Perang lima hari di Ossetia Selatan pada 2008: peristiwa, keputusan dan akibatnya

Pada awal kurun XXI, Rusia mengambil bahagian dalam beberapa peperangan. Permusuhan ini memberi impak kepada perkembangan seterusnya tentera Rusia, peralatan ketenteraan dan doktrin tentera. Salah satu contoh yang paling mencolok ialah pencermaan pencerobohan Georgia di Ossetia Selatan oleh Rusia dan sekutu-sekutunya di satu pihak pada bulan Ogos 2008. Satu lagi nama untuk konflik ini ialah "perang lima hari."

Latar belakang sejarah

Sempadan yang sewenang-wenangnya membahagi Ossetian antara RSFSR dan SSR Georgia telah ditubuhkan pada zaman Soviet. Kemudian mereka tidak dapat memahami bahawa ia akan menjadi sempadan antara dua blok yang tidak ramah.

Walaupun Georgia adalah sebahagian daripada USSR, perkara-perkara itu aman di sini, dan tidak mungkin ada persoalan tentang kemungkinan konflik etnik. Tetapi segala-galanya berubah selepas perestroika, apabila pihak berkuasa Georgia mula perlahan tapi pasti bergerak menuju kemerdekaan. Apabila ia menjadi jelas bahawa penarikan SSR Georgia dari Kesatuan agak nyata, kepimpinan Ossetia Selatan, sebahagian besarnya ke Rusia, memikirkan kedaulatannya sendiri. Hasilnya, autonomi Ossetia Selatan diisytiharkan pada tahun 1989, dan pada tahun 1990 kedaulatan penuhnya.

Walau bagaimanapun, kerajaan Georgia menentangnya. Kemudian, pada tahun 1990, Majlis Tertinggi Georgia mengisytiharkan keputusan yang memberikan autonomi kepada Ossetia Selatan tidak sah dan tidak sah.

Perang 1991-1992.

Pada 5 Januari 1991, Georgia memperkenalkan kontinjen polis tiga ribu ke ibu negara Ossetia Selatan, Tskhinval. Bagaimanapun, selepas beberapa jam pertempuran jalanan berlaku di bandar, sering menggunakan pelancar bom tangan. Dalam perjalanan pertempuran ini, keputusasaan keputusan Majlis Tertinggi Georgia menjadi jelas, sementara detasmen Georgia sendiri secara perlahan ditolak ke arah pusat kota. Akibatnya, kontinjen Georgia diturunkan ke kedudukan di pusat Tskhinval, di mana dia mula bersedia untuk pertahanan jangka panjang.

Pada 25 Januari 1991, perjanjian telah dicapai apabila penarikan balik kontinjen Georgia dari Tskhinval dan peninggalan bandar, sehingga api berhenti selama beberapa hari. Walau bagaimanapun, provokasi baru dari pihak Georgia membuat gencatan senjata lama.

Ia juga ditambah kepada api bahawa, menurut perlembagaan Soviet, pembentukan autonomi sebagai sebahagian daripada republik sosialis Soviet meninggalkan Kesatuan secara bebas boleh membuat keputusan mengenai tinggal mereka di USSR. Oleh itu, apabila Georgia melepaskan diri dari Kesatuan Soviet pada 9 April 1991, kepimpinan Ossetia Selatan segera mengumumkan masa depan mereka di USSR.

Walau bagaimanapun, konflik semakin meningkat. Polis dan tentera Georgia menguasai wilayah dan ketinggian berhampiran Tskhinval, berkat yang mereka dapat melancarkan serangan artileri di bandar. Keadaan di dalamnya menjadi benar-benar bencana: kehancuran, kematian orang dan keadaan yang menakutkan tidak menambah simpati kepada pihak Georgia.

Pada 21 Disember 1991, Majlis Tertinggi Ossetia Selatan mengguna pakai perisytiharan kemerdekaan republik itu, dan sebulan kemudian satu referendum yang sepatutnya diadakan. Harus diingat bahawa referendum ini terutama diboikot oleh penduduk Georgia republik, oleh itu majoriti undian mutlak (sekitar 99%) diberikan untuk kemerdekaan. Sememangnya, kerajaan Georgia tidak mengiktiraf kebebasan rantau atau referendum.

Akhir konflik itu datang cukup cepat, dan penyebabnya adalah ketidakstabilan politik di Georgia. Pada akhir tahun 1991 sebuah perang saudara tercetus di negara ini, yang jauh melemahkan kedudukan Georgia di rantau ini. Di samping itu, Rusia campur tangan dalam keadaan, yang tidak diatur oleh sarang lebat sempadan selatan. Tekanan diberikan kepada kerajaan Georgia (sehingga kemungkinan serangan udara ke atas tentera Georgia di kawasan Tskhinval), dan pada pertengahan bulan Julai 1992 penembakan kota itu berhenti.

