Raja Thailand: sejarah pembentukan negara-negara pulau

Raja terakhir Thailand, Macha Wachiralongkorn

Raja-raja dan kaisar-kaisar negara-negara yang berbeza selalu menjadi tokoh yang luar biasa. Tidak mengapa jika rakyat menyukai raja-raja mereka atau dibenci, nama setiap raja kekal selama-lamanya dalam sejarah. Pada masa ini, bentuk kerajaan seperti monarki adalah peninggalan masa lalu, dan telah dipelihara hanya di beberapa negara di dunia. Di Eropah, raja-raja adalah tokoh awam, dan praktikalnya tidak terlibat dalam kerajaan, seperti Ratu Great Britain. Adapun beberapa penguasa negara-negara Timur, di sana dan sekarang seseorang dapat bertemu dengan tiran sejati yang telah menumpukan semua kekuasaan di negara ini di tangan mereka.

Di Thailand, monarki masih wujud, dan rakyat benar-benar mengasihi penguasa mereka, sekurang-kurangnya apa-apa tetapi pujian yang ditujukan kepada raja dari Thailand adalah mustahil untuk didengar. Ini difasilitasi oleh undang-undang tempatan, mengikut mana-mana penghujatan terhadap raja adalah jenayah negara dan boleh dihukum dengan pemenjaraan.

Sejarah negara Thailand pertama

Wat Mahathat - kuil utama Sukhothai

Untuk memahami betapa pentingnya peranan raja di Thailand, anda perlu kembali ke zaman dahulu. Negeri-negeri pertama yang diasaskan oleh puak-puak Thailand muncul dari abad pertama hingga ke-6 zaman kita. Dalam era ini, orang-orang Thailand diwakili oleh negara-negara rahib kecil yang berada di bawah naungan Empayar Funan. Dari abad ke-9 hingga abad ke-13, seluruh wilayah Thailand moden adalah sebahagian daripada Empayar Cambujadesh.

Menurut sumber-sumber purba, nenek moyang orang-orang moden di Thailand tinggal di wilayah wilayah Yunnan moden di China. Sehingga abad ke-7, suku kaum kuno Thailand tinggal di negeri-negeri di kota dan diperintah oleh pemerintah-pemerintah yang dipilih yang tidak dapat meneruskan kuasa mereka melalui pusaka. Pada abad VII, orang-orang kuno di Thailand berkuasa di bawah keadaan Nanzhao, yang agak berjaya berperang dengan Empayar Tang Cina.

Bermula dari abad ke-10, puak-puak Thailand mula beransur-ansur menetap wilayah di mana negeri-negeri berikut terletak:

  • Vietnam;
  • Myanmar;
  • Thailand

Di lembah Sungai Tiao Phraya, beberapa negeri kecil diasaskan oleh puak-puak Thailand, yang secara langsung bergantung kepada Empayar Khmer.

1238 dianggap tahun penubuhan negara bebas pertama Thailand. Negeri baru itu dipanggil Sukhothai. Sudah pada masa itu, nama rakyat "Thay" muncul, yang bermaksud "bebas, bebas." Sejak pada tahun 1253, kekaisaran Nanzhao ditaklukkan oleh orang Cina, suku-suku Thailand, yang tidak mahu berada di bawah kuasa orang Cina, bergegas untuk berpindah ke wilayah negara baru Sukhothai.

Penguasa kerajaan Sukhothai yang paling terkenal adalah Rama Agung atau Ramkamkheng. Dia memerintah pada separuh kedua abad ke-13. Penguasa ini membuat banyak pembaharuan tentera, akibatnya dia menciptakan tentera yang kuat, yang mampu menakluki bukan sahaja seluruh wilayah Thailand moden, tetapi juga sebahagian dari tanah Taos dan Myanmar. Selepas kematian Ramkammahenga, kerajaan melemahkan dan kehilangan banyak tanah yang telah diduduki sebelumnya. Pada tahun 1378, kemerdekaan Thailand dari kerajaan Sukhothai berakhir, kerana ia telah ditawan oleh kerajaan Ayutkhaya.

Thailand pada zaman kerajaan Ayutkhaya

Kuil purba kerajaan Ayutthaya

Kerajaan Ayutkhaya atau Ayutthaya dibentuk pada abad XIV di wilayah selatan Thailand. Penguasa pertama kerajaan ini menjadi Ramathibodi I. Dia memerintah dari 1350 hingga 1369 tahun. Raja ini menganggap pengukuhan negeri itu matlamat dan objektif utamanya. Walaupun pembaharuan dan perkembangan pesat negeri baru, kerajaan Ayutkhaya tidak cukup kuat untuk merampas kuasa di seluruh Thailand.

