Tsar Cannon: sejarah ciptaan, penerangan, legenda

Sejak penciptaan serbuk mesiu oleh manusia, peranan artileri di medan perang semakin meningkat. Senapang tersebut pertama kali digunakan untuk menghancurkan dinding kubu musuh dan kubu musuh lain, dan kemudian mereka mula digunakan untuk menghancurkan tenaga manusia musuh. Pada abad yang lalu, artileri menjadi "dewi perang" sebenar, sebahagian besarnya menentukan hasil dari dua perang dunia.

Sejarah ketenteraan tahu berpuluh-puluh contoh senapang artileri yang unik, sesetengahnya mempunyai ciri-ciri yang luar biasa, sementara yang lain telah mengambil bahagian dalam peristiwa menarik yang kadang-kadang mengubah nasib seluruh negara atau hasil konflik tentera. Pistol artileri Rusia yang paling terkenal dan unik, tidak syak lagi, adalah Tsar Cannon. Ia dianggap senjata terbesar di dunia, dan untuk alasan ini disenaraikan dalam Buku Rekod Guinness.

Kita boleh mengatakan bahawa hari Tsar Cannon dan Tsar Bell adalah salah satu tarikan utama Moscow, beberapa pelancong meninggalkan tanpa mengambil diri sendiri dengan monumen indah zaman purba Rusia. Kanak-kanak sangat gembira dengan keajaiban ini.

Pertikaian di sekitar Tsar Cannon tidak mereda selama beberapa abad. Ia tidak diketahui untuk tujuan apa ia telah dibuat, dan jika dia pernah ditembak? Adakah ia alat atau senjata nyata yang dibuat untuk mempertahankan Moscow pada Zaman Pertengahan? Siapa dia, tuan yang memecat Tsar Cannon? Di manakah senjata ini hari ini?

Penerangan

Tsar Cannon adalah senjata artileri abad pertengahan, atau lebih tepatnya, pengeboman. Ia mempunyai panjang 5.34 m, diameter luar laras 120 cm, kaliber pistolnya adalah 890 mm, dan beratnya 39.31 tan. Panjang setong adalah enam calibers, oleh itu mengikut klasifikasi moden Tsar Cannon adalah mortar.

Pistol ini diperbuat daripada tembaga. Ia dibuat oleh tuan Rusia Andrei Chokhov (Chekhov) pada tahun 1586 di Cannon Yard.

Tuan, yang melepaskan Tsar Cannon, dihiasi dengan pelbagai relief dan inskripsi. Di sebelah kanan muncung senapang itu adalah bantuan yang menggambarkan Tsar Fyodor I Ioannovich, semasa pemerintahan yang mana monumen ini mengagumkan seni penemuan dibuat. Autokrat Rusia digambarkan pada kuda dengan mahkota di kepalanya, dalam satu tangan dia memegang tongkat. Terdapat inskripsi pada batang dari mana seseorang dapat mengetahui kapan dan oleh siapa Tsar Cannon dibuat. Sesetengah ahli sejarah percaya bahawa nama senapang itu muncul tepat kerana imej raja di atasnya. Walaupun, kemungkinan besar, ia dikaitkan dengan saiz instrumen yang sangat besar.

Di setiap sisi tong ada empat kurungan yang direka untuk mengangkut pistol.

Curiga menanggung Tsar Cannon. Di dalam dari muncung itu kelihatan seperti kerucut, dengan diameter awal 900 mm dan diameter akhir 825 mm. Ruang pengecasan juga menyerupai kerucut: diameter awalnya adalah 447 mm, dan yang terakhir (yang di dalam breek) adalah 467 mm. Bahagian bawah ruang rata.

Sejarah

Seperti yang disebutkan di atas, Tsar Cannon dibuang pada tahun 1586 oleh tukang pistol Andrei Chokhov. Pada masa itu, serbuan Tatar sangat kerap, yang bukan sahaja menyerbu tanah Rusia, tetapi juga merampas dan memusnahkan Moscow sendiri beberapa kali.

Oleh itu, dipercayai senjata api saiz dan kaliber ini dibuat khusus untuk melindungi modal dari serangan Tatar yang akan datang.

Pada mulanya, Tsar Cannon mempertahankan jambatan melintasi Sungai Moscow dan mempertahankan Pintu Penyelamat, kemudian ia diletakkan berhampiran Ground Execution, memasang roll log khusus. Tsar Cannon tidak berjaya menyertai perjuangan ini.