Hasil perang ini adalah bahawa rakyat dan kerajaan Ossetia Selatan akhirnya berpaling ke Georgia dan meneruskan segala kekuatan mereka untuk mendapatkan pengiktirafan kemerdekaan mereka di arena antarabangsa. Jumlah mangsa semasa konflik itu adalah kira-kira 1,000 terbunuh dan 2,500 cedera.

Tempoh 1992-2008. Peningkatan ketegangan

Tempoh selepas perang Ossetia Georgia-Selatan menjadi masa ketegangan gelombang di rantau ini.

Hasil daripada konflik 1991-1992. Perjanjian telah dicapai antara pihak Rusia, Georgia dan Ossetia Selatan mengenai penempatan kontingen pengaman bersama ke wilayah Ossetia Selatan. Kontinjen ini terdiri daripada tiga batalion (satu dari setiap pihak).

Separuh pertama tahun sembilan puluhan dicirikan oleh permainan diplomatik yang hebat yang dimainkan oleh semua pihak. Di satu pihak, Ossetia Selatan berusaha untuk memisahkan diri dari Georgia di mata masyarakat antarabangsa dan menjadi sebahagian daripada Persekutuan Rusia. Georgia, secara bergantian, "meremas" kemerdekaan dan autonomi Ossetia Selatan. Bahagian Rusia berminat dalam keamanan di Ossetia Selatan, tetapi tidak lama lagi memberi tumpuan kepada Chechnya, satu lagi jauh dari kawasan yang aman.

Walau bagaimanapun, rundingan berterusan sepanjang separuh pertama tahun sembilan puluhan, dan pada bulan Oktober 1995, pertemuan pertama antara parti Georgia dan Ossetian berlaku di Tskhinval. Mesyuarat itu dihadiri oleh wakil-wakil dari Rusia dan OSCE. Semasa mesyuarat itu, satu perjanjian telah dicapai atas penghapusan perintah Majlis Tertinggi Georgia mengenai penghapusan otonomi Selatan Ossetia, serta ketidakhadiran republik dari Georgia. Perlu diperhatikan bahawa, mungkin langkah sedemikian diambil oleh kepimpinan Rusia sebagai pertukaran untuk pengiktirafan oleh Presiden Georgia E. Shevardnadze dari Republik Chechen Ichkeria dan sokongannya terhadap tindakan pasukan Russia di Chechnya.

Pada musim bunga tahun 1996, memorandum mengenai penggunaan kekerasan di Ossetia Selatan ditandatangani di Moscow. Ia menjadi langkah ke hadapan dalam hubungan Georgia-Ossetia. Dan pada 27 Ogos tahun yang sama, mesyuarat pertama Presiden Georgia E. Shevardnadze dan Pengerusi Parlimen (dan sebenarnya ketua negara) Ossetia Selatan L. Chibirov telah berlaku. Semasa mesyuarat ini, pihak-pihak menggariskan cara-cara selanjutnya untuk menormalkan keadaan, tetapi selepas mesyuarat tersebut, E. Shevardnadze menyatakan bahawa "masih awal untuk membicarakan otonomi Ossetia Selatan."

Walau bagaimanapun, keadaan menjelang tahun 2000 menyumbang kepada penyatuan perdamaian di rantau ini, kembalinya pelarian dan pemulihan ekonomi. Walau bagaimanapun, semua kad telah keliru dengan kuasa di Georgia pada Januari 2004 hasil daripada "Revolusi Mawar" M. Saakashvili. Ia adalah orang yang mewakili generasi generasi muda Georgia yang berfikiran kebangsaan, yang, dalam usaha mencapai kejayaan seketika, tidak menghina dengan idea populis, walaupun kadang-kadang agak tidak masuk akal.

Walaupun sebelum pilihan raya rasmi sebagai presiden Georgia, Mikhail Saakashvili melawat Ossetia Selatan, dan lawatan ini tidak diselaraskan dengan pihak berkuasa Ossetia Selatan. Pada masa yang sama, beliau membenarkan dirinya mengatakan bahawa "tahun 2004 akan menjadi tahun lepas apabila Ossetia Selatan dan Abkhazia tidak mengambil bahagian dalam pilihan raya di Georgia." Kenyataan sedemikian telah menyumbang kepada ketidakstabilan keadaan.

