Dagus Eropah atau Dagger Tangan Kiri: Sejarah dan Penerangan Senjata

Doug adalah sejenis senjata Eropah pendek yang direka untuk menyerang sebahagian besar musuh. Ini adalah sejenis pisau yang dipegang di sebelah kiri ketika memagar dengan pedang. Orang Perancis memanggilnya dagu: "men-gosh", yang bermaksud "tangan kiri". Gaya pagar, di mana pejuang memegang senjata di kedua-dua tangan, dinamakan namanya. Bahkan, doug adalah senjata tajam khusus yang digunakan sebagai suplemen untuk pedang atau rapier.

Di Eropah, pisau pisau yang paling meluas adalah dalam tempoh dari XV hingga abad XVII. Ia adalah pada masa ini bahawa bangsawan Eropah digenangi oleh "demam duel" yang berdarah, yang menghantar ribuan bangsawan muda ke kubur setiap tahun. Pedang dan keris mengakhiri pertengkaran, mempertahankan bangsawan, menamatkan pertikaian yang paling rumit.

Sangat cepat, dag (dagger) dari senjata orang awam menjadi sifat bangsawan yang tetap. Dengan bantuan Dagi, pedang itu mencerminkan pukulan musuh dalam pertempuran, dan pisau ini juga merupakan alat yang sangat baik untuk melucutkan senjata musuh. Pada masa ini, terdapat banyak jenis Dag yang berbeza, mereka berbeza panjang, bentuk pisau dan pengawal, negara asal.

Analog dagi wujud di Jepun, ia dipanggil "sai". Dalam bentuk, pisau ini sangat mirip dengan rakan baratnya. Walau bagaimanapun, tidak seperti pisau Eropah, sai tidak pernah menjadi pelengkap kepada senjata lain. Di samping itu, ia tidak pernah digunakan oleh bangsawan samurai. Pada mulanya ia adalah alat pertanian yang digunakan oleh rakyat biasa, dan kemudian mereka sangat bersedia menggunakan mata-mata ninja.

Asal senjata

Dagger - salah satu senjata tertua Eropah yang tertua. Ia berasal dari pisau besar, tetapi kemudiannya mula digunakan terutamanya untuk menusuk. Untuk masa yang panjang, golongan bangsawan tidak banyak memberi perhatian kepada senjata ini, mengenai mereka sebagai senjata yang "rendah" orang biasa. Walau bagaimanapun, kemudian keadaan berubah: sejak abad ke-13, pisau telah menjadi sifat umum kesatria, ia dipakai bersama dengan pedang. Faktanya ialah jenis senjata berburu ini terbukti sangat berkesan terhadap musuh yang dirantai dalam perisai, ia boleh dimasukkan ke dalam sambungan antara plat perisai atau mel masuk rantai.

Selalunya dengan bantuan pisau yang mereka hapuskan dari lawan, bilah itu bahkan menanggung namanya sendiri - "keris belas kasihan".

Pinggang itu dipakai pada rantai atau hanya di bawah tali pinggang, sarung biasanya tidak digunakan. Sejak kemunculan senjata api, perisai plat berat mula beransur-ansur hilang atau digantikan oleh rakan-rakan ringan. Pada masa yang sama, ia menjadi lebih mudah dan senjata utama bangsawan - pedang. Oleh itu, pedang pertama kali muncul, dan kemudian rapier.

Penolakan alat perisai berat membenarkan pemain pedang itu bergerak lebih lancar dalam pertempuran, untuk melakukan suntikan yang kompleks dan menebang (daripada memotong) pukulan. Teknik pagar baru muncul, dan penekanan utama dalamnya tidak berkuat kuasa, tetapi pada kelajuan dan ketangkasan seorang pejuang. Setiap negara mempunyai sekolah pagar sendiri, yang mempunyai gaya dan ciri khasnya sendiri. Sebagai contoh, orang Jerman menaruh penekanan utama terhadap pukulan yang melanda, di Itali - di mana pagar dianggap berasal - mereka lebih suka menyerang tujahan. Kebanyakan sekolah pagar pada masa itu diajar untuk mempertahankan diri dan menangkis senjata musuh dengan tangan kiri mereka. Selalunya, untuk tujuan ini, mereka menggunakan perisai pukulan kecil (buckler), pedang kedua, atau jubah hanya luka di lengan.

Pada separuh pertama abad ke-16, orang Sepanyol dianggap "trend-setters" dalam perkelahian dengan pedang. Ia berada di negara ini bahawa gaya Espada dan Daga (espada y daga) muncul. Di tangan kanannya, pedang itu memegang pedangnya dan menggunakannya terutama untuk menyerang serangan (lunges), dan di tangan kirinya adalah sebuah dag, yang menangkis serangan lawan. Kehadiran dugi dengan ketara memperkaya arsenal pemain pedang itu, termasuk serangan dua kali dengan pedang dan dagoy, kaedah pertahanan dan serangan serentak.

