Presiden Lebanon: ciri pembentukan dan pembangunan negara di Timur Tengah

Republik Libanon terletak di pantai Mediterranean antara Israel dan Syria. Ia adalah sebuah negara Arab, tetapi di sana ia dibedakan oleh banyak masyarakat atau denominasi agama. Kuasa negeri di sini mempunyai ciri-ciri sendiri, kerana ia harus menghitung dengan pembahagian warganya menjadi berbeza, sering bermusuhan, masyarakat. Pada tahun 1975, perang saudara meletus di negara ini, yang berlangsung sehingga tahun 1990. Akibatnya, Lubnan dari negara terkaya dunia Arab telah menjadi negara mundur dengan ekonomi yang belum berkembang. Pada masa ini, presiden Lebanon adalah Michel Aoun.

Sejarah pembentukan Lebanon dari zaman purba hingga Mandat Perancis

Penakluk Arab menakluk seluruh wilayah Lebanon moden

Wilayah Lubnan moden dari zaman purba menarik para penguasa dari pelbagai negara. Mempelajari sejarah negara, kita dapat melihat bahawa masyarakat tempatan telah merampas orang-orang berikut:

  • Asyur;
  • Persia;
  • Orang Yunani;
  • Rom;
  • Turki;
  • Arab;
  • Perancis

Semua orang mengejar matlamat dan objektif yang jelas: penyitaan wilayah-wilayah Lebanon memberikan akses ke Laut Mediterranean, jadi orang-orang Phoenician kuno, yang mendiami tanah-tanah ini sejak zaman dahulu, selalu dianggap pelaut yang mahir dan pedagang yang berjaya. Lubnan sendiri memainkan peranan pusat membeli-belah untuk seluruh rantau, kerana di sini penduduk di bahagian timur dan barat oikumen menjual barangan mereka.

Jangan menghina penduduk tempatan dan cetak rompak, dan di dunia kuno, mereka dianggap sebagai salah seorang perompak yang paling dahagakan darah. Ia berasal dari Phoenicians kuno bahawa orang Yunani belajar perdagangan dan navigasi. Bandar-bandar tempatan berkembang dengan bebas dan menjadi kaya sehingga sekitar abad ke-7 SM:

  • Sistem pengiraan yang paling kuno dicipta dan diperbaiki;
  • Sistem perdagangan maju pada masa itu telah dibangunkan;
  • Sistem navigasi laut telah berkembang;
  • Seni bina maju dan berkembang, terutamanya jenis kuil.

Pada tahun VII SM, wilayah Lubnan ditangkap oleh orang Asyur. Mereka mengepung bandar perdagangan dengan penghormatan yang besar dan meletakkan henchmen mereka di semua jawatan kerajaan utama. Bangsawan setempat sentiasa membangkitkan orang untuk memberontak dan kebangkitan, tetapi raja-raja Asyur menekan mereka dengan kekejaman yang luar biasa. Secara beransur-ansur, perdagangan jatuh ke dalam kerosakan, kerana cukai menghancurkan semua keuntungan. Dalam abad yang akan datang, Lubnan kekal di bawah pemerintahan penceroboh asing:

  • Selepas melemahkan kerajaan Assyria, tempoh kemerdekaan yang singkat datang, tetapi tidak lama lagi Babel dan Persia merampas kuasa di rantau ini;
  • Pada abad ke-3 SM, negara itu ditaklukkan oleh pasukan Alexander of Macedon;
  • Pada abad kedua SM, para pemimpin Mesir dan Syria berkuasa;
  • Selepas itu, orang-orang Rom kuno berkuasa di rantau ini.

Elite perdagangan Phoenicia mudah disesuaikan dengan keperluan negara penyerang, memperkuat pengaruhnya di pelbagai jajahan di pulau-pulau di Laut Mediterranean. Di semua tapak utama, yang terletak di sepanjang laluan perdagangan, penempatan timbul di mana kebudayaan Phoenician tersebar. Dalam abad pertama ke-3 zaman kita, Kekristianan mula merebak di wilayah-wilayah Lebanon moden. Agama ini sangat popular di bandar-bandar yang kemudiannya menjadi sebahagian daripada Empayar Rom Timur:

  • Sidon;
  • Tyr;
  • Beirut

Kota-kota ini menjadi kaya dan berkembang hingga Empayar Rom Timur ditakluki.

