Maharaja Jepun - wakil monarki tertua di dunia

Tidak ada negara di dunia yang mempunyai sikap yang menghormati orang maharaja seperti di Jepun. Dan ini walaupun abad XXI berada di halaman, dan Land of the Rising Sun adalah antara negara-negara yang paling maju di dunia. Ini semua tentang mentaliti orang Jepun, yang peduli dengan sejarah mereka dan menghormati tradisi kuno. Ini disahkan oleh cuti kebangsaan - Hari Pengasas Negara, disambut setiap tahun pada 11 Februari. Pada hari ini, lahirlah maharaja pertama Jepun, Jimmu, yang menaiki takhta pada abad VII SM.

Tempat kaisar dalam sejarah metropolis Jepun

Menilai kuasa kerajaan di Jepun, adalah wajar memberi perhatian kepada komponen agama. Selaras dengan legenda purba, penguasa berdaulat yang pertama yang menduduki takhta kerajaan adalah keturunan tuhan-tuhan. Adalah dipercayai bahawa hanya seseorang yang berasal dari Tuhan yang boleh memegang jawatan yang tinggi dan hanya berkuasa untuk menyatukan sebuah negara berpecah belah di bawah satu kuasa. Sifat ilahi maharaja adalah alat yang sangat mudah untuk manipulasi masyarakat. Apa-apa pencerobohan atas kuasa maharaja dan kritikan terhadap tindakannya dianggap sebagai penghujatan.

Memperkukuhkan kuasa kerajaan di Jepun dan menyumbang kepada kedudukan geografi yang berasingan di negara ini. Penduduk pulau Jepun, dilindungi oleh laut dari musuh luaran, telah berjaya mengekalkan tradisi, budaya, agama dan sejarah mereka yang lama. Selama seribu tahun, jawatan kaisar Jepun dan metropolis itu sendiri kekal. Mengikut beberapa data, umur dinasti pemerintah Jepun berusia 2600 tahun. Dalam hal ini, Imperial House of Japan adalah dinasti pemerintah tertua di dunia, dan kerajaan dapat menuntut gelaran negara yang paling kuno.

Sebagai perbandingan, dinasti monarki diawetkan di Eropah hanya berusia lebih seribu tahun.

Asal-usul monarki tertua di dunia adalah berakar pada abad VII-VI SM. Maharaja pertama Jepun dianggap sebagai Jimma, yang dewa-dewa yang diamanahkan untuk mengawal kepuasan penduduk pulau-pulau Jepun. Maharaja pertama Jepun, serta lapan maharaja berikutnya, yang pada waktu yang berlainan pada takhta empayar Land of the Rising Sun, dikaitkan dengan asal-usul separa legenda.

Orang sebenar yang pertama dengan orang Jepun yang bersekutu atas dasar Imperial House di Kepulauan Jepun adalah Maharaja Sujin. Tahun-tahun pemerintahan Maharaja Sujin - 97-29. BC Dalam dokumen rasmi yang telah datang ke zaman kita, beliau disebut sebagai pencipta negara berpusat Jepun pertama Yamato, yang menjadi pusat metropolis untuk tahun 2000 akan datang. Yang kesepuluh dalam daftar itu, tetapi pada hakikatnya, kaisar sejati yang pertama di Jepang, Sujin, seperti para pendahulunya, kembali ke era Yayoi. Perlu diperhatikan bahawa, berbeza dengan Eropah, di mana tempoh pemerintahan satu atau dinasti lain dihubungkan dengan tempoh klan, di pulau-pulau Jepang tempoh pemerintahan satu atau dinasti lain mempersonifikasikan seluruh zaman. Nama era itu bersesuaian dengan moto di mana wakil-wakil satu garis dinasti diperintah.

Setelah masuk ke takhta, kaisar dipanggil "Tenno Heik" - Yang Mulia Maharaja, nama seumur hidupnya tidak digunakan secara rasmi. Akibatnya, gelaran maharaja terlalu besar dengan nama baru yang berasal dari China dan mempunyai konotasi agama. Hanya selepas kematian orang yang memerintah, nama anumerta telah ditambah kepada gelaran maharaja. Ini dilakukan untuk menekankan ketuhanan keturunan raja.

