Kuda buatan manusia dari Apocalypse: jenis utama senjata pemusnah besar-besaran

Apocalypse

Abad ke-20 bukan sahaja era pertumbuhan pesat teknologi dan penemuan saintifik yang paling besar, ia juga "membentangkan" kemanusiaan dengan ancaman-ancaman yang benar-benar baru, beberapa di antaranya mungkin menamatkan sejarah tamadun kita. Yang paling realistik dari mereka, tentu saja, adalah senjata pemusnah besar-besaran, yang sepenuhnya mampu menghantar spesies biologi kita ke dalam kelalaian selepas dinosaur atau mammoths.

Senjata pemusnah besar-besaran (WMD) adalah definisi yang menggabungkan beberapa jenis senjata dalam tindakan mereka, yang masing-masing mampu membawa kepada kematian orang ramai. Dan dalam hal ini istilah "jisim" ditafsirkan sangat luas: dari beberapa ribu hingga berjuta-juta orang yang mati. Pada masa ini, hanya senjata nuklear, kimia, dan biologi dikelaskan sebagai senjata pemusnah besar-besaran. Walau bagaimanapun, sains tidak berhenti: saintis dari negara-negara yang berlainan di dunia tanpa rehat sedang membangunkan senjata baru pemusnah besar-besaran, yang dalam kualiti pembunuhannya mungkin melampaui yang sedia ada.

Penggunaan besar senjata pemusnah besar-besaran yang pertama berlaku semasa Perang Dunia I - pada 22 April 1915, orang Jerman menjalankan serangan klorin yang terkenal di dekat Ypres. "Kebolehan" senjata baru ini mengagumkan tentera sehingga hanya dalam beberapa bulan konflik itu berubah menjadi peperangan kimia yang sebenar. Digunakan OB dan tentera Rusia.

Lebih kuat lagi "prestasi manfaat" sejenis senjata pemusnah besar-besaran - bom nuklear. Pada bulan Ogos 1945, orang Amerika meletupkan amunisi serupa di bandaraya Hiroshima dan Nagasaki di Jepun. Akibat serangan ini, kira-kira 200 ribu orang mati ... Acara ini termasuk dalam semua buku sejarah, kamus dan ensiklopedia.

Simbol senjata pemusnah besar-besaran. Ingatlah dengan baik

Jenis ketiga senjata pemusnah besar-besaran, senjata biologi, untungnya, tidak pernah digunakan secara besar-besaran semasa permusuhan, walaupun percubaan penggunaan terbatas telah dibuat.

Peningkatan senjata pemusnah besar-besaran berlaku pada zaman kita. Jenis baru gas pertempuran dan patogen sedang dibangunkan, cara yang lebih kuat dan berkesan untuk menyampaikan senjata nuklear sedang diciptakan. Adalah mungkin bahawa pada masa akan datang jenis senjata baru pemusnah besar-besaran akan timbul, asasnya akan berdasarkan prinsip-prinsip fizikal yang lain. Selari dengan kerja-kerja pembangunan senjata pemusnah besar-besaran, pelbagai negara sedang menjalankan penyelidikan serius yang bertujuan untuk melindungi terhadap senjata pemusnah besar-besaran - vaksin baru yang disintesis, peralatan pelindung diri yang lebih efektif (PPE), dan sebagainya.

Apakah senjata pemusnah besar-besaran?

Klasifikasi senjata pemusnah besar-besaran yang wujud hari ini agak mudah; senjata pemusnah besar-besaran dibahagikan kepada tiga jenis:

  • nuklear (termonuklear);
  • kimia;
  • biologi.

Sebaliknya, senjata nuklear (NW) dibahagikan kepada:

  • Alat peledak nuklear yang secara eksklusif menggunakan tenaga pembelahan nuklear plutonium atau uranium.
  • Alat peledak termonuklir, di mana sebahagian besar tenaga timbul akibat tindak balas gabungan nuklear.

Pada masa ini, majoriti besar tuntutan senjata nuklear yang sedia ada beroperasi berdasarkan reaksi gabungan, iaitu, mereka adalah milik senjata termonuklear. Juga, senjata nuklear boleh dibahagikan dengan kuasa, dari ultra-kecil (sehingga 1 Kt) hingga super-besar (lebih dari 1 Mt). Secara berasingan, disebutkan harus dibuat senjata nuklear, di mana salah satu faktor yang merosakkan berlaku secara signifikan terhadap yang lain. Sebagai contoh, bom kobalt memberikan pencemaran yang paling mungkin terhadap rupa bumi, dan radiasi menembusi adalah faktor utama yang menarik bagi bom neutron.

