Balkan Wars: simpulan Gordian yang tidak berbelah bahagi Eropah

Balkan selalu dianggap terlalu rumit dan oleh itu tidak kurang sudut di Eropah. Percanggahan etnik, politik dan ekonomi tidak diselesaikan di sini lagi. Bagaimanapun, lebih kurang 100 tahun yang lalu, ketika gambaran politik tidak hanya di Balkan, namun di seluruh Eropah agak berbeza, di rantau ini dua perang bergemuruh, yang menjadi penyebab konflik yang lebih besar.

Latar belakang konflik: apa yang menyebabkannya?

Asal-usul perang Balkan harus dicari bahkan tidak ada dalam perbudakan Turki kaum Balkan, tetapi lebih awal. Oleh itu, percanggahan antara orang-orang diperhatikan di sini semasa zaman Byzantium, ketika negara-negara kuat seperti Bulgaria dan Serbia ada di Balkan. Pencerobohan Uthmaniyyah dengan cara tertentu menyatukan Slavs Balkan melawan Turki, yang selama hampir lima abad menjadi musuh utama Balkan Slavs.

Perang Kemerdekaan Yunani. Perang ini adalah permulaan keruntuhan Empayar Uthmaniyyah yang dahsyat.

Selepas kebangkitan nasionalisme Balkan di abad XIX dari Empayar Uthmaniyyah yang jatuh, Yunani, Serbia, Montenegro dan Bulgaria mengisytiharkan kemerdekaan, yang menjadi lawannya. Bagaimanapun, ini tidak bermakna semua percanggahan di Balkan telah diselesaikan. Sebaliknya, di Semenanjung Balkan masih ada banyak tanah yang diputuskan oleh negara-negara baru. Keadaan ini menyebabkan konflik antara Empayar Uthmaniyyah dan harta bekasnya hampir tidak dapat dielakkan.

Pada masa yang sama, kuasa besar Eropah juga berminat melemahkan Empayar Uthmaniyyah. Rusia, Itali, Austria-Hungary dan Perancis mempunyai pandangan beberapa wilayah di Turki dan mencari, melemahkannya dengan tangan orang lain, untuk menyertai wilayah-wilayah ini. Oleh itu, pada tahun 1908, Austria-Hungary berjaya menggabungkan Bosnia, yang sebelum ini menjadi milik Empayar Uthmaniyyah, dan Itali pada 1911 menyerang Libya. Oleh itu, momen pembebasan tanah Slavia dari pemerintahan Uthmaniyyah hampir matang.

Rusia memainkan peranan utama dalam pembentukan kesatuan anti-Turki. Dengan bantuannya pada bulan Mac 1912, satu persekutuan telah diselesaikan antara Serbia dan Bulgaria, yang mana Yunani dan Montenegro tidak lama lagi bergabung. Walaupun terdapat beberapa percanggahan antara negara-negara Balkan Union, Turki adalah musuh utama, yang menyatukan negara-negara ini.

Kerajaan Turki memahami bahawa pakatan antara negara-negara Slavia di Balkan akan ditujukan terutamanya terhadap Empayar Uthmaniyyah. Dalam hubungan ini, pada musim luruh tahun 1912, persiapan ketenteraan bermula di bahagian Balkan negara, yang, dengan cara ini, sangat tertunda. Rencana Turki membayangkan kekalahan pihak lawan di bahagian: pada mulanya ia dirancang untuk mengalahkan Bulgaria, Serbia, dan kemudian - Montenegro dan Yunani. Untuk tujuan ini, tentera Turki di Semenanjung Balkan disatukan menjadi dua tentera: Barat, yang terletak di Albania dan Macedonia, dan Timur, yang direka untuk memegang Thrace dan Istanbul. Secara keseluruhannya, tentera Turki berjumlah kira-kira 450 ribu orang dan 900 senjata api.