Semasa pemerintahan Peter I, pistol itu dipindahkan ke halaman Arsenal, dan kemudian berlaku di pintu gerbangnya.

Pada abad ke-19 (pada tahun 1835, untuk menjadi lebih tepat), sebuah pengangkutan megah yang diperbuat daripada perhiasan ukiran dan teras besi cor dibuat untuk Tsar Cannon. Semua ini dilakukan di kilang Byrd St. Petersburg oleh sketsa oleh arkitek Briullov.

Pada tahun 60-an abad yang lalu, senjata itu sekali lagi terpaksa menukar kedudukannya. Kerana pembinaan Istana Kongres Kremlin, Tsar Cannon telah dipindahkan ke Ivanovskaya Square Kremlin. Di sana dia ada hari ini.

Pada tahun 1980, mereka memutuskan untuk membaiki senapang itu dan menghantarnya ke Serpukhov Works, di mana para pakar mengkaji. Pada masa itu ia telah ditubuhkan bahawa Tsar Cannon masih dipecat, mungkin ia adalah semasa menembak pistol. Ini disahkan dengan setem nama tuan, yang ditemui di dalam laras, pada masa itu ia hanya dimasukkan selepas memeriksa instrumen. Menurut penyair Gumilev, itu berasal dari Cannon Tsar yang abu Dmitriy Palsu dipecat ke perbatasan Polandia. Semasa memeriksa laras senapang, zarah bedak dan jelaga ditemui di dalamnya, yang mengesahkan fakta bahawa pistol itu digunakan untuk tujuannya. Walaupun, sesetengah penulis meraguinya, menunjuk kepada pasang gangsa dalam laras, yang pasti akan berjaya pada pukulan pertama. Di samping itu, Tsar Cannon tidak mempunyai lubang perintis, yang menimbulkan banyak persoalan.

Biasanya, senjata ukuran dan kaliber yang sama digunakan pada masa-masa untuk menembak di tembok-tembok kubu musuh. Contoh tipikal taktik sedemikian adalah penggunaan sebuah meriam Seljuk yang besar semasa pengepungan Konstantinopel pada tahun 1453. Ia adalah seorang yang memainkan peranan penting dalam kejatuhan Constantinople.

Pengeboman diletakkan di atas perancah kayu khas, dan buasir dihancurkan dari belakang untuk berhenti menembak. Krew meriam bersembunyi semasa tembakan di sebelah meriam di parit, untuk instrumen waktu itu sangat kerap berlaku.

Pemerhati yang prihatin akan segera melihat bahawa Tsar Cannon tidak mempunyai trunnions, dengan bantuan yang mana sudut ketinggian dilampirkan ketika menembak dari senjata moden. Pengeboman meletupkan batuan batu, proses memunggah mereka mengambil jam, dan bahkan sepanjang hari. Jadi untuk menggunakan senjata seperti itu di medan perang terhadap infantri atau pasukan berkuda sangat bermasalah. Struktur teras besi (mereka juga berongga di dalam), yang kini terletak di sebelah alat, tidak lebih daripada satu palsu. Apabila anda cuba menembak mereka, senjata itu dijamin untuk pecah.

Tembikar abad ke-19 dan ke-20 umumnya percaya bahawa Tsar Cannon dibuat untuk menakut-nakutkan musuh, jadi untuk bercakap, untuk menindas semangatnya dan meragui bahawa mereka pernah ditembusi dari senjata ini.

Dalam dokumen abad XVIII-XIX, Tsar Cannon sering dipanggil "senapang patah." Ditembak sebelum penembak meriam dipanggil kanister, yang terdiri daripada batu-batu kecil. Walau bagaimanapun, sebagai senapang patah, senjata ini sangat tidak cekap. Ringkasnya, Tsar Cannon terlalu besar untuk senapang. Persediaan dari Moscow Arsenal pada awal abad ke-18 menunjukkan kaliber pelbagai senapang. Yang terbesar ialah 25 pound. Walau bagaimanapun, yang paling banyak berkaliber lebih kecil - 2 paun. Tsar Cannon juga ditunjukkan dalam inventori ini, berkalibernya adalah 1,500 pound.

Tonton video itu: Firing Civil War Cannon Built In 1865 (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...