Perang Chechen pertama: dari awal hingga akhir

Dari penghujung abad ke-18, ketika Rusia mula menubuhkan dirinya di Caucasus Utara, wilayah negara ini tidak boleh dipanggil tenang. Sifat kawasan itu, serta keunikan mentaliti tempatan, menyebabkan ketidaktaatan dan perang melawan tentera Rusia, untuk bandit. Kemuncak konfrontasi para pendaki yang ingin hidup mengikut Syariah, dan Rusia, yang cuba memaksa sempadan empayar mereka ke selatan, adalah Perang Kaukasia, yang berlangsung selama 47 tahun - dari 1817 hingga 1864. Perang ini dimenangi oleh tentera Rusia disebabkan oleh keunggulan numerik dan teknikalnya, serta disebabkan oleh beberapa faktor dalaman tempatan (contohnya, permusuhan antara puak-puak di Imamate Caucasus).

Bagaimanapun, walaupun selepas Perang Caucasian, rantau ini tidak menjadi tenang. Di sini pemberontakan berlaku, tetapi ketika sempadan Rusia bergerak ke arah selatan, jumlah mereka mula berkurang. Menjelang awal kurun ke-20, kesenangan relatif ditubuhkan di Caucasus, yang terganggu oleh Revolusi Oktober dan Perang Saudara yang diikuti. Walau bagaimanapun, rantau Caucasus Utara, yang menjadi sebahagian daripada RSFSR, dengan cepat "dipadamkan" tanpa kerugian dan perlanggaran yang tidak perlu. Tetapi Perlu diperhatikan bahawa makhluk pemberontak memerintah di sini sebagai sebahagian daripada penduduk.

Semasa kejatuhan USSR, sentimen nasionalis dan separatis dipergiatkan di Republik Sosialis Soviet Autonomi Chechen-Ingush. Terutamanya pertumbuhan mereka semakin meningkat selepas satu "doktrin" bagi subjek USSR "Ambil kedaulatan sebanyak yang anda boleh!" Dan selagi Majlis Tertinggi CIASSR sudah terbuka, tidak begitu kuat, tetapi masih tidak boleh. Hanya pada Oktober 1991, selepas kejatuhan Kesatuan Soviet menjadi jelas, Majlis Tinggi Sementara Republik Sosialis Soviet Autonomi Chechen-Ingush memutuskan untuk membahagikan republik itu secara terus ke dalam Chechen dan Ingush.

Keadaan tidak diiktiraf

Pada 17 Oktober 1991, satu pilihan raya presiden telah diadakan di Republik Chechen, di mana Dzhokhar Dudayev menang - Pahlawan Kesatuan Soviet, jeneral penerbangan. Sejurus selepas pilihan raya ini, kemerdekaan Republik Chechen Nokhchi-Cho diumumkan secara sepihak. Walau bagaimanapun, kepimpinan RSFSR enggan mengakui kedua-dua keputusan pilihan raya dan kebebasan rantau yang memberontak.

Keadaan di Chechnya dipanaskan, dan sudah pada musim gugur akhir tahun 1991 ada ancaman konflik antara federasi dan separatis. Kepimpinan baru negara itu memutuskan untuk membawa tentera ke republik yang memberontak dan menghentikan percubaan pada pemisahan. Walau bagaimanapun, tentera Rusia yang dipindahkan dengan udara pada 8 November pada tahun yang sama ke Khankala, telah disekat oleh pembentukan bersenjata Chechen. Selain itu, ancaman pengepungan dan kemusnahan mereka menjadi nyata, yang tidak berguna bagi kerajaan baru. Akibatnya, selepas rundingan antara Kremlin dan kepimpinan republik republik itu, ia telah memutuskan untuk menarik tentera Rusia, dan memindahkan peralatan yang selebihnya kepada pasukan bersenjata tempatan. Oleh itu, tentera Chechen menerima kereta kebal dan pembawa perisai ...

Dalam tempoh tiga tahun akan datang, keadaan di rantau ini semakin merosot, dan jurang antara Moscow dan Grozny meningkat. Dan walaupun sejak tahun 1991, Chechnya pada dasarnya merupakan sebuah republik bebas, tetapi sebenarnya ia tidak diakui oleh sesiapa pun. Walau bagaimanapun, negeri yang tidak diiktiraf mempunyai bendera, lambang senjata, lagu, dan juga perlembagaan yang diterima pada tahun 1992. Dengan cara ini, perlembagaan ini meluluskan nama baru negara ini - Republik Chechen Ichkeria.