Letupan nuklear dalam semua keagungannya yang dahsyat

Pengelasan senjata kimia berdasarkan kesan fisiologi yang ada pada tubuh manusia. Ini adalah ciri paling penting senjata pemusnah besar-besaran jenis ini. Memandangkan dia, gas tempur adalah:

  • Tindakan neuroparalisis (sarin, soman, tabun dan V-gas);
  • Kesan melepuh (gas mustard, lewisit);
  • Secara amnya sah (chlorocyan, asid hydrocyanic);
  • Tindakan mencekik (phosgene);
  • Tindakan psikokimia;
  • Kesan merengsa (chloropicrin, adamsin).

Bergantung pada tahap kesan senjata pemusnah besar-besaran, bahan-bahan toksik dibahagikan kepada maut dan mereka yang melumpuhkan seseorang untuk sementara waktu. Walaupun, pemisahan ini agak sewenang-wenangnya. Terdapat juga klasifikasi agen berdasarkan ketahanan dan kadar pendedahan manusia.

Senjata biologi atau bakteriologi pemusnahan besar-besaran diklasifikasikan mengikut jenis organisma patogen, serta kaedah penggunaannya.

Senjata nuklear dan faktor utama yang menarik

Jenis senjata pemusnah besar-besaran adalah senjata nuklear yang pasti. Hampir sejurus selepas penampilannya, ia menjadi faktor strategik yang paling penting, yang kekal hingga ke hari ini. Kuasa senjata nuklear mampu memusnahkan megacities besar dan dalam masa beberapa saat membunuh berjuta-juta orang, dan radiasi yang dihasilkan dalam proses letupan boleh menjangkiti wilayah yang luas selama bertahun-tahun. Pada masa ini, hanya beberapa negeri di dunia yang mempunyai persenjataan mereka yang bermaksud pemusnahan besar-besaran, Amerika Syarikat dan Rusia mempunyai jumlah caj nuklear yang terbesar.

Faktor-faktor berikut adalah faktor utama senjata nuklear:

  • pelepasan cahaya;
  • gelombang kejutan;
  • sinaran menembusi;
  • nadi elektromagnet;
  • pencemaran jangka panjang kawasan dengan radiasi.

Daripada semua tenaga ledakan nuklear, 50% dibelanjakan untuk gelombang kejutan, 35% menyala radiasi cahaya, 10% pada pencemaran radioaktif dan 5% pada radiasi menembusi. Ini mesti diambil kira apabila membuat perlindungan dari kesan jenis WMD ini.

Faktor Kerosakan Nuklear

Gelombang kejutan merupakan faktor utama yang merosakkan senjata nuklear. Ia mewakili bahagian depan udara yang sangat dimampatkan, yang menyebar ke semua arah dari pusat letupan pada kelajuan supersonik.

Radiasi cahaya adalah aliran tenaga yang segera menyebar selepas letupan, tetapi bertindak cukup ringkas. Sinaran membakar atau menyala semua bahan mudah terbakar, menyebabkan terbakar, memberi kesan kepada organ penglihatan manusia dan haiwan. Keamatan sinaran cahaya berkurangan dengan jarak dari pusat letupan. Anda juga perlu sedar bahawa sebarang bahan legap yang memberi naungan adalah penghalang kepada faktor kerosakan ini.

Radiasi penembusan adalah aliran sinaran keras, terutamanya yang terdiri daripada neutron dan sinar gamma. Impaknya juga pendek - 10-15 saat selepas letupan. Walau bagaimanapun, masa ini mungkin cukup untuk kehilangan kesihatan dan "mengambil" penyakit radiasi. Perlindungan perisai, keluli dan konkrit, bumi dan kayu yang menembusi jauh lebih teruk.

Satu lagi ancaman serius senjata nuklear pemusnahan besar-besaran adalah pencemaran radioaktif di kawasan itu. Ia berlaku kerana produk reaksi nuklear, serta kesan letupan pada objek dan bahan yang berada di pusat gempa bumi. Pada masa ledakan nuklear, awan tepu dengan unsur radioaktif biasanya dibentuk, yang boleh dibawa oleh angin untuk puluhan kilometer. Faktor kerosakan ini membawa bahaya terbesar pada jam pertama dan hari selepas penggunaan senjata nuklear, maka ia berkurangan sedikit.

