Peperangan maklumat: sejarah, alam dan kaedah

Semua propaganda tentera, semua jeritan, kebohongan dan kebencian, selalu datang dari orang-orang yang tidak akan pergi ke perang ini

George Orwell

Kenapa memulakan perang? Soalan ini kelihatan agak pelik: sudah tentu, untuk mendapatkan kemenangan dan mengalahkan musuh. Tetapi apakah kemenangan? Penghancuran lengkap dan menyeluruh musuh? Ini juga telah berlaku lebih dari sekali dalam sejarah umat manusia, tetapi genosida yang keras adalah pengecualian dan bukannya peraturan. Selalunya, perang bermula untuk mengenakan kehendaknya kepada musuh, memaksanya untuk meninggalkan ideologinya sendiri, sebahagian daripada kebebasannya dan memaksanya untuk melakukan apa yang diperlukan untuk anda. Mana-mana konflik ketenteraan adalah satu tindakan keganasan bersenjata yang mengejar matlamat politik dan ekonomi semata-mata.

Kekalahan dalam peperangan adalah keadaan salah satu pihak apabila ia tidak lagi dapat menahan dan enggan bertempur. Sejarah tahu banyak contoh apabila musuh yang dikalahkan mempunyai semua sumber bahan yang diperlukan untuk meneruskan pertempuran, tetapi tidak mempunyai kekuatan moral dan menyerah kepada belas kasihan pemenang. Ini adalah Victoria sebenar. Ia boleh dicapai bukan sahaja dengan bantuan kereta kebal, senjata api atau pengeboman permaidani, tetapi juga menggunakan alat yang lebih halus yang bertujuan untuk mengingati musuh. Hari ini, tindakan sedemikian dipanggil perang maklumat. Ia boleh diarahkan bukan sahaja kepada angkatan bersenjata musuh dan penduduk negara musuh, tetapi juga kepada tentara tenteranya dan rakyatnya sendiri.

Konsep peperangan maklumat muncul hanya beberapa dekad yang lalu, tetapi pada hakikatnya perang ini adalah setua dunia kita. Kemanusiaan belajar untuk memimpinnya beribu-ribu tahun yang lalu. Kadang-kadang perang jenis ini juga dipanggil psikologi, dan dalam erti kata yang luas ia adalah satu kompleks tindakan yang bertujuan untuk mengubah minda lawan anda, memperkenalkan pemasangan yang anda perlukan. Peperangan maklumat (IW) boleh dilakukan secara langsung dalam permusuhan, atau mendahului mereka. Dalam masa perang, tugas utama kuasa eksekutif adalah untuk merendahkan tentera musuh, untuk memecahkan kehendaknya untuk menentang, untuk menyerah kalah. Peperangan maklumat adalah berkaitan dengan istilah seperti propaganda.

Sejarah Peperangan Maklumat

Peperangan maklumat sering menjadi tanggungjawab pelbagai agensi perisikan, walaupun terdapat unit dan organisasi khas yang menangani masalah ini. Di USSR, ia adalah pentadbiran ke-7 GlavPUR RKKA, di Reich Ketiga - Kementerian Pendidikan dan Propaganda Awam, dan di Amerika Syarikat - Biro Maklumat. Propagandis profesional pertama kali muncul semasa Perang Dunia Pertama.

Kaedah peperangan maklumat berbeza-beza dan pelbagai. Yang paling terkenal ialah membuli musuh. Sebagai contoh, Raja Persia Xerxes I, sebelum menyerang Greece, melalui ejennya menyebarkan khabar angin mengenai kekalahan pasukannya: "... jika semua askar Parsi menembak busur mereka, maka anak panah akan gerhana matahari." Misinformasi mengenai senjata rahsia, yang mana tidak ada keselamatan, berfungsi dengan baik. Begitu juga Genghis Khan dan Hannibal. Untuk mencapai kepatuhan penduduk wilayah yang diduduki, jumlah keganasan, yang bersempadan dengan pembunuhan beramai-ramai, sering diadakan terhadapnya. Apa-apa percubaan untuk menentang penceroboh ditindas sebagai berdarah dan menantang mungkin. Melalui tindakan sedemikian, orang-orang terkejut di hati orang-orang dan memaksa mereka untuk meninggalkan perjuangan selanjutnya. Itulah yang dilakukan oleh orang Mongol dahulu.