Penaklukan Arab di Lubnan

Sejak abad ke-7, terdapat perubahan besar di rantau ini. Terdapat penakluk dari Khalifah Arab, yang secara beransur-ansur mula memenangi kuasa. Wilayah Lebanon hingga abad ke-X masih berada di bawah pemerintahan rumah-rumah pemerintah Muslim:

  1. Dari 660 hingga 750, Umayyah memerintah;
  2. Abbasids memerintah tanah Lebanon masa kini dari kedelapan hingga abad kesembilan;
  3. Tulunids memerintah pada abad ke-9;
  4. Pada abad kesepuluh, Ihshidids memerintah;
  5. Negara Syiah Fatimid memerintah Lubnan pada abad ke-10 hingga ke-12.

Semua pemerintah Islam cuba mengubah mata pelajaran mereka menjadi umat Islam yang sungguh-sungguh dengan perintah dan perintah, itulah sebabnya pemberontakan bersenjata kerap kali pecah di wilayah Lubnan.

Bermula dari abad ke-12, kesatria Eropah tentera salib muncul di rantau ini. Dinasti berkuasa di Eropah, yang dikritik oleh Gereja Katolik, memulakan kempen berskala besar untuk menaklukkan Timur Tengah, bersembunyi di balik niat baik membebaskan Penjara Kudus. Selepas beberapa siri perang salib, sebahagian besar tanah Libanon jatuh di bawah pengaruh Tentara Salib. Sangat gembira adalah kedatangan orang-orang Eropah dari masyarakat Maronite, yang kemudiannya menyatukan kesatuan dengan Rom dan mengakui keunggulan Paus Rom.

Dalam abad XII-XV, wilayah-wilayah Lebanon, Syria dan Palestin moden jatuh di bawah pemerintahan penguasa Mamluk. Mereka perlu terus menangani masalah luaran dan dalaman di rantau ini. Di bawah masalah luaran, kita harus memahami kempen berterusan tentera salib, dan pemberontakan bersenjata dalaman Syiah dan Druze, yang terbesar yang berlaku pada tahun 1308.

Selepas kejatuhan Constantinople, Eropah membentuk hubungan perdagangan yang kuat dengan Mamluk, dan kota Beirut menjadi pusat perdagangan antara timur dan barat selama beberapa dekad. Pada tahun 1697, Emiriah Emas berada di bawah kuasa Dinasti Shehab. Mereka secara beransur-ansur mengembangkan pengaruh mereka ke utara, dan selepas itu mereka dapat menaklukkan bahkan kawasan pergunungan Lubnan. Menariknya, dari masa ke masa, dinasti Shehab mengadopsi agama Kristian, dan semua wakilnya menjadi Maronit.

Bermula pada tahun 1842, Gunung Lebanon memutuskan untuk membahagikan kepada dua bahagian:

  1. Wilayah Utara, di mana kuasa kepunyaan orang Kristian;
  2. Kawasan selatan di mana Druze memerintah. Di bahagian Gunung Lebanon ini, majoriti penduduk juga adalah orang Kristian.

Segala bahagian ini terus memperkuat pembangkang dari pelbagai kumpulan agama, yang terus berkembang menjadi pertempuran bersenjata. Di samping itu, gerakan pembebasan, yang bertujuan untuk membebaskan Empayar Uthmaniyyah, semakin mendapat momentum di negara ini.

Pihak berkuasa Turki pada gilirannya pula menghalang pemisahan Lubnan dari Empayar Uthmaniyyah:

  • Kebangkitan ditindas secara brutal;
  • Tentera menghalang bekalan makanan;
  • Banyak pemimpin pemberontak telah dihukum, menuduh mereka menjalankan aktiviti anti-kerajaan.

Untuk mengingati mangsa pihak berkuasa Uthmaniyyah di Lubnan, kini terdapat cuti kebangsaan yang dinamakan Hari Jatuh.

Mandat Perancis dan Kemerdekaan Lubnan

Selepas Perang Dunia I, kebuluran berlaku di pergunungan Lubnan

Empayar Uthmaniyyah kehilangan Perang Dunia Pertama, dan wilayah Lubnan jatuh ke dalam zon kepentingan Perancis, yang mempunyai pandangan tentang tanah-tanah sejak zaman Perang Salib. Ketua Gourault, komander Tentera Perancis ke-4, mengumumkan bahawa sebuah republik baru akan diwujudkan, yang akan menyalin Perancis dalam strukturnya. Pada tahun 1920, mandat Liga Negara untuk menguruskan Lubnan telah diterima. Sehingga tahun 1926, negara itu dipanggil Lubnan Besar, dan semua pembaharuan penguasa Perancis di negara ini bertujuan untuk pengayaan.