Pada tahun 2004-2008 Keadaan di sekitar Ossetia Selatan dan batalion pengaman Rusia di wilayahnya terus menjadi panas. Pada musim bunga tahun 2006, kepimpinan Georgia mengisytiharkan tentera Rusia kontingen pengaman di penjenayah Ossetia Selatan. Sebab penyataan kuat itu adalah bahawa askar-askar dari Rusia tidak mempunyai visa yang dikeluarkan oleh pihak Georgia dan dikatakan tinggal di wilayah Georgia secara tidak sah. Pada masa yang sama, pihak Georgia menuntut sama ada untuk mengeluarkan peacekeepers Rusia, atau untuk "menghalalkan" mereka.

Sementara itu, pertempuran meletus di beberapa kawasan di Ossetia Selatan. Pertengkaran, provokasi dan serangan, termasuk mortar, tidak lagi jarang berlaku. Pada masa yang sama, banyak provokasi yang disusun oleh pihak Georgia. Ia juga bernilai menyebut kenyataan yang dibuat pada bulan Mei 2006 oleh Menteri Pertahanan Georgia ketika itu, Irakli Okruashvili, yang mengatakan bahawa pada 1 Mei 2007, Ossetia Selatan akan menjadi bagian dari Georgia. Sebagai tindak balas kepada kenyataan yang jelas provokatif ini, Menteri Pertahanan Rusia Sergei Ivanov menjamin bantuan kepada Abkhazia dan Ossetia Selatan sekiranya berlaku pencerobohan Georgia terhadap mereka.

Ia adalah pada tahun 2006 bahawa proses konfrontasi antara Georgia dan Ossetia Selatan mengambil bentuk terakhir. Kepimpinan Georgia dalam histeris nasionalisnya terus mengisytiharkan bahawa wilayah Georgia harus dicabul dan dipulihkan oleh mana-mana, bahkan cara ketenteraan. Justru dalam konteks ini, Georgia menetapkan kursus untuk persesuaian dengan AS dan NATO. Peralatan ketenteraan dan instruktor Amerika, yang menjadi tetamu yang kerap, tiba di tentera Georgia.

Pada masa yang sama, sejak awal kewujudannya, Ossetia Selatan berpegang teguh pada kursus pro-Rusia, oleh sebab itu, pada dasarnya, tidak ada kesatuan "damai" dengan Georgia setelah Saakashvili berkuasa. Pada November 2006, satu referendum diadakan di Ossetia Selatan untuk menyokong kemerdekaan. Akibatnya, kira-kira 99% penduduk Ossetia Selatan yang mengundi menyuarakan sokongan untuk mengekalkan kemerdekaan republik itu dan meneruskan dasar luarnya.

Oleh itu, menjelang Ogos 2008, keadaan di rantau ini menjadi semakin teruk dan terdapat penyelesaian yang damai bagi masalah ini adalah mustahil. "Helang" Georgian yang dipimpin oleh Saakashvili tidak dapat mundur, jika tidak, mereka akan kehilangan prestij dan berat mereka di mata Amerika Syarikat.

Permulaan permusuhan pada 8 Ogos

Pada 8 Ogos 2008, kira-kira 15 minit selepas tengah malam, tentera Georgia tiba-tiba melepaskan tembakan di Tskhinvali dari pelancar roket Grad mereka. Tiga jam kemudian, tentera Georgia bergerak ke hadapan.

Oleh itu, gencatan senjata itu telah dilanggar oleh pihak Georgia, dan tentera Georgia berjaya merampas sejumlah penempatan di wilayah Ossetia Selatan (Mugut, Didmukha) dan juga masuk ke pinggir Tskhinval pada jam pertama serangan itu. Walau bagaimanapun, pasukan militia Ossetia Selatan dapat menimbulkan kerugian besar pada penyerang pada awal permulaan konflik dan menurunkan kadar blitzkrieg Georgia oleh pertahanan yang degil.

Pada masa ini di Tskhinvali yang disebabkan oleh mangsa serangan artileri Georgia muncul di kalangan penduduk awam. Bandar ini ditangkap secara tidak sengaja, tetapi penduduknya berani menemui berita serangan Georgia. Satu lagi episod tragis mengenai tempoh awal perang adalah kematian penjaga perdamaian Rusia dari kebakaran pemasangan salvo Georgia. Fakta ini akhirnya meyakinkan kepimpinan Rusia dengan tidak adanya prospek untuk menyelesaikan konflik damai. Presiden Persekutuan Rusia Dmitry Medvedev mengumumkan permulaan operasi untuk memaksa pihak Georgia untuk berdamai.

