Presiden Korea Utara: Penghormatan Formal Kepada Fesyen atau Ibadat Keperibadian

Setakat ini, tidak banyak negeri yang tersisa di dunia di mana bentuk kerajaan autokratik telah dipelihara sepenuhnya. Secara rasmi, hampir semua pembentukan negara pada peta politik dunia dibahagikan kepada dua jenis - monarki perlembagaan dan republik. Dalam kes pertama, ketua rasmi kerajaan adalah raja. Dalam kebanyakan kes, ketua negara menjadi presiden, yang statusnya termaktub di peringkat perundangan.

Pemimpin Korea Utara

Bagaimanapun, sebenarnya, jauh dari sistem struktur negara dan politik yang sedia ada ada dalam bentuk klasik. Banyak negara mengikuti jalan pembangunan mereka sendiri, di mana semua kuasa politik dan tertinggi tertumpu di tangan sekumpulan kecil orang yang bersatu dengan pandangan politik dan ideologi parti. Salah satu daripada negeri-negeri ini adalah Republik Demokratik Rakyat Korea - keadaan paling otoriter dan autokratik masa kita. Ini mungkin satu-satunya negara di dunia, di mana ada rejim politik yang sebenarnya telah berubah menjadi kasta tertutup.

Adalah ingin tahu bahawa Perlembagaan DPRK sekarang melegitimasi prinsip keturunan dan kekeluargaan dalam membentuk kuasa di negara ini, menyalahkan bentuk kerajaan autokratik. Dalam amalan, semua yang ada, mengikut Undang-undang Asas, pihak berkuasa wakil Korea Utara telah menjadi simulacra biasa dengan hanya pihak berkuasa rasmi.

Bendera Korea Utara

Latar belakang pembentukan negara Korea Utara

Selama enam abad, Korea adalah satu-satunya negeri di mana semua kuasa tertinggi adalah raja dan maharaja. Pada akhir abad XIX, negara ini secara ringkas menjadi empayar. Semua kuasa negara di negara ini berpindah kepada maharaja. Walaupun memiliki instrumen kerajaan sendiri, negara ini sentiasa berada di bawah bayang-bayang jiran timurnya. Dalam semua bidang kehidupan masyarakat Korea, pengaruh Jepun dirasakan, yang akhirnya mencapai tahap nasional.

Semenanjung Korea

Dalam dekad pertama abad ke-20, beberapa peristiwa penting sejarah berlaku, akibatnya Korea kehilangan kemerdekaannya. Pertama, wilayah Korea menjadi tempat konfrontasi ketenteraan antara dua empayar: Rusia dan Jepun. Setelah memenangi perang Rusia-Jepun pada 1904-05, Empayar Jepun mendapat kebebasan penuh tindakan di Semenanjung Korea. Hasil daripada perjanjian yang ditandatangani oleh kedua negara pada bulan November 1905, Korea menjadi pelindung dari Empayar Jepun. Dokumen ini adalah permulaan akhir dari kewujudan bebas negara Korea. Dalam tempoh lima tahun, pada bulan Ogos 1910, protektorat akan digantikan oleh pengambilan sepenuhnya Semenanjung Korea. Dari masa ini dan selama 35 tahun akan datang, Korea menjadi jajahan Jepang, di mana semua kekuasaan berada di tangan gubernur jeneral. Dekri dan perintah yang dikeluarkan oleh yang dilantik oleh maharaja Jepun menimbulkan kuasa undang-undang, mengawal semua bidang kehidupan sosial dan sosial masyarakat Korea.

Raja-raja dan maharaja korea

Korea dalam status jajahan Jepun kekal 35 tahun. Pendudukan Jepun di Semenanjung berakhir pada bulan Ogos 1945, ketika tentara Soviet dan Amerika memasuki negara ini. Tentera Soviet menduduki bahagian utara negara ini, sementara tentera Amerika ditempatkan di bahagian selatan Semenanjung Korea. Pada akhir Persidangan Potsdam, selari ke-38 adalah garis penandaan pasukan Sekutu. Di setiap bahagian negara yang pernah bersatu, pentadbirannya beroperasi, bergantung pada pasukan pendudukan Soviet dan Amerika. Walaupun bekas sekutu dalam gabungan anti-Hitler itu mengisytiharkan bahawa negara Korea akan ditubuhkan semula secepat mungkin, cubaan untuk mencari kompromi antara Utara dan Selatan gagal.