Satu lagi faktor penting senjata nuklear ialah nadi elektromagnet yang kuat yang timbul pada masa letupan itu. Ia melumpuhkan peralatan elektronik dan mengganggu komunikasi.

Cara untuk melindungi senjata nuklear

Adakah mungkin untuk melindungi terhadap senjata pemusnah besar-besaran (ZOMP) jenis ini? Perlu difahami bahawa jika anda mendapati diri anda dekat dengan pusat letupan nuklear yang kuat, maka tidak ada perlindungan atau perlindungan akan menyelamatkan anda. Sekiranya jarak itu penting, kemudian menggunakan pelbagai kaedah perlindungan, anda tidak akan dapat terus hidup, tetapi juga dapat mengurangkan kesan buruk dari faktor-faktor yang merosakkan pada tubuh anda.

Kembali pada zaman Soviet, mogok thermonuclear berkuasa tinggi (dari 2 hingga 10 megaton) telah dimodelkan di pusat Moscow. Di tengah-tengah letupan itu, sfera api dengan diameter 1.5-2 km akan timbul, yang akan meliputi kawasan Ring Boulevard - Kremlin - Polyanka. Segala-galanya ada di situ, seketika menjadi plasma. Radiasi cahaya dan haba akan membakar semua bahan organik pada jarak 3-4 km dari pusat gempa bumi, suhu akan meningkat hingga puluhan ribu derajat di jejari Cincin Taman dan hampir semuanya akan dibakar di sana, dari asfalt kepada bata dan dinding konkrit. Dalam lingkungan 25 km, semua bahan dan struktur mudah terbakar yang bertujuan untuk letupan akan menyala, kebakaran besar-besaran dan besar-besaran akan melanda seluruh bandar sehingga ke MKAD. Gelombang kejutan akan mengubah seluruh pusat dalam jejari Lingkaran Taman ke dalam lanskap yang bertingkat yang dihiasi dengan puing-puing pembakaran yang hancur. Semua struktur tanah akan dimusnahkan lagi, dan gelombang kejutan mundur yang disebabkan oleh pembakaran oksigen di pusat gempa bumi akan menyebabkan kesan badai yang dipanggil api. Dalam Jalan Lingkaran Moscow, bandar ini akan menjadi permukaan yang rata, ditutup dengan arang pembakaran dan jisim berkaca sintered. Tiada tempat perlindungan bom, kereta bawah tanah, atau komunikasi bawah tanah yang lain akan membantu Muscovite - semua ini tidak dapat dielakkan. Kebakaran besar-besaran akan berlangsung sekurang-kurangnya beberapa hari, tidak membenarkan kerja menyelamat bermula. Pencipta model ini sampai pada kesimpulan bahawa menyelamatkan seseorang dianjurkan pada jarak sekurang-kurangnya 5-10 km dari Jalan Lingkaran Moscow.

Hiroshima Jepun selepas letupan bom nuklear Amerika

Sekiranya jarak dari pusat letupan masih hebat, maka anda boleh menyelamatkan nyawa anda dengan bersembunyi di tempat perlindungan. Biasanya ini adalah bilik bawah tanah, yang menjimatkan terutamanya dari radiasi menembusi dan kejatuhan radioaktif. Di samping itu, perlindungan individu terhadap senjata pemusnah besar-besaran jenis ini digunakan, sebagai peraturan, ini adalah topeng gas dan pakaian khas. Mereka berkesan terhadap debu dan pemendakan radioaktif.

Senjata kimia dan ciri utamanya

Perkembangan dalam bidang gas toksik mula aktif pada ketiga abad ke-XIX yang lalu. Malah sebelum penggunaan besar-besaran senjata pemusnah besar-besaran, ia dilarang oleh konvensyen antarabangsa, sebagai tidak berperikemanusiaan dan tidak berperikemanusiaan. Walau bagaimanapun, ia benar-benar tidak menghentikan sesiapa pun. Sebagaimana disebutkan di atas, buat kali pertama gas tempur digunakan semasa Perang Dunia Pertama, tidak lama lagi semua pihak untuk konflik mula menggunakan senjata ini.

"Serangan Orang Mati". Ia dibuat oleh pembela klorin Osovets Fortress pada tahun 1915.

