Arapnik dan jenis cambuk lain

Whip arapnik adalah alat utama gembala dan nomad. Pembawa sifat wajib dan pemburu ekuestrian. Dalam bentuk cambuk adalah elemen peralatan Cossack. Arapnik digunakan bahkan sekarang sebagai senjata pertahanan diri, walaupun sekolah tempur moden dengan penggunaan nagak mewakili sedikit, yang mana cambuk digunakan pertama sekali.

Sejarah rupa perosak

Apabila cambuk pertama muncul, sukar dikatakan. Adalah diketahui dengan jelas bahawa sejarah orang nomad yang terlibat dalam pembiakan ternak sangat berkaitan dengan penampilan cambuk. Setiap pahlawan padang rumput mempunyai cambuk arapniknya. Di Eropah, setiap penunggang mempunyai cambuk, seorang gembala juga tidak dapat membayangkan pekerjaannya tanpa bencana panjang.

Orang-orang purba (Kazakhs, Kirghiz, Mongol) menggunakan cambuk dalam pergaduhan mesra di pelbagai cuti. Ia adalah perlu untuk mempunyai ketangkasan yang baik untuk mengelakkan pukulan mesra cambuk sepenuhnya. Pertandingan kuda dengan bencana di pergaduhan masih dipelihara.

Bencana itu tersebar di seluruh dunia; orang-orang dengan cambuk di tangan mereka digambarkan di lukisan-lukisan kuno di Mesir. Selepas penemuan Amerika, cambuk gembala bergerak ke tempat di mana ia terus digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan. Kemungkinan besar, walaupun di Okinawa, mereka menggunakan sejenis cambuk, walaupun ini tidak disebutkan dalam dokumen sejarah. Tetapi di China, ramai yang menggunakan jarum panjang mereka sebagai menenun, menenun bola besi ke dalamnya.

Penggunaan cambuk di kalangan orang nomad

Dalam legenda dan kisah rakyat nomad, cambuk sentiasa disebut. Arapniki dan perosak yang digunakan oleh pemburu dan gembala. Warriors menikmati cambuk. Kyrgyz sangat popular "pertarungan telanjang" apabila pelumba telanjang dengan cambuk cuba mengetuk satu sama lain daripada pelana. Semua dibahagikan kepada pasukan dan, seperti dalam pertempuran yang sebenar, saling membantu. Penggunaan cambuk membawa keupayaan tentera Kyrgyz untuk bertarung dengan apa-apa objek di tangan. Orang-orang Cina pada abad ke-2 SM mengalami bulu-bulu Kirghiz.

Pahlawan perang membangunkan sistem pemogokan lash di mana mereka memberi tumpuan kepada mogok pada titik kesakitan. Lebih-lebih lagi, pukulan telah dilanda bukan sahaja dengan lash itu sendiri, tetapi juga dengan pemegangnya. Dalam cerita rakyat, sering terdapat pukulan khas kepala, dari mana "kepala terbang dari bahu." Benar atau tidak, sukar dikatakan sekarang, tetapi sekarang seorang gembala yang berpengalaman dapat membunuh serigala dengan satu lash.

Meremehkan zaman dahulu

Karya-karya sejarah Yunani yang masih hidup menyampaikan kepada kita fakta-fakta menarik tentang penggunaan bulu mata. Di samping menggunakan cambuk untuk menghukum budak-budak yang bersalah, orang Yunani, melihat bagaimana orang Scythians memanipulasi arapniki dengan mahir, mengupah mereka sebagai penjaga. Beberapa orang liar Scythians dengan bulu mata dengan cepat menyebarkan orang ramai, melebihi mereka sepuluh kali ganda. Pada masa yang sama, cambuk itu adalah senjata yang lebih berperikemanusiaan daripada tongkat moden polis riot.

Taktik memerangi suku nomad di zaman itu seperti ini:

  1. Pada mulanya, lawan membombardir satu sama lain dengan busur;
  2. Kemudian tombak masuk pertempuran;
  3. Pedang dan paksi digunakan dalam pertempuran yang rapat (pisau digunakan sebagai jalan terakhir).

Sejak pedang waktu itu pendek, di mana tidak ada perubahan dengan tombak, cambuk digunakan. Pukulan cambuk memberi kesan tidak banyak musuh seperti yang dilakukan pada kuda musuh. Pukulan tajam bau tembak bukan hanya mengetuk mata, tetapi juga merobek pakaian dan kulit. Ia adalah lambang yang mempengaruhi pembangunan perisai Sarmatian penuh, kerana serangan senjata fleksibel tidak dapat diprediksi, dan tidak selalu mungkin bersembunyi dari mereka di belakang perisai. Para pahlawan terkenal era itu menewaskan anak panah dan anak panah dengan aprnik. Jika pada jarak yang jauh, pahlawan-pahlawan padang rumput menggunakan arcana, maka dalam jangka pendek mereka berjaya diganti dengan cambuk. Dengan pukulan lincah, kemungkinan untuk merampas kapak atau pedang dari tangan musuh. Sesetengah pahlawan menjadi sangat intim dengan cambuk yang mereka boleh gunakan sebagai sling.