Pada waktu pagi, penerbangan Rusia mula melancarkan serangan udara terhadap tentera Georgia, dengan itu mengurangkan kadar serangan mereka dengan mendadak. Lajur Rusia Tentera ke-58, yang membentuk rizab utama dan pasukan pertahanan utama di arah Ossetia Selatan, bergerak melalui terowongan Roki untuk membantu pasukan perdamaian dan unit-unit milisi Ossetia Selatan.

Pada siang hari, tentera Georgia berjaya menekan pasukan Russia-Selatan Ossetia dengan ketara, mengelilingi barak pejuang penjaga Rusia, tetapi ia tidak berfungsi untuk menjadikan pasang surut itu lebih baik. Malah, pada petang 8 Ogos ia menjadi jelas bahawa "blitzkrieg" Georgia telah gagal dan tidak akan berjaya merampas Tskhinval dengan segera. Walau bagaimanapun, media Georgia memerintah menang; ia diumumkan bahawa serangan ke atas Tskhinval berjalan lancar.

Perkembangan selanjutnya konflik (9-11 Ogos)

Menjelang pagi 9 Ogos, pertempuran di Tskhinval berterusan, tetapi pasukan Georgia tidak lagi mempunyai keunggulan yang signifikan. Setelah terikat dalam peperangan jalanan, mereka kini berusaha merebut wilayah sebanyak mungkin, supaya dalam perundingan perdamaian berikutnya (di mana tidak ada yang meragui pada 9 Ogos) untuk mempunyai sekurang-kurangnya beberapa terompah di tangan mereka. Walau bagaimanapun, pasukan militia dan penjaga perdamaian Rusia terus membela kawasan kejiranan di bandar itu.

Pada masa yang sama, kumpulan yang terdiri daripada unit tentera Rusia ke-58 tiba di Tskhinval, sebagai tambahan kepada tempat kejadian, bahagian udara ke-76 dikerahkan. Kumpulan batalion juga ditubuhkan, dipisahkan dari rejimen senapang bermotor yang ke-135. Tugas kumpulan itu adalah untuk membuka kunci pasukan pengaman Rusia dan untuk menjalin hubungan dengan mereka.

Walau bagaimanapun, sejak serangan luar biasa tentera Georgia belum habis, dan tentera sendiri mempunyai tenaga dan peralatan yang mencukupi, batalion Rusia mengalami kerugian besar akibat pertempuran pertempuran, dan pada penghujung hari itu ditarik balik dari bandar. Walau bagaimanapun, serangan balas ini menyumbang kepada serangan pantas serangan Georgia dan peralihan kuasa Georgia ke pertahanan.

Sepanjang hari 9 Ogos, serangan udara Rusia terhadap tentera Georgia berlaku, dan juga serangan bersama. Sekumpulan kapal Armada Laut Hitam Rusia memasuki perairan wilayah Georgia dengan tujuan untuk melakukan rondaan dan tidak termasuk tindakan agresif Georgia di laut. Pada masa yang sama, pada hari berikutnya, pada 10 Ogos 2008, percubaan pasukan tentera laut Georgia untuk menembusi zon konflik dicerminkan.

Pada 10 Ogos, tentera Rusia melancarkan serangan balas dan mula menggulingkan pasukan Georgia dari Tskhinvali, dan pasukan Rusia-Abkhaz mula dikerahkan dari kawasan yang bersempadan dengan Georgia. Oleh itu, pada hari ketiga konflik, serangan Georgia sepenuhnya habis, dan garis depan mula bergerak ke arah yang bertentangan. Hasil pertahanan pertahanan adalah, pertama sekali, penghentian lengkap pasukan Georgia, kerugian mereka dan ketidaksesuaian yang lengkap. Pada ketika ini panik bermula di kepimpinan Georgia, yang disebabkan oleh ancaman kekalahan tentera yang lengkap. Saakashvili meminta negara-negara NATO campur tangan dalam konflik itu dan "menyelamatkan Georgia dari cengkeram penyerang Rusia."

Pada 11 Ogos, pasukan Rusia menyelesaikan pembebasan kawasan yang ditangkap oleh penyerang di Ossetia Selatan dan memasuki wilayah Georgia. Walau bagaimanapun, acara ini adalah dalam setiap cara yang mungkin diterangkan sebagai keperluan untuk "memaksa Georgia untuk kedamaian." Pada hari yang sama, tentera Rusia menduduki Zugdidi di Georgia barat tanpa pertempuran, dan bandar Gori ditinggalkan oleh tentera Georgia.

