Presiden Cuba: sejarah kepimpinan di Liberty Island

Seperti kebanyakan negara-negara di Amerika Latin, Cuba telah lama wujud status jajahan Sepanyol. Selama hampir lima abad, dari 1511 hingga 1895, negara ini diperintah oleh orang Sepanyol, memandangkan pulau itu menjadi warisan mereka. Penguasaan berabad-abad lamanya Spanyol runtuh pada pertengahan abad XIX dengan permulaan pergerakan pembebasan kebangsaan, yang memeluk bukan sahaja Cuba, tetapi praktikal seluruh Hemisfera Barat.

Cuba dalam milik orang Sepanyol

Pergerakan kebebasan nasional di pulau itu mengakibatkan perang penuh kemerdekaan, di mana pasukan negara-negara patriotik mampu menguasai pemerintahan Spanyol. Kemenangan itu tidak lengkap, hanya mengehadkan kuasa gabenor Sepanyol. Buat pertama kalinya dalam sejarahnya, negara itu menerima badan kerajaan, termasuk presiden Cuba. Bagaimanapun, pembaharuan pentadbiran politik yang dilakukan oleh orang Sepanyol ternyata menjadi palsu dan bersifat formal. Gabenor utama pulau itu tetap menjadi gabenor jeneral Sepanyol.

Dari sini, pulau ini menjadi satu pertentangan percanggahan geopolitik antara metropolis penuaan dan Amerika Syarikat, yang berusaha untuk memperluaskan pengaruhnya di seluruh Hemisfera Barat. Akhir pemerintahan Spanyol di pulau itu adalah perang baru pembebasan, yang terjadi pada tahun 1895. Sepanyol akhirnya kehilangan kawalan koloni pemberontak akibat kekalahan dalam perang Sepanyol-Amerika pada tahun 1898. Secara rasmi, Cuba menjadi bebas, tetapi di bawah perlembagaan sekarang, negara itu berada dalam lingkup pengaruh politik AS. Daripada tentera Sepanyol dan pentadbiran, tentera Amerika muncul di pulau itu, selama 3 tahun negara itu diperintah oleh pentadbiran ketenteraan Amerika.

Tentera Amerika di Cuba

Presiden Republik pertama

Sejarah baru negara bermula dengan permulaan abad XX. Menyingkirkan dominasi Sepanyol, negara sedang bergerak sepanjang jalan menjadi negara yang demokratik. Di bawah naungan pentadbiran Amerika yang diketuai oleh Jeneral Edward Wood, sebuah kelas politik baru sedang dibentuk di pulau itu. Pemimpin gerakan pembebasan nasional menjadi Partai Republik Havana, yang diketuai oleh seorang protégé Amerika, Republikan Thomas Estrada Palma. Orang yang sama menjadi pemenang pemilihan presiden yang diumumkan, yang diadakan pada malam 1902 yang baru. Presiden pertama Cuba secara rasmi mengambil jawatan pada 20 Mei 1902, dan kekal di jawatannya sehingga 28 September 1906. Itulah bagaimana Republik Cuba Pertama wujud.

Presiden pertama Cuba mengenai wang kertas

Memimpin negara, Presiden Palma menetapkan kursus untuk pengasuhan penuh masyarakat Cuba. Walaupun hakikat politik pilihan ketua negara bertentangan dengan dasar kebanyakan parti politik di negara ini, Thomas Estrada Palma dipilih semula untuk penggal kedua. Ini difasilitasi bukan sahaja oleh dasar kuasa kerajaan yang berjaya, tetapi juga oleh pengurusan yang berwibawa dalam hal ehwal dalaman negara. Bagaimanapun, era presiden Cuba yang pertama tidak lama. Akhirnya republik dan tahap pencapaian pendemokrasian negara meletakkan rampasan kuasa, yang dipimpin oleh gerakan liberal pembangkang. Dalam keadaan kekacauan politik dan keadaan sosial dan sosial yang tidak stabil, tentera Amerika dibawa masuk ke negara ini. Presiden pertama Cuba dan kerajaan terpaksa meletak jawatan.