Kaedah lain yang membuktikan peperangan psikologi adalah membelah kem musuh. Adalah perlu untuk menyemai perpecahan di kalangan musuh, menghalang mereka daripada perpaduan, dan memaksa mereka untuk membunuh satu sama lain. Jika anda bertindak terhadap gabungan, maka perlu untuk memusnahkannya dan mengalahkan musuh satu demi satu.

Kaedah utama IW adalah disinformation. Pada masa yang berlainan, dia dilaporkan kepada musuh dengan cara yang paling pelik - sejauh bakat dan fantasi sudah cukup. Cara biasa adalah untuk menjatuhkan pengakap ke kem musuh. Tetapi kadang-kadang mereka menggunakan pilihan yang lebih menarik. Setelah sekali lagi mengalahkan orang Hungari, Mongol merampas meterai peribadi raja Hungary dan mula mengeluarkan perintah bagi pihaknya untuk menghentikan penentangan terhadap penceroboh. Kemudian mereka dihantar ke seluruh bahagian Hungary.

Teknologi kegemaran peperangan maklumat pada Zaman Pertengahan adalah hasutan untuk pemberontakan kaum bangsawan feudal negara musuh.

Memandangkan kuasa gereja, pada masa lalu ia sering dikaitkan dengan perlakuan perang maklumat. Contohnya, semasa peperangan tahun 1812, Katolik Napoleon telah dua kali dikuasai oleh Gereja Ortodoks Moscow, yang diumumkan kepada rakyat Rusia. Benar, antara pengusiran itu, dia dianugerahi penganugerahan tertinggi kerajaan - Perintah St Andrew yang Pertama Dipanggil.

Dengan kemunculan tipografi dan penembusan celik huruf secara beransur-ansur kepada orang ramai dalam peperangan maklumat, semakin mula menggunakan kata yang dicetak. Jadi, memulakan perang maklumat di media. Brosur itu menjadi pembawa tipikal propaganda dan maklumat salah, mereka dihantar kepada askar musuh atau orang dalam pelbagai cara. Pada skala "industri", penggunaan risalah bermula pada Perang Dunia Pertama. Dalam tempoh yang sama, peserta utama dalam konflik itu mewujudkan perkhidmatan khas yang terlibat dalam propaganda.

Pada amnya, ia harus dikatakan bahawa Perang Dunia I yang memberikan dorongan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada perkembangan cara perang maklumat. Selepas berakhirnya konflik ini, sejumlah besar penyelidik terlibat dalam pembangunan asas teori peperangan psikologi. Untuk pertama kalinya, definisi itu menunjukkan bahawa matlamat perang itu bukan untuk menghancurkan tentera musuh, tetapi untuk melemahkan keadaan moral seluruh penduduk negara musuh sehingga ia memaksa kerajaannya menyerah.

Yang mengejutkan, Perang Dunia Pertama dengan jelas menunjukkan bahawa propaganda mesti diarahkan terlebih dahulu kepada penduduknya sendiri dan tentera. Para pengarang WWI yang terbaik adalah orang Inggeris. Antara lain, mereka adalah orang pertama yang membuat gagasan mewujudkan cengkaman propaganda, agitmin, dan juga agitgranate senapang.

Salah satu teknologi yang cemerlang dalam perang maklumat, yang digunakan oleh orang-orang Saxon Anglo-Saxon terhadap orang-orang Jerman, adalah propaganda seram yang dipanggil. Dalam akhbar-akhbar yang paling terkenal, mereka mencetak bahan-bahan palsu sepenuhnya mengenai kekejaman dan kekejaman tentera Jerman: rogol terhadap biarawati, hukuman mati mati, dan pembunuhan kejam tentera British yang ditangkap. Contoh tipikal palsu pada masa itu adalah kisah seorang askar Kanada yang disalibkan, jadi plot media Ukraine tentang percubaan pembunuhan bekas wartawan Babchenko adalah plagiarisme yang membosankan dengan beberapa sampah tambahan.

Sejarah yang paling jahat pada masa itu adalah bahasa Inggeris yang palsu bahawa orang Jerman sedang memproses mayat askar mereka sendiri dan asing untuk memberi makan kepada babi. Dia menyebabkan ribut marah di seluruh dunia: selepas berita ini, China menyertai Entente, dan di England dan di Amerika bahan itu menyebabkan kemasukan sukarelawan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang ingin pergi ke depan. Seperti apa, saudara-saudara? Makan babi lelaki yang jatuh ?! Marilah Teuton jahat ini!