Dalam ketiadaan jalan keluar dari kebuntuan, kedua-dua pihak konflik politik memutuskan untuk bertindak secara bebas. Pada tahun 1948, pada 15 Ogos, penciptaan entiti negeri baru, Republik Korea, diumumkan di zon tanggungjawab tentera Amerika. Sebagai tindak balas kepada demokrasi politik ini, komunis Korea Utara, yang disokong oleh China dan Kesatuan Soviet, mengumumkan penciptaan Republik Demokratik Rakyat Korea. Selari ke-38 menjadi sempadan antara kedua negara Korea, yang menjadi penghalang buatan yang membelah Semenanjung Korea dan orang Korea menjadi dua bahagian.

Proklamasi DPRK

Di Selatan, negara ini diketuai oleh Presiden Lee Seung Man yang dipilih pada 24 Julai oleh Dewan Negara. Bersama dengan penubuhan jawatan presiden di Korea Selatan, semua badan pemerintah yang diperlukan telah diwujudkan. Semua kuasa pentadbiran ketenteraan Amerika dipindahkan ke kerajaan baru Republik Korea.

Model kerajaan Korea Utara

Di bahagian utara Semenanjung di wilayah Republik Demokratik Rakyat Korea, kursus itu pada mulanya diambil untuk membina model sosialis negara, di mana semua fungsi utama memerintah negara telah diamanahkan kepada elit parti. Pasukan politik utama di DPRK adalah Parti Buruh Korea, yang kepimpinannya telah berjaya menumpukan perhatian kepada kekuatan penuh mereka. Kepimpinan parti tertinggi, yang diketuai oleh Pengerusi TPK, secara nominal menjadi pemerintah negara, membawa bersama kekuatan perundangan dan eksekutif. Perlembagaan Korea Utara yang pertama telah diterima pakai pada 8 September 1948.

Perlembagaan pertama Korea Utara

Selaras dengan teks Undang-undang Asas, semua kuasa di negara ini milik rakyat Korea, yang, di bawah bimbingan ketat Parti Buruh Korea, harus berusaha untuk membina negara sosialis yang kuat dan berkuasa. Hadir dalam perlembagaan pertama adalah artikel yang mendefinisikan organ utama kuasa kerajaan di negara ini. Khususnya, ini termasuk:

  • Perhimpunan Rakyat Agung adalah badan legislatif dan perwakilan tertinggi DPRK;
  • Pengerusi Jawatankuasa Pertahanan Negeri - kedudukan ketenteraan tertinggi di negara ini;
  • Jawatankuasa Pertahanan Negeri adalah pihak berkuasa ketenteraan utama di negara ini;
  • Presidium Dewan Negara;
  • Kabinet Menteri adalah pihak berkuasa eksekutif di negara ini.

Di peringkat tempatan, majlis rakyat serantau dan jawatankuasa rakyat setempat diberi kuasa.

Perhimpunan Rakyat Agung

Menurut teks Perlembagaan Korea Utara, ibukota negara itu adalah Seoul, sebuah kota yang terletak di bahagian selatan Semenanjung Korea dan terletak di luar kawasan tanggungjawab pihak berkuasa Korea Utara.

Dalam Perlembagaan Republik Korea dan Undang-undang Asas DPRK, idea perpaduan negara Korea adalah garis merah. Setiap pihak - rejim politik Korea Selatan dan pimpinan parti Korea Utara - telah menetapkan matlamat dan objektif yang bertujuan untuk menyatukan Korea di bawah pentadbiran tunggal dan berdasarkan satu ideologi.

Seperti yang dapat dilihat dari teks Undang-undang Asas, jawatan presiden Korea Utara bahkan tidak muncul di dalam kuasa tertinggi DPRK. Prinsip-prinsip demokrasi di Korea Utara, akrab kepada mana-mana negara demokratik, diamanahkan kepada badan kerajaan. Pindaan satu-satunya dan ketara kepada semua ini adalah kawalan parti lengkap ke atas cabang kerajaan.