Tempoh penjajahan pulau yang akan datang bertahan hingga tahun 1909. Sepanjang masa ini, rejim presiden langsung beroperasi di Cuba. Gabenor sementara yang dilantik di Gedung Putih adalah wakil utama dan satu-satunya wakil kuasa tertinggi di pulau itu. Selama dua tahun dan 107 hari, Cuba telah diperintah sepenuhnya oleh Gubernur Charles Edward Magun.

Kediaman gabenor Cuba

Pada tahun 1908, Amerika sekali lagi mengambil inisiatif, meninggalkan Kuba untuk menentukan nasib mereka sendiri. Di negara ini, bentuk kerajaan republik telah dipulihkan, yang pertama sekali menghasilkan pemilihan presiden. Pemenang perlumbaan pilihan raya adalah wakil parti liberal José Miguel Gomez, yang menjadi presiden kedua Republik.

Dengan kedatangan jawatan negara tertinggi José Miguel Gomez, status presiden negara itu mula kehilangan berat politik. Ketua negara baru itu terlibat dalam skandal rasuah yang berkaitan dengan pembagian tanah kepada konsesi Amerika. Walau bagaimanapun, kehidupan politik negara di bawah Presiden Gomez menjadi tempat pertikaian sosial, sosial dan sivil, persatuan awam Afrika-Amerika semakin giat. Undang-undang yang melarang penciptaan parti politik berdasarkan bangsa adalah tindak balas terhadap pertumbuhan kegiatan politik penduduk berwarna negara. Presiden kedua Cuba telah meninggalkan tanda samar dalam sejarah negara. Kelalaian berterusan dari sisi ke sisi, bergerak antara pelanggan Amerika dan pembangkang domestik menyumbang kepada kemerosotan pesat populariti. Ini membawa kepada hakikat bahawa dalam pilihan raya presiden yang berikutnya liberal gagal dengan buruk kepada golongan konservatif. Wakil Partai Konservatif, Mario Garcia Menocal (memerintah 1913-1921), menjadi presiden baru negara itu.

Presiden kedua Cuba

Era permodalan negara dihubungkan dengan nama presiden ketiga Republik Cuba. Kejayaan lembaga menyediakan keadaan ekonomi. Pada malam Perang Dunia Pertama, harga dunia untuk gula, yang menjadi sumber utama pendapatan pertukaran asing untuk Cuba, melonjak dengan pantas. Negara memperkenalkan mata wang negara sendiri - peso Cuba. Terdapat blok bangunan Havana, dibina lebuh raya dan kereta api. Berikutan ledakan ekonomi, Mario Garcia Menokal dipilih semula untuk penggal kedua. Bagaimanapun, berikutan pertumbuhan pesat, diikuti dengan kemelesetan ekonomi. Industri gula di pulau itu sudah hampir muflis. Pembaharuan sektor perbankan yang tidak berjaya membawa kepada kejatuhan keseluruhan sistem perbankan negara. Bersama dengan krisis, modal Amerika datang ke Cuba, menjadikan ekonomi negara kecil menjadi kebergantungan ekonomi dan politik sepenuhnya di Washington.

Mario Garcia Menokal

Semasa berkhidmat sebagai presiden selama dua penggal berturut-turut, Menokal menghidupkan Cuba dari satu daerah ke bawah ke kelab perniagaan elit kewangan Amerika. Bank-bank utama Amerika telah menetap di Cuba, pejabat firma dan syarikat utama telah muncul. Walau bagaimanapun, di tempat kejadian domestik, dasar presiden ketiga adalah kegagalan. Pada pilihan raya presiden yang akan datang, pemenangnya adalah Alfredo Sayas y Alfonso, yang berkhidmat sebagai naib presiden negara pada tahun 1909-1913.

Permulaan era pemerintahan diktator

Kedatangan konservatif menandakan perubahan dalam politik politik negara, yang berdasarkan kepada nasionalisasi semua sektor ekonomi. Cuba, yang kemudiannya menjadi tanah jajahan Amerika tidak rasmi, secara beransur-ansur tergelincir ke dalam status bahan baku bahan bakar monopoli Amerika yang besar. Alfredo Sayas-y-Alfonso, yang pada 20 Mei 1921, mengambil alih jawatan presiden negara itu, menjadi kubu kuat bagi oligarki. Terhadap latar belakang pemiskinan umum negara, modal syarikat dan firma yang hampir dengan struktur kuasa berkembang dengan pesat. Di pulau itu, unsur-unsur radikal, pergerakan dan organisasi, yang mengisytiharkan perjalanan menggulingkan kuasa oligarki, menjadi aktif lagi.