Walaupun hakikat dinasti pemerintah yang paling purba dikaitkan dengan Rumah Imperial Jepun, gelaran Maharaja mendapat status rasmi hanya pada abad ke-6 hingga ke-7. Dia datang ke Jepun dari China. Inisiatif ini disumbangkan oleh para sami yang telah membangunkan mekanisme undang-undang kuasa tertinggi untuk pusat Jepun. Penekanan utama diletakkan pada pautan yang tidak dapat dilepaskan dari kehidupan maharaja yang tinggi dengan sifat ilahiya. Orang yang memasuki takhta pada masa yang sama bukan sahaja menjadi orang yang dikuasai oleh pihak berkuasa sekular yang tertinggi, tetapi juga seorang imam tinggi. Mekanisme sedemikian dibenarkan untuk mencapai legitimasi penuh kuasa empayar di negara ini.

Dari sudut ini, pakaian kuasa empayar mempunyai asal usul mereka:

  • pedang (melambangkan keberanian);
  • kalung batu permata (jasper - simbol kekayaan dan kemakmuran);
  • cermin (membezakan kebijaksanaan dan kedewasaan).

Simbol-simbol ini telah dipelihara sepanjang sejarah pemerintahan rumah kekaisaran Jepun dan telah bertahan. Mereka diamanahkan kepada orang yang dinobatkan pada majlis penggantian dan dipindahkan dari satu maharaja kepada yang lain.

Epochs daripada Maharaja Jepun

Era Yayoi dan semua kaisar yang menduduki takhta yang memerintah pada masa ini boleh disebut sebagai legenda. Kuasa empayar memperoleh tempat yang nyata dan signifikan dalam sejarah Jepun hanya pada abad ke-5 dan ke-6, dengan kedatangan era Yamato (400-539). Pada masa ini, proses membentuk negara berpusat yang pertama di pulau Jepun di sekitar rantau Yamato berlaku. Sejak itu, Buddhisme telah menyebarkan secara aktif di negara ini, dan hubungan luar sedang ditubuhkan dengan Korea dan China.

Masa Yamato dalam sumber-sumber sejarah terutama berkaitan dengan pemerintahan dua kaisar: Yuryaku (tahun kerajaan 456 - 479) dan Keitai, yang memerintah tidak kurang - dari 507 hingga 531 tahun. Kedua-dua raja ini dikreditkan dengan merit untuk mengukuhkan kuasa imperialis di negara ini dan pengaruh yang semakin meningkat dari ajaran agama Timur: Taoisme, Konfusianisme dan Buddhisme. Semua maharaja zaman Yamato mengamalkan Buddhisme, dan upacara Tao telah aktif diperkenalkan di Imperial House.

Pada zaman Yamato, prinsip penggantian akhirnya terbentuk. Judul kekaisaran akan mewarisi anak sulung orang yang memerintah. Hanya keturunan maharaja dalam garis lelaki mempunyai hak untuk takhta, tetapi sering wanita menjadi bupati untuk raja-raja kecil. Di Jepun, berbeza dengan negara-negara lain, gelaran bupati secara praktikalnya bersamaan dengan gelaran maharaja, oleh sebab itu dalam sejarah negara Jepang terdapat kasus ketika seorang wanita memegang gelar imperialis. Dalam kronik rasmi Rumah Imperial "Annals of Japan" disebutkan:

Zaman Asuka (539-715):

  • Empress Suiko;
  • Empress Kogyoku - Simei;
  • Empress Zito;
  • Empress Gemey.

Epoch of Nara (715-781):

  • Empress Gensho;
  • Empress Koken - Shotoku.

Edo Epoch (1611-1867):

  • Empress Meisho, memerintah dari 1629 hingga 1643;
  • Permaisuri Go-Sakuramati (1762 - 1771).

Permaisuri pertama menjadi Suiko, yang menduduki takhta ilahi selama 35 tahun (593-628), sebagai bupati dari kakeknya, Shotoku. Selama bertahun-tahun pemerintahannya, permaisuri pertama secara resmi menjadikan Buddhisme agama utama di negara ini. Antara meritnya, penerapan undang-undang rasmi pertama dalam sejarah Jepang adalah Statuta 17 artikel.