Setelah kematian raja pertama, negara Ayutkhaya berpecah menjadi satu siri kepemimpinan separuh bebas, yang masing-masing dipimpin oleh anak raja. Setiap daripada mereka menganggap dirinya layak untuk status raja dan mengeluarkan keputusan mengenai pentadbiran seluruh negeri. Prinsip Ayutkhaya adalah negara yang agak maju, alat pentadbiran yang menyalin sistem pengurusan Cina. Pentadbiran awam termasuk kementerian berikut:

  • Kementerian pentadbiran daerah metropolitan, yang kemudian menjadi pegawai polis;
  • Perbendaharaan;
  • Kementerian Pertanian;
  • Kementerian Mahkamah;
  • Kementerian Dalam Negeri.

Mengenai pentadbiran ketenteraan, beliau bertanggungjawab terhadap pengurusan, pembekalan dan pembentukan tentera yang berikut:

  • Infantri;
  • Artileri;
  • Tentera Sapper, yang diperlukan untuk menangkap bandar-bandar besar;
  • Elephantis atau berkuda di gajah.

Sejak abad XVII, orang Eropah mula menembusi wilayah negara Ayutkhaya atau Siam. Yang pertama ialah Belanda, yang pada tahun 1604 menandatangani perjanjian perizinan perdagangan dengan Raja Ekatotsarot. British mengikuti contoh yang sama dengan menandatangani dokumen serupa pada tahun 1612.

Pada tahun 1759, tentera Burma sekali lagi menyerang Siam, tetapi mereka kalah semasa pertempuran. Walaupun begitu, orang Burma berjaya merampas tanah utara Siam. Lima tahun kemudian, percubaan ini telah diulang, dan lebih daripada sekali. Pada tahun 1767, keadaan Ayutkhaya telah hancur sepenuhnya, ibu kota telah musnah, dan seluruh wilayah Thailand moden jatuh di bawah pemerintahan Burma.

Tempoh Bangkok dalam sejarah Thailand

Pya Thaksin - pembebasan Siam dari beban Burma

Sejak pergantungan pada Burma tidak sesuai dengan Thailand, mereka terus memberontak. Kes yang paling serius ialah perjuangan kemerdekaan yang diketuai oleh Pia Taksin pada tahun 1767. Dia dapat mengatur tentangan bersenjata dan menjadikan Siam sebuah negara merdeka. Tahun berikutnya Thaksin dinobatkan, dan masih dianggap sebagai pahlawan nasional di Thailand.

Raja Siam baru telah berjaya menyatukan seluruh Thailand, serta menawan Kemboja. Tetapi kejayaan memalingkan kepala pemerintah, dan dia mengisytiharkan dirinya seorang Buddha. Akibatnya, golongan elit yang tidak puas hati Siam menganjurkan pemberontakan, dan Pya Taksin dieksekusi. Selepas itu, pada 1782 Raja Rama naik takhta kerajaan, yang merupakan wakil dinasti Chakri. Nama ini masih memerintah di Thailand.

Pada akhir abad XIX di Thailand oleh perintah raja dibentuk kabinet. Tugas raja itu menjadi kepalanya. Pada tahun 1892, Majlis Negeri telah ditubuhkan. Negara ini secara beransur-ansur memberi tumpuan kepada sistem pengurusan Eropah. Menjelang 1905, perkara berikut telah dilakukan:

  • Penghapusan perhambaan;
  • Membatalkan semua tugas yang memihak kepada raja, dan memihak kepada penduduk setempat;
  • Mencipta tentera tetap, yang dibentuk oleh pihak berkuasa;
  • Mereka mencipta radas birokrasi dalam imej dan kesamaan Eropah;
  • Beberapa gimnasium dan sekolah menengah telah dibuka;
  • Mewujudkan Kementerian Pendidikan Awam;
  • Dibina kereta api pertama (pada tahun 1897).

Walaupun semua pembaharuan yang berlaku semasa tahun-tahun Dinasti Chakri, negara ini masih memasuki abad ke-20 sebagai satu pertanian. Di Thailand, terdapat hanya beberapa perusahaan besar, beberapa daripadanya milik raja.

Pada tahun 1932, Perlembagaan diperkenalkan, yang menyatakan bahawa negara itu adalah monarki kuasi-parlimen. Perhimpunan Nasional menjadi kuasa perundangan di negara ini, separuh daripada timbalan yang dipilih oleh pengundian orang terkaya di negara ini. Dalam amalan, ternyata hanya 9% penduduk berhak untuk mengundi. Raja menerima beberapa hak:

  • Tokoh raja itu dicabul;
  • Raja boleh mengisytiharkan perang dan membuat perdamaian;
  • Menyimpulkan semua jenis kontrak;
  • Veto sebarang rang undang-undang yang dicadangkan oleh mesyuarat.

