Di Amerika Syarikat, menguji gerombolan drone autonomi

Dalam kalangan tentera, drone bajet yang akan berkelakuan seperti serangga serangga telah lama dibincangkan. Secara berulang kali, para jurutera tentera menawarkan idea ini untuk hidup. Akhirnya, Tentera Udara Amerika Syarikat melakukan ujian uji kebakaran drone autonomi ke atas California. Ia terdiri daripada 103 peralatan, dan berat setiap drone tidak melebihi 300 gram. Tentara AS berjaya menetapkan rekod untuk melancarkan gerombolan drone terbesar dalam sejarah.

Eksperimen

Pelancaran teknologi itu dilakukan dengan tiga pengebom tempur moden. Untuk membuat model yang digunakan Perdix - drone, kerosakan yang tidak akan kritikal. Ini disebabkan kos rendah mereka.

Eksperimen berlaku di atas permukaan Lake Lake China di California di bawah kawalan arahan tanah.

Teknologi moden taktik dron roket ditunjukkan (membuat keputusan kolektif pada penerbangan untuk membina kawanan dalam bentuk tertentu, tiba-tiba bergerak dari satu tempat ke titik dislokasi tertentu). Drone tanpa halangan yang teratur berbaris di separuh bulatan, terbang ke titik yang dipilih dan bulangkan di atasnya. Semua pergerakan adalah autonomi, peranti itu berkomunikasi secara bebas antara satu sama lain. Mereka adalah organisma kolektif yang rumit yang dicipta oleh manusia. Drone boleh terbang di ketinggian rendah, yang akan memudahkan perisikan tentera untuk mengumpulkan maklumat.

Ujian telah dijalankan pada bulan Oktober 2017, bagaimanapun, bahan foto dan video dikeluarkan baru-baru ini. Untuk masa yang lama, keputusan kajian itu tetap rahsia.

Dibentangkan oleh Tentera Udara Amerika Syarikat dan sistem baru UAV Swamp Low Cost (atau LOCUST). Ini adalah pemasangan tanah, menembak drone roy. Ketika berangkat, dron menyerupai roket, tetapi kemudian mereka melepaskan sayap mereka dan mengambil wajah yang biasa. Drones mampu membuat keputusan kolektif dan kerja-kerja autonomi.

Perspektif

Tidak lama lagi, para pejuang akan dapat melepaskan gerombolan tepat semasa penerbangan. Drone otonom dijangka dapat menyelesaikan puluhan misi. Teknologi ini berada di peringkat ujian dan berkembang pesat. Ia akan membolehkan seseorang untuk menjejaki sejumlah besar UAVs.

Tonton video itu: Ngeri!!! Korea Utara Menantang Amerika Serikat, Jepang Dan Korea Selatan (Ogos 2019).