Harus diingat bahawa bahan-bahan itu direka dengan sempurna - semua fakta telah disahkan oleh saksi yang terlatih, dan orang benar-benar percaya kepada mereka.

Orang Jerman juga cuba mengubah sesuatu seperti ini: mereka memberitahu penduduknya bahawa Cossack Rusia sedang makan bayi (mereka percaya lagi). Ini memaksa tentera Jerman di depan untuk melawan lebih heroik untuk melindungi Vaterland daripada kanibal Asia liar.

Harus ada satu gerakan kecil. Ia tidak normal untuk orang yang sihat untuk mengambil kehidupannya sendiri atas nama kepentingan politik yang tidak dapat difahami atau idea abstrak. Oleh itu, tugas utama mana-mana propagandist adalah untuk "menghalangi" musuh. Suka, lihat: mereka makan bayi atau anak-anak disalibkan di papan buletin - baiklah, jenis orang macam mana? Atu mereka! Pukul-membunuh!

Faktanya ialah semasa perang, jiwa manusia berfungsi sedikit berbeza daripada pada masa aman normal. Tekanan menjadikan mekanisme yang paling dalam dalam kerja keperibadian kita dan dengan jelas membahagikan dunia menjadi "orang kita sendiri" dan "orang asing". Dalam banyak cara, seseorang kehilangan keupayaan untuk menilai secara realiti dan boleh mempercayai motosikal yang paling tidak masuk akal.

Satu lagi hala tuju propaganda British RRC adalah untuk mengurangkan kerugian mereka sendiri dan membesar-besarkan pencapaian ketenteraan. Secara semulajadi, para askar Entente digambarkan dalam akhbar-akhbar sebagai kesatria yang mulia dan tidak berani.

Dipimpin oleh propaganda British semasa Perang Dunia Pertama, Lord Northcliffe. Kita boleh mengatakan bahawa orang ini menaikkan perang maklumat ke tahap yang baru. Hari ini, setiap orang yang bercerita mengetahui nama menteri propaganda Hitler Goebbels. Walau bagaimanapun, tidak ada keraguan bahawa kejujuran jahat Hitler ini mempunyai guru yang sangat baik dan kaedah terbukti menjadikan rakyat biasa menjadi pembunuh dan raksasa.

Ia tidak boleh dikatakan bahawa Lord Northcliffe menemui sesuatu yang benar-benar baru: pada setiap masa tenteranya sendiri digambarkan sebagai pahlawan, dan musuh sebagai pembunuh dan penjahat. Bagaimanapun, para penyokong WWI menguasai alat berkuasa baru - media - yang boleh membawa idea-idea penyebar propagandis kepada majoriti penduduk. Pihak British terpaksa menggunakan hanya butiran "kecil": membuat keputusan untuk membuat sampah dan bahan-bahan yang benar-benar dicipta, belajar bagaimana untuk menyediakan saksi palsu dan membuat gambar-gambar kengerian mereka. Dan masukkan semua di atas pada penghantar.

Dengan cara itu, semasa WWI, orang-orang Jerman tidak berani melakukan ini (tetapi mereka benar-benar menang semasa perang dunia akan datang). Kemudian, Fuhrer masa depan Reich Ketiga, Adolf Hitler, dalam bukunya Mein Kampf menulis berikut: "Lebih hebat sekali kamu berbohong, lebih cepat kamu akan dipercayai. Orang biasa percaya lebih banyak kebohongan besar daripada sedikit ... Kebohongan besar tidak akan datang kepada mereka. bayangkan orang lain mampu berbohong terlalu besar ... "

Semasa Perang Dunia Kedua, semua peserta dalam konflik itu memberi perhatian besar kepada perang maklumat. Isu ini ditangani oleh struktur khas, propaganda dilakukan di kalangan penduduknya sendiri dan tentera, dan di antara tentera dan penduduk musuh. Ciri konflik ini adalah peranan media massa, radio dan panggung yang lebih besar. Untuk mempromosikan disinformasi di wilayah Britain, orang Jerman berjaya membuat beberapa stesen radio palsu, yang dikatakan berada di England dan mempunyai gaya penyiaran yang sama dengan sumber Inggeris. Melalui mereka, maklumat palsu sering dibuang untuk memalukan masyarakat Inggeris.

British melakukan perkara yang sama.

Kaedah pengaruh yang lebih tradisional tidak dilupakan sama ada: risalah atau pas untuk penyerahan tersebar di wilayah musuh dan kedudukan tentera. Propagandis Soviet di bahagian depan menggunakan pengeras suara yang aktif di mana tahanan ditujukan kepada tentera Jerman, menyeru rakan-rakan mereka untuk menyerahkan diri.