Pada tahun 1933, pilihan raya pertama yang pertama ke Perhimpunan Kebangsaan diadakan. Selepas ini, kerajaan mula beransur-ansur berpindah dari raja. Pada tahun 1935, Raja Rama VII semasa menyerahkan takhta memihak kepada anak saudaranya, kerana kerajaan tidak lagi ingin mengenali hak raja untuk mengenakan veto.

Senarai semua raja Thailand, sejak tahun 1238

Raja Rama VIII meninggal dalam keadaan misterius

Walaupun Thailand adalah sebuah negara kecil, ia telah lama berpecah kepada pimpinan kecil. Untuk mempertimbangkan raja-raja Thailand mungkin hanya dari masa penubuhan Ayutthaya, maka senarai raja-raja bermula dari 1350:

  1. Pada tahun 1350, Ramathibodi I menjadi raja Ayutthaya. Jika anda melihat sumber kuno, anda dapat melihat bahawa raja pertama Thailand adalah orang Cina sejak lahir. Dia berkuasa kerana kekayaannya, yang diperolehnya dalam perdagangan. Raja menjadi terkenal sebagai ahli politik dan penggubal undang-undang yang hebat. Dia dapat menyatukan satu persekutuan dengan dinasti Ming China. Di samping itu, Ramathibody mengembangkan beberapa undang-undang yang berkaitan dengan jenayah terhadap negara, penculikan, aduan dan undang-undang keluarga. Hebatnya, undang-undang keluarga di bawah raja Ayuttha yang pertama membenarkan poligami. Raja pertama memerintah hingga 1369;
  2. Selepas kematian Ramathibody, anaknya Rameshuan menjadi raja. Beliau memerintah dari 1369 hingga 1395. Sebenarnya takhta, raja baru berusia lapan tahun. Setahun selepas mengambil takhta, abang Ramathibodi, Boromarach, melepaskannya. Boromaracha I memerintah dari 1370 hingga 1388. Selepas kematiannya, kuasa diluluskan kepada anaknya, tetapi hanya dalam beberapa bulan, Rameshuan dapat memperoleh kembali tahta;
  3. Dari 1395 hingga 1409, negara ini diperintah oleh anak lelaki Ramesuan, Ramaracha. Dia menggulingkan Intarac dari takhta;
  4. Dari tahun 1409 hingga 1424, negara ini diperintah oleh Raja Intarach I. Semasa pemerintahannya, beberapa perjanjian penting telah diselesaikan dengan China, hasilnya hubungan antara negara-negara maju. Raja Intaracha saya dapat mengembangkan hubungan perdagangan dengan China;
  5. Dari tahun 1424 hingga 1448, negara ini diperintah oleh raja Boromorach II. Walaupun dia adalah anak ketiga dari Intarachi yang mati, ia adalah yang menjadi raja. Mengikut legenda, kedua saudaranya tidak dapat membahagikan takhta dan bertempur dalam pertempuran fana. Akibatnya, kedua-duanya mati, dan adik lelaki itu mendapat takhta. Bormoracha II menjadi terkenal sebagai komander hebat yang sentiasa menyerbu negeri jiran. Beliau adalah yang pertama untuk berjaya dengan ketara mengembangkan sempadan Ayutthaya;
  6. Dari 1448 hingga 1488 Boromotraylokanat menduduki takhta. Penguasa ini dapat mengubah sistem birokrasi Ayutthaya. Di samping itu, beliau menjadi terkenal sebagai komander yang hebat, kerana dia berjaya menjalankan beberapa kempen ketenteraan yang berjaya menentang negeri Lanna, yang terletak di wilayah utara Thailand moden;
  7. Pada 1488 Boromorach III secara haram menjadi raja. Tiga tahun kemudian, takhta itu diluluskan kepada raja yang sah, yang merupakan putera mahkota;
  8. Dari 1491 hingga 1529, negara memerintah Ramathibodi II. Dia menjadi terkenal sebagai pengasas sistem penyuratan Siamean. Di samping itu, dengan raja, negeri pertama mula memasuki hubungan perdagangan dengan orang Eropah;
  9. Dari 1529 hingga 1533, negara memerintah Boromorach IV. Penguasa ini dalam sejarah tidak ditandai, kecuali bahawa dia meninggal akibat wabak;
  10. Raja seterusnya ialah Ratsad, yang memerintah hanya setahun;
  11. Dari 1534 hingga 1547, Raja Chairacha memerintah. Pada masa yang sama, imam Katolik muncul di negara ini yang cuba menukar raja kepada Kristian. Raja Chairach menjadi terkenal sebagai raja selepas pembunuhan saudara laki-laki Ratsad. Di bawah Chairat, perang bermula dengan Burma;
  12. Dari 1547 hingga 1548, dua pemerintah berjaya menukar takhta kerajaan. Ini adalah Yot Fa dan Khun Vorovangsa;
  13. Dari 1548 hingga 1568, negara ini diperintah oleh Maha Chakrapat. Dia memperkuat pendekatan ke bandar itu, kerana dia sangat prihatin terhadap serangan dari Burma. Ketika itu terjadi Perang Besar Burma, yang dikenal sebagai Perang Gajah Putih. Isteri raja ini dianggap sebagai pahlawan nasional di Thailand, sejak dia meninggal dunia dalam pertempuran pada tahun 1549;
  14. Dari 1568 hingga 1569, anak Chahrapaty, Mahin, memerintah. Di bawahnya, negara itu diserang oleh Burma;
  15. Dari 1569 hingga 1590, Maha Tammaracha menjadi raja. Di atas takhta, dia masuk sebagai raja kepada raja Burma. Pada tahun 1584, Tammaracha mengisytiharkan kemerdekaan kerajaan;