Peta Balkan Union dan teater operasi. Konflik sempadan untuk Empayar Uthmaniyyah tidak dapat dilihat jelas. Dengan serangan berjaya ke Kavala, tentera Uthmaniyyah tidak dapat dielakkan dalam "beg", yang ditunjukkan pada tahun 1912

Sebaliknya, Allies menumpukan kuasa di sempadan Empayar Uthmaniyyah. Ia dirancang untuk mogok secara serentak, supaya pertahanan Ottoman akan runtuh, dan negara akan mengalami kekalahan yang menghancurkan. Dalam kes ini, perang itu sepatutnya bertahan tidak melebihi sebulan. Secara keseluruhannya, bilangan tentera Sekutu adalah kira-kira 630,000 dengan 1,500 senjata api. Kelebihannya adalah jelas di sisi pasukan anti-Uthmaniyyah.

Perang menjadi kenyataan (Oktober 1912)

Peta Perang Balkan Pertama

Walau bagaimanapun, mogok serentak yang terancang telah dihalang oleh serangan awal Montenegro. Oleh itu, tentera Montenegrin tertumpu di sempadan, dari hari pertama bulan Oktober, ditarik ke dalam pertempuran tempatan dengan tentera Turki. Menjelang 8 Oktober, pertempuran ini dijangka berubah menjadi perang berskala besar, yang telah disahkan dalam satu laporan kepada Kementerian Luar Turki, yang mengumumkan permulaan perang antara Montenegro dan Empayar Uthmaniyyah.

Tentara Montenegrin melancarkan serangan ke arah selatan, dengan tujuan merebut wilayah Albania, yang diklaim negara itu. Dan serangan ini mencapai beberapa kejayaan: selepas 10 hari, tentera maju 25-30 kilometer, menyebabkan kerugian serius kepada tentera Turki.

Pada 18 Oktober 1912 Serbia dan Bulgaria mengisytiharkan perang terhadap Empayar Uthmaniyyah. 19 Oktober, mereka disertai oleh Greece. Oleh itu, Perang Balkan Pertama bermula.

Tentera Bulgaria segera melarikan diri ke pantai Laut Aegean, untuk merampas sebahagian daripada Thrace, yang kebanyakannya berasal dari Bulgaria, dan mengganggu komunikasi antara tentera Turki Timur dan Barat. Terdapat tentera di hadapan tentera Bulgaria yang tidak digerakkan sepenuhnya dan tidak dapat mengambil kubu lapangan. Keadaan ini memainkan peranan Bulgaria dengan mudah. Akibatnya, pada hari keempat selepas perisytiharan perang (23 Oktober), pasukan Bulgaria berjaya menghalang Edirne dan mendekati bandar Kirklareli (Thrace Timur). Oleh itu, terdapat ancaman langsung kepada ibu kota Empayar Uthmaniyyah - Istanbul.

Dalam pada itu, tentera Serbia dan Montenegrin bersatu menjadi kumpulan yang disatukan dan melancarkan serangan di selatan Serbia dan Macedonia. Pada 21 Oktober 1912, unit Tentara Pertama Serbia mendekati bandar Kumanovo dan bersedia untuk menangkapnya. Walau bagaimanapun, terdapat juga pasukan Uthmaniyyah yang besar dari Tentara Barat. Kira-kira 180 ribu orang Turki menentang 120 ribu Serbia, yang kemudiannya disertai oleh 40 ribu askar lagi. Dengan tentera Serbia, Tentera ke-2 maju sebagai bala bantuan dari rantau Pristina.

Turks menyerang pada 23 Oktober. Serangan harian mereka, walaupun mencapai kejayaan, namun gagal menggulingkan pasukan Serbia. Kesukaran tambahan disebabkan oleh cuaca berkabus, yang menghalang penggunaan artileri yang berkesan. Hanya pada waktu malam, ketika kabut dibersihkan, artileri itu dibawa ke pertempuran. Dalam kes ini, orang-orang Serbia berjaya menyerang bahawa keputusan serangan siang hari Turki adalah pada dasarnya ditidakkan.