Boleh dikatakan bahawa Dagha menjadi semacam pengganti perisai yang lebih berat, dengan itu mengikuti vektor umum pembangunan senjata pertahanan dan serangan pada masa itu. Walau bagaimanapun, tidak seperti perisai, ia lebih sejagat: ia bukan sahaja dapat menyekat pukulan lawan, tetapi juga digunakan dalam tindakan yang menyinggung, terutamanya jika bilah utama pecah atau tersingkir dari tangan. Sebagai senjata yang menyinggung, Dagh sangat berkesan pada jarak pendek.

Harus diingat bahawa Dagh betul-betul pisau untuk tangan kiri. Orang-orang Eropah dengan jelas membezakan pisau biasa dan senjata yang digunakan semasa pertarungan dalam pasangan dengan pedang atau rapier. Orang Jerman memanggil bilah degen, orang Sepanyol dan Itali dipanggil daga, dan di Perancis nama Meng-gosh diperkuat dengan senjata ini, yang merupakan penjelasan harfiah tentang penggunaannya yang biasa.

Doug dipakai tanpa skabbard, hanya di belakang tali pinggang lebar di sebelah kanan. Maka lebih mudah merebutnya dengan tangan kirinya dan menangkis serangan pertama musuh. Dalam pertarungan, pedang itu memelihara dagu dengan kelebihan ke arah musuh kira-kira pada tahap dada atau lehernya. Untuk memastikan senjata ini tidak pernah digunakan cengkaman terbalik.

Apa yang kelihatan seperti dagi?

Penerangan dan jenis yang paling terkenal

Biasanya, dagh mempunyai panjang 50-60 cm, di mana pisau sempit menyumbang kira-kira 30 cm. Yang kedua boleh mempunyai bentuk yang rata atau menjadi tiga atau empat sisi dengan tepi kira-kira 1 cm lebar. Bilah segi tiga mempunyai kelebihan tertentu, kerana ia dapat lebih berkesan menusuk kot mel musuh. Perlu diingat bahawa beberapa jenis dag tidak mempunyai canggih sama sekali, iaitu, ia bertujuan semata-mata untuk menyampaikan pukulan menindik.

Oleh kerana Doug terutamanya memainkan fungsi perlindungan, senjata hendang dengan pengawal besar dan kompleks sangat penting untuk senjata jenis ini. Dia boleh mempunyai bentuk mangkuk atau memecahkan lengkungan yang rumit. Selalunya, dagh mempunyai pelbagai penyesuaian untuk menangkap dan memegang bilah musuh. Ia boleh menjadi pinggan dengan hujung melengkung ke hujungnya. Bilah beberapa dag mempunyai gigi, yang digunakan untuk senjata musuh perelamyvaniya.

Oleh kerana penggunaan yang begitu luas, sebilangan besar jenis keluaran tidak lama lagi muncul, berbeza dalam kedua-dua rupa dan negara asal.

Yang paling terkenal adalah Dagha Sepanyol, yang mempunyai pengawal maju dengan lengan panjang yang panjang dan perisai bentuk segi tiga yang secara beransur-ansur mengecil ke atas pegangan. Dia melangkah berus pedang dan dengan pasti dia melindunginya dari pukulan musuh.

Dagh Sepanyol biasanya mempunyai pisau sempit datar dengan mengasah satu sisi, dengan pangkalan yang luas, sangat mengarah ke titik. Sebagai peraturan, senjata semacam itu mempunyai pegangan pendek, dan kepalanya sering dihiasi dengan kaya.

Dikenali oleh Doug Doug reka bentuk yang sangat ingin tahu, yang mempunyai dua pisau sampingan, menyimpang dari utama. Bilah sisi dipasang dengan engsel, dan mekanisme didorong oleh mata air. Selepas menekan butang itu, dagha itu menjadi sejenis trident dengan mana ia boleh memecahkan bilah pedang musuh.

Terdapat juga Levantine dagh, dengan cincin ibu jari, flap dan pengawal dengan dua busur. Dia mempunyai pisau dengan dua bilah, dua lembah dipisahkan oleh kelebihan tinggi.

Satu lagi wakil yang terkenal dalam kelas senjata sejuk ini adalah dagassa. Dia biasanya mempunyai pisau lance yang lebar, yang meretus ke titik. Selalunya di pangkal pisau Dagassa adalah takat khas untuk ibu jari dan jari telunjuk. Dalam kes ini, mereka mempertahankan diri dengan busur turun ke bilah. Bilah-bilah tersebut adalah yang paling biasa di Itali pada abad XIV-XVI.

Tonton video itu: The Great Gildersleeve: French Visitor Dinner with Katherine Dinner with the Thompsons (September 2019).