Wanita kedua yang naik takhta ialah Kogeoku-Saimai. Wanita ini berjaya meraih dua gelaran tertinggi di negara ini. Kali pertama dia menjadi empress pada bulan Februari 642, dan bertahan di takhta hingga musim panas 645 tahun. Kali kedua wanita ini memakai gelaran Empress di 655-661. Kehadiran wakil-wakil seks yang lemah di istana kekaisaran adalah fakta luar biasa bagi Jepun. Wakil ketiga seks cantik yang menjadi permaisuri adalah Gammei. Tahun peraturan 707-715 tahun.

Empress Gemmey dikreditkan dengan inisiatif untuk mencipta dokumen kronik rasmi pertama mengenai dinasti pemerintah. Di bawah naungannya pada tahun 720, kronik Jepun muncul - The Annals of Japan.

Persona terakhir wanita yang menanggung gelaran tertinggi adalah Empress Go-Sakuramati, yang memasuki takhta pada tahun 1762 dan memerintah selama 9 tahun. Akhir kemungkinan wanita untuk membawa gelaran tertinggi dalam Empayar Jepun meletakkan Statuta keluarga imperial, yang diterima pada tahun 1889. Ia tidak mungkin untuk menyunting dua istilah berturut-turut disebabkan oleh keistimewaan sistem kerajaan Regen, tetapi dua wanita, Empress Koken dan Kogyoku-Simei, berjaya memakai mahkota kerajaan dua kali.

Dengan era Yamato di pulau-pulau Jepun, pembangunan secara beransur-ansur negeri bermula dalam bentuk di mana kita melihat Jepun hari ini. Metropolitan, yang mana kuasa maharaja meluas, telah berkembang di dalam sempadannya. Hampir semua wilayah dan daerah di negara ini pada masa yang sama menjadi milik empayar Jepun. Dengan maharaja Kimmei (539-571), era Asuka bermula. Semasa kurun ke-6 hingga ke-8, 15 kaisar melawat istana empayar di atas takhta, termasuk tiga wanita - permaisuri.

Ciri khas era ini ialah pengenalan slogan-slogan di mana maharaja menjalankan kerajaan oleh kerajaan. Pemerintahan setiap kaisar dianggap era, yang menekankan peranan dan kepentingan orang dalam jawatannya.

Dalam abad VIII-IX di Jepun datang era Nara, yang dicirikan oleh penguatan kuasa negara di negara ini. Jepun telah menjadi entiti negara sepenuhnya dengan undang-undangnya sendiri, badan-badan kerajaan dan bahagian-bahagian wilayah. Dalam tempoh ini, Hari Jadi Kaisar menjadi cuti kebangsaan kebangsaan. Diakui, tradisi ini, salah satu dari sedikit, telah dipelihara hingga ke hari ini. Walaupun dalam tempoh yang singkat, di era Nara, kaisar memperoleh status yang penuh dan berdaulat tunggal. Kuasa dan kuasa orang yang memerintah tersebar di seluruh metropolis. Istana kekaisaran, yang terletak di ibu kota purba negeri Yamato, kota Kyoto, menjadi lokasi tetap.

The Heian Epoch (781-1198) dianggap dalam sejarah Jepun untuk menjadi tempoh yang paling dramatik yang ditandai oleh ketidakstabilan politik dan sosial. Atas pelbagai sebab, kuasa empayar mula kehilangan kuasa yang tidak dapat ditariknya, menjadi alat mudah untuk memanipulasi permainan klan dan parti besar. Secara beransur-ansur, bupati dan penasihat, yang mewakili keluarga yang paling mulia, mula memerintah negara bagi pihak kaisar. Maharaja berubah menjadi penguasa nominal, yang hanya mempunyai hak undi penasihat. Di zaman Heian, 33 kaisar berubah menjadi istana kerajaan. Tahun-tahun pemerintahan kebanyakannya dicirikan oleh rampasan istana dan plot kerap. Memandangkan keadaan politik dalaman yang kompleks, nasib banyak raja adalah tragis. Awal kemerosotan Rumah Imperial adalah pembentukan shogunate - sebuah kerajaan alternatif, yang termasuk grandees mulia dan samurai. Percubaan oleh penyokong kuasa imperialis yang kuat dalam cara bersenjata untuk mendapatkan kembali posisi yang hilang dalam kekuasaan berakhir dengan kekalahan yang kejam.