Gencatan senjata dan akhir konflik

Pada 12 Ogos, Presiden Rusia, D. Medvedev mengumumkan bahawa tidak lagi ada bahaya bagi penduduk awam Ossetia Selatan dan tentera Rusia, yang bermaksud bahawa operasi untuk memaksa penyerang untuk keamanan akan dihentikan. Selepas itu, dengan pengantaraan Presiden Perancis dan Presiden Kesatuan Eropah Nicolas Sarkozy, rundingan bermula antara Rusia dan Georgia. Makna umum mengenai perjanjian damai masa depan adalah berdasarkan penggunaan kekerasan untuk menyelesaikan isu-isu kontroversial, permusuhan akhir, menarik balik tentera ke kedudukan mereka yang diduduki sebelum permulaan konflik, akses bantuan kemanusiaan ke rantau ini, serta permulaan perbincangan antarabangsa mengenai status Ossetia Selatan dan Abkhazia. Kepimpinan Georgia bersetuju dengan semua klausa perjanjian, kecuali klausa pada status Abkhazia dan Ossetia Selatan. Item ini telah dirumuskan.

Pada hari-hari berikutnya, proses menarik balik tentera Rusia dari wilayah Georgia diteruskan. Pada 16 Ogos, perjanjian damai itu ditandatangani oleh ketua-ketua Persekutuan Rusia, Abkhazia, Ossetia Selatan dan Georgia. Oleh itu, walaupun konflik ini dipanggil perang lima hari (disebabkan fasa permusuhan aktif berlangsung dari 8 hingga 12 Ogos 2008), tetapi sebenarnya ia selesai pada 16 Ogos.

Keputusan dan akibat dari perang lima hari

Hasil konflik bulan Ogos di Ossetia Selatan oleh setiap sisi konflik ditafsirkan dengan cara mereka sendiri. Kepimpinan Rusia mengumumkan kemenangan tentera Ossetia Rusia dan Selatan, membanteras penyerang, menimbulkan kekalahan serius terhadapnya dan mengecualikan konflik ketenteraan besar-besaran baru dalam masa terdekat. Walau bagaimanapun, pertempuran tunggal dan tembakan artileri, serangan hendap dan tembakan berterusan sehingga akhir tahun 2008.

Kepimpinan Georgia mengumumkan kemenangan tentera Georgia, dan Presiden Georgia M. Saakashvili mengatakan bahawa satu brigade Georgia, dilengkapi dengan senjata Amerika yang terakhir, dapat mengalahkan seluruh tentera ke-58. Walau bagaimanapun, jika kita secara objektif menilai keputusan konflik itu, haruslah diperhatikan: pernyataan kepimpinan Georgia dibuat secara eksklusif untuk tujuan propaganda dan tidak ada hubungannya dengan realiti.

Bagi kerugian yang dialami pihak-pihak kepada konflik, penilaian mereka juga berbeza. Menurut data Rusia, kehilangan tentera Rusia, Ossetia Selatan dan Abkhazia berjumlah kira-kira 510 orang terbunuh dan cedera, manakala kerugian Georgia kira-kira 3000. Pihak Georgia mendakwa bahawa kerugian pasukan Georgia semasa konflik itu kira-kira 410 terbunuh dan 1750 cedera, dan kehilangan tentera Rusia dan sekutunya - kira-kira 1,500 orang terbunuh dan cedera. Oleh itu, tidak ada "kekalahan pasukan Georgia dari seluruh tentera Rusia" bahkan tidak dekat.

Объективно признанным итогом войны в Южной Осетии стала победа России и её союзников, а также тяжёлое поражение грузинской армии. При этом в результате расследований, проведённых Международной комиссией Евросоюза, было доказано, что агрессором в конфликте являлась именно Грузия, но в то же время указывалось на "провокативное поведение России, подвигнувшее Грузию на силовое решение вопроса". Тем не менее, как это "провокативное поведение" увязывалось с отказом России принять в свой состав Южную Осетию и Абхазию, а также с непризнанием независимости республик - Комиссия ответа дать так и не смогла.

Последствиями пятидневной войны стало признание Россией независимости Южной Осетии и Абхазии, начало конфронтации между РФ и Грузией (уже в сентябре 2008 года между государствами были разорваны дипломатические отношения). США, несмотря на выводы Комиссии об ответственности Грузии за начало войны, обвинили Россию в агрессивном стремлении расширить свои границы. Таким образом, конфликт в Южной Осетии можно назвать новой эпохой во взаимоотношениях между Россией и западным миром.

Tonton video itu: Pasukan AS-Georgia Melakukan Latihan Simulasi Perang (Disember 2019).

Загрузка...

Kategori Popular

Загрузка...