SIRK S-400 "Triumph" Rusia menakluk pasaran senjata global

Selepas beberapa kontrak berprofil tinggi yang disimpulkan oleh Persekutuan Rusia dengan rakan kongsi asing untuk membekalkan sistem peluru berpandu anti-pesawat Triumph S-400, pakar media dan ketenteraan terus membincangkan kemungkinan Rusia menjadi pemimpin dalam pasaran senjata global untuk beberapa waktu.

Satu lagi bahan mengenai eksport sistem pertahanan udara jarak jauh moden telah diterbitkan oleh edisi Jerman berwibawa Die Welt.

Wartawan mempersembahkan data umum yang mengesahkan kejayaan syarikat pertahanan Rusia, yang dicapai sejak awal tahun ini. Penerbitan itu menyatakan bahawa pada awal Januari, Republik Rakyat China menjadi pembeli pertama, maka kontrak ditandatangani dengan Republik Turki, dan pada bulan Oktober kontrak bernilai lebih dari $ 5 bilion untuk membekalkan sistem peluru berpandu anti-pesawat Triumph S-400 Persekutuan Rusia menyimpulkan dengan India.

Menurut ahli tentera Barat, ciri-ciri taktikal dan teknikal S-400 melebihi sistem Amerika. Oleh itu, kompleks Rusia mampu menembusi sasaran aerodinamik dan balistik di ketinggian sehingga 30 kilometer dalam radius 400 kilometer dari lokasi jalan menembak kompleks. Pelancaran sistem American Patriot adalah terhad kepada 100 kilometer.

Pada masa yang sama, penulis artikel mendakwa bahawa ciri-ciri teknikal dalam keadaan tentera-politik semasa di dunia adalah kepentingan kedua. Bagi negara-negara pembeli dari Persekutuan Rusia sebagai pembekal senjata moden, transaksi itu menyimpulkan kebanyakannya keadaan politik. Bagi kebanyakan negeri, dijual S-400 adalah kad trump untuk berdialog dengan Amerika Syarikat, menunjukkan kesanggupan mereka untuk keluar dari pengaruh politik Washington.

Tonton video itu: KILLER CLOWNS VS PARKOUR!! (September 2019).