya parlimen pada tahun 1936.

Kemenangan Barisan Popular

Presiden semasa Alkara Zamora dan kerajaan cepat mengisytiharkan pilihan raya tidak sah, tetapi kewarganegaraan aktif penduduk bandar-bandar besar Sepanyol menghentikan kerajaan semasa dari langkah ini.

Pilihanraya tahun 1936 menjadi kuasa pemerintah Asanya, yang segera memimpin negara keluar dari krisis politik. Pengampunan politik telah diisytiharkan di negara ini, banyak bidang kehidupan dalam masyarakat sivil Sepanyol diberi arah baru dalam pembangunan mereka. Presiden semasa, Alkara Samoa, meletakkan jawatan pada 3 April. Untuk tempoh yang singkat, Diego Martinez Barrio, yang memegang jawatan presiden sehingga 7 Mei 1936, menjadi ketua negara. Pada majlis ceramah Parlimen Sepanyol, yang diadakan pada 10 Mei, Asana dipilih sebagai presiden baru Sepanyol. Kepimpinan kerajaan diamanahkan kepada liberal Santiago Casares Quiroga.

Barrio dan Asana

Walaupun penemuan politik yang jelas dalam sistem kerajaan dan perubahan ekonomi yang signifikan, kuasa Barisan Popular mula cepat kehilangan populariti di kalangan rakyat.

Tidak puas hati dengan hasil pembaharuan tanah diterjemahkan ke dalam pemberontakan petani. Terhadap latar belakang ini, krisis makanan semakin meningkat, yang sangat teruk di bandar-bandar utama di negara ini. Dalam persekitaran sedemikian, unsur-unsur radikal cepat datang ke hadapan, yang melalui tindakan mereka memicu ketidakpuasan awam.

Perang Saudara 1936-1939

Dalam tempoh krisis sosial dan sosial seterusnya yang meliputi negara selepas revolusi, elit tentera memasuki arena politik. Bertentangan dengan wakil-wakil Front Popular, terdapat kumpulan ketenteraan nasionalis yang diketuai oleh Jenderal Francisco Franco. Политические противоречия между двумя крайне противоположными политическими лагерями переросли в гражданское вооруженное столкновение. Мятеж, поднятый 17 июля верными Франко испанскими воинскими частями, дал старт гражданской войне, полыхавшей на всей территории Испании четыре года.

Франко в Мадриде

Получив техническую и вооруженную поддержку со стороны Италии и фашисткой Германии, Франко сумел добиться решающего перевеса над вооруженными силами Испанской Республики. Действующий президент страны Асанья ввиду приближения франкистов к столице и при отсутствии возможностей достичь политического компромисса с противниками, покидает страну. После того, как 28 марта войска Франко вступили в Мадрид, период Второй Испанской Республики окончился. Будучи за границей, Асанья 27 февраля заявляет о своей отставке, которая только способствовала легитимизации политического режима Франко.

С победой Франко, Испания почти на двадцать шесть лет, до 1975 года становится личной вотчиной одного человека. В 1947 году Испания снова объявлена королевством, однако король будет считаться только формальным главой государства. Франсиско Франко становится единоличным правителем с неограниченными диктаторскими полномочиями.

Tonton video itu: DATUK MOHAMAD ARIFF MD. YUSOF BAKAL DILANTIK SEBAGAI SPEAKER DEWAN RAKYAT 15 JULAI 2018 (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...