Selepas berakhirnya RRC, kerja senjata kimia diteruskan, dan pada masa yang sama, perlindungan terhadap senjata pemusnah besar-besaran jenis ini telah bertambah baik. Nasib baik untuk manusia, gas pertempuran tidak pernah digunakan secara besar-besaran. Semasa Perang Patriotik Besar, Nazis menggunakan bahan-bahan beracun (OM) untuk membunuh tahanan tahanan kem tahanan bertentangan.

Pada masa ini, senjata kimia yang paling mematikan adalah gas saraf, yang pertama kali disintesis di Jerman pada pertengahan 30-an. Kenapa Hitler tidak memohon OB terhadap lawannya masih misteri.

Perlu difahami bahawa jenis moden senjata pemusnah besar-besaran bahan-bahan beracun ini jauh lebih buruk daripada analog mereka abad yang lalu. Gas saraf boleh menjejaskan tubuh manusia bukan sahaja melalui organ-organ pernafasan, tetapi juga dengan jatuh pada kulit. Selain itu, toksisitas bahan-bahan ini hanya hebat sekali.

Membuka tiub dengan saraf gas saraf secara literal selama beberapa saat dan memegang nafas anda, anda masih mati. Anda akan membunuh beberapa ejen yang memasuki badan melalui kulit.

Harus diingat bahawa soman telah disintesis seawal 40-an abad yang lalu. Sejak itu, ahli kimia telah dapat menghasilkan lebih banyak gas yang mematikan. Sejurus selepas perang, VX-gas, yang kini dianggap sebagai salah satu bahan yang paling toksik di planet ini, ditemui oleh pakar-pakar syarikat swasta Barat. Mereka adalah beberapa ratus kali lebih toksik daripada phosgene.

Pada masa ini, terdapat beberapa jenis penghantaran senjata kimia ke titik penggunaan. Senjata yang paling kerap beracun: peluru meriam, peluru berpandu atau bom. Ia juga boleh menyemburkan agen dari bekas penerbangan khas.

Perlindungan terhadap senjata kimia pemusnah besar-besaran

Sejak penggunaan pertama senjata kimia, kerja telah dilakukan secara terus menerus untuk melindungi mereka. Dan saya harus mengatakan bahawa keputusan yang ketara telah dicapai di kawasan ini. Kaedah perlindungan yang paling terkenal dan biasa terhadap ejen adalah penggunaan topeng gas. Sampel pertama peranti sedemikian muncul pada abad XIX, mereka digunakan dalam industri berbahaya dan memadamkan kebakaran. Walau bagaimanapun, topeng gas sudah cukup meluas semasa Perang Dunia Pertama. Melalui banyak percubaan dan kesilapan, reka bentuk optimum ejen pelindung ini telah dibangunkan, yang tidak berubah pada asasnya hingga ke hari ini. Pada masa ini, terdapat banyak model topeng gas yang direka untuk anggota tentera, orang awam, kanak-kanak, dan sebagainya.

Dengan kemunculan bahan toksik yang boleh menembusi tubuh manusia melalui kulit, sebagai tambahan kepada topeng gas, pelbagai jenis pelindung telah digunakan.

Peralatan perlindungan peribadi moden terhadap senjata kimia - topeng gas dan OZK

Kompleks peralatan pelindung juga termasuk pelbagai sistem untuk menentukan agen dalam alam sekitar, serta antidot yang disuntik ke dalam tubuh mangsa serangan kimia. Selain itu, unsur-unsur perlindungan ini tidak kurang penting daripada kebolehpercayaan topeng gas - banyak gas moden tidak mempunyai warna dan bau praktikal, jadi sangat sukar untuk mengesan bahaya mematikan tanpa alat khas. Tidak kurang penting ialah antidot: jika penawar diberikan pada tanda-tanda awal keracunan, maka sangat mungkin bagi seseorang untuk menyelamatkan nyawa.

Mereka sedang bertindak ...