Presiden dan Presiden AS Machado

Dari revolusi seterusnya, Cuba diselamatkan oleh pemilihan presiden tahun 1925, yang dimenangi oleh Gerardo Machado. Dari sini, Cuba memasuki suatu tempoh reformasi liberal radikal yang bertujuan untuk demokrasi. Walau bagaimanapun, tidak lama lagi harapan elit politik negara digantikan dengan kekecewaan. Presiden keempat dengan cepat menemui ceritanya. Penindasan politik dilakukan di negara ini, parti politik pembangkang, kesatuan dan pergerakan telah tersebar dan diharamkan. Gelombang Kemelesetan Besar, yang mencapai Cuba pada awal 1930-an, menyumbang kepada kemunculan situasi revolusioner letupan di negara ini. Hasil dari peraturan Machado adalah mogok umum pada 20 Maret 1930.

Selepas menjadi presiden selama dua penggal berturut-turut, Machado terpaksa menamatkan kerjaya politiknya dengan melarikan diri dari negara itu pada bulan Ogos 1933. Fulgencio Batista memasuki arena politik Cuba. Seluruh zaman dikaitkan dengan nama orang ini di Cuba. Memulakan kerjaya politik sebagai sarjan tentera Kuba negara, Fulgencio Batista tidak lama lagi akan menjadi komander ketua tentera Cuba. Tidak jauh adalah hari apabila bekas sarjan akan menjadi presiden negara itu, dan selepas itu dia akan menganggap fungsi diktator.

Ramon Grau San Marti

Sementara itu, negara mengalami krisis politik yang teruk. Untuk tempoh yang singkat, kuasa di negara ini, Presiden Cescendes, bagaimanapun, pekerja sementara ini tidak lama lagi digantikan oleh tokoh politik yang lebih setia untuk Kuba. Sehingga tahun 1936 negara ini berkuasa dalam apa yang dipanggil Kerajaan Sementara. Di jawatan kepala negara, orang-orang yang berpolitik politik yang berlainan, setiap kali muncul tokoh baru, yang berjanji untuk mengakhiri lompat dengan kuasa negara. Satu-satunya tokoh penting dalam politik Olympus Cuba pada masa ini adalah Ramon Grau San Marti. Lelaki ini berkhidmat sebagai presiden negara selama 127 hari. Selepasnya, krisis politik di dalam kuasa eselon berterusan sehingga Mei 1936, ketika José Miguel Gomez, presiden kedua Republik Cuba, sekali lagi menjadi presiden Cuba. Tetapi secara harfiah selepas 7 bulan, beliau digantikan oleh Federico Laredo Bru, yang mewakili Kesatuan Kebangsaan. Sepanjang masa ini, Kerajaan Sementara dan institusi kuasa utama di Cuba berada di bawah kawalan Kesatuan Pelajar dan kepimpinan tentera Kuba.

Tahun-tahun kebangkitan ekonomi dan politik Cuba

Dari 1936 hingga 1944, Cuba akhirnya menemui kestabilan politik dan kestabilan ekonomi. Negara ini secara de facto dikuasai oleh Fulgencio Batista, Presiden Federico Laredo Bru ada de jure di Cuba, dan badan pemerintah juga bekerja. Mengaitkan seluruh aparatus negara sesuai dengan kehendaknya dan menggunakan dukungan Washington yang tidak terbatas, Batista memenangkan pemilihan presiden tahun 1940.

Batista muda

Batista berkuasa di negara di mana terdapat penangkapan politik keras, hampir tidak ada pembangkang. Walau bagaimanapun, terhadap latar belakang ini, sukar bagi negara untuk tidak melihat perubahan yang serius dalam sfera sosial dan politik. Langkah paling penting dalam rejim pemerintah adalah pengampunan besar, merujuk kepada tahanan politik. Sepanjang tempoh ini, parti pembangkang keluar dari bawah tanah. Pada malam sebelum pilihan raya presiden tahun 1940, Majelis Perlembagaan memulakan kerja, yang terdiri daripada 76 timbalan mewakili 9 parti politik dan pergerakan. Hasil kerja para anggota parlemen adalah Perlembagaan 1940, yang mengesahkan kekuasaan negara di negara ini dan menetapkan kekuatan semua peserta dalam proses politik.