Perintah maharaja dan dekri mempunyai watak yang mewakili dan menyangkut upacara ritual dan upacara istananya. Perbendaharaan kerajaan hampir kosong, dan mahkamah empayar itu sendiri wujud kerana penjualan tajuk, gelaran mulia dan jawatan kerajaan.

Gambar yang sama diperhatikan di era Kamakura (1198-1339). Percubaan pertama untuk mendapatkan semula kedudukan yang hilang dalam pentadbiran negeri dibuat oleh kaisar Go-Daigo. Pembaharuan beliau bertujuan untuk memulihkan model pentadbiran awam era Nara. Dengan kekalahan shogun, krisis politik tentera akut bermula di negara ini, memuncak di bahagian Rumah Imperial menjadi dua dinasti - Utara dan Selatan. Untuk tiga ratus tahun yang akan datang, kuasa empayar di negara ini semakin menurun. Pemerintahan wakil-wakil cawangan Utara rumah imperial digantikan oleh era Muromachi, di mana krisis kekuasaan tertinggi di negara ini hanya dipergiat. Keenam zaman Edo akhirnya membawa Imperial House keluar dari kewujudan. Pada abad XIX, kuasa empayar menjadi salah satu simbol asas negara. Transformasi dalam sistem pentadbiran awam menyumbang kepada transformasi Jepun ke dalam Empayar.

Maharaja Jepun pada masa yang baru

Kaisar Kaisar Meiji ke-122 dianggap sebagai raja diraja yang pertama, di mana Jepun menerima status Empayar. Selama bertahun-tahun pemerintahan dari 1867 hingga 1912, Jepun di bawah pimpinannya telah mencapai kejayaan yang luar biasa. Negara ini muncul dari dasar luar dan pengasingan ekonomi, mula secara aktif menanamkan nilai-nilai Barat di tanah dan dalam masyarakat. Kenaikan ini dipromosikan bukan sahaja oleh keperibadian Maharaja Meiji sendiri, yang memerintah di bawah moto pemerintahan yang tercerahkan, tetapi juga dengan pembaharuan drastik pentadbiran awam, sektor perbankan dan ekonomi. Pada tahun 1889, Jepun menerima Perlembagaan pertama dalam sejarahnya, yang menjadi salah satu yang pertama di rantau Asia Pasifik.

Selaras dengan teks Perlembagaan, maharaja adalah ketua kuasa tertinggi di empayar, mempunyai imuniti dan disamakan dengan dewa. Tugas Maharaja termasuk kawalan semua pihak berkuasa awam. Perintah raja-raja itu dipakai oleh undang-undang yang akan diluluskan oleh Parlimen negara. Matlamat dan objektif yang ditetapkan oleh kaisar Jepun dari masa ke masa, Meiji, menjadi asas dasar luar negeri, yang ditetapkan pada tahap tindakan perundangan.

Maharaja mempunyai hak untuk mengadakan dan membubarkan parlimen, adalah Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Kerajaan dan orang pertama yang berkuasa eksekutif di negara ini. Mulai sekarang, maharaja bertanggungjawab untuk memberi gelaran dan gelaran, membuat keputusan mengenai pelantikan jawatan kerajaan. Maharaja boleh, melalui keputusannya, mengisytiharkan perang, mengenakan undang-undang tentera, dan membuat persekutuan tentera dan politik bagi pihaknya.

Pemerintahan Kaisar Meiji menjadi era penting dalam pembangunan negara Jepun, setelah menerima nama yang sama - era Meiji. Pada abad ke-20, selepas kematian Kaisar Meiji, 2 orang menduduki tempat di kediaman itu, dengan masa-masa yang paling terang dan paling tragis dalam sejarah Jepun:

  • Maharaja ke-123 Jepun, Taisho, yang menanggung nama hidup Yoshihito dan menduduki takhta pada tahun 1912-1926 (era kerajaan adalah keadilan yang besar);
  • Maharaja 124, Showa, yang memerintah hampir 72 tahun, dari tahun 1926 hingga 1989. Nama seumur hidup Hirohito (era dan moto kerajaan adalah dunia yang tercerahkan).

