Konfrontasi politik antara Rusia dan Amerika Syarikat di Syria berkembang menjadi fasa ketenteraan?

Berita dari Kementerian Pertahanan Persekutuan Rusia mengejutkan ramai. Ternyata tentera AS terlibat dalam serangan ke atas pangkalan tentera Rusia Hmeimim di Republik Arab Syria.

Menurut Timbalan Menteri Pertahanan Kolonel-Jenderal Alexander Fomin, sekumpulan 13 drone dikawal oleh pengendali pesawat Poneidon P-8A pesawat pengintipan, pada masa serbuan dekat sempadan Syria di ruang udara di atas Mediterranean timur. Jumlah masa penerbangan pesawat peninjau pada hari itu adalah 8 jam.

Setelah menemui radiasi cara penindasan elektronik Rusia dalam perjalanannya, kawalan UAV telah dipindahkan dari mod automatik ke manual, selepas arahan kepada pesawat mula datang dari papan pesawat Amerika.

Kolonel Jeneral A.Fomin juga menyatakan bahawa pengganas di Syria mempunyai keupayaan untuk mengawal perbincangan radio antara kru pesawat Rusia dan titik kawalan di lapangan. Ini menunjukkan kehadiran militan peralatan berteknologi tinggi khas, yang mustahil untuk menghasilkan "lutut mereka di padang pasir Syria."

Di samping itu, komander menyatakan sikapnya terhadap pengganas. "Pertama, anda tidak boleh mencapai persetujuan dengan pengganas - mereka hanya perlu dimusnahkan, kedua, tidak ada pengganas yang baik dan buruk. Ketiga, mereka perlu dihancurkan dengan pendekatan jauh, dan tidak menunggu mereka datang ke rumah kami," kata A. Fomin.

Atas sebab ini, menurut ketua timbalan jabatan pertahanan Rusia, sebagai tindak balas kepada rayuan pemerintah Syria, pada bulan September 2015, kepemimpinan Persekutuan Rusia memutuskan untuk menghantar Pasukan Angkasa Aeroangkasa untuk memberikan bantuan ketenteraan.

Tonton video itu: Victor Laiskodat: Konfrontasi Politik Wajar, Asal Jangan Saling Menghancurkan. ILC 7 Agustus 2018 (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...