Dagger-stylet - senjata pembunuh atau hujah terakhir dalam peperangan

Stiletto - pisau sempit dengan bilah yang luas, biasa di Eropah abad XV-XVIII. Satu jenis keris tertentu, yang dicirikan oleh kehadiran lurus lurus dan bilah yang sangat panjang dan nipis, mula-mula muncul di Itali dan Sepanyol, dalam Renaisans. Mungkin, ini adalah evolusi lebih lanjut misericordia (keris khas kuda yang digunakan untuk menamatkan tentera yang cedera). Stiletto dimaksudkan untuk satu tamparan secara tiba-tiba, sering memecah luka, yang meningkatkan kebarangkalian kematian.

Stiletto senjata sejuk dan keterangannya

Gaya kecil jenis klasik dengan pengawal yang kurang maju

Stiletto direka untuk menikam. Berbeza dengan keris bergigi bermata biasa, yang dipotong secara efektif. Bilah stylet tipis yang tipis hanya sesuai untuk suntikan. Senjata sejuk ini, yang dikasihi oleh tentera-tentera Renaisans, mempunyai bilah pelbagai bentuk:

  • Segi tiga;
  • Oval;
  • Pusingan;
  • Empat atau Hex.

Sesetengah model dilengkapi dengan lembah atau tulang rusuk. Versi Italia dan Sepanyol stiletto abad ke-17 mempunyai pisau segi tiga. Pemegang stylet sering dibuat daripada besi, tetapi pelbagai bahan, seperti kayu, tulang atau tanduk, juga sangat popular. Panjang versi klasik bilah stiletto Sepanyol adalah kira-kira 23-25 ​​cm, tetapi di beberapa negara terdapat sampel dengan bilah sehingga 50 cm.

Varian Timur stilettos Eropah

Pisau Jepun aiku-chi (aikuti) nampaknya tiada kaitan dengan gaya Itali, tetapi bertujuan untuk tujuan yang sama.

Di Timur, ada varian stylets mereka sendiri. Pada milenium pertama SM di China purba terdapat pisau berbentuk awl khas untuk perisai menindik. Bergantung pada saiz bilah (pahlawan mempunyai stilettos lagi), senjata sejuk ini berada di senjata penembak profesional dan lelaki tentera. Oleh kerana bilah yang sempit sempit dapat memecahkan jaring rantai dengan satu tamparan, stilettos sering tersembunyi dan digunakan dengan tiba-tiba apabila musuh tidak mengharapkan ini.

Pisau Jepun boleh dianggap sebagai jenis stylets, dibahagikan kepada tiga kategori yang luas:

  • Tanto adalah pisau penamat, berbentuk seperti katana. Kadang-kadang pengawal pisau ini dibekalkan dengan protrusions yang tajam, dan ninjas legenda sangat berjaya dalam membuat model sedemikian;
  • Yoroy-Doshi - pisau dengan pengawal separuh;
  • Aiku-chi adalah pisau tanpa pengawal.

Walaupun secara terang-terangan model-model ini tidak menyerupai stilettos Itali klasik, ia digunakan untuk tujuan yang sama. Penggunaan tempur stiletto Jepun mungkin disebabkan oleh kehadiran tip berbentuk khusus yang membolehkan perisai menumbuk tanpa memecahkan bilah.

Kebanyakan pisau Jepun di atas-stilettos adalah tambahan tambahan kepada pedang samurai. Tentera ashigaru sederhana, ninjas dan pedagang tidak mempunyai pisau samurai. Mereka menggunakan beberapa jenis bilah bantu, yang lebih mirip dengan stilettos klasik Renaissance klasik:

  • Kogai - inti bentuk khas, sering digunakan sebagai senjata rahsia. Sekiranya perlu, dia juga menamatkan cedera. Kebanyakan seperti ludah atau batang dengan dua muka. Kadangkala terdapat model dengan pisau tetrahedral yang menyebabkan luka yang dahsyat;
  • Kozuka adalah pisau ekonomi, ia boleh dibuang;
  • Shaken - paku panjang, melambung dan menemui aplikasi dalam kehidupan seharian;
  • Kansashi adalah panjang, 20 inci jarum mengait stilettos untuk rambut, senjata kegemaran geisha dan wanita ninja untuk membunuh samurai.

Terdapat versi lain dari stilettos Oriental, tetapi ini adalah model pengarang, dibuat dalam satu salinan.