Sesi Jawatankuasa Pertahanan Negara

Presiden Korea Utara

Kembali pada tahun 1946, Kim Il Sung, pemerintahan 1948-1994, mengambil peranan pertama dalam politik Olimpik Korea Utara. Dia berjaya mewujudkan sebuah alat parti yang kuat, yang sepenuhnya bergantung pada sokongan ketenteraan-politik Komunis China dan Kesatuan Soviet. Pada bulan September 1948, lelaki ini bukan sahaja mengetuai Parti Pekerja Korea, tetapi juga secara rasmi dipilih ketua Kabinet Menteri DPRK. Dasar dalaman dan luar negeri kepimpinan Korea Utara pada tahun-tahun itu ditentukan oleh pentadbiran ketenteraan Soviet. Selepas penarikan tentera Soviet pada bulan Disember 1948, semua elit parti DPRK dan kepimpinan negara dipengaruhi oleh duta Soviet dan penasihat tentera.

Kim Il Sung - pemimpin parti

Memperkukuhkan elit parti dalam struktur kuasa negara dan Kim Il Sung sebagai Pengerusi Parti Buruh Korea bermula pada tahun 1950, ketika konfrontasi bersenjata antara Utara dan Selatan pecah di Semenanjung Korea. Dari yang pertama untuk konflik bersenjata, pemimpin TPC mengambil jawatan Panglima Tertinggi. Walaupun fakta bahawa pihak-pihak kepada konflik itu bertukar saling bertempur, perang kemudian menjadi berlarutan, menjadi salah satu konflik tentera berdarah pada pertengahan kedua abad ke-20.

Pada tahun 1951, selepas pasukan lawan berada di garisan permulaan, kedua-dua pihak duduk di meja rundingan. Walaupun demikian, pertempuran di Semenanjung Korea berterusan sehingga Julai 1953. Dengan pengantaraan India dan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, para pihak menyimpulkan perjanjian gencatan senjata pada 27 Julai 1953.

Perlu diperhatikan bahawa peranan utama dalam perundingan dengan pihak Korea Selatan dan wakil PBB dimainkan oleh pihak Cina. Tentera Korea Utara, bersama-sama dengan kepimpinan partai negara setelah kematian Stalin pada 5 Maret 1953, menjadi sandera situasi tentera-politik. Penasihat tentera Soviet telah ditarik balik dari negara ini, dan wakil Tentera Pembebasan Rakyat China mengambil jawatan tentera pertama.

Ceramah damai

Walau bagaimanapun, walaupun terdapat kesulitan politik dengan pelanggan baru-baru ini, rejim politik Korea Utara telah menunjukkan daya hidup dan kesesuaiannya dengan perubahan pesat dalam persekitaran politik. Negara yang dipimpin oleh Kim Il Sung, dengan bantuan ekonomi aktif dari USSR dan RRC, bukan sahaja dapat dengan cepat menangani akibat konflik tentera yang dahsyat, tetapi juga untuk menunjukkan kejayaan dalam ekonomi. Pengerusi TPC, Pengerusi Jawatankuasa Pertahanan Negara dan pada masa yang sama, ketua Majlis Menteri-menteri DPRK, Kim Il Sung, berkemahiran di antara dua pelaku politiknya - Moscow dan Beijing.

Retorik politik di DPRK dipengaruhi oleh peristiwa yang pertama kali dibuka di Kesatuan Soviet, dan kemudiannya di China. Khrushchev Thaw, yang bermula selepas kematian I.V Stalin, sangat dikritik oleh pimpinan parti DPRK. Ini membawa kepada kemerosotan hubungan politik dan ekonomi dengan USSR. Reoriasi rejim politik Korea Utara ke arah China berakhir dengan permulaan "revolusi budaya China". Kim Il Sung, yang mengetuai rejim politik DPRK, yang dibina berdasarkan doktrin Marxisme-Leninisme dan sebelum ini berorientasikan ke arah USSR, menjadi nenek moyang ideologi Juche yang baru. Idea utama pengajaran baru adalah dalam peranan manusia, yang dipimpin oleh idea-idea revolusioner yang bertujuan untuk pembangunan bebas rakyat jelata. Dengan kata lain, idea baru memberi tumpuan kepada membina sebuah syurga sosialis dengan wajah Korea.

