Cestus Rom pada zaman moden

Cestus dianggap sebagai pelopor sarung tangan taktikal moden dengan sarung tangan tinju dan tinju. Walaupun dalam sarung tangan tinju, terdapat perkembangan paradoks cestus. Daripada menyampaikan pukulan maut atau traumatik, sarung tinju sebaliknya melembutkan kekuatan pukulan, yang membolehkan anda mengurangkan risiko kecederaan minimum. Ada kemungkinan bahawa semua jenis jari-jari tembaga juga diturunkan dari cestus purba.

Sejarah rupa cestus

Cestus muncul di zaman Yunani purba, walaupun sebahagian besar sumber yang hidup menyebutnya dalam sejarah pertempuran gladiator zaman Rom kuno. Walau bagaimanapun, sejak pergaduhan gladiator adalah legasi sekolah-sekolah perang Yunani purba, kestus dikenali di Yunani kuno. Dari patung-patung yang dipelihara para pejuang Pancutan, seseorang dapat melihat bahawa cestus Yunani (kita akan menyebutnya klasik) adalah sistem tali kulit dengan plat yang menguatkan pukulan. Pengubahsuaian yang lebih lembut dari orang Yunani telah disempurnakan dengan sempurna di Rom, dengan model yang paling menarik mendapat pancang besi di atas pinggan.

Punca cestus

Sejarah pembangunan manusia tidak dapat difikirkan tanpa peperangan dan peperangan. Dalam masa aman, lelaki menyelaraskan hubungan atau mengasah kemahiran pertempuran mereka terhadap satu sama lain. Teknik dan mogok yang membolehkan lawan untuk menang diingati dan digunakan dalam pertempuran berikutnya, sementara yang paling berkesan diberikan kepada anak-anak dan ahli gen mereka. Dengan kemunculan pelbagai senjata sejuk yang berlainan, teknik memerangi bertelanjang kaki menjadi tidak relevan, dan para pejuang yang bersenjata terus berkembang secara berasingan dari golongan elit tentera. Mereka menunjukkan teknik mereka pada hari cuti, dan orang yang dihormati.

Di Yunani kuno, di mana kultus tubuh manusia telah dibangunkan, pertempuran tidak bersenjata berkembang di dua bidang utama:

  1. Pertarungan fist - seperti tinju moden;
  2. Perjuangan di mana ia tidak mungkin menggunakan serangan.

Kehendak abadi para pejuang untuk membuktikan bahawa sekolah mereka lebih baik menyebabkan pergaduhan antara wakil-wakil teknik tinju dan wrestling. Dalam peperangan campuran, seorang wakil dari setiap sekolah jelas melihat kekurangan dalam tekniknya. Hasilnya adalah kajian teknik gaya bersaing dan penggunaannya dalam pertempuran, yang memberikan dorongan kepada kemunculan pertempuran purba tanpa peraturan - seni mempertahankan diri yang mematikan.

Pertempuran wakil-wakil sekolah Pankration dibezakan oleh kekejaman melampau, tetapi sangat hebat. Ingin memberi mereka lebih banyak hiburan, pengurus kejohanan membenarkan penggunaan cestus, yang pada masa itu digunakan dalam pertarungan haram. Warganegara Yunani, kebanyakan daripadanya menyertai pertembungan berdarah dengan menggunakan sejumlah besar pisau, menghargai inovasi ini.

Bagaimana cestus muncul?

Malangnya, kisah ini tidak mendedahkan rahsia penampilan cestus, tetapi ia boleh dianggap bahawa ia muncul sebagai hasil daripada evolusi tali kulit-penyokong biasa, yang melindungi berkas dari keseleo. Ingin melindungi tangan yang cedera dari kecederaan, para pejuang mula mengetatkan tali pada pergelangan tangan, menutupi permukaan impak dengan tangan mereka. Beberapa pejuang yang lemah memikirkan untuk menenun piring logam ke dalam kulit tali pinggang. Dan pukulan menghancurkan menjadi maut.

Penggunaan cestus dalam pertempuran gladiator

Pertempuran gladiator berdarah di Rom purba merangsang perkembangan cestus ke arah meningkatkan sifat merosakkan. Peuos yang merupakan senjata paling berbahaya di kalangan pahlawan di Yunani, di Rom menjadi salah satu jenis senjata yang paling tidak berbahaya. Gladiators Rom menjadi terkenal sebagai pejuang yang sangat baik dengan senjata sejuk. Hampir setiap perjuangan telah membawa maut. Untuk meminimumkan kerugian, lansia (pemilik dan mentor sekolah gladiator) mengingati cestus. Setelah membekalkan mereka dengan pancang besi, ia menjadi senjata yang sangat tidak mematikan, dengan menggunakan darah yang mengalir di sungai untuk kesenangan orang ramai.

Cestus Analogs semasa Zaman Pertengahan dan Sekarang

Semasa Zaman Pertengahan, kestus telah dilupakan sepenuhnya. Walau bagaimanapun, terdapat subjek yang, menurut ciri-cirinya, sepenuhnya sesuai dengan tujuan cestus, dan juga melakukan fungsi perlindungan (yang merupakan tujuannya). Ini adalah sarung tangan besi kuda, yang melindungi tangan dari kekalahan oleh senjata sejuk, dan melakukan fungsi yang sama seperti cestus kuno atau buku-buku kuningan moden. Pukulan sarung tangan besi yang besar ke muka, walaupun kawasan sentuhan yang besar, menjadikannya kekacauan berdarah, memecahkan hidungnya dan mengetuk gigi.

Pada masa ini, terdapat banyak model sarung tangan taktikal, yang tidak banyak melindungi tangan daripada kerosakan, tetapi membuat lebih banyak menumbuk. Dalam sesetengah model, plat plumbum atau pukulan dijahit di kawasan permukaan kesan. Ramai model mempunyai pelindung pelakon anatomi. Sering kali, Kevlar digunakan dalam pengeluaran mereka, yang melindungi tangan dari pemotongan pisau. Oleh itu, sarung tangan taktikal moden adalah simbiosis sarung tangan sarung tangan dan kuda, disesuaikan dengan tugas dan matlamat moden.

Sekarang cestus telah memberi jalan di arena pertempuran kepada keturunannya yang lebih moden. Satu sistem yang serupa dengan cestus ditemui semasa USSR, apabila tali pinggang itu diserang lengan dan dipukul dengan lencana. Walaupun teknik pertempuran dengan tali pinggang askar lebih menyerupai kerja dengan senjata yang fleksibel, bagaimanapun, kadang-kadang ia benar-benar luka di sekitar lengan untuk melindunginya dari pisau.

Tonton video itu: Suspense: Sorry, Wrong Number - West Coast Banquo's Chair Five Canaries in the Room (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...