Ciri-ciri penggunaan stilettos

Stiletto klasik adalah senjata yang canggih dan rapuh. Dengan bilah seperti itu, anda perlu mengalah pada titik tertentu;

Stiletto semasa zaman Renaisans menjadi terkenal sebagai senjata kegemaran pembunuh. Panjang stylet klasik Sepanyol sudah cukup untuk menikam musuh di dalam hati, dan berat senjata kecil itu dibenarkan untuk menyembunyikannya dengan selamat di dalam lengan. Dalam versi pembunuh, stylet kerap tidak mempunyai pengawal pelindung, dan bilah nipis menjadi hitam, yang membuatnya tidak mencolok pada waktu malam dan pada waktu senja. Pembunuh itu memukul punch yang biasa, yang menjadi maut disebabkan oleh pisau di antara jarinya.

Selalunya bilah itu dioles dengan racun, dan mangsa mungkin mempunyai satu suntikan kecil untuk kematian. Walau apa pun, luka-luka yang ditimbulkan oleh stiletto facet tidak kelihatan, kerana mereka memberikan darah yang minimum. Apabila mengeluarkan senjata dari luka itu, ia ditutup, dan mangsa meninggal akibat pendarahan dalaman. Bilah jahat sepatutnya menjadi terkenal senjata senjata pembunuh, kerana menggunakannya, adalah perlu untuk mengetahui titik-titik khusus pada tubuh manusia dan mempunyai tamparan yang baik.

Klasik dan melemparkan stilettos

Pisau Amerika M1918 adalah evolusi gaya klasik. Berdasarkan bentuk bilah, ia direka bentuk untuk memotong juga, tetapi dalam kehidupan seharian ia tidak akan terputus.

Melemparkan stilettos selalunya mempunyai bentuk bilah segi tiga, lubang biasanya dibuat di dalam pemegang untuk tali atau tali, yang memastikan kepulangan senjata selepas lontaran yang tidak berjaya. Gelung mudah rosak dari kord, yang sering dipakai pada pergelangan tangan, menghalang gaya dari tergelincir dari tangan.

Versi klasik senjata jenis ini mempunyai pemegang yang selesa, berehat di sawit apabila anda menyerang. Walaupun era stilettos itu diselesaikan pada abad XVII, para penembak abad XVIII-XIX mengenakan belati dengan seorang penguasa pada bilah mirip dengan mereka, yang berfungsi untuk mengukur jumlah serbuk mesiu ketika memuatkan senjata api.

Tidak semua orang tahu, tetapi bayonet senapang Rusia adalah versi moden stylet. Dari bilah yang nipis dan tidak mencolok, beberapa kali lebih banyak askar mati pada satu masa daripada pisau bayonet Eropah yang luas. Semasa Perang Dunia Pertama (1914-1918), Tentera Amerika Syarikat bersenjata dengan versi stylet sendiri - pisau-knuckles M1918. Bilah senjata sejuk ini mempunyai ketebalan kira-kira 5 mm, dan pemegang buku jari berfungsi untuk memukul dengan penumbuk. Kehadiran canggih pada kedua-dua belah bilah, sebagai peraturan, adalah elemen yang sangat diperlukan untuk pisau M1918.

Stilettos abad ke-20 dan ciri-ciri mereka

Pengeluar "Zonovskie" membuat stilettos pelbagai model dan bentuk. Pemegang pisau ini sering dihias secara artistik.

Semasa Perang Dunia I, tentera Eropah menggunakan pisau parit bukannya pisau tentera Amerika. Stilettos Renaissance, tersebar di seluruh Eropah sejak awal abad ke-15, telah dihidupkan semula. Askar-askar itu sendiri telah menjadikan diri mereka "senjata terakhir" senjata dari bayonet senapang dan puing puing. Dalam pertempuran parit panas, stilettos dengan pisau sempit tipis bentuk lurus ternyata menjadi lebih berkesan. Versi kilang yang paling terkenal dalam gaya Perang Dunia Pertama adalah dirk laut. Walaupun ia adalah sebilah pisau dengan pengawal palang yang pendek, gaya tempur dirk itu didasarkan pada pukulan yang tidak disangka.

Kini bilah gaya klasik boleh didapati dalam persekitaran jenayah. "Zonovskaya" mengasah adalah gaya khas jenis ringkas. Mereka yang ingin membeli senjata tersebut perlu tahu bahawa polis sangat negatif tentang pemilik bilah tersebut.

Tonton video itu: Suspense: Summer Night Deep Into Darkness Yellow Wallpaper (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...