Perang Dunia II melahirkan kepalsuan yang besar. Sebagai contoh, mengenai pengeluaran sabun perindustrian oleh orang Jerman dari mayat orang Yahudi diseksa di kem-kem tahanan. Mitos ini masih berkeliaran dari satu buku teks ke buku lain, walaupun tidak konsistennya disahkan bahkan oleh penyelidik Israel moden Holocaust.

Pengembangan kaedah maklumat peperangan baru yang diterima dalam era Perang Dingin. Ia adalah masa perlanggaran antara dua sistem ideologi: Barat dan Soviet. Bagaimanapun, selepas dua perang dunia, propaganda telah berubah sedikit. Pakar Amerika dalam peperangan psikologi menyatakan cara ini: "Propaganda secara praktikal hanya akan ditakdirkan untuk kegagalan, jika kelihatan seperti propaganda."

Amerika sangat aktif dan cukup berjaya menggunakan kaedah perang psikologi di Vietnam. Tumpuan utama adalah mengenai demoralisasi dan intimidasi penduduk tempatan dan pejuang partisan. Semasa pertempuran, mereka berjaya mencapai peralihan ke arah mereka lebih daripada 250 ribu orang Vietnam.

Kaedah penyebaran psikologi USSR di Afghanistan. Pelbagai acara agitasi dan propaganda diadakan, dari pengedaran bantuan material kepada penyebaran khabar angin dan anekdot mengenai para pemimpin Mujahidin. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa tentera Soviet dalam perang Afghanistan kurang memberi perhatian kepada propaganda daripada Amerika Syarikat di Vietnam.

Kehidupan harian propagandis moden

Pada masa ini, teknologi maklumat moden telah membawa perang psikologi ke tahap yang sama sekali baru. Teknologi komputer hampir memadamkan sempadan negara, menjadikan planet ini menjadi medan maklumat tunggal. Media moden mempunyai peluang sedemikian rupa sehingga para pengarang besar masa lalu hanya bertukar hijau di dalam neraka dengan iri hati.

Bermula dari Perang Teluk pertama, negara-negara Barat (dan sekarang Rusia) boleh melakukan permusuhan hanya hidup, dalam talian. Pada masa yang sama, televisyen moden bukan sahaja mampu memberikan maklumat yang menyimpang, ia dapat mewujudkan realiti baru, jauh dari realiti. Tindakan tentera mereka dihidupkan dari sudut yang paling positif, musuh dalam segala hal dibenci. Pendekatan ini telah berubah sedikit sejak Perang Dunia Pertama, tetapi toolkit propagandists hanya diperkaya dengan hebat.

Segala-galanya digunakan: "laporan yang benar-benar jujur" dari tempat kekejaman musuh besar (dengan penglibatan saksi-saksi yang dipilih dengan teliti, tentu saja), menyembunyikan fakta-fakta penting atau membenamkannya dalam kulit maklumat. Pada masa yang sama, kualiti laporan sangat realistik sehingga tidak menimbulkan sebarang pertanyaan untuk penonton.

Salah satu matlamat utama perang maklumat ialah pencapaian penguasaan lengkap dalam ruang maklumat. Musuh semestinya tidak dapat menyampaikan satu sudut pandangan alternatif. Hasilnya dicapai dengan pelbagai cara: kawalan penuh terhadap media yang beroperasi di zon tempur, atau dengan cara militer. Sebuah pusat pengulang atau televisyen boleh dibom, seperti yang dilakukan oleh orang Amerika di Yugoslavia.

Jika kita bercakap tentang perang maklumat AS, maka contoh yang baik tentang cara kerja Yankees akan menjadi perang Teluk pertama. Maklumat yang datang dari tempat permusuhan jelas dikawal. Di televisyen, tiada tembakan tentera dan tentera Amerika yang cedera dan terbunuh. Tetapi banyak perhatian telah diberikan kepada kemenangan tentera gabungan: para wartawan dengan senang hati menunjukkan lajur kenderaan berperisai Iraq yang terbakar dan rentetan tentera musuh yang ditangkap.

Kempen Chechen pertama dan kedua adalah contoh yang baik di mana peranan perang maklumat di dunia moden dapat ditunjukkan. Secara rasmi, Rusia kehilangan perang pertama di Caucasus Utara, yang disebut "satu arah". Itulah sebabnya konflik ini untuk majoriti orang Rusia adalah simbol rasa malu, pengkhianatan, mangsa yang tidak masuk akal dan penderitaan, kelemahan negara dan tentera.