Pada tahun 1926, Perlembagaan telah diterima pakai, mengikut mana Lubnan menjadi Republik Lubnan. Presiden pertama Lebanon menerima status Charles Dabbas, yang merupakan seorang Kristian Ortodoks. Selepasnya, ketua negara telah dikunjungi oleh wakil dari pelbagai kumpulan agama, mulai dari Muslim Sunni hingga Kristian Kristian Maronite. Tugas presiden lebih bersifat simbolik, ketika Perancis secara aktif campur tangan dalam dasar negara, mengubah keputusan pemilihan yang memihak kepada mereka dan menghentikan Perlembagaan ketika mengganggu kepentingan mereka di rantau ini.

Pada tahun 1943 kerajaan baru dipilih di negara ini, yang secara aktif menyokong pemansuhan mandat Perancis. Ini adalah demi kepentingan Britain dan Amerika Syarikat di rantau ini, sehingga kaum nasionalis Libanon berjaya menyingkirkan kuasa Perancis. Pada tahun 1943, Perjanjian Negara ditandatangani, mengikut mana mandat Perancis ditamatkan secara unilateral. Tentera asing berada di Lebanon sehingga tahun 1946.

Dari 1943 hingga 1952, Bishara el-Khoury adalah pemimpin negara. Dia menerima semua kuasa yang dahulunya milik komisar Perancis. Kini perintah presiden menerima kuasa perundangan. Semasa pemerintahan al-Khoury, Lubnan menerima dorongan ekonomi yang kuat, dan negeri mula berkembang dengan lebih pantas. Malangnya, semasa perang Arab-Israel yang pertama pada 1947-1949, banjir pelarian dituangkan ke wilayah republik, yang menjejaskan ekonomi negara. Semua ini membawa kepada krisis ekonomi. Pada tahun 1952, rakyat Lubnan mula mengadakan demonstrasi besar-besaran di seluruh negara, kerana kerajaan Khuri disyaki rasuah. Presiden tidak dapat menyelesaikan keadaan dan terpaksa meletak jawatan.

Pada tahun 1952, Camille Chamoun berkuasa. Beliau memerintah negeri ini sehingga tahun 1958. Semasa pemerintahannya di Lubnan, pembaharuan berikut dijalankan:

  • Memperkenalkan undi langsung;
  • Wanita diberi hak mengundi;
  • Pelaburan asing dalam ekonomi negara tertarik;
  • Sektor perbankan yang dibangunkan;
  • Pelabuhan dan lapangan terbang di Beirut diperluaskan, pelabuhan di Tripoli diletakkan;
  • Satu kuota telah diterima untuk masyarakat Armenia di parlimen.

Pada tahun 1958, Presiden Chamoud cuba mengubah Perlembagaan untuk terus berkuasa untuk penggal kedua. Ini menyebabkan kemarahan penduduk, dan pemberontakan mula meletus di semua bahagian negara. Akibatnya, pemberontak mampu menguasai seperempat wilayah Lebanon. Untuk menormalkan keadaan di negara ini, presiden menjemput tentera AS yang tiba di sana mengikut doktrin Eisenhower. Ini tidak membantu Chamoud, dan pada tahun 1958 beliau meletak jawatan.

Dari 1958 hingga 1964, Ketua Fuad Shehab berkuasa. Sejurus selepas mengambil alih jawatan, beliau berjaya menyelesaikan tentera Amerika dari seluruh negara. Semasa pemerintahan presiden baru, negara dapat mencapai tahap pertumbuhan ekonomi yang tinggi. Ia adalah Lubnan yang menjadi pengantara antara taipan minyak di Timur dan negeri-negeri Barat. Shebab meneruskan dasar tidak campur tangan dan mampu mencapai hubungan baik dengan beberapa negara Eropah.

Dari 1964 hingga 1970, negara itu diperintah oleh Charles Helu, yang memerintah negara seperti presiden terdahulu. Semasa pemerintahannya, perang Arab-Israel 1967 berlaku, yang menghancurkan hubungan Lubnan dengan Eropah, kerana kerajaan secara terbuka mengutuk tindakan Israel. Demonstrasi terhadap Israel, yang tidak disebarkan oleh kerajaan Libya, secara besar-besaran diadakan di seluruh negara.