  16. Raja seterusnya memerintah dari 1590 hingga 1605. Ini adalah Naresuan, yang dikenali sebagai komander terbesar dalam sejarah Thailand. Di bawahnya, negara mencapai saiz maksimumnya;
  17. Dari tahun 1605 hingga 1611, negeri ini diperintah oleh saudara Naresuana - Ekatotsarot. Sejak raja sebelumnya meninggalkan saudaranya sebagai negara yang kuat, pemerintahan Ekatotsarote adalah aman. Penguasa baru mengarahkan semua tenaganya tentang pembaharuan kewangan;
  18. Dari 1611 hingga 1628 takhta itu diduduki oleh Song Tma. Raja ini memberi perhatian penuh kepada dasar luar negara. Dia menjadi terkenal sebagai orang yang sangat beragama. Dia membina kuil untuk menghormati jejak Buddha berhampiran Gunung Pharabat. Candi ini masih menarik puluhan ribu pelancong setiap tahun;
  19. Dari 1628 hingga 1629, dua penguasa berubah. Ini adalah Chetta dan Atityavong;
  20. Dari 1629 hingga 1656 negeri memerintah Prasat Tong. Mengingati pemerintahan pendek dua pendahulu beliau, dia memerintah negara dengan tangan "besi". Semua orang yang tidak disukai oleh raja baru itu segera disempurnakan. Di samping itu, beliau terkenal kerana memperkenalkan banyak undang-undang jenayah. Prasat Tong adalah ahli politik yang sangat berpandangan jauh. Dia cuba memaksimumkan kuasa para tuan feudal besar di negara ini, dan meminta sokongan para sami Buddha;
  21. Pada 1656, Chai dan Sutammaracha berjaya melawat takhta;
  22. Dari 1656 hingga 1688, anak lelaki Prasat Tonga, Naray memerintah negara itu. Mengikuti ajaran bapanya, dia mengambil perlindungan peribadi dari banyak biara. Para bhikkhu Buddha sangat tidak puas hati bahawa raja baru menaungi agama-agama lain;
  23. Dari 1688 hingga 1703, Raja Phra Petracha memerintah. Semasa pemerintahannya, Perancis cuba merampas lombong di pulau Phuket, tetapi mereka tidak berjaya;
  24. Dari tahun 1703 hingga 1709, negeri ini diperintah oleh Raja Sya. Dia seorang peminat seni mempertahankan diri tempatan dan sering menyertai mereka sendiri. Ia adalah kepada Raja Sya bahawa dunia berhutang kehadiran tinju tradisional Thai. Sebelum Raja Sya, tinju tradisional termasuk melempar, bias, dan teknik keseluruhan yang membawa kepada kematian lawan. Raja mempertimbangkan ini tidak jujur ​​dan membosankan, jadi ketika ia mengembangkan teknik yang hanya bergantung pada pukulan, kaki, siku dan lutut;
  25. Dari 1709 hingga 1733, Raja Tay Sa berada di atas takhta;
  26. Dari 1733 hingga 1758, negara memerintah Baromakota. Pemerintahannya adalah tempoh terakhir kebajikan Negeri Ayutthaya;
  27. Dari 1758 hingga 1767, negara memerintah Ekatan. Semasa pemerintahannya, perdagangan berkembang pada kadar yang lebih tinggi. Pada tahun 1767, Ayutthy ditawan oleh tentera Burma;
  28. Dari 1767 hingga 1782, negara ini diperintah oleh Pya Thaksin. Memimpin rintangan bersenjata orang Siam, pada 1768 ia mengisytiharkan keadaan bebas baru Thonburi;
  29. Dari 1782 hingga 1809, negara ini diperintah oleh Pya Chakri atau Rama I, yang merupakan wakil pertama Dinasti Chakri. Dinasti ini memerintah Thailand setakat ini;
  30. Raja seterusnya, memerintah dari 1809 hingga 1824, adalah Raja Rama II. Beliau dikenali sebagai penaung kesusasteraan;
  31. Raja Rama III memerintah sehingga 1851. Beliau menjadi terkenal sebagai seorang usahawan yang sangat berjaya yang dapat memperkaya perbendaharaan kerajaannya dengan ketara;
  32. Dari 1851 hingga 1868, negara ini diperintah oleh Mong Coolot, lebih dikenali sebagai Rama IV. Dia sentiasa cuba untuk "menggoda" dengan kuasa-kuasa Eropah, yang tidak menyelamatkannya dari penangkapan Kemboja oleh Perancis;
  33. Raja Rama V, yang memerintah dari 1868 hingga 1910, menjadi terkenal kerana telah dapat menyelamatkan Siam dari percubaan untuk merebut wilayahnya oleh kuasa Barat;
  34. Dari 1910 hingga 1925, negara ini diperintah oleh Raja Rama VI. Dia membuat sumbangan besar kepada perkembangan drama di negara ini, kerana dia seorang penyair dan seorang penulis;
  35. Dari 1925 hingga 1935, negara ini diperintah oleh Rama VII;
  36. Dari 1935 hingga 1946, kuasa diraja milik Rama VIII. Memandangkan kaum minoritinya, bupati dan perdana menteri memutuskan untuk menggantikannya. Dia meninggal akibat pembunuhan, seperti yang dinyatakan oleh pihak berkuasa, tetapi masih tidak ada pendapat yang tidak jelas tentang perkara ini;
  37. Dari 1946 hingga 2018, negara ini diperintah oleh Raja Rama IX, yang menjadi raja Thailand yang paling terkenal;
  38. Dari 2018 hingga sekarang, negara ini diperintah oleh putra Rama IX - Maha Vachiralongkorn, yang dikenali sebagai Rama H.