Pertempuran Kumanovo. Kemenangan dalam pertempuran membuka Serbia dan Bulgaria ke Makedonia dan pada kenyataannya menandakan permulaan akhir Tentera Darat Barat Uthmaniyyah.

Keesokan harinya, pasukan Serbia melancarkan serangan. The Turks benar-benar tidak bersedia untuk ini, yang memutuskan hasil pertempuran. Akibatnya, tentera Turki mula berundur mendalam ke Macedonia, kehilangan sebahagian besar artileri mereka. Kekalahan pasukan Uthmaniyyah dalam pertempuran Kumanovo membuka jalan bagi Serbia dan sekutu mereka ke Macedonia, Albania dan Epirus.

Peperangan berlaku (Oktober-November 1912)

Sementara itu, tentera-tentera dari pasukan 1 dan 3 Bulgaria menerima tugas merampas bandar Kirklareli (atau Lozengrad). Setelah menguasai bandar ini, orang Bulgaria dapat memusnahkan tentera Turki Barat dari metropolis dan dengan ketara memudahkan tugas sekutunya untuk menguasai wilayah Turki di Balkan barat.

Perintah Uthmaniyyah mempunyai harapan yang tinggi untuk mempertahankan Kirklareli. Garrison Jerman telah diperiksa oleh Jeneral Jerman von der Goltz, yang memberikan ramalan sangat optimis mengenai pertahanan. Walau bagaimanapun, tentera Turki sendiri tidak cukup bersedia, dan semangat mereka membuat seseorang menginginkan sesuatu yang lebih baik.

Akibat pertempuran di bawah tembok kota, tentera Bulgaria dengan manuver yang pandai berjaya memotong bahagian utama tentera Turki dari bandar dan masuk ke bandar yang hampir kosong pada 24 Oktober 1912. Kekalahan ini secara serius merendahkan bukan hanya tentera, tetapi juga kerajaan Empayar Uthmaniyyah. Sebaliknya, di Bulgaria, kemenangan di Lozengrad menyebabkan kenaikan patriotik yang hebat. Selepas pertempuran yang berterusan, pasukan Bulgaria mendekati garis pertahanan Chataldzhinskoy dari Turki, di mana mereka berhenti.

The Turks Timur selepas kekalahan dalam pertempuran Kumanovo mula berundur pertama ke Skopje, dan kemudian ke kota Bitola. Walau bagaimanapun, di sini tentera Turki dipintas oleh orang Serbia, dan pertempuran berdarah berlaku. Akibatnya, Tentera Barat Turki dihapuskan pada awal November 1912 oleh usaha bersama pasukan Serbia dan Bulgaria.

Pada masa ini, tentera Yunani, yang memulakan permusuhan aktif pada 18 Oktober, berjaya merampas bandar Thessaloniki dan mendekati Macedonia Selatan. Pada masa yang sama, armada Yunani telah ditandai oleh beberapa kemenangan ke atas armada Uthmaniyyah, yang juga meningkatkan semangat persekutuan Balkan.

Selepas kemusnahan sebenar tentera Barat dan Timur Turki, bahagian hadapan Balkan Pertama adalah arah Chataldzhinsky. Di sini, dari awal hingga pertengahan November, tentera Bulgaria membuat beberapa percubaan yang gagal untuk memecahkan pertahanan Turki, tetapi gagal berbuat demikian. Keadaan ini terhenti.

Rundingan damai atau jeda yang diperlukan? (November 1912 - Mei 1913)

Pada bulan November 1912, di bahagian depan Perang Balkan Pertama, keadaan berkembang di mana gencatan senjata tidak dapat dielakkan. Tentera-tentera persekutuan Balkan telah terjebak dalam pengepungan beberapa kubu Uthmaniyyah, dan tentara Uthmaniyyah tidak dapat memaksa operasi aktif. Terdapat juga ancaman campur tangan dalam konflik Austria-Hungary, yang mengejar kepentingannya di Balkan.