Perang Chechen kedua diliputi dalam media Rusia dengan cara yang sama sekali berbeza. Akses wartawan ke zon konflik sangat terhad, maklumat dikawal. Apa-apa wawancara dengan pemisah ada di bawah larangan keras, sekarang media utama Rusia menyiarkan hanya pandangan pusat persekutuan. Bagi komponen visual laporan, rakaman tentera Rusia yang cedera dan terbunuh dan kenderaan berperisai yang terbakar hilang sepenuhnya.

Contoh peperangan Chechnya jelas menunjukkan intipati perang maklumat: tidak kira apa yang sebenarnya berlaku, perkara utama adalah jenis gambar seorang lelaki di jalanan yang dilihat di TV.

Dengan tidak berjaya, media moden boleh digunakan untuk memanipulasi populasi sendiri daripada rejim otoriter semasa menikmati penggunaan. Hari ini tidak ada keperluan untuk menganjurkan kem tahanan untuk pembangkang, untuk menangkap orang yang tidak bersetuju, atau membakar buku-buku di dataran. Untuk memastikan kuasa, cukup untuk mengawal media arus perdana. Sebagai persembahan amalan, ini cukup untuk memberi inspirasi kepada mana-mana pemasangan kepada masyarakat.

Peperangan maklumat moden diperjuangkan bukan sahaja oleh negara, tetapi juga oleh syarikat besar, organisasi awam, mazhab agama, dan juga individu.

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, pelbagai organisasi pengganas, terutama yang beragama Islam, secara aktif menyertai perang maklumat. ISIS (diharamkan di Rusia) sangat menggunakan Internet untuk menjalankan propaganda dan pengambilan anggota baru. Кроме обычной агитации (статьи, видеоролики, подача новостей в нужном для себя ключе), игиловцы весьма умело работают в социальных сетях, привлекая для этой работы профессиональных психологов.

Как развалить государство без войны

Информационные войны в современном мире могут вестись и без непосредственных боевых действий. Зачастую население страны, на которую направлена информационная атака, даже и не догадывается об этом. В этом случае цели информационной войны очень просты: привести к смене политического режима в стране или максимально ослабить его. Современная "традиционная" война очень дорога, а информационные способы воздействия - прекрасная ей альтернатива, довольно эффективная и не требующая от агрессора жертв. Повсеместное распространение интернета позволяет современным пропагандистам проникнуть практически в каждый дом.

Основной удар наносится по руководству страны, дискредитируется работа государственных органов, подрывается авторитет власти. Населению демонстрируются факты коррупции (реальные или вымышленные), уголовных преступлений, чем провоцируется рост протестных настроений. Среди граждан государства-жертвы информационной атаки создается атмосфера конфликта, безысходности, происходит активная манипуляция общественным мнением. Еще лучше, если к работе на агрессора удается склонить ряд местных СМИ, в этом случае они становятся "рупором" протестного движения.

Китайский стратег, философ и мыслитель Сунь-Цзы советовал завоевателям следующее: "Разлагайте все хорошее, что имеется в стране противника. Разжигайте ссоры и столкновения среди граждан вражеской стороны".

Обычно подобные атаки сопровождаются работой с частью политической элиты страны, которая начинает сотрудничать с агрессором. Через СМИ и интернет транслируются призывы к демонстрациям, забастовкам и другим акциям неповиновения, которые еще больше расшатывают ситуацию. При этом уличные акции, опять же, правильным образом освещаются в СМИ, прославляя протестантов и показывая в негативном свете проправительственные силы и органы правопорядка.

Проведение такого комплекса действий (в случае его успеха, конечно) приводит к потере управляемости в стране, экономическому спаду, а нередко и к гражданской войне.

Тут есть еще один, более глубокий аспект. Современные СМИ не просто могут приводить к хаосу в государстве и вызывать гражданские конфликты. Сегодня они практически формируют устои современного общества, донося до людей определенные ценности и вызывая отрицание других. Человеку говорится, что правильно, а что нет, что следует считать нормой, а что грубым отклонением от нее. Причем все это делается в настолько легкой и ненавязчивой манере, что пропагандистских приемов просто не видно.

Tonton video itu: How This Lake in Northwest Asia Got Deadlier Than Chernobyl (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...