Whip dan penggunaannya

The Gypsies sangat terkenal kerana penggunaan cambuk mereka. Pukulan dengan cambuk, yang diarahkan oleh tangan yang mahir, mudah mengetuk seseorang ke bawah. Di Rusia Tsarist, cambuk digunakan untuk hukuman ganas. Dua puluh cambuk pukulan dianggap mematikan, kerana cambuk mengoyakkan daging untuk dicincang. Seorang algojo yang berpengalaman dengan cambuk boleh membunuh rabung itu. Mengetahui ini, saudara-saudara yang dihukum membawa hadiah penjahat dengan permintaan untuk memukul ringan.

Lash dan jenisnya

Kemudian, pertempuran cambuk berubah menjadi cambuk dan arapnik. Jenis arapnik yang paling popular pada zaman kita adalah cambuk. Kemunculan nama ini dikaitkan dengan perkataan "Naga", yang bermaksud ular. Terdapat banyak jenis nagak, setiap tuan menambah beberapa ciri sendiri. Ini sebatan dipanggil berbeza, bergantung pada tempat pembuatan.

  • Don rantai;
  • Cambuk Kuban;
  • Cambuk Ural;
  • Arapnik;
  • Volchatka;
  • Cambuk Tatar;
  • Cambuk pinggang.

Yang paling biasa adalah cambuk Don dan Kuban.

Cossack, yang seni mempertahankan dirinya adalah warisan pahlawan padang rumput, sering menggunakan cambuk dalam peperangan. Hanya jangan bergantung pada kata-kata beberapa "tuan" moden dalam pertempuran Cossack, yang mendakwa bahawa cambuk adalah senjata super, dan Cossack dengan mudah dapat meletakkan lima orang. Dalam peperangan, cambuk digunakan sebagai usaha terakhir, apabila semua senjata pecah atau hilang. Pada dasarnya, dengan cambuk, pukulan mengejutkan dibuat ke muka untuk melepaskan dan melepaskan diri. Terdapat virtuosos yang dapat menarik musuh dari kuda dengan cambuk atau menyebabkan luka yang membawa maut, tetapi ini adalah kes terpencil. Ya, dan mengapa belajar menyerang pertarungan, ketika Cossack memiliki senapan, pedang, puncak, dan dalam keadaan darurat, pisau? Cemeti itu digunakan untuk hukuman ganas, dan ia adalah simbol kuasa seorang Cossack yang sudah berkahwin.

Perbezaan Don Don dari Kuban

Don cambuk berbeza dari cambuk Kuban dengan kehadiran cincin penghubung antara kayu dan cambuk. Terima kasih kepada ciri ini, pukulan lebih tajam dan lebih cepat.

Jenis Kuban adalah lebih pendek, dan pemegang ditenun ke dalam lash itu sendiri, dan secara visual tempat sendi itu tidak kelihatan. Pemegang sering dihiasi dengan unsur pinggir dan pelbagai hiasan.

Arapnik Weave

Tenun pecut boleh berlaku dalam pelbagai cara, tetapi semuanya boleh dibahagikan kepada dua kumpulan besar:

  • Tenun dengan vitnem (inti);
  • Tenunan biasa tanpa teras.

Kelebihan kaedah pertama adalah pukulan yang lebih kuat, cambuk yang paling sering digunakan untuk memburu atau memerangi. Kelemahan utama mereka ialah kekurangan fleksibiliti. Serangan biasa adalah fleksibel, tetapi pukulan lebih lemah. Selalunya kelemahan ini dikompensasikan dengan berat kecil dalam tamparan.

Teknik tenunan tertua adalah serpentin. Scourge, ditenun dengan kaedah ini, menyerupai corak skala ular. Mengendalikan untuk gips dipotong dari pokok buah-buahan, pada akhirnya terdapat bola yang berfungsi untuk cengkaman. Pemegang ditenun dengan tali kulit. Lebih banyak tali pinggang, lebih baik cambuk akan berubah, tetapi akan lebih sukar untuk menenuninya.

Untuk menenun arapnik dengan jahitan, anda perlu terlebih dahulu membuat teras ini. Dalam keadaan moden, lebih baik menggunakan garis kapron untuk tujuan ini. Inti ini akan lebih kuat dan lebih elastik dari kulit tradisional. Dengan bantuan pita elektrik, sling dilekatkan pada pemegang, dan selepas itu ia ditenun dengan kulit.

Arapnik dan cambuk lain boleh digunakan untuk mempertahankan diri di jalanan, mereka tidak berada di bawah kategori senjata sejuk dan boleh dibawa dengan bebas dengan mereka. Perkara utama yang perlu diingat ialah latihan hanya akan membantu anda dengan berkesan menggunakan cambuk dalam peperangan.

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...