Oleh itu, seawal bulan November, permusuhan hampir di sepanjang keseluruhan barisan hadapan terhenti, dan pada 26 Disember rundingan damai bermula di London. Rundingan ini agak sukar, terutamanya kerana keengganan Turki untuk menanggung kerugian wilayah berat. Pada masa yang sama, ketegangan politik hanya berkembang di Turki sendiri, yang mengakibatkan rampasan kuasa pada 23 Januari 1913, ketika Turki muda mengambil kuasa di negara ini, sebuah pergerakan yang berusaha untuk mendapatkan semula bekas prestij dan kekuasaan Empayar Uthmaniyyah. Kerana rampasan kuasa ini, Empayar Uthmaniyyah tidak lagi terlibat dalam perundingan damai, dan permusuhan Perang Balkan Pertama disambung semula pada pukul 7 malam pada 3 Februari 1913.

Selepas itu, tentera Uthmaniyyah, yang mempunyai masa untuk menumpukan perhatian di kawasan Chataldzhi (arahan Istanbul) semasa gencatan senjata, melancarkan serangan terhadap tentera Bulgaria. Walau bagaimanapun, ketumpatan tentera di sini sangat bagus, dan percubaan untuk memecah telah dikurangkan kepada pertempuran yang berpotensi, yang tenggelam di mana, tentera Turki dikalahkan.

Pengepungan Edirne (Adrianople). Selepas kejatuhan kubu ini, kekalahan Empayar Uthmaniyyah menjadi tidak bersyarat

Pada bulan Mac 1913, tentera Bulgaria, setelah ketinggalan Turki dikepung di Adrianople, tiba-tiba mula membanting kubu. Tentera Turki telah terkejut, yang memutuskan hasil serangan itu. 13 Mac Bulgaria merampas Adrianople.

Serentak dengan peristiwa di Balkan timur, pengepungan Shkodra diteruskan oleh tentera Montenegrin. Bandar ini telah dikepung pada permulaan perang, tetapi terima kasih kepada pertahanan yang keras kepala Turki terus memegang. Pada musim bunga, garnisun Uthmaniyyah Shkodra sudah cukup letih bahawa komander baru Essad Pasha (yang sebelumnya, Huseyn Riza Pasha, terbunuh) memulakan rundingan menyerahkan benteng itu ke Montenegrins. Hasil rundingan ini adalah pendudukan kota Shkodra oleh Montenegro pada 23 April 1913.

Akhir perang atau tindakan pertama? (Mei-Jun 1913)

Semenjak permulaan bulan Mei, kesenangan telah tiba di hadapan, yang digunakan untuk menyambung semula perundingan damai di London. Kali ini walaupun orang-orang Turki muda memahami bahawa perang itu sebenarnya hilang untuk Empayar Uthmaniyyah, dan negara memerlukan rehat.

Perjanjian 30 Mei damai ditandatangani. Menurut beliau, hampir semua wilayah yang hilang oleh Empayar Uthmaniyyah, kecuali Albania, dipindahkan ke negara-negara Balkan Union. Albania diluluskan di bawah kawalan kuasa hebat (Itali dan Austria-Hungary), dan masa depannya akan diputuskan dalam masa terdekat. Turki juga kehilangan Kreta, yang diluluskan ke Greece.

Juga, salah satu perkara utama dari Perjanjian Damai London adalah bahawa negara-negara Balkan Union sendiri akan membahagikan wilayah-wilayah yang ditaklukkan di kalangan mereka. Perkara ini adalah punca banyak perselisihan dan, akhirnya, perpecahan Kesatuan Balkan. Adalah mungkin bahawa item ini telah diterima pakai dengan bantuan aktif dari Jerman atau Austria-Hungary, yang tidak mahu memperkuat kesatuan Balkan pro-Rusia.

