10 mitos mengenai drone tentera

Drone tentera telah menarik perhatian umum sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Walaupun ciri dan huraian mereka menerangkan kepada kami beberapa varian kegunaan mereka semasa operasi pertempuran, tetapi pada masa yang sama sejumlah besar fakta palsu dilahirkan, yang belum pernah disahkan. Kami akan cuba menangani kesalahpahaman yang paling biasa mengenai topik ini.

Mereka dipanggil dron.

Ramai yang biasa memanggil drone kenderaan udara tanpa pemandu, tetapi ini adalah satu penghinaan yang menghina orang yang mengawalnya. Perkataan "drone" di alam dipanggil lebah laki-laki, dan penggunaan konsep ini berhubung dengan drone agak tidak masuk akal. "Drone" tidak menyiratkan penyertaan pengendali manusia, oleh itu tentera hampir tidak pernah menggunakan istilah ini. Jika anda berpindah dari ruang tentera, perkataan "drone" biasanya digunakan berhubung dengan pesawat kecil dengan kawalan jauh.

Mereka menjadi sesuatu yang baru untuk tentera

Dalam bidang ketenteraan, penggunaan kenderaan udara tanpa pemandu pergi jauh ke abad ke-19, apabila tentera Austria pada tahun 1849 menggunakan kira-kira 200 bola terbang yang dilengkapi dengan bom kawalan serentak. Operasi itu tidak berjalan lancar, kerana beberapa bola kembali di bawah pengaruh angin. Dalam sejarah kes ini adalah permohonan pertama semasa perang, kenderaan udara tanpa pemandu.

Mereka diuruskan oleh satu orang.

Sisi negatif menggunakan pesawat itu adalah hakikat bahawa sejumlah besar kakitangan diperlukan untuk menguruskannya. Sebagai tambahan kepada pengendali kawalan itu sendiri, orang yang berasingan terikat pada setiap sensor atau kamera. Sebagai contoh, 168 orang diperlukan untuk bekerja dengan peranti Predotor, dan 180 untuk Reaper.

Jarang terdapat situasi kecemasan, dan mereka juga memerlukan penyelenggaraan minimum.

Penggunaan mana-mana peranti ketenteraan mencukupi jumlah wang yang banyak, dan kenderaan udara tanpa pemandu tidak terkecuali. Peranti sedemikian agak kerap dipecahkan. Bilangan keadaan kecemasan terus berkembang: pada tahun 2004, sembilan kemalangan telah direkod secara rasmi, dan pada tahun 2012 - dua puluh enam.

Jika komunikasi terganggu, mereka akan kehilangan harta benda yang berguna.

Kebanyakan UAV tentera dikawal oleh komunikasi satelit, yang sangat sukar untuk mempengaruhi. Hampir mustahil untuk melakukan ini dengan teknologi berasaskan darat, komunikasi diarahkan oleh rasuk yang nipis ke arah satelit. Tetapi jika kita menganggap keadaan kehilangan keupayaan untuk menerima isyarat, peranti akan beralih ke mod penerbangan automatik dan menunggu sambungan dipulihkan. Pilihan komersil biasanya menggunakan komunikasi radio. Mengetuk seperti UAV tidak sukar. Membangunkan pelbagai projek untuk mewujudkan senjata yang dapat menembak jatuh pesawat komersial.

Mereka tidak boleh lama di udara

Mitos ini telah muncul terima kasih kepada quadcopters biasa, yang biasanya dapat menyokong penerbangan tidak lebih dari 30 minit. UAVs tentera boleh terus bergerak di udara untuk masa yang lama. Predator kekal sehingga 27 jam, dan setara Rusia "Dozor-600" - 30 jam. Perkembangan baru menggunakan hidrogen cecair boleh terbang sehingga 168 jam.

Kawalan UAV sangat mudah, seperti dalam permainan

Kebanyakan kenderaan udara tanpa pemandu amat sukar untuk dikendalikan, dan banyak masa dan sumber daya dibelanjakan untuk melatih pengendali yang baik. Malah mewujudkan simulator penerbangan penuh, seperti Microsoft Flight Simulator, juruterbang yang baik tidak akan meningkat. Semasa prestasi misi tempur, orang sebenar boleh menjadi sasaran, dan dalam permainan anda tidak akan mengalami kesukaran seperti itu.

Senarai "senarai sweep" khas dibuat.

Kebanyakan UAVs dicipta untuk pemantauan dan perlindungan, tetapi senjata dipasang pada beberapa model. Tiada senarai dengan sebutan untuk setiap sasaran. Untuk membuka api, operator pertama melakukan pengenalan dan pengesahan, dan kemudian keputusan dibuat untuk membakar api. Terdapat juga kesilapan yang mengakibatkan menyerang sasaran awam, dan oleh itu mitos ini "senarai sweep" muncul.

Kerja mereka sepenuhnya autonomi.

UAV memerlukan penyertaan pengusaha yang berkelayakan, yang mempunyai hanya beberapa keupayaan untuk kerja-kerja autonomi, seperti mana-mana pesawat. Walaupun dalam masa terdekat kemunculan UAVs autonomi sepenuhnya sudah mungkin, tentera Amerika Syarikat sedang membangunkan enam UAV yang mampu mencari, mengenal pasti dan memusnahkan sasaran mereka sendiri.

Mereka dicipta untuk kemusnahan

Kebanyakan drone direka untuk peninjauan dan pemantauan kawasan. Malah Pemangsa telah direka untuk tujuan sedemikian, dan dibuat semula semasa konflik di Iraq. Tetapi pada masa akan datang, kemunculan sebilangan besar UAV pertempuran dijangka, banyak negara terlibat secara aktif dalam pembangunan.

Tonton video itu: Merinding. !! 3 Skenario Yang Akan Terjadi Jika Korut Dan Malaysia Berperang (April 2020).