Kim Il Sung dan Mao Zedun

Terima kasih kepada ideologi baru yang dipertingkatkan kepada pangkat dasar negara, Kim Il Sung bukan sahaja dapat menjauhkan diri dari pengaruh politik luar, tetapi juga secara ideologi membuktikan keefektifan kuasa dan penggantinya sendiri.

Kuasa tanpa syarat ketua DPRK Kim Il Sung

Bermula pada lewat 50-an, semua kuasa di negara ini telah diserahkan kepada rakan-rakan Kim Il Sung. Hampir semua jawatan yang tinggi dan terkemuka diduduki oleh bekas peserta tindakan ketenteraan dan pergerakan partisan. Akibat dominasi kuasa tinggi oleh pegawai parti, tanpa mementingkan diri sendiri kepada pemimpin mereka, DPRK menjadi negara totalitarian. Kerajaan mengganggu semua aspek kehidupan masyarakat madani. Rejim politik, bergantung kepada ideologi rasmi Juche, memperoleh ciri-ciri centrism melampau dan voluntarisme. Penganiayaan keperibadian seseorang berkuasa semakin kuat. Negara Korea Utara hanya bergantung pada alat parti yang kuat dan tentera Korea Utara, yang telah menjadi tonggak rezim politik semasa.

Kultus keperibadian

Walaupun dibandingkan dengan rejim politik sosialis dan komunis yang lain, rejim Korea Utara adalah autoritarian dan totalitarian. Di bahagian atas piramid ini berdiri kepribadian pemimpin yang hebat, yang, selama 46 tahun, adalah Kim Il Sung. Adalah cukup untuk menyenaraikan pangkat dan kedudukan yang pemimpin besar orang Korea memakai dan diadakan pada beberapa waktu:

  • dari September 1948 hingga Disember 1972 - Pengerusi Majlis Menteri-menteri DPRK;
  • dari Disember 1972, Presiden Korea Utara;
  • perwakilan tetap Majelis Agung untuk semua konvokesyen;
  • sejak tahun 1950, Pengerusi Jawatankuasa Ketenteraan Rakyat Republik Demokratik Korea;
  • Panglima Tertinggi Angkatan Tentera Korea Utara;
  • pada tahun 1953, Kim Il Sung dianugerahkan gelaran Marshal DPRK;
  • dua kali ganda pahlawan Republik Demokratik Rakyat Korea;
  • Hero Buruh DPRK;
  • pada April 1972, Presiden Pertama DPRK dianugerahkan Perintah Lenin;
  • sejak April 1992, Generalissimo DPRK.

Pada tahun 1972, pada 27 Disember, pada sesi Sidang Kemuncak Rakyat Agung pada konvokesyen kelima, Perlembagaan kedua Republik Demokratik Rakyat Korea telah diterima pakai. Undang-undang Asas yang baru memperkenalkan jawatan presiden di negara ini, menentukan status seumur hidup presiden. Selaras dengan Perlembagaan 1972, Kim Il Sung menjadi presiden bagi tempoh jawatan Perhimpunan Rakyat Tertinggi - tidak dua istilah berturut-turut, bukan tiga, bukan empat.

Kim Il Sung - Presiden

Perlembagaan baru mentakrifkan kuasa dan kewajipan presiden tanpa had, yang terdiri daripada perkara-perkara berikut:

  • Presiden DPRK - pegawai negeri tertinggi di negara ini;
  • pemilihan ketua negara dilakukan oleh deputi Perhimpunan Rakyat Agung;
  • Presiden mempengerusikan mesyuarat Majlis Pentadbiran (dahulu Kabinet Menteri DPRK);
  • ketua negara mengetuai Komite Rakyat Pusat;
  • ketua negara mengesahkan undang-undang yang diterima pakai oleh Majelis Rakyat Agung, semua resolusi Presidium Majelis Nasional, dekrit dan perintah Komite Rakyat Pusat;
  • Presiden negara mempunyai hak untuk mengampuni, mewakili negara Korea Utara di arena antarabangsa, untuk melantik duta besar, untuk menerima akreditasi korp diplomatik asing;
  • Presiden DPRK mempunyai hak untuk meratifikasi dan menolak perjanjian antarabangsa, mengeluarkan keputusan dan perintahnya sendiri.
Pengebumian Kim Il Sung