Presiden Batista

Pemilihan Batista sebagai presiden kesembilan Republik Cuba telah diadakan dengan cara yang ditetapkan oleh Undang-undang Dasar baru. Empat tahun kepimpinan Batista (1940-1944) telah menjadi masa kejayaan ekonomi dan politik untuk negara. Walaupun kejayaan dicapai, Fulgencio Batista kehilangan pilihan raya akan datang dan hilang dari arena politik selama 8 tahun. Selepasnya, kedudukan tertinggi di negara ini dipegang oleh orang-orang berikut:

  • Ramon Grau San Martin berkhidmat sebagai Presiden Cuba dari Oktober 1944 hingga 1948;
  • Carlos Prio Sokarres berkhidmat sebagai presiden pada 10 Oktober 1948. Ditancangkan pada bulan Mac 1952 oleh tentera yang dipimpin oleh Fulgencio Batista.

Pada tahun 1952, negara itu jatuh ke dalam jurang rampasan kuasa baru, yang diketuai oleh Batista, yang memutuskan untuk berlari semula untuk jawatan presiden negara itu, tetapi dengan jelas kehilangan lawannya.

Mengeluarkan Presiden semasa negara itu dari kuasa, Batista mengisytiharkan dirinya sebagai presiden selama dua tahun. Dengan kemasukan Batista ke jawatan presiden, Cuba menjadi ibu negara dunia bermain, titik transit untuk peniaga dadah dan senjata api. Di Havana, modal haram berputar dari seluruh belahan bumi Barat. Ekonomi negara dikawal sepenuhnya oleh modal AS, termasuk sektor ekonomi yang paling penting dan strategik. Jumlah pelaburan Amerika di sektor ekonomi Cuba pada tahun 1958 berjumlah lebih dari $ 1 bilion. Rejim politik Batista bergantung pada struktur mafia dan menerima keuntungan dan sogokan besar sebagai perantara. Di tangan pemilik tanah yang kaya adalah hampir semua sesuai untuk penanaman tanah pertanian dan tanah. Pemerintahan kediktatoran seseorang itu dibentuk secara praktikal di negara ini.

Dictator Batista

Pada masa yang sama, Fulgencio Batista, melihat penurunan pesat dalam popularitinya, cuba menyampaikan rombongan demokratik kepada rejimnya. Pada tahun 1954, pilihan raya presiden biasa diadakan di negara ini, di mana hanya satu calon menang - presiden semasa, Fulgencio Batista. Sepanjang tahun-tahun berikutnya, rejim Batista secara aktif berperang melawan gerakan revolusioner di negara ini, yang diketuai oleh komunis. Akhir konfrontasi itu adalah peristiwa akhir tahun 1958, ketika pasukan revolusioner mendekati ibukota, Havana. Presiden kedua belas negara, Fulgencio Batista, melarikan diri dari negara itu pada 1 Januari 1959. Dalam keadaan kekacauan revolusioner, negara itu dipimpin oleh Presiden sementara Manuel Urrutia Lleo, yang berada di jawatan tertinggi selama 196 hari, sehingga masa pemilihan presiden baru diadakan di negara ini.

Castro dan Che Guevara di ketua pemberontak

Cuba dan Presiden Presiden Revolusi

Pilihan raya presiden pertama di negara revolusi kemenangan dijadualkan pada Julai 1959. Dengan keunggulan sosialis dan komunis yang hebat, Osvaldo Dorticos Torrado menjadi satu-satunya calon dalam pilihan raya. Dia mewakili Parti Sosialis Rakyat Cuba. Status Ketua Negara di negara ini secara rasmi dipunyai oleh Presiden, tetapi semua kekuasaan adalah milik sepenuhnya kepada Fidel Castro, yang mengetuai Dewan Menteri-menteri Republik Republik Cuba.

