Syrian Black Swan

Pada 8 Disember, militan ISIL (diharamkan di Rusia) melancarkan serangan secara tiba-tiba dan cepat ke Palmyra Syria. Ia mengambil masa hanya tiga hari untuk mencapai matlamat mereka. Sekitar enam bulan yang lalu, dengan usaha bersama para Asadit dan tentera Rusia, bandar ini dibebaskan daripada pengganas Islam. Musuh yang mengerikan ISIS dikalahkan, dan propagandis domestik dari pelbagai calibers tidak menaruh bahan bersemangat dalam masalah ini.

Pada kesempatan ini, Pingat "Untuk Pembebasan Palmyra" telah dibebaskan, dan pengundian maklumat ini adalah konsert oleh orkestra simfoni yang dijalankan oleh Gergiev (dia juga diberi medali) di kalangan runtuhan purba di bandar ini. Rakan terkenal Vladimir Putin, selebriti dan multimillionaire Sergey Roldugin turut mengambil bahagian dalamnya.

Hari ini, peristiwa-peristiwa di Syria mengambil giliran yang semakin tidak menentu. Beberapa hari yang lalu, nampaknya Putin akhirnya merasa seperti pemenang. Selepas beberapa bulan pengepungan dan pertempuran jalan sengit, pengeboman permaidani dan sumber yang banyak, Aleppo praktikal diambil. Para pemberontak dikelilingi, wilayah yang dikawal mereka mengecil seperti shagreen. Barat meminta gencatan senjata. Dan kemudian Palmyra.

Pada tahun 2004, ahli matematik dan ekonomi Amerika Nassim Taleb mencipta istilah baru "angsa hitam". Oleh itu, ini bermakna peristiwa penting rawak (atau peristiwa) yang secara drastik mengubah semua susun atur. Kemunculan "angsa hitam" tidak dapat diramalkan, ia tidak dapat disiapkan untuknya, akibatnya yang paling kerap merosakkan. Joker seperti di dek acara.

Satu mendapat gambaran bahawa seluruh kempen Syria semakin berubah menjadi "angsa hitam" yang besar.

Pada masa ini (pada malam 12 Disember), igilovtsy tidak hanya mengambil Palmyra, merampas trofi terkaya di dalamnya, tetapi meneruskan pendahulunya di timur negara ke arah Holmes, salah satu kota terbesar di Syria, yang sangat penting. Sebuah pangkalan udara kerajaan telah ditangkap (dilaporkan oleh media Arab), dan beberapa kapal terbang Syria telah dimusnahkan di lapangan.

Golongan Islamis perlu diberi tanggungjawab: orang-orang ini bertarung dengan baik, tanpa templat, provokatif dan "dengan sekerat". Tentera Syria melarikan diri, semua pertempuran yang siap, yang Assad telah, kini di bawah Aleppo. Untuk mengelakkan militan untuk merampas sekeping Syria yang lain, hanya boleh bilangannya sendiri yang kecil (sumber Arab mengatakan kira-kira seribu orang).

Jelas sekali, bukan sahaja tentera Syria adalah untuk menyalahkan bencana di Palmyra, dan penasihat Rusia, yang "melampaui" persiapan militan untuk operasi, tidak kurang bertanggungjawab atas kekalahan ini.

ISIS berjaya merampas trofi kaya di Palmyra: tangki sahaja tidak kurang daripada 30 helai, ditambah kenderaan perjuangan infantri dan pengangkut kakitangan berperisai, senjata artileri, sistem anti tangki, trak dan pergunungan peluru.

Ternyata hanya seribu orang yang secara drastik dapat mengubah keseluruhan gambaran kempen.

Malah, Palmyra bukanlah kepentingan strategik, tetapi masalah Assad adalah bahawa dia tidak mempunyai apa-apa untuk menutup seluruh wilayah negaranya. Seperti "Trishkin caftan": jika anda mahu mengambil Aleppo, maka bersiaplah untuk mendapatkan masalah di tempat lain. Selain itu, tentera Syria tidak mahu berperang (dengan pengecualian unit individu), dan tidak realistik untuk memenangi perang ini dengan mengorbankan tentera upahan dan Ichtamnets. Ada kemungkinan Rusia akan pergi ke peningkatan yang signifikan dalam pengelompokan tanah, tetapi ia tidak akan dapat membekalkannya.

Sudah tentu, anda boleh mengambil Aleppo (mungkin ini akan berlaku tidak lama lagi), tetapi apa yang akan diberikan kepada Assad? Beberapa beratus ribu mulut lapar yang perlu dikekalkan, dan bandar yang dihancurkan oleh bulan pengeboman?

Dan di manakah jaminan bahawa dalam beberapa bulan Aleppo tidak akan mengulangi nasib Palmyra sekarang. Lagipun, ia adalah beberapa kali lebih banyak daripada yang terakhir dan berapa ramai orang yang diperlukan untuk melindungi bandar raya pada masa akan datang. Dan perang ini tidak akan berakhir dengan penangkapan Aleppo, ini bukan Berlin pada tahun 1945.

Masalah Syria tidak mempunyai penyelesaian ketenteraan. Untuk menghentikan perang saudara dan mengalahkan lawannya, Assad perlu menutup sempadan, yang, pada kedudukannya sekarang, kelihatan hebat.

Rusia semakin lemah di Syria. Ramai sudah memanggil negara ini "Afghanistan kedua", tetapi, pada pendapat saya, keadaan itu lebih seperti Vietnam. Dan cara Amerika ditarik ke dalam perang ini. Segala-galanya tidak ada sama ada sama ada. Pertama, bantuan tentera, senjata, peralatan, peluru. Kemudian penasihat tentera yang melatih Vietnam Selatan. Dan hanya penerbangan Amerika mula menyambung ke tindakan itu. Apabila ini tidak membantu, unit tetap Tentera AS dihantar ke hutan Indocina. Bagaimana ia berakhir - sudah diketahui dengan baik.

Adalah jelas bahawa jalan keluar ke Syria, yang disiksa oleh peperangan, mungkin dalam pembahagiannya menjadi enclaves (dalam bentuk persekutuan atau konfederasi): Alawite, Sunni, Kurdish. Tetapi lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Masalah utama konflik Syria adalah sebilangan besar pemain (baik luaran dan dalaman) yang mengambil bahagian di dalamnya. Sangat sukar bagi mereka untuk mencapai persetujuan, kerana kepentingan mereka kadang-kadang bertentangan.

Satu lagi soalan yang sama penting: siapa yang akan membayar untuk memulihkan wilayah-wilayah yang dimusnahkan oleh perang?

Palmyra, kemungkinan besar, akan dikembalikan. Ia tidak diketahui bila, tetapi akan dikembalikan semestinya. Penyerahan bandar kelihatan terlalu memalukan (selepas Gergiev dan pengedaran medali) untuk meninggalkan segala-galanya. Ya, dan LIH, rupanya, tidak mencoba untuk memulai operasi serius di kawasan Palmyra. Kekuatan yang terlalu kecil tertarik. Palmyra akan dilepaskan buat kali kedua, tetapi ini tidak akan mengubah keadaan keseluruhan di Syria dengan serius.

Tonton video itu: Syria: Russian Tupolev Tu-160 bombers target militant positions in Syria (September 2019).