Sejurus selepas perang antara sekutu semalam, pertikaian pertama timbul. Jadi, isu utama adalah pertikaian mengenai pembahagian Macedonia, yang mempunyai pandangan kedua-dua Serbia dan Bulgaria dan Yunani. Kerajaan Bulgaria bermimpi Besar Bulgaria (yang menyebabkan ketegangan dalam hubungan dengan negara-negara lain dari Balkan Union); di Serbia, sebagai hasil dari kemenangan, masyarakat sangat radikal. Terdapat juga pertikaian terbuka antara Bulgaria dan Greece mengenai kota Thessaloniki dan Thrace. Memandangkan semua pertelingkahan ini, keadaannya sedemikian rupa sehingga Bulgaria bersendirian dengan semua bekas sekutunya.

Upaya diplomatik aktif Jerman dan Austria-Hungary, yang memberi inspirasi kepada pemerintah Serbia bahawa Serbia memiliki hak yang lebih banyak untuk Macedonia, menambah bahan bakar kepada api. Pada masa yang sama kerajaan Bulgaria mengisytiharkan yang sama, tetapi bertentangan secara bertahap. Hanya diplomat Rusia yang menyeru penyelesaian diplomatik mengenai isu-isu ini, tetapi sudah terlambat: konflik baru matang agak cepat, dan perjanjian damai di London belum lagi ditandatangani, ketika Perang Balkan Kedua sudah tiba di cakrawala.

Jun 1913 dicirikan oleh penggunaan dan penempatan tentera di sempadan Serbia-Bulgaria. Dalam aspek ini, Serbia mempunyai beberapa kelebihan, kerana sebahagian besar pasukan Bulgaria dipindahkan dari rantau Chataldzhi, yang mengambil masa. Tentera Serbia semasa Perang Balkan Pertama bertindak tidak jauh, oleh itu mereka berjaya menumpukan perhatian lebih awal.

Pada akhir bulan Jun, tentera Serbia dan Bulgaria datang bersentuhan, dan keadaan menjadi kritikal. Rusia membuat percubaan terakhir untuk memelihara perdamaian dan mengadakan perbincangan di St Petersburg. Walau bagaimanapun, rundingan ini tidak ditakdirkan untuk menjadi kenyataan: pada 29 Jun, Bulgaria, tanpa mengisytiharkan perang, menyerang Serbia.

Perang Baru (Jun-Julai 1913)

Peta Perang Balkan Kedua dan sempadan negara selepas tamatnya

Tentera Bulgaria melancarkan serangan terhadap Macedonia oleh pasukan Tentera ke-4. Pada mulanya, mereka berjaya, dan berjaya menghancurkan bahagian-bahagian Serbia yang lebih maju. Bagaimanapun, tentera Serbia pertama bergerak ke arah orang Bulgaria, yang menghalang kemajuan pesat tentera musuh. Pada bulan Julai, tentera Bulgaria secara beransur-ansur "diperah" dari Macedonia Serbia.

Juga pada 29 Jun, Tentera Bulgaria 2 melancarkan serangan ke arah kota Thessaloniki untuk menduduki kota itu dan mengalahkan tentera Yunani. Walau bagaimanapun, di sini orang Bulgaria, selepas kejayaan awal, dijangka kekalahan. Tentera Yunani cuba mengelilingi tentera Bulgaria berhampiran bandar Kilkis, tetapi ini hanya membawa kepada pengusirannya kembali ke sempadan. Percubaan Bulgaria untuk membalas serangan juga berakhir dengan kegagalan, dan setelah beberapa kekalahan, Tentara Bulgaria 2 telah dikejar dan mulai berundur. Tentera Yunani berjaya merampas sejumlah penempatan di Macedonia dan Thrace (Strumica, Kavala) dan bersentuhan dengan tentera Serbia ketiga.

Bulgaria terjebak dalam konflik, dan harapannya untuk kemenangan cepat tidak dibenarkan. Kerajaan memahami bahawa terdapat sedikit peluang kemenangan, tetapi terus berjuang dengan harapan keletihan Serbia dan Yunani dan keamanan yang paling dapat diterima. Walau bagaimanapun, negara-negara ketiga tidak gagal memanfaatkan keadaan sukar negara ini.