Raul dan Fidel Castro bersama Osvaldo Dorticos Torrado

Bagi jawatan presiden, kedudukan ini wujud dalam sistem kuasa kerajaan sehingga tahun 1976. Pengganti kepada Presiden Kuba keempat belas ialah Fidel Castro, yang menjadi Pengerusi Majlis Negeri. Secara rasmi, jawatan presiden negara telah dimansuhkan dari titik ini, dan semua badan kerajaan ditakrifkan dalam Perlembagaan baru 1976. Fidel Castro mengekalkan kedudukan kepimpinan tertinggi dengan nama yang diubah sehingga tahun 2008. Tugas-tugas Pengerusi Majlis Negeri, yang benar-benar membandingkan matlamat dan objektifnya dengan program Parti Komunis Cuba dan menjadi pemimpin semua struktur negeri utama, telah berkembang.

Nasib negara berada di tangan rejim komunis, yang dengan cepat berubah menjadi pemerintahan diktator. Semua jawatan utama di negara ini diduduki oleh ahli keluarganya dan rakan-rakan Castro dalam perjuangan revolusioner. Sebagai contoh, abang Fidel, Raul Castro Ruz menjadi Menteri Pertahanan dan bertanggungjawab untuk mempertahankan negara.

Fidel Castro di PBB

Semua kuasa dan tugas lain yang sepadan dengan status presiden telah diberikan kepada Pengerusi Majlis Negeri Republik Cuba. Fidel Castro berkumpul di tangannya semua benang kerajaan. Sepanjang tempoh masa tinggalnya di puncak kuasa, Fidel Castro mengadakan dan menggabungkan jawatan berikut:

  • Perdana Menteri Republik Cuba 1959-1976;
  • Pengerusi Majlis Menteri-menteri Republik Cuba bertugas dari 1976 hingga 2008;
  • Pengerusi Majlis Negeri Cuba (tahun pemerintahan 1976-2008).

Satu-satunya pihak berkuasa di negara ini menjadi Parti Komunis Cuba, yang berperanan dalam pengurusan negeri ini sangat besar. Negara itu sendiri yakin bergerak di sepanjang jalan membina sebuah masyarakat sosialis. Kuasa ketua negara mengikut perubahan 2002 yang dimasukkan ke dalam Undang-undang Asas adalah seperti berikut:

  • Perwakilan negara di arena antarabangsa;
  • menerima kelayakan duta dari negara asing;
  • menjalankan kuasa ketua komander tentera Republik;
  • jika perlu, ketua majlis pertahanan negara.
Setiausaha Pertahanan dan Panglima Besar

Sebagai ketua kerajaan Cuba, kuasa Castro tidak terbatas. Keputusan, perintah Presiden (Pengerusi Majlis Negeri) adalah tindakan perundangan yang sah. Dalam kecekapan Pengerusi Majlis Menteri-menteri, Fidel Castro menganjurkan kerja-kerja Majlis Menteri-menteri, menyelia semua bidang dan bidang kehidupan negara.

Kebaikan Fidel Castro termasuk pembaharuan agraria yang berjaya, nasionalisasi sektor utama ekonomi. На Кубе были проведены масштабные социально-общественные преобразования, коснувшиеся системы образования и медицины. Достижением Кастро можно считать выход Кубы из политической изоляции. Однако дипломатические отношения со своим давним патроном Куба сумела восстановить уже после ухода Кастро с высших руководящих постов. Уйдя с политической арены, Фидель Кастро продолжал до 2011 года оставаться Первым Секретарем Центрального Комитета Коммунистической Партии Кубы. Скончался лидер коммунистической Кубы 25 ноября 2018 года в возрасте 90 лет.

Похороны Кастро

Преемником Кастро на посту Председателя Государственного Совета в 2006 году становится его брат - Рауль Кастро, соратник Фиделя по революционному прошлому. В 2011 году Рауль Кастро возглавил Коммунистическую Партию Кубы, а в 2013 году был переизбран на второй срок в качестве Председателя Государственного Совета.

Рауль Кастро

Резиденция нынешнего главы государства находится в старом правительственном квартале кубинской столицы. Здесь рядом со зданием Сената находится Совет Министров, Национальный Совет обороны и аппарат Председателя Государственного Совета.

Tonton video itu: The War on Drugs Is a Failure (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...