Pembentukan "Ichkeria bebas" adalah berkaitan dengan jenayah ekonomi dan kekuasaannya, yang menjelaskan dengan jelas bahawa Chechnya sebenarnya akan hidup dengan mengorbankan Rusia, dan sama sekali tidak mahu menjadi dalam komposisinya. Rompak, rompakan, pembunuhan dan penculikan berkembang di wilayah republik dan di kawasan yang bersempadan dengannya. Dan lebih banyak jenayah dilakukan di rantau ini, semakin jelas ia tidak dapat berjalan seperti ini.

Walau bagaimanapun, mereka memahami ini bukan sahaja di Rusia, tetapi juga di Chechnya sendiri. Tahun-tahun 1993-1994 ditandai oleh pembentukan aktif penentangan terhadap rejim Dudayev, terutama yang ketara di utara, wilayah Nadterechny di negara ini. Di sini pada bulan Disember 1993, Majlis Sementara Republik Chechen dibentuk, bergantung kepada Rusia dan menetapkan matlamat menggulingkan Dzhokhar Dudayev.

Keadaan ini semakin membatasi pada musim gugur tahun 1994, ketika penyokong baru, pro-Rusia pemerintahan Chechnya merampas utara republik itu dan mulai berpindah ke Grozny. Dalam barisan mereka terdapat juga anggota pasukan Rusia, terutama dari Divisi Pengawal Kantemirovskaya. 26 November, tentera masuk ke bandar. Pada mulanya, mereka tidak menemui sebarang rintangan, tetapi operasi itu sendiri dirancang hanya sekadar mengerikan: tentera tidak mempunyai rancangan untuk Grozny dan berpindah ke pusatnya, sering bertanya jalan dari penduduk setempat. Walau bagaimanapun, konflik tidak lama kemudian menjadi tahap "panas", hasilnya pembangkang Chechnya telah dikalahkan sepenuhnya, daerah Nadterechny sekali lagi berada di bawah kawalan pendukung Dudayev, dan tentara Rusia terbunuh sebahagiannya, ditangkap.

Hasil daripada konflik jangka pendek ini, hubungan Rusia-Chechen telah mengasah batasan. Di Moscow, ia telah memutuskan untuk membawa tentera ke republik yang memberontak, melucutkan senjata kumpulan bersenjata haram dan mewujudkan kawalan penuh ke rantau ini. Dianggarkan bahawa majoriti penduduk Chechnya akan menyokong operasi, yang dirancang secara eksklusif sebagai satu jangka pendek.

Mulai perang

Pada 1 Disember 1994, penerbangan Rusia mengebom lapangan udara yang berada di bawah kawalan pemisah Chechnya. Akibatnya, penerbangan Chechen berangka kecil, diwakili terutamanya oleh pesawat pengangkutan An-2 dan pejuang Czechoslovak L-29 dan L-39 yang usang.

10 hari kemudian, pada 11 Desember, Presiden Persekutuan Rusia B. Yeltsin menandatangani keputusan tentang langkah-langkah untuk mengembalikan perintah perlembagaan di wilayah Republik Chechnya. Tarikh mula operasi telah ditetapkan untuk Rabu, 14 Disember.

Untuk memasuki tentera di Chechnya, Kumpulan Angkatan Bersatu (OGV) diwujudkan, yang dalam komposisinya adalah unit ketenteraan Kementerian Pertahanan dan pasukan Kementerian Dalam Negeri. UGA dibahagikan kepada tiga kumpulan:

  • Kumpulan Barat, yang tujuannya memasuki wilayah Republik Chechen dari barat, dari wilayah Ossetia Utara dan Ingushetia;
  • Kumpulan barat laut - matlamatnya adalah memasuki Chechnya dari daerah Mozdok Ossetia Utara;
  • Pengumpulan timur - memasuki wilayah Chechnya dari Dagestan.

Gol pertama (dan utama) pasukan tentera bersatu adalah kota Grozny - ibukota republik pemberontak. Selepas merampas Grozny, ia dirancang untuk membersihkan daerah selatan, pergunungan Chechnya dan menyelesaikan pelucutan senjata pemisah.