Dari 1970 hingga 1976 di negara ini peraturan Sulaiman Frangieu. Beliau mempunyai sokongan kuat di kalangan elit tentera negara. Semasa masa beliau berkuasa, parti politik utama di Lubnan mula mencipta kumpulan bersenjata. Semua ini adalah permulaan pergerakan revolusioner, kerana pertempuran bersenjata terus berlaku di antara pelbagai pihak.

Perang Saudara pada tahun 1975-1990

Kebanyakan semasa perang saudara di Lubnan (1975-1990) orang awam menderita

Bermula pada tahun 1975, satu siri kerusuhan berlaku di Lubnan, yang membawa kepada kemerosotan ekonomi yang lengkap. Negara Arab mengadakan sidang kemuncak pada tahun 1976, di mana ia telah memutuskan bahawa Damsyik akan membawa kontinjen ketenteraannya ke Libya. Ini sepatutnya memisahkan parti-parti yang berperang dan menyediakan syarat-syarat yang diperlukan untuk penamatan perang saudara di negara ini.

Apabila kuasa di Lubnan melemahkan, banyak kumpulan etnik Islam di Lubnan memutuskan untuk memulangkan negara itu kepada "Islam sejati", yang pada pendapat mereka harus segera menamatkan perang saudara yang berlarutan. Israel, mengambil kesempatan daripada kelemahan pihak berkuasa Lubnan, segera menduduki kawasan selatan negara itu, dan Syria pula cuba menghalau Israel dari negara itu. Penduduk tempatan menderita paling banyak dari ini, terutama orang Kristian yang dirompak oleh kedua-dua Muslim tempatan dan tentera Syria.

Pada tahun 1991, Syria dan Lubnan menandatangani perjanjian, selepas itu perang saudara telah berakhir secara rasmi. Semasa pertempuran sebagai presiden Lebanon, ahli politik berikut melawat:

  1. Ilyas Sarkis (memerintah dari 1976 hingga 1982);
  2. Amin Gemayel adalah presiden dari 1982 hingga 1988;
  3. Michel Aung memerintah negara ini dari 1988 hingga 1989. Beliau dilantik sebagai perdana menteri dan, tanpa ketiadaan presiden, melaksanakan fungsinya;
  4. Rene Moabad adalah ketua negara selama 17 hari. Dibunuh dalam letupan kereta;
  5. Ilyas Hraoui adalah presiden dari tahun 1989 hingga 1998. Beliau tidak dipilih untuk penggal kedua berturut-turut, tetapi hanya meminda Perlembagaan, berkat yang dia meluaskan kuasanya selama 3 tahun.

Khroui adalah angka yang sangat samar-samar. Dalam satu tangan, dia berjaya menamatkan perang saudara jangka panjang di Lubnan, sebaliknya, dia dituduh menjadikan negara itu sebagai koloni de facto Syria.

Presiden Lubnan dalam tempoh selepas perang

Emil Lahoud memerintah negara ini dari 1998 hingga 2007. Semasa jawatan presidennya, orang Armenia menerima beberapa faedah.

Pada tahun 1998, Ketua Emile Lahoud berkuasa di negara ini. Beliau memerintah negara ini sehingga 2007. Pilihanraya itu disebabkan campur tangan Syria, yang mempunyai pengaruh yang besar terhadap kerajaan Lubnan. Peranan Lahoud dalam memerangi peperangan dengan Israel tidak boleh dipandang rendah. Beliau sentiasa menyatakan bahawa perang tidak berakhir, dan sehingga Israel mengembalikan semua tawanan perang dan wilayah yang diduduki, perjanjian damai tidak dapat ditandatangani.

Pada tahun 2008, bekas komander tentera Lubnan, Michel Suleiman, dipilih sebagai presiden. Dia dapat menyelesaikan krisis politik yang meletus selepas peletakan jawatan Emil Lahoud. Dengan tugas utamanya, presiden menyaksikan penyelesaian semua konflik ketenteraan di rantau ini. Selepas Michel Suleiman, Michel Aoun, yang sudah menjadi ketua de facto pada 1988-1989, menjadi presiden. Perasmian presiden baru adalah pada 2018, dan dia masih kekal dalam jawatan ini.