Di bawah Maharaja Hirohito, Empayar Jepun mengambil bahagian dalam Perang Dunia II di sebelah Jerman Nazi. Penyertaan Jepun dalam konflik dunia sebagai penceroboh memimpin negara ini untuk mengalahkan kekalahan dan meletakkan Jepun di ambang bencana. Akibat kekalahan buat kali pertama, persoalan timbul sama ada Maharaja secara sukarela meninggalkan kuasa. Ini adalah salah satu syarat bagi penyerahan Jepun dalam perang yang dikenakan oleh sekutu. Walau bagaimanapun, sebagai hasil rundingan panjang, maharaja berjaya mengekalkan kuasa tertinggi di negara ini. Perlembagaan pasca perang baru tahun 1947 menjadikannya secara rasmi ketua negara yang nominal, yang menafikan status ilahi.

Dari saat itu, satu monarki perlembagaan sepenuhnya ditubuhkan di negara ini, sama seperti yang beroperasi di United Kingdom, Great Britain, di Kerajaan Sweden dan di Belanda. Mulai sekarang, maharaja sama sekali tidak terlibat dalam pengurusan hal ehwal awam. Semua kuasa dalam dasar domestik dan luar negeri diluluskan kepada Kabinet Menteri, yang diketuai oleh Perdana Menteri. Raja telah menentukan fungsi perwakilan dan peranan dominan dalam upacara negara.

Kecekapan kaisar meninggalkan hak untuk menyerahkan pencalonan Perdana Menteri dan Ketua Mahkamah Agung kepada Parlimen Jepun. Sebagai inisiatif perundangan, raja boleh mengemukakan kepada Parlimen untuk pertimbangan pindaan terhadap undang-undang semasa. Maharaja Jepun berhak untuk:

  • mengisytiharkan pemilihan timbalan Parlimen;
  • meluluskan pelantikan menteri dan penjawat awam;
  • memberikan pengampunan;
  • menerima kelayakan duta besar negara asing.

Pelupusan harta Imperial House dilaksanakan hanya dengan kelulusan Kabinet Menteri, dan penyelenggaraan pengadilan diluluskan di tingkat belanjawan negara. Di bawah Perlembagaan baru, raja kehilangan fungsi Kepala Angkatan Bersenjata negara, yang telah diluluskan dalam pengenalan Perdana Menteri.

Maharaja Hirohito memakai gelarannya yang paling lama dalam sejarah negara. Pada tahun 1989, selepas kematiannya, takhta kerajaan diambil oleh anak sulungnya Akihito, yang pada masa itu berusia 53 tahun. Majlis perasmian atau penobatan dari Maharaja ke-125 Jepun berlangsung pada 12 November 1990.

Hari ini, Maharaja Akihito sudah berusia 84 tahun. Kepala Rumah Tangga memiliki pasangan - Permaisuri Michiko dan tiga anak. Pewaris utama adalah anak sulung daripada maharaja - mahkota putera Naruhito. Selaras dengan undang-undang baru yang diterima pakai oleh Parlimen Jepun pada tahun 2018, maharaja yang memerintah sekarang mempunyai hak untuk secara sukarela menyerahkan hak untuk anak sulungnya.

Kediaman maharaja Jepun

Hari ini, maharaja Jepun yang memerintah, bersama dengan keluarga dirajanya, tinggal di kompleks istana Koiko, yang terletak di tengah-tengah ibu kota Jepun. Несмотря на расположение, императорский дворец представляет собой настоящую крепость, так как построен на месте средневекового замка Эдо. Резиденцией Императора Японии дворец Койко стал в 1869 году, с того момента, как император Мэдзи перенес свой двор из Киото в Токио.

Дворец во время Второй Мировой войны подвергся серьезным разрушениям и был восстановлен только в 1968 году. Новый дворцовый комплекс является самой крупной действующей резиденцией главы государства в мире. По давней традиции здесь же находятся приемные покои императора, где глава государства проводит официальные встречи и церемонии. В дни рождения императора и в самые крупные государственные праздники часть дворцового комплекса открыта для посещения туристов.

Tonton video itu: Empresss Dignity The Last Empress 빅 포레스트 episode 1718 subENG,IND,MLY,FARSI (September 2019).