Secara umum, kita boleh mengatakan bahawa pada masa ini, senjata kimia secara beransur-ansur kehilangan kaitannya. Terdapat beberapa sebab untuk ini:

  • Bukan pemilihan Senjata kimia sangat tidak menentu, kegunaannya sangat sukar untuk dikawal. Proses ini sangat dipengaruhi oleh faktor meteorologi: arah angin dan kelajuan, suhu, kelembapan, dan pemendakan. Dengan menggunakan senjata kimia, seseorang tidak dapat memastikan bahawa penduduk awam tidak akan menderita - gas tidak "menjadi peribadi" dan membunuh semua orang. Acara Syria baru-baru ini adalah pengesahan yang jelas mengenai perkara ini;
  • Kecekapan yang rendah Selama lebih dari setengah abad para jeneral sedang mempersiapkan perang kimia, sehingga tentera dilindungi dari agen toksik yang cukup terpercaya. Setiap askar mempunyai kit perlindungan kimia, peralatan ketenteraan dilengkapi dengan pemasangan penapisan. Komposisi pasukan bersenjata termasuk pasukan pertahanan kimia. Jadi tentera terutama gas tidak boleh menyakiti. Apa yang benar-benar membuat ejen sangat ideal ialah pembunuhan penduduk awam, tetapi tindakan sedemikian di dunia moden biasanya mempunyai akibat yang sangat serius bagi penganjur mereka;
  • Masalah dengan pengeluaran dan penyimpanan. Letupan di gudang dengan peluru konvensional adalah bencana buatan manusia yang serius, penuh dengan banyak mangsa dan kemusnahan yang besar. Adalah mengerikan untuk membayangkan apa yang akan berlaku jika proyektil dipenuhi dengan, sebagai contoh, sarin mula meletup. Penyimpanan senjata kimia sangat mahal, yang sama boleh dikatakan tentang pengeluarannya.

Walau bagaimanapun, masih terlalu awal untuk menghapuskan senjata kimia di sebuah muzium. Banyak negara dunia ketiga yang tidak mampu senjata nuklear terlibat dalam pembangunan di kawasan ini. Bahaya yang lebih besar adalah kemungkinan ejen jatuh ke tangan pengganas. Membuat jenis senjata pemusnah besar-besaran di zaman Internet kita agak mudah, tetapi akibat dari serangan pengganas menggunakannya di sebuah bandar yang damai boleh mengerikan.

Senjata biologi dan ciri kegunaannya

Senjata biologi menggunakan patogen patogen pelbagai penyakit untuk pemusnahan besar-besaran anggota musuh, penduduknya, tumbuh-tumbuhan dan haiwan. Kemanusiaan telah mengalami pelbagai wabak sejak zaman purba, dan tentera telah lama bermimpi menggunakan penyakit sebagai senjata. Walau bagaimanapun, ini hanya mungkin berlaku pada abad yang lalu.

Penggunaan senjata biologi boleh menyebabkan pandemik global.

Jenis senjata pemusnah besar-besaran ini terdiri daripada organisma patogen sendiri dan cara penyampaiannya, yang boleh menjadi peluru, peluru berpandu, bom, lombong, dan bekas udara. Penyebaran patogen boleh dilakukan dengan bantuan tikus atau serangga yang dijangkiti. Patogen wabak, kolera, Ebola, antraks, kepialu, influenza, malaria, dan cacar digunakan sebagai patogen.

О возможном использовании биологического оружия задумывались англичане во время Второй мировой войны, в тот же период японцы применяли его в Монголии и Китае. Есть неподтвержденная информация об использовании биологического оружия американцами в Корейской войне. В Советском Союзе в 1979 году произошла утечка сибирской язвы из секретной лаборатории, в результате чего умерло более 60 человек.

Средства защиты от биологического оружия массового поражения можно разделить на несколько групп. В первую очередь, это, конечно, все те же противогазы и защитные костюмы - то есть, индивидуальные средства защиты. Также очень важна вакцинация населения. В очаге заражения проводится комплекс санитарно-гигиенических и противоэпидемических мероприятий, включая карантин, санитарную обработку и дезинфекцию.

Главный недостаток биологического оружия - это его неизбирательность. Причем в этом оно значительно превосходит химическое. Можно организовать эпидемию в тылу врага, но как потом ее контролировать? А в современном глобализированном мире вероятность того, что в считаные дин возбудитель чумы или сибирской язвы окажется на вашей собственной территории, очень высока. Тем более что биологическое оружие в первую очередь ударит по мирному населению, вооруженные силы довольно надежно защищены от него.

Пример индивидуальных средств защиты против биологического оружия

Вирусы и болезнетворные бактерии могут стать опаснейшим оружием в руках террористов. Американцы посчитали, что несколько сотен килограмм спор сибирской язвы, распыленной в крупном городе, могут стать причиной смерти сотен тысяч, а то и миллионов граждан в течение суток.

Tonton video itu: NGERI! 5 PENAMPAKAN ZOMBIE YANG TEREKAM KAMERA ! (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...