Peranan yang dimainkan oleh hubungan sulit Bulgaria dengan Romania, yang telah lama mendakwa Dobrudja Selatan, serta dengan Empayar Uthmaniyyah (atas alasan yang jelas). Mengambil kesempatan daripada fakta bahawa Bulgaria telah ditarik ke dalam pertempuran berat, negara-negara ini mula berlanggar dengannya. 12 Julai 1913 Pasukan Turki melintasi sempadan dengan Bulgaria di Thrace. Pada 14 Julai, tentera Romania menyeberangi sempadan Bulgaria.

Menjelang 23 Julai, tentera Turki berjaya merampas Adrianople dan mengalahkan hampir semua tentera Bulgaria di Thrace. Romania tidak menentang perlawanan kerana hakikat bahawa semua pasukan Bulgaria tertumpu di hadapan Serbia dan Greece. Tentera Romania bebas berpindah ke ibu kota Bulgaria - kota Sofia.

Memahami semua harapan yang tidak dapat dipertahankan lagi, pada 29 Julai 1913, kerajaan Bulgaria menandatangani gencatan senjata. Perang Balkan sudah berakhir.

Keputusan peperangan dan kehilangan para pihak

Pada 10 Ogos 1913, satu perjanjian damai baru ditandatangani di Bucharest. Menurutnya, Bulgaria kehilangan sejumlah wilayah di Macedonia dan Thrace, meninggalkan hanya sebahagian dari Thrace timur dengan kota Kavala. Juga, wilayah di Dobrudja ditolak memihak kepada Romania. Serbia telah menarik balik semua wilayah Macedonia, ditolak dari Turki sebagai hasil dari Perjanjian Damai London. Greece mendapat bandar raya Thessaloniki dan pulau Crete.

Также 29 сентября 1913 года между Болгарией и Турцией в Стамбуле был подписан отдельный мирный договор (так как Турция не являлась участницей Балканского союза). Он возвращал Турции часть Фракии с городом Адрианополь (Эдирне).

Точная оценка потерь стран отдельно во время Первой и Второй Балканских войн существенно затрудняется тем, что временной промежуток между этими конфликтами весьма мал. Именно поэтому чаще всего оперируют суммарными данными о потерях.

Так, потери Болгарии в ходе обеих войн составили примерно 185 тысяч человек убитыми, ранеными и умершими от ран. Сербский потери составили примерно 85 тысяч человек. Греция потеряла 50 тысяч человек убитыми, умершими от ран и болезней и ранеными. Черногорские потери были самыми маленькими и составили около 10,5 тысяч человек. Османская империя же понесла наибольшие потери - примерно 350 тысяч человек.

Столь высокие потери Болгарии и Османской империи объясняются тем, что обе эти страны в разных этапах конфликтов воевали против нескольких стран, уступая им численно. Также основная тяжесть боёв в Первую Балканскую войну также легла именно на Болгарию и Турцию, что и привело к их большим жертвам и, как следствие, большему их истощению.

Среди факторов, повлиявших на поражение Турции, а затем и Болгарии, следует указать:

  1. Неудачное сосредоточение войск Османской империи накануне Первой Балканской войны (связь между Западной армией и метрополией прервалась в первые недели конфликта);
  2. Амбициозные планы османского (а затем и болгарского) командования, которые были, по сути, неосуществимы;
  3. Война против нескольких стран в одиночку, что, при имевшихся и у Османской империи, и у Болгарии ресурсах было равносильно поражению;
  4. Напряжённые отношения с невоюющими соседями. Наиболее плачевным образом это проявилось для Болгарии в 1913 году.

В результате Балканских войн на Балканском полуострове появилась новая серьёзная сила - Сербия. Однако ряд проблем, связанных прежде всего с интересами великих держав в этом регионе, так и остался нерешённым. Именно эти проблемы и привели в конечном итоге к кризису, переросшему вскоре в Первую мировую войну. Таким образом, Балканские войны не сумели сгладить ситуацию в регионе, но и в конечном счёте лишь её усугубили.

Tonton video itu: Balkan Wars. 3 Minute History (September 2019).