Raja terakhir Thailand telah berjaya menunjukkan dirinya sebagai seorang yang sangat luar biasa selama beberapa tahun pemerintahan. Walaupun dia berusia 66 tahun, dia berkelakuan seperti remaja.

Raja Thailand Bhumibol Adulyadej

Raja Thailand yang paling terkenal ialah Rama IX, yang meninggal pada tahun 2018. Raja memerintah negara selama hampir 70 tahun, yang merupakan rekod mutlak dalam sejarah Thailand. Hari lahir raja dan isterinya telah dirayakan di negara ini sebagai cuti umum. Orang Thailand sangat menyukai penguasa mereka, walaupun masih ada khabar angin di kalangan orang asing bahawa raja menduduki takhta itu tidak secara hukum sepenuhnya. Dia disyaki membunuh Raja Rama VIII, walaupun pihak berwenang mendapati dan menghukum para pembunuh pada tahun 1946.

Raja sendiri dengan sumpah bersumpah di depan seluruh rakyat supaya hati nuraninya jelas, dan sebagai bukti ini dia tidak akan meninggalkan negara ini. Harus diingat bahawa dia menyimpan perkataannya. Cinta popular untuk Raja Rama IX dinyatakan di mana-mana. Di mana-mana bendera digantung, kalendar dan gambar raja.

Резиденция короля Таиланда

Резиденцией короля Таиланда считается Большой дворец в Бангкоке. Этот дворец служил резиденцией монархов с XVIII века. В 1946 году после убийства короля Рамы VIII, его брат перенёс резиденцию во дворец Читралада. Именно там сейчас находится приёмная короля Таиланда.

Что касается Большого дворца, то он открыт для посещения туристами. Иногда он используется королевской семьёй для проведения крупных торжеств или официальных приёмов. В такие дни возле дворца собирается множество посетителей. Некоторые располагаются под стенами дворца с вечера, чтобы утром занять самое удобное место для наблюдения за царскими особами.

Tonton video itu: Sejarah Singapura (November 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...