Yayasan perlembagaan dan ciri eksekutif di Lebanon

Pembentukan kerajaan di Lubnan jarang berlaku dalam suasana yang tenang.

Perlembagaan Lubnan diadopsi pada 1926, ketika negara itu diperintah oleh Perancis, yang memerintahnya di bawah mandat khusus yang dikeluarkan oleh Liga Bangsa-Bangsa. Oleh sebab itu, dokumen utama Republik Libanon secara praktikal menyalin Perlembagaan Perancis pada zaman Republik Ketiga. Ia telah dipinda berulang-ulang, yang menyatakan beberapa nuansa mengenai presiden dan parlimen negara. Perlembagaan menjamin rakyatnya hak-hak berikut:

  • Hak kepada harta persendirian;
  • Sistem ekonomi liberal;
  • Kebebasan keperibadian, yang tidak hanya dijamin, tetapi juga dilindungi;
  • Negara bertindak sebagai penjamin bagi semua komuniti agama yang terletak di Lubnan yang hak dan kewajipan mereka akan dihormati dan dilindungi;
  • Kediaman warga Lubnan tidak dapat dilanggar.

Di samping itu, Perlembagaan menjamin kebebasan akhbar dan pembentukan pelbagai kesatuan, yang tidak terdapat di semua negara di Timur Tengah.

Kuasa eksekutif di Republik Lebanon terletak pada Majlis Menteri-menteri. Ketua pemerintah adalah pengerusi yang dipilih oleh Dewan Menteri. Presiden Republik adalah simbol perpaduan Lebanon dan ketua negara. Paradoks ini adalah bahawa angkatan tentera Lubnan tertakluk kepada Majlis Menteri, dan ketua negara adalah Panglima Tertinggi angkatan tentera.

Presiden dipilih untuk jangka waktu 6 tahun, sementara pemilihan semula sebagai ketua negara tidak mungkin lebih awal dari 6 tahun setelah berakhirnya masa jabatannya dalam jangka waktu pertama. Pemilihan ketua negara diadakan oleh Majelis Nasional. Tugas utama Presiden Lebanon adalah untuk menjalankan kuasa-kuasa berikut:

  • Dia mesti mengumumkan semua undang-undang yang akan diluluskan oleh Dewan Negara. Selepas itu, ketua negara harus memastikan penerbitan undang-undang;
  • Segala rundingan antarabangsa harus dilakukan oleh presiden, dia diwajibkan untuk meratifikasi mereka setelah persetujuan Dewan Menteri. Sekiranya perjanjian adalah sangat penting untuk sebuah negara, maka parlimen harus meluluskannya;
  • Kepala pemerintahan diluluskan oleh presiden, yang wajib berunding dengan pengerusi Majelis Nasional.

Semua tindakan ketua negara mesti ditandatangani oleh pengerusi kerajaan dan menteri, yang bertanggungjawab untuk bidang tertentu.

Ciri-ciri fungsi parti politik di Lubnan

Wakil-wakil dari pelbagai pihak di Lubnan sering pergi ke jalan-jalan dalam senjata

Sejak Libanon berada di bawah pemerintahan Islam untuk masa yang lama, dan kemudiannya diperintah oleh Perancis, ini sangat mempengaruhi institusi politik tempatan:

  • Pemisahan kepada kumpulan etnik dan agama;
  • Sistem mentega;
  • Pengaruh pemimpin agama mengenai keadaan politik di rantau ini.

При этом каждая группировка может отстаивать свои интересы с оружием в руках, что и привело в своё время к пятнадцатилетней революции, начавшейся в 1975 году.

Начиная с периода мусульманского владычества, политическая система Ливана не имела возможности развиваться самобытно, так как завоеватели жёстко контролировали деятельность различных этнических и религиозных группировок. Французская модель государственного строя была налажена в стране без какой-либо подготовки и адаптации для местных условий. Единственным шагом в сторону было условие выбора президента, премьер-министра и председателя Национальной Ассамблеи из разных религиозных групп. Даже сейчас в политике Ливанской Республики заметно влияние военных формирований, нестабильность и трайбализм.

Резиденцией главы Ливана является дворец Баабда, расположенный в одноимённом городе. Раньше там находилась приёмная президента, но в результате сирийских бомбардировок, он был сильно повреждён. В настоящее время дворец Баабда восстановлен и открыт для посещений.

Tonton video itu: Carl Sandburg's 79th Birthday No Time for Heartaches Fire at Malibu (September 2019).