Siapa yang akan menyerang China?

Empayar Celestial serius mengingatkan kemungkinan mogok preemptive sekiranya terjadi peningkatan dalam keadaan dasar luar negeri dan kesinambungan ancaman terhadap negara. Doktrin tentera yang baru, yang sedang dibangunkan secara serius di China, dipanggil "strategi perancangan proaktif."

Sehingga baru-baru ini, tentera China, sebenarnya, seperti semua tentera bekas blok sosialis, sedang menyiapkan secara eksklusif untuk perang pertahanan. Walau bagaimanapun, perubahan dalam keadaan dasar luar memaksa Parti Komunis dan Kementerian Pertahanan negara untuk menimbangkan semula garis panduan. Khususnya, pilihan untuk menyampaikan tamparan yang tidak dijangka kepada musuh pertama adalah dipertimbangkan.

Di dalam media negara, semakin berani, ada panggilan untuk mengorientasikan tentera dari pemikiran pertahanan ke pencegahan.

Mengikut China Morning Post Post, China telah menjadi lebih kuat dari segi ekonomi dan dari segi pengaruh dasar luar negeri dan tidak akan membenarkan sesiapa pun campur tangan dalam urusan dalamannya.

Situasi geo-strategik di seluruh negara terus menjadi panas. Sudah, lebih dari sekali, ancaman telah didengar dari Washington tentang melepaskan perang dingin melawan China. Beijing dituduh cuba memanipulasi demokrasi Amerika. Di samping itu, inisiatif untuk mewujudkan tentera pan-Eropah "untuk mengimbangi" pada masa yang sama Amerika Syarikat, Rusia dan China sedang berkeliaran di seluruh Eropah.

Secara umum, seseorang mesti menganggap bahawa Beijing bosan dengan sikap sedemikian. Dan dia memutuskan untuk memberikan jawapan tajam.

Dengan cara ini, kini di China, pemodenan sistem senjata siber dan pembangunan kenderaan udara tanpa pemandu yang terkini sedang bening.

Tonton video itu: Jika China berani menyerang Natuna, inilah yang akan dihadapi China (Disember 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...