Pemimpin dan guru yang hebat meninggal dunia pada 8 Julai 1994. Walau bagaimanapun, gelaran Presiden Kim Il Sung diwarisi selepas kematian. Presiden jawatan selama empat tahun masih kosong sehinggalah pindaan kepada Perlembagaan negara dibuat pada tahun 1998 - kedudukan Presiden DPRK dihapuskan. Sebaliknya, ia memperkenalkan satu gelaran baru - Presiden Abadi DPRK, yang secara rasmi hari ini dimiliki oleh Kim Il Sung. Untuk ketua negara lain satu lagi gelaran tinggi dipelihara - "Komrad Pemimpin Besar Kim Il Sung".

Pengganti kepada Presiden Pertama DPRK

Selepas kematian Pemimpin Besar, semua jawatan kepimpinan di negara ini, termasuk kedudukan parti tertinggi - Ketua Setiausaha Parti Pekerja Korea - diduduki oleh anak lelaki Kim Il Sung Kim Jong Il, memerintah 1994 - 2011.

Kim Jong Il bersama ibu bapanya

Anak Pemimpin Besar, Komrad Kim Il Sung, menjadi Panglima Tertinggi Tentara Rakyat Korea, dan mengetuai Jawatankuasa Pertahanan Negara DPRK.

Masyarakat dunia mengaitkan ketibaan para pemimpin tertinggi di Korea Utara dengan permulaan pembaharuan dalam struktur politik negara. Walau bagaimanapun, perubahan penting dalam kehidupan masyarakat awam Korea Utara tidak berlaku. Selepas kematian bapanya, Kim Jong Il, menduduki jawatan kerajaan yang terkemuka di negara ini, mengawasi sektor ekonomi dan sektor pertahanan, menangani isu budaya dan menentukan dasar negara dalam hubungan dengan Republik Korea. Salah satu aktiviti ketua baru Korea Utara ialah pembangunan program nuklear Korea.

Kim Jong Il enggan dari jawatan presiden negara itu, menyerahkan kepada DPRK Perhimpunan Rakyat Agung sebuah rang undang-undang mengenai pemansuhan jawatan presiden di negara ini, meninggalkan Kim Il Sung untuk selama-lamanya. Kim Jong Il meninggal dunia pada 17 Disember 2011, di Pyongyang.

Kim jong un

Ketua negara baru itu adalah cucu Pemimpin Besar Kim Jong-un, anak lelaki pemimpin Korea Utara, Kim Jong-il. Selepas 9 hari, pada 26 Disember 2011, pada usia 27 tahun, Kim Jong-un dipilih sebagai Pengerusi Jawatankuasa Pusat Parti Buruh Korea. Empat hari kemudian, pada malam 31 Disember 2011, pemimpin baru negeri itu menjadi Panglima Tertinggi Angkatan Tentera DPRK. Реформы, которые ожидались в стране с приходом на руководящие должности молодого и амбициозного политика, оказались только декларативными.

Власть в КНДР сегодня

Несмотря на то, что в Конституции КНДР власть в стране принадлежит народу, правящая партийная элита превратила всю систему государственной власти в Северной Корее в касту, замкнутую сегодня на внуке Великого вождя. Официальная резиденция главы Северокорейского государства отсутствует. Вместо этого в Северной Кореи существует нумерация объектов, в которых может по долгу службы находиться Высший руководитель КНДР.

Два культа

Главной особенностью политического режима в Северной Корее времен правления Ким Чен Ира является стойкая пропаганда культа личности покойного первого президента страны Ким Ир Сена и его сына Ким Чен Ира. В 2013 году по инициативе нового лидера страны руководству Южной Кореи было предложено подписать новый мирный договор, однако это решение осталось только на бумаге. С 2014 года Северная Корея активно идет по пути самоизоляции, стремительно развивая собственную ядерную программу.

Tonton video itu: Kejam. ? Ini Dia 11 Fakta Negara Korea Utara Yang Mungkin Belum kamu Tahu (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...