Sudah pada hari pertama operasi itu, 11 Disember, tentera pasukan Barat dan Timur tentera Rusia disekat berhampiran sempadan Chechnya oleh penduduk setempat, yang dengan demikian berharap dapat mencegah konflik. Melawan latar belakang kumpulan-kumpulan ini, kumpulan Utara-Barat beroperasi paling berjaya, dan menjelang akhir 12 Disember, tentera mendekati desa Dolinsky, hanya sepuluh kilometer dari Grozny.

Hanya pada 12-13 Disember, setelah terbakar dan menggunakan kekerasan, adakah kumpulan Barat, serta kumpulan Timur, masih berpecah ke Chechnya. Pada masa ini, tentera kumpulan Utara-Barat (atau Moddzk) dipecat di Grad beberapa pelancar roket di kawasan Dolinsky dan telah ditarik ke pertempuran sengit untuk penyelesaian ini. Ia mungkin untuk mengambil milik Dolinsky hanya pada 20 Disember.

Pergerakan ketiga-tiga kumpulan tentera Rusia ke Grozny berlaku secara beransur-ansur, walaupun dalam ketiadaan hubungan api yang berterusan dengan pemisah. Akibat kemajuan ini, menjelang akhir 20 Disember, tentera Rusia hampir sampai ke bandar Grozny dari tiga pihak: utara, barat dan timur. Walau bagaimanapun, di sini perintah Rusia membuat kesilapan yang serius - walaupun pada awalnya dianggap bahawa sebelum serangan tegas, bandar mesti disekat sepenuhnya, tetapi sebenarnya ini tidak dilakukan. Dalam hal ini, Chechen dapat dengan mudah menghantar bala bantuan ke bandar dari kawasan selatan negara yang dikuasai oleh mereka, serta mengusir orang yang terluka di sana.

Badai yang dahsyat

Masih tidak jelas apa yang benar-benar mendorong kepimpinan Rusia untuk melancarkan serangan Grozny pada 31 Disember, ketika hampir tidak ada syarat untuk itu. Sesetengah penyelidik menyebutkan alasan keinginan elit tentera-politik negara itu untuk mengambil Grozny "lurus" untuk faedahnya sendiri, tidak mengingati dan mengabaikan kumpulan pemberontak sebagai tentera. Para penyelidik lain menunjukkan bahawa dengan cara ini para komandan di Caucasus ingin membuat "hadiah" untuk hari jadi Menteri Pertahanan Rusia Pavel Grachev. Kata-kata yang terakhir adalah meluas, bahawa, "The Terrible boleh diambil dalam dua jam oleh satu rejimen udara". Walau bagaimanapun, perlu diingatkan bahawa dalam kenyataan ini menteri berkata bahawa penangkapan bandar adalah mungkin hanya dengan penuh sokongan dan sokongan tindakan tentera (sokongan artileri dan pengepungan lengkap bandar). Pada hakikatnya, tidak ada keadaan yang menggalakkan.

Pada 31 Disember, tentera Rusia maju ke serangan Grozny. Di sinilah komandan membuat kesilapan kedua - tangki diperkenalkan ke jalan sempit di bandar tanpa pemeriksaan dan sokongan yang tepat oleh infantri. Hasil dari "serangan" ini sangat diramalkan dan sedih: sebilangan besar kenderaan berperisai dibakar atau ditangkap, beberapa bahagian (contohnya, gimnastik Maikop bermotor bermotor yang berasingan ke-131) dikelilingi dan mengalami kerugian besar. Dalam kes ini, keadaan yang sama berlaku dalam semua arah.

Satu-satunya pengecualian adalah tindakan Kor Tentera Pengawal ke-8 di bawah arahan Ketua L. Ya Rokhlin. Apabila tentera korp ditarik ke ibu negara Chechnya, jawatan yang terletak berdekatan dengan satu sama lain terdedah pada titik utama. Oleh itu, bahaya keratan sekumpulan kor telah dikurangkan. Walau bagaimanapun, tidak lama lagi pasukan korps juga dikelilingi di Grozny.

Sudah pada 1 Januari 1995, ia menjadi jelas: percubaan tentera Rusia untuk mengambil Terrible oleh ribut gagal. Pasukan puak Barat dan Barat Laut terpaksa berundur dari bandar, bersiap sedia untuk pertempuran baru. Sudah tiba masanya untuk pertempuran berlarutan untuk setiap bangunan, untuk setiap suku tahun. Pada masa yang sama, perintah Rusia membuat kesimpulan yang agak betul, dan tentera mengubah taktik mereka: kini tindakan dilakukan oleh kecil (tidak lebih dari satu peleton), tetapi kumpulan serangan-serangan yang sangat mudah alih.

Untuk melaksanakan sekatan Grozny dari selatan, pada awal Februari, kumpulan Selatan dibentuk, yang kemudiannya berjaya memotong lebuh raya Rostov-Baku dan memotong bekalan dan bantuan kepada militan di Grozny dari dataran tinggi Chechnya di selatan. Di ibukota itu sendiri, geng Chechen secara beransur-ansur berundur di bawah pukulan tentera Rusia, yang menanggung kerugian yang ketara. Akhirnya, Grozny berada di bawah kawalan tentera Rusia pada 6 Mac 1995, ketika sisa-sisa pasukan separatis berundur dari kawasan terakhirnya, Chernorechye.

Berjuang pada tahun 1995

Selepas penangkapan Grozny, Pasukan Angkatan Bersatu menghadapi tugas untuk menduduki kawasan tanah rendah di Chechnya dan merampas militan pangkalan-pangkalan yang terletak di sini. Pada masa yang sama, tentera Rusia berusaha untuk bergaul dengan orang awam, memujuk mereka untuk tidak membantu militan. Taktik sedemikian dengan cepat membawa hasil mereka: pada 23 Mac bandar Argun diambil, dan pada akhir bulan - Shali dan Gudermes. Yang paling sengit dan berdarah adalah pertempuran untuk penyelesaian Bamut, yang tidak pernah diambil hingga akhir tahun. Walau bagaimanapun, keputusan pertempuran Mac sangat berjaya: hampir keseluruhan wilayah rata Chechnya dibersihkan daripada musuh, dan semangat tentera tinggi.

Selepas mengambil alih kawasan Chechnya yang rata, perintah UGV mengumumkan larangan sementara terhadap tingkah laku permusuhan. Ini disebabkan oleh keperluan untuk berkumpul semula pasukan-pasukan, membawa mereka teratur, serta permulaan rundingan damai yang mungkin. Walau bagaimanapun, untuk mencapai apa-apa perjanjian tidak berjaya, oleh sebab itu, sejak 11 Mei 1995, pertempuran baru dimulai. Sekarang tentera Rusia bergegas ke Argun dan Vedensky gorges. Walau bagaimanapun, di sini mereka menghadapi pertahanan musuh yang degil, itulah sebabnya mereka terpaksa memulakan gerakan. Pada mulanya, arah serangan utama ialah Shatoi; tidak lama lagi arah itu berubah menjadi Vedeno. Akibatnya, pasukan Rusia berjaya mengalahkan pasukan pemisah dan mengawal sebahagian besar wilayah Republik Chechnya.

Walau bagaimanapun, menjadi jelas bahawa dengan peralihan pemukiman utama Chechnya di bawah kawalan Rusia, perang tidak akan berakhir. Ini jelas ditandai pada 14 Jun 1995 apabila sekumpulan militan Chechen di bawah komando Shamil Basayev, dengan serangan berani, berjaya merampas sebuah hospital bandar di bandar Budennovsk, Wilayah Stavropol (yang terletak kira-kira 150 kilometer dari Chechnya), menerima tebusan kira-kira satu setengah ribu orang. Perlu diperhatikan bahawa tindakan pengganas ini dilakukan dengan tepat apabila Presiden Persekutuan Rusia B. N. Yeltsin mengumumkan bahawa perang di Chechnya hampir berakhir. Pada mulanya, pengganas mengemukakan syarat seperti penarikan tentera Rusia dari Chechnya, tetapi kemudian dari masa ke masa, mereka menuntut wang dan bas ke Chechnya.

Kesan rampasan hospital di Budennovsk adalah serupa dengan bom yang meletup: orang ramai terkejut dengan serangan yang begitu berani dan, yang paling penting, berjaya. Ia merupakan tamparan yang serius terhadap prestij Rusia dan tentera Rusia. Pada hari-hari berikutnya, ribut kompleks hospital telah dijalankan, menyebabkan kerugian besar antara kedua-dua tebusan dan pasukan keselamatan. Pada akhirnya, kepemimpinan Rusia memutuskan untuk memenuhi permintaan para pengganas dan membiarkan mereka pergi dengan bus ke Chechnya.

Selepas pembuangan tebusan di Budennovsk, rundingan bermula antara kepimpinan Rusia dan pemisah Chechen, yang pada 22 Jun berjaya mencapai moratorium terhadap permusuhan selama tempoh yang tidak ditentukan. Walau bagaimanapun, larangan ini secara sistematik dilanggar oleh kedua-dua pihak.

Oleh itu, ia diandaikan bahawa unit pertahanan diri tempatan akan mengawal keadaan di perkampungan Chechen. Bagaimanapun, di bawah nama pasukan itu, para pejuang dengan senjata sering kembali ke lapangan terbang. Akibat pelanggaran seperti itu, pertempuran tempatan dilancarkan di seluruh republik itu.

Proses perdamaian itu berterusan, namun berakhir pada 6 Oktober 1995. Pada hari ini, percubaan dibuat atas serangan komander Kumpulan Bersama Pasukan Leftenan Jeneral Anatoly Romanov. Sejurus selepas ini, "hukuman sengatan" telah ditimbulkan ke atas beberapa perkampungan Chechen, dan terdapat juga beberapa permusuhan permusuhan di wilayah republik itu.

Satu pusingan baru peningkatan konflik Chechen berlaku pada Disember 1995. Pada 10hb, pasukan Chechen di bawah perintah Salman Raduyev tiba-tiba menduduki bandar Gudermes, yang dipegang oleh tentera Rusia. Walau bagaimanapun, perintah Rusia segera menilai keadaan itu, dan sudah semasa pertempuran pada 17-20 Disember, ia sekali lagi mengembalikan bandar itu ke tangannya.

Pada pertengahan Disember 1995, pilihan raya presiden telah diadakan di Chechnya, di mana calon pro-Rusia utama, Doku Zavgayev, menang dengan kelebihan yang besar (menerima kira-kira 90 peratus). Separatis tidak mengiktiraf keputusan pilihan raya.

Pertempuran pada tahun 1996

Pada 9 Januari 1996, sekumpulan militan Chechen menyerbu kota Kizlyar dan pangkalan helikopter. Mereka berjaya memusnahkan dua helikopter Mi-8, dan juga merampas hospital dan 3,000 orang awam sebagai sandera. Keperluannya adalah serupa dengan orang-orang di Budennovsk: penyediaan pengangkutan dan koridor untuk pemergian pengganas yang tidak terhalang ke Chechnya. Kepimpinan Rusia, yang diajar oleh pengalaman pahit Budennovsk, memutuskan untuk memenuhi syarat-syarat militan. Walau bagaimanapun, dalam perjalanannya, ia telah memutuskan untuk menghalang pengganas, dan akibatnya mereka mengubah rancangan itu dan membuat serbuan di desa Pervomayskoye, yang mereka dirampas. Kali ini ia memutuskan untuk mengambil kampung itu dengan ribut dan memusnahkan pasukan pemisah, tetapi serangan itu berakhir dengan kegagalan dan kerugian yang lengkap di kalangan tentera Rusia. Kebuntuan sekitar Pervomaisky diperhatikan selama beberapa hari, tetapi pada malam 18 Januari 1996, para militan memecah pengepungan dan meninggalkan Chechnya.

Episod berprofil tinggi yang akan datang adalah serangan serbuan militan pada Grozny pada bulan Mac, yang merupakan kejutan lengkap kepada perintah Rusia. Akibatnya, pemisah Chechnya berjaya menangkap daerah Staropromyslovsky di kota sementara, serta menangkap bekalan makanan, ubat-ubatan dan senjata yang cukup besar. Selepas itu, perjuangan di wilayah Chechnya meletus dengan kekuatan baru.

16 апреля 1996 года у селения Ярышмарды российская военная колонна попала в засаду боевиков. В результате боя российская сторона понесла огромные потери, а колонна утратила почти всю бронетехнику.

В результате боёв начала 1996 года стало ясно, что российская армия, сумевшая нанести существенные поражения чеченцам в открытых боях, оказалась фатально неготовой к партизанской войне, подобной той, что имела место ещё каких-то 8-10 лет назад в Афганистане. Увы, но опыт Афганской войны, бесценный и добытый кровью, оказался быстро забыт.

21 апреля в районе села Гехи-Чу ракетой воздух-земля, выпущенной штурмовиком Су-25, был убит президент Чечни Джохар Дудаев. В результате ожидалось, что обезглавленная чеченская сторона станет более сговорчивой, и война вскоре будет прекращена. Реальность, как обычно, оказалась сложнее.

К началу мая в Чечне назрела ситуация, когда можно было начинать переговоры о мирном урегулировании. Этому было несколько причин. Первой и основной причиной была всеобщая усталость от войны. Российская армия, хоть и имела достаточно высокий боевой дух и достаточно опыта для ведения боевых действий, всё равно не могла обеспечить полный контроль над всей территорией Чеченской республики. Боевики также несли потери, а после ликвидации Дудаева были настроены начать мирные переговоры. Местное население пострадало от войны больше всех и естественно, не желало продолжения кровопролития на своей земле. Другой немаловажной причиной были грядущие президентские выборы в России, для победы в которых Б. Ельцину было просто необходимо остановить конфликт.

В результате мирных переговоров между российской и чеченской стороной было достигнуто соглашение о прекращении огня с 1 июня 1996 года. Спустя 10 дней была также достигнута договорённость о выводе из Чечни российских частей кроме двух бригад, задачей которых было сохранение порядка в регионе. Однако после победы на выборах в июле 1996 года Ельцина боевые действия возобновились.

Ситуация в Чечне продолжала ухудшаться. 6 августа боевики начали операцию «Джихад«, целью которой было показать не только России, но и всему миру, что война в регионе далека от завершения. Эта операция началась с массированной атаки сепаратистов на город Грозный, снова оказавшейся полнейшей неожиданностью для российского командования. В течение нескольких дней под контроль боевиков отошла большая часть города, а российские войска, имея серьёзное численное преимущество, так и не сумели удержать ряд пунктов в Грозном. Часть российского гарнизона была блокирована, часть выбита из города.

Одновременно с событиями в Грозном боевикам удалось практически без боя овладеть городом Гудермес. В Аргуне чеченские сепаратисты вошли в город, заняли его почти полностью, но наткнулись на упорное и отчаянное сопротивление российских военнослужащих в районе комендатуры. Тем не менее, ситуация складывалась поистине угрожающей - Чечня запросто могла «полыхнуть».

Итоги Первой чеченской войны

31 августа 1996 года между представителями российской и чеченской стороны был подписан договор о прекращении огня, выводе российских войск из Чечни и фактическом окончании войны. Однако окончательное решение о правовом статусе Чечни было отложено до 31 декабря 2001 года.

Мнения разных историков относительно правильности такого шага, как подписание мирного договора в августе 1996 года, порой диаметрально противоположны. Бытует мнение, что война была окончена именно в тот момент, когда боевики могли быть полностью разгромлены. Ситуация в Грозном, где войска сепаратистов были окружены и методично уничтожались российской армией, косвенно это доказывает. Однако с другой стороны, российская армия морально устала от войны, что как раз и подтверждает быстрый захват боевиками таких крупных городов, как Гудермес и Аргун. В итоге мирный договор, подписанный в Хасавюрте 31 августа (более известный как Хасавюртовские соглашения), явился меньшим из зол для России, ведь армия нуждалась в передышке и реорганизации, положение дел в республике было близким к критическому и угрожало крупными потерями для армии. Впрочем, это субъективное мнение автора.

Итогом Первой чеченской войны можно назвать классическую ничью, когда ни одну из воюющих сторон нельзя твёрдо назвать выигравшей или проигравшей. Россия продолжала выдвигать свои права на Чеченскую республику, а Чечня в результате сумела отстоять свою «независимость», хоть и с многочисленными нюансами. В целом же ситуация кардинально не изменилась, за исключением того, что в следующие несколько лет регион подвергся ещё более существенной криминализации.

В результате этой войны российские войска потеряли примерно 4100 человек убитыми, 1200 - пропавшими без вести, около 20 тысяч - ранеными. Точное число убитых боевиков, равно как и количество погибших мирных жителей, установить не представляется возможным. Известно лишь, что командование российских войск называет цифру в 17400 убитых сепаратистов; начальник штаба боевиков А. Масхадов озвучил потери в 2700 человек.

После Первой чеченской войны в мятежной республике были проведены президентские выборы, на которых весьма закономерно одержал победу Аслан Масхадов. Однако мира на чеченскую землю выборы и окончание войны так и не принесли.

Tonton video itu: perang di suriah bukan perang sodara tetapi